Jumat, 31 Maret 2017

Training ONLINE?

Jaman medsos kayak gini, yang namanya sekolah gak perlu ada gedungnya. Sekolah online udah berjamur dimana-mana. Tinggal cari di yutub, beres deh!

Banyak juga les/pelatihan yang digarap secara online. Ada yang gratis, ada yang berbayar. efektif? Semua kembali kepada masing-masing individu. 

Beberapa waktu lalu saya mulai ikutin beragam pelatihan online baik di whatsapp atau telegram. Ada yang gratis, ada yang berbayar. Karena udah merasakan training berbasis online ini, maka akhirnya saya menemukan gaya belajar saya.

Bahwasannya, saya enggak cocok banget ikut pelatihan online! ( ▔•ω•▔ ) haha

Jujur ya, saya gak asal ikutan pelatihan online. Yang saya pilih adalah pelatihan yang memang saya minati. Diantaranya training menulis, bisnis, dan optimasi facebook. 

Karena sok sibuk sepanjang hari, saya pun memutuskan untuk membaca materi-materinya di waktu yang sakral, yaitu dini hari. Dimana otak saya masih benar-benar fresh. Dan saya mencatat semua materi yang disampaikan (niat banget kan? Pas sekolah dulu saya gak pernah nyatet lho (・∀・)

Tapi catatan tinggal catatan, selang sehari udah langsung lupa. Begitu terus selama ikutin pelatihan online. Sampe akhirnya saya berkesimpulan bahwa saya enggak cocok belajar kayak begini. Saya lebih cocok belajar face to face. Dan akhirnya saya enggak tertarik lagi ikut-ikutan di grup baru, walau penawarannya sangat menggiurkan. Ok, stop buang-buang duit -,-

Senin, 20 Maret 2017

Fokusmen

Susah banget buat fokus.

Kadang sakit kepala sendiri gara-gara banyak banget yang mau dikerjain. Saya tuh emang suka sok multitalent gitu, tp aslinya mah kaga banget deh. Lihat ya, lagi sibuk bisnis yg ini, trus tiba-tiba join juga di bisnia yang itu, trus nambah lagi bisnis yang anu dst kaga abis-abis. Semua peluang mau diambil aja.

Bisnis apaan lu?

Lg serius ngembangin bisnis celana, trus tertarik ikutan paytren, trus tertarik jualan buku juga, terus jualin lagi renda di tokopedia, trus pengen produksi jilbab ( •ั็ _ •็ั )

lelah hayati neng, (kata si otak)

Jadi inget ceritanya jhony andrean yang punya bisnis salon dan punya bisnis donat J.CO (bener gak sih). Fokus dulu satu, kalo udah sukses, baru bikin yg baru. Gitu lhoooooooooo.

Auk ah gelab


Kamis, 02 Maret 2017

Bersyukur

Malem-malem bukannye tidur malah kepoin pesbug orang. Hahaha. Akhir-akhir ini saya kembali nengokin pesbug yang ternyata temennya udah full 5rb trus masih ada ratusan yg ngeadd kaga bisa di approve. Dan semuanya saya kaga kenal. Pesbug macam tempat sampah aje, isinya orang galaw semua.

Agak kaget liat status seorang teman, padahal saya niatnya mau kepoin apakah doi sekarang masih jualan/dagang di pesbug. Ternyata masih, karena banyak apdet statusnya jualan gamis. Eh tapi saya jadi kepo, kok ada beberapa statusnya yang agak aneh menurut saya. Yaitu status-status yang semacam nyindir suami gitu. Kata-kata yang serupa 'klo pilih suami itu yang begini dan begitu, jangan sampe begini-begitu'. Kira-kira gitu deh, ngerti gak sih? Haha. Ya kalo menurut saya aneh banget status kyak gitu dilontarkan oleh oeang yang bersuami, iya gak? Apalagi anaknya udah2, masih balita pula. Ada apa nih? Biasalah, saya kan mantan detektip abal-abal, jadinya kepoh, haha.

Kebetulan teman saya tersebut bercadar, dan ada beberapa temannya juga yg suka komen di peabug dia bercadar juga. Saya kepoin dan kaget, ternyata mereka-mereka ini sudah pada jendes alias janda. Kepo punya kepo, ternyata teman saya inisudah tak bersuami. Kalau lihat dari statusnya, sepertinya dia dimadu atau semacamnya. Walau mereka bercadar, tapi komen-komennya lumayan pedes juga sih soal poligami. Emang sih poligami itu sensitip banget yak.

Kembali ke teman saya tadi. Saya jadi kasian sama dia, umurnya sama sama saya tapi udah jadi janda. Jandanya karena tersakiti pula. Gara-gara itu kegalauan saya akibat orderan seret jadi terlupakan. Apalah arti orderan dibanding suamiku tersayang. Kesuksesan seorang istri bukan dari berapa rupiah dia bisa membantu nafkah suaminya, melainkan dari keharmonisan kehidupan rumah tangganya. #quoteasalajesih

Bersyukur selalu atas segala apa yang kita punya, bukan menyesali apa yang tidak kita punya.