Rabu, 11 Januari 2017

Mau bikin buku apa nih brayyy

Hola! Gitu ya, bulan januari bulan menulis gitu. Bulan besok juga udah ganti tema nih hahaha.

Jadi ceritanya kemaren-kemaren saya masih syibug aja cari-cari artikel cara menulis. Kepo-kepoin blog orang ampe suami dilalerin gitu karna gak diliatin haha. Padahal di rak buku udah khatam semua tuh buku tata cara menulis. Dan saya juga tau kalo menulis itu gak perlu rumus segala rupa. Karena yang diperlukan untuk menulis itu cuma satu : mulai menulis.

Dimulai dari kesadaran itu, saya mulai mencari blog-blog penulis, dengan maksud bikin semangat aja gitu kan (padahal mengulur waktu). Sempat kemaren liatin blog seorang penulis. Ibu rumah tangga yang tinggal di london. Ugh keren bingitz ya. Jadi inget kiki barkiah yang juga penulis dan tinggal di Amerika. Buku-buku mereka menarik dan menginspirasi. Bertema religi yang menyejukkan hati.

Saya jadi ngayal, kalo saya bikin buku bertema demikian, kira-kira apa pelajaran yang akan saya tuang dalam buku tersebut? Saya tinggal di citayam doang, kerjaan di rumah doang, cucian numpuk gak karu-karuan, hahaha. Memang ya, kudu sukses dulu, baru bisa share. Mereka-mereka yg tadi saya sebut adalah IRT hebat, walau enggak sempurna, tapi setidaknya ada yang dihasilkan. Gitu gak sih? Anak-anaknya pada punya basic yang oke.

Apa ilmu yang saya punya? Mungkin pertanyaan ini bisa sedikit mengorek bahan buat bikin buku. Orang bilang saya bisa bisnis. Masa sih?? Sori ya, saya belum sakses. Masih mencari-cari pola untuk berbisnis. Mungkin kalo buku semacam 'mencari satu juta lewat onlen sop' saya bisa. Tapi buku bisnis yang beredar kini memasang nominal gila-gilaan. Mendapatkan satu milyar dari rumah, begitu judulnya. Yang tentu saja segera saya beli bukunya, tapi belum dapat juga satu milyarnya. Hahaha.

Apapun yang kita alami tetap bisa di share. Bahkan  kemalangan sekalipun. Ada buku yang men-share tentang kebangkrutan. Tentu saja yang baca bisa mengambil hikmahnya juga. Jadi menulis buku gak usah nunggu sakses dulu, ilmu yang ada di kepala ya di share aja. (Semacam nanya sendiri terus jawab sendiri, blah!)

Fiksi atau non-fiksi? Ini juga jadi pertanyaan saya saat ini. Jika ditanya lebih mudah mana? Fiksi tak terbatas, non-fiksi terbatas oleh ilmu kita. Bener gak? Saya pernah menulis kedua jenis itu. Lebih mudah mana? Sulit dua-duanya! Menulis itu sulit,lit,lit,lit. Bahkan menulis tulisan di blog ini aja perlu goleran dulu, leyeh-leyeh, buka instagram, trus maksain jempo buat klik applikasi blog. Haffhhh.

Kemarin sempat dapet cara menulis dari blog kompasiana. Judulnya, bagaimana cara memanjangkan tulisan. buat apa memanjangkan tulisan? Hal ini penting dalam penulisan tulisan yang memerlukan kertas berlembar-lembar seperti novel. Tentu bukan dengan cara begiiiiniiiiiiiiiii yahhhhhhhh. Tapi dengan mengecek paragraf demi paragraf. Apakah masih ada paragraf terbuka atau tidak. Apa itu paragraf terbuka? Mungkin semacam paragraf yang masih bisa dibuka lagi (penjelasannya gak elit ya). Semacam paragraf yg masih bisa diperluas. Betul gak? Tapi manjang-manjangin tulisan juga ada kaidahnya. Jangan nambah-nambahin yang nggak perlu. Yang ada paragrafnya jadi bertele-tele dan keluar konteks. 

Sempet dapet juga tips menulis yang bagus banget dari aditya mulya (penulis novel jomblo). Tips dari dia bener langsung intinya gitu, step by step nulis novel. Silahkan gugling aja kalo mau baca.

Dan lalu, yang menjadi inti cerita adalah, kapan mulai nulis?? (´・_・`)


2 komentar:

komentar anda sangat berarti untuk kemajuan blog ini ^-^