Jumat, 02 Juni 2017

Gorengan Yang Hilang


Sore itu kami buka puasa bersama. Bedug magrib di televisi menjadi permulaan kami mencicipi aneka gorengan yang terhidang. Ditambah lontong plus sambel kacang tentunya. Yummyyy!

Ternyata gorengan sore itu kebanyakan dan tersisa beberapa gorengan. Mama menyuruh saya membawa sisa gorengan itu. Siapa tau pas malam mau ngemil, gitu.

Malam berlalu dan semua ketiduran sampai sahur. Saya terbangun kelaperan. Niatnya mau makanin tuh gorengan kemaren. Tadinya masih ada lontong 3 buah dan tempe 2 buah. Namun pas saya lihat, kini hanya ada lontong 3 buah. Tempe udah abis. Mungkin suami saya yang makan, pikir saya.

Suami saya bangun. Dan dia ternyata juga mempertanyakan hal yang sama. "Bunda ngabisin tempenya yah?'' Lho? Saya pun menampik tuduhan itu. Saya kurang suka tempe kok. Lalu kita jadi bingung, siapa yang makan 2 tempe itu, dan kenapa 1 lontong terlihat soak???

Saya pun menyipitkan mata dan mengambil senter. Gorengan itu saya taruh di atas kompor. Saya langsung ngecek bawah kompornya. Ternyata memang 2 tempe itu tergeletak pasrah di situ. Omaigat, siapa yang tega membuat 2 tempe itu terbujur kaku di bawah kompor?

Dugaan kami, tikus. Hal ini perdana di rumah kami. Entah sebelumnya si tikus pernah merampas makanan kami atau tidak, kami tidak tahu/tidak sadar. Tapi kali ini kami baru tahu, ada tikus di sini. Bahaya juga ya menaruh makanan sembarangan dan tanpa ditutup. Sisa lontong yang masih terlihat bagus pun saya buang. Ilfil dong.

Padahal udah ada kayu naga di depan pintu rumah. Ternyata gak mempan.