Blog Archive

Jumat, 02 Juni 2017

Gorengan Yang Hilang


Sore itu kami buka puasa bersama. Bedug magrib di televisi menjadi permulaan kami mencicipi aneka gorengan yang terhidang. Ditambah lontong plus sambel kacang tentunya. Yummyyy!

Ternyata gorengan sore itu kebanyakan dan tersisa beberapa gorengan. Mama menyuruh saya membawa sisa gorengan itu. Siapa tau pas malam mau ngemil, gitu.

Malam berlalu dan semua ketiduran sampai sahur. Saya terbangun kelaperan. Niatnya mau makanin tuh gorengan kemaren. Tadinya masih ada lontong 3 buah dan tempe 2 buah. Namun pas saya lihat, kini hanya ada lontong 3 buah. Tempe udah abis. Mungkin suami saya yang makan, pikir saya.

Suami saya bangun. Dan dia ternyata juga mempertanyakan hal yang sama. "Bunda ngabisin tempenya yah?'' Lho? Saya pun menampik tuduhan itu. Saya kurang suka tempe kok. Lalu kita jadi bingung, siapa yang makan 2 tempe itu, dan kenapa 1 lontong terlihat soak???

Saya pun menyipitkan mata dan mengambil senter. Gorengan itu saya taruh di atas kompor. Saya langsung ngecek bawah kompornya. Ternyata memang 2 tempe itu tergeletak pasrah di situ. Omaigat, siapa yang tega membuat 2 tempe itu terbujur kaku di bawah kompor?

Dugaan kami, tikus. Hal ini perdana di rumah kami. Entah sebelumnya si tikus pernah merampas makanan kami atau tidak, kami tidak tahu/tidak sadar. Tapi kali ini kami baru tahu, ada tikus di sini. Bahaya juga ya menaruh makanan sembarangan dan tanpa ditutup. Sisa lontong yang masih terlihat bagus pun saya buang. Ilfil dong.

Padahal udah ada kayu naga di depan pintu rumah. Ternyata gak mempan.

Selasa, 30 Mei 2017

Nulis Lagi Yuk!

Ayok!!!

Sekarang hari ke 5 puasa. Hiks banget sih soalnya lagi nifas, jadi enggak bisa ramein ramadhan kali ini.

Saya mengikuti sebuah klub menulis di instagram. Udah di fasilitasi sih untuk menulis di sebuah web. Tapi kok udah 5 hari lewat, saya enggak kunjung ikutan ngasih tulisan di sana. Kenapa yak? Sok sibuk banget sih. Saya juga heran. Nggak tau juga lagi sibuk apaan.

Mungkin akibat lagi nifas ya. Jadi karena enggak shoat,enggak ngaji, jadi pikiran kayak galau terus sih. 

Berusaha isi waktu luang dengan banyak membaca. Pengen banyak nulis juga, tapi tangan kok malay ya? Padahal otak terus-terusan ngasih ide buat tulisan. Haummm.

Dalam bayangan saya tuh, nulis itu suasananya khusus gitu. Di hari yang cerah, duduk di depan jendela berkaca bening, sambil liatin taman hijau yang penuh bunga. Hahaha. Apaan banget ya. Semacam ngimpi gitu suatu hari punya rumah dengan pojokan yang khusus untuk menulis.

Nulis itu sebenernya pekerjaan, hobby atau passion?? Enggak tau ya. Menulis bagi saya hmm ya begitu aja. Menyenangkan sih, tapi enggak jadi hal paling menyenangkan buat dilakukan. Hobby? Enggak juga ya, secara, enggak setiap hari juga nulisnya. pekerjaan pun bukan, karena saya enggak pernah ngarep berduit dari menulis. Intinya, menulis mungkin hanya keisengan belaka. Semacam cara untuk banyak bicara tanpa keluar suara. Ya, mungkin itu.

Day 12

Hello there!

Alhamdulillah hari ke 12 pasca melahirkan. 
Hah? Udah lahiran? Iyap!

Banyak hal yang pengen saya tulis dari beberapa hari lalu. Tapi ya itu, kata-kata cuma berterbangan di kepala tanpa bisa ditulis sama sekali. Alasannya sih sibuk. Sibuk punya baby baru gitu ceritanya. Haha.

Emang bingung kalo nyari waktu luang. Enggak bisa dijadwalin. Jadwalnya ngikutin para bocah yang enggak pasti kapan tidurnya. Yah namanya juga emak-emak kan.

Senin, 15 Mei 2017

masih SUNGSANG

Ketika bayi sungsang,

"Oh, pasti ibunya banyak pikiran ya?''
"Oh, pasti ibunya kurang sujud nih!''
"Pasti ibunya kurang jalan nih!''
"Pasti ibunya ada hutang nih!"
"Pasti ibunya ada dosa ke suami nih!''

Asdfghhkl -,-
bisa gak sih enggak usah nyalah2in gitu. Yang ada tambah setres (T ^ T)

#emaklagisensitip #aukdah

Kamis, 04 Mei 2017

Buku

Entah kenapa kok saya suka banget sama. Apalagi buku yang direkomemdasiin banyak orang. Rasanya ganjel banget klo gak ikutan beli. Lagi gandrung beli buku bisnis. Takut ketinggalan ilmu banget. Apalagi klo covernya unyu-unyu, duhh. Hard cover lagi, duh. Liat dompet, dicukup-cukupin😂 demi investasi ilmu. Iya, bener kok 😂

Senin, 24 April 2017

ART oh ART

Teng tong. Bel kelelahan sudah berbunyi. Tandanya emak dah letoy. Rumah masih kayak kapal pecah. Baju setrikaan dah bergeletakan haha.

Waktunya punya ART?

Kemaren-kemaren sempet liat ada yang kultwit tentang IRT kece itu adalah IRT yang rumahnya rapi. Eaaa saya gak kece dong. Tau cari tau ternyata yang kultwit punya ART juga. Yah oke lah kalau begeto.

Jadi inget juga katanya Kiki barkiah, bahwa, mood IRT itu sangat dipengaruhi kerapian rumah, dan gak ada salahnya nyuruh ART yg beres-beres kalau memang emak udah capai.

Bahkan Ibu saya yg super rapih sedunia pun pernah punya ART sewaktu saya kecil dulu. Ternyata punya balita memang cukup menyita tenaga ya ╰( º∀º )╯

Rumah berantakan emang bikin gak mood banget. Dan saya punya waktu-waktu tertentu supaya ada mood buat rapihin rumah, dan mood itu gak tiap hari datengnya ∠( ˙-˙ )/

Jadi kadang seharian mood baget nyuci ampe kelar semua sampe nyetrika, nyapu ngepel dan blabla. Tapi kadang seharian ya tidur aja maen hape wkwkwk. Suka-suka gw banget deh. Dan ini susah banget dijadwalin moodnya. Soalnya gak ada yg komandoin sih. Kalo tiap hari ada yang inspeksi mendadak kerumah, mungkin saya akan beresin rumah tiap hari (o ̄∇ ̄o)♪


Butuh ART? Iya kayaknya, apalagi entar insyaAllah ada bayi nongol lagi. Dan butuh karyawan juga nih buat ngurusin bisnis. Bisnisnya sih gak sibuk banget, palingan kerjanya 2x seminggu aja sekarang sih, buat packing doang.

Pengennya punya ART untuk mengatasi drama mencuci baju yang cuci-hari-ini-jemurnya-besok itu hahah. Atau beli mesin cuci yang 1 tabung aja kali yak? Mahal yak? Bisa gak kalo cuciannya Pas keluar mesin cuci, udah sekalian di setrika??? (・ε・`)

Jadi kapan punya ART? Dari taon kemaren masih wacana terus sih. Entah kapan wkwk

Minggu, 23 April 2017

Sung Sang



Siapa itu Kim Sung Sang? Bukan, saya bukan mau cerita tentang artis korea. Ini tentang sungsang. Sungsang posisi janin dalam kandungan.

Jadi cerita ini berawal dari kemalasan saya untuk periksa ke bidan ataupun usg ke dokter. Waktu itu terakhir periksa ke dokter bulan desember 2016. Janin berumur 4 bulanan ya. Posisi dan semuaya baik-baik aja. Dan lalu, saya pinter banget abis itu bablas aja gak periksa-periksa sampe akhirnya sadar bahwa 4 bulan sudah berlalu ┏( .-. ┏ ) ┓ *kemane aje 

Kandungan udah masuk 8 bulan. Saya mulai agak khawatir karena perabaan atas rahim kok kayak bulet keras gitu ya? Semacam kepala bayi. Feeling aja sih, maklum, mantan bidan *ehem *bidan kok males periksa sih

Yaudah akhirnya periksa ke dokter, usg, sampe seminggu 2 kali usg ke dokter berbeda buat nyari kepastian. Dua-duanya kompak bilang posisi janin masih sungsang. Bahkan mereka bilang janin agak lebih besar dari seharusnya. 

Lalu saya langsung gercep cari di gugel cara buat perbaikin posisi sungsang. Sujud-sujud, ngepel jongkok, jalan cepet, tidur miring, trik pake es batu sampe posisi yoga yang setengah lilin itu.

Capek ya capek. Sujud gitu katanya 15menit. Saya sujud ampe sejam, ampe ketiduran ngiler-ngiler, tidur miring ampe gaenak banget pegelnya. Jalan mondar mandir ampe si bocil ikut2 mondar mandir juga haha.

Seminggu yang lalu 35week, coba periksa ke dokter. Pertama kali sama dokter laki. Entah kenapa saat itu dokter ceweknya lg cuti. Yaudahlah, lumayan siapa tau bisa dapet nasehat baru dari dokter baru kan. Alhamdulillah dokternya ramah. Bener-bener dijelasin posisinya gimana. Jadi posisi sungsang dengan kaki lempeng ke atas. Posisinya menghadap depan. Di jelasin ini matanya, hidung, bibir, perut. Alhamdulillah semua normal dan gak terlihat ada lilitan tali pusat. Ukuran berat juga bagus, bahkan kayaknya agak kurang sedikit (akibat gak mood makan abis usg waktu itu). Dokter bilang kandungan masih 33week dengan berat 2.224 gram. Semuanya bagus, dan dia bilang masih bisa muter kok. Dijadwalin periksa 2 minggu kemudian.

Lalu,hari ini udah lewat seminggu. Perhitungan saya udah masuk 36 minggu (klo dari hpht), tp perhitungan dokter berarti masih 34minggu. Maneketehe yang bener. Tapi kepala bulet si unyil masih ada di atas. 

Banyak-banyak berdoa. Mau normal atau sesar, yang penting semua selamat dan sehat. Aminn ya Allah. Semua yang ditakdirkan adalah yang terbaik. Jadi inget dulu pas anak pertama pun juga udah mau sesar karena lewat bulan, eh sehari sebelum sesar dia brojol. Haha. Saya gak pernah meragukan kekuasaan Allah. Apapun yang terjadi, semuanya yang terbaik. Lancarkan persalinan nanti ya Allah. Aminnn

Jumat, 31 Maret 2017

Training ONLINE?

Jaman medsos kayak gini, yang namanya sekolah gak perlu ada gedungnya. Sekolah online udah berjamur dimana-mana. Tinggal cari di yutub, beres deh!

Banyak juga les/pelatihan yang digarap secara online. Ada yang gratis, ada yang berbayar. efektif? Semua kembali kepada masing-masing individu. 

Beberapa waktu lalu saya mulai ikutin beragam pelatihan online baik di whatsapp atau telegram. Ada yang gratis, ada yang berbayar. Karena udah merasakan training berbasis online ini, maka akhirnya saya menemukan gaya belajar saya.

Bahwasannya, saya enggak cocok banget ikut pelatihan online! ( ▔•ω•▔ ) haha

Jujur ya, saya gak asal ikutan pelatihan online. Yang saya pilih adalah pelatihan yang memang saya minati. Diantaranya training menulis, bisnis, dan optimasi facebook. 

Karena sok sibuk sepanjang hari, saya pun memutuskan untuk membaca materi-materinya di waktu yang sakral, yaitu dini hari. Dimana otak saya masih benar-benar fresh. Dan saya mencatat semua materi yang disampaikan (niat banget kan? Pas sekolah dulu saya gak pernah nyatet lho (・∀・)

Tapi catatan tinggal catatan, selang sehari udah langsung lupa. Begitu terus selama ikutin pelatihan online. Sampe akhirnya saya berkesimpulan bahwa saya enggak cocok belajar kayak begini. Saya lebih cocok belajar face to face. Dan akhirnya saya enggak tertarik lagi ikut-ikutan di grup baru, walau penawarannya sangat menggiurkan. Ok, stop buang-buang duit -,-

Senin, 20 Maret 2017

Fokusmen

Susah banget buat fokus.

Kadang sakit kepala sendiri gara-gara banyak banget yang mau dikerjain. Saya tuh emang suka sok multitalent gitu, tp aslinya mah kaga banget deh. Lihat ya, lagi sibuk bisnis yg ini, trus tiba-tiba join juga di bisnia yang itu, trus nambah lagi bisnis yang anu dst kaga abis-abis. Semua peluang mau diambil aja.

Bisnis apaan lu?

Lg serius ngembangin bisnis celana, trus tertarik ikutan paytren, trus tertarik jualan buku juga, terus jualin lagi renda di tokopedia, trus pengen produksi jilbab ( •ั็ _ •็ั )

lelah hayati neng, (kata si otak)

Jadi inget ceritanya jhony andrean yang punya bisnis salon dan punya bisnis donat J.CO (bener gak sih). Fokus dulu satu, kalo udah sukses, baru bikin yg baru. Gitu lhoooooooooo.

Auk ah gelab


Kamis, 02 Maret 2017

Bersyukur

Malem-malem bukannye tidur malah kepoin pesbug orang. Hahaha. Akhir-akhir ini saya kembali nengokin pesbug yang ternyata temennya udah full 5rb trus masih ada ratusan yg ngeadd kaga bisa di approve. Dan semuanya saya kaga kenal. Pesbug macam tempat sampah aje, isinya orang galaw semua.

Agak kaget liat status seorang teman, padahal saya niatnya mau kepoin apakah doi sekarang masih jualan/dagang di pesbug. Ternyata masih, karena banyak apdet statusnya jualan gamis. Eh tapi saya jadi kepo, kok ada beberapa statusnya yang agak aneh menurut saya. Yaitu status-status yang semacam nyindir suami gitu. Kata-kata yang serupa 'klo pilih suami itu yang begini dan begitu, jangan sampe begini-begitu'. Kira-kira gitu deh, ngerti gak sih? Haha. Ya kalo menurut saya aneh banget status kyak gitu dilontarkan oleh oeang yang bersuami, iya gak? Apalagi anaknya udah2, masih balita pula. Ada apa nih? Biasalah, saya kan mantan detektip abal-abal, jadinya kepoh, haha.

Kebetulan teman saya tersebut bercadar, dan ada beberapa temannya juga yg suka komen di peabug dia bercadar juga. Saya kepoin dan kaget, ternyata mereka-mereka ini sudah pada jendes alias janda. Kepo punya kepo, ternyata teman saya inisudah tak bersuami. Kalau lihat dari statusnya, sepertinya dia dimadu atau semacamnya. Walau mereka bercadar, tapi komen-komennya lumayan pedes juga sih soal poligami. Emang sih poligami itu sensitip banget yak.

Kembali ke teman saya tadi. Saya jadi kasian sama dia, umurnya sama sama saya tapi udah jadi janda. Jandanya karena tersakiti pula. Gara-gara itu kegalauan saya akibat orderan seret jadi terlupakan. Apalah arti orderan dibanding suamiku tersayang. Kesuksesan seorang istri bukan dari berapa rupiah dia bisa membantu nafkah suaminya, melainkan dari keharmonisan kehidupan rumah tangganya. #quoteasalajesih

Bersyukur selalu atas segala apa yang kita punya, bukan menyesali apa yang tidak kita punya.


Sabtu, 04 Februari 2017

Pohon UI Depok Tumbang Korbannya teryata Teman Sekelas Dulu

Nggak nyangka. Mungkin kata itu yang sering terucap tatkala mendengar ada kenalan yang meninggal. Terlebih karena kecelakaan yang terjadi begitu tiba-tiba. 


Kemari malam, menjelang sholat isya, tiba-tiba grup whatsapp notifnya udah ratusan? Ada apa ini? Teryata tadi jam 5 sore ada teman yang meninggal karena pohon tumbang di daerah UI depok. Sempat juga ada yang mengirim foto-foto di tkp. Terlihat besarnya pohon yang tumbang yang melintang di jalan.

Subhanallah, maut memang nggak akan pernah salah dalam menjemput. Pohon tumbang sebesar itu tumbang begitu saja saat teman saya dan suaminya sedang naik motor melintas di jalan itu. Mereka berdua meninggal setelah dikonfirm kepastiannya di rs fatmawati. Innalillahiwainnaillaihi rajiunn.. semoga khusnul khotimah dan diampuni segala dosanya. Aminnn..

Saya pun yang tadinya mau sholat isya, malah jadi agak syok. Pasalnya, teman saya itu dulu orangnya begitu ceria dan kocak. Memang sudah lama lost kontak. Saya coba cek instagramnya, ternyata tadi itu dia abis pulang kondangan, ada foto yang di aplot sebelum kejadian itu. Foto di kondangan. Ada juga foto-foto lain yang memperlihatkan anak laki-lakinya yang lucu, yang belum genap setahun umurnya. Hufh jadi mrembes deh lihat yang begitu. Anak semungil itu dah jadi yatim piatu (;_;)

Abis isya kepala saya jadi agak pusing. Grup wa gak brenti-brenti notifnya. Saya tidur aja. Rencana sih tidur ya, tapi liat muka anak lagi tidur, malah jadi banyak mikir.

Kalau sampai saya meninggalkan dia di usia begini gimana?

Jadi inget kisah steve jobs. Yang menceritakan bahwa ketika ia terkapar di rumah sakit karena penyakit kankernya, ia merasa tak ada artinya semua kesuksesan materi yang ia punya.

Ya betul juga. Nggak ada yang akan menemani kita di dunia 'sana' selain pahala amal kebaikan. Tidak orag tua, suami, anak, apalagi harta benda. Nggak ada yang dibawa.

Dan maut itu tak bisa kita intip jadwalnya. Ada yang koma belasan tahun, tapi bisa bangun lagi. Ada yang sehat-sehat saja, tapi meninggal dengan cara yang bisa dibiang 'kok bisa sih?' Ya bisa saja terjadi.

Mungkin umur 26 ini masih terlihat panjang ke depan. Tapi kita nggak tahu, jangan-jangan maut itu nggak membiarkan kita bisa berulang tahun di tahun depan. Apa yang sudah kita persiapkan? Sekelas steve jobs saja merasa jasanya di bidang teknologi bukan apa-apa. Lha kita yang lebih bukan apa-apa trus gimana?? 

Minta ampun setiap malam atas segala dosa yang ada. Lakukan yang diperintah-Nya dan jauhi larangan-Nya.

Kamis, 02 Februari 2017

Goals

Bingung euy nonton tipi. Beda hari dah beda aja tuh berita. Haha. Negara lagi morat marit. Dan kita semua gak yakin ini negara masih ada gak ya tahun depan. Jangan-jangan udah pecah perang kayak di negara konflik. Di mana rakyat udah gak betah sama pemimpin yang udah jelas ngaconya, tp masi ngotot mau mimpin.

Kok jadi berat ye openingnye.

Jadi sebetulnya mau bahas target ke depan. Emang postingan saya keseringan bahas beginian ya? Target dan target terus, tapi kadang banyak yang gak kecapai. Yeah. Saya emang manusia yang kebanyakan target. Daripada kamyu, yang hidup ikut air mengalir macam ee ngambang( ▔•ω•▔ )

Saya menerapkan banyak target sebelum lahiran anak kedua. Ingin semua tercapai sebelum 'keseruan' ngurus bayi dimulai lagi. Diantaranya yang paling penting ialah mencari toko dan karyawan tambahan. Rumah mungil saya sudah tak cukup untuk menampung stok barang. Dan mata saya jelalatan liatin ruko-ruko di margonda yang harga sewanya bikin idung kembang kempis. Yang paling murah semacam 10juta gitu perbulan. Hah, banyak ya.

Lalu saya perhatikan toko-toko yang ada di margonda. Kebanyakan sih restoran. Tapi banyak juga yang kelihatan sepi krik-krik. Tapi gitu-gitu juga kan penghasilannya pasti diatas 10juta perbulan kan ya? Lha buat nyewa ruko aja 10juta kan? 

Jadi puyeng sendiri kalo mikirin pengen punya toko. Hahaha.

Rabu, 01 Februari 2017

February

Assalammualaykum.. dah bulan february aja ya? Gimana resolusi tahun barunya? Udah ada yg kecapai? Atau jangan-jangan enggak ditulis dan udah lupa gitu aja? Hahahah 

InshaAllah dengan menulis bisa bikin kita lebih mengingat apa-apa yang mau kite kerjain. Beberapa waktu lalu saya dapet contekan kece dari seorang penggiat medsos. Contekan untuk planning sehari-hari. Ya oke bingits lah buat irt nganggur kayak kite kan. Biar gada kerjaan rumah yg kelupaan atau ditunda-tunda. 

Saya pun segera bikin planning-planning di bulan february ini. Dari target sehari-hari, seminggu dst. Serta pengeluaran perhari dan target-target semacam hapalan, baca buku de-el-el. Lengkap bingitz dan saya agak-agak yakin dan ragu bisa ngerjain semua. Tapi yah inshaAllah ya, mumpung saya lagi dalam periode emas ibu hamil ya, dimana umur kehamilan 6 bulan tuh lagi enggak bisa diem gitu deh (kalo saya ya), pengen banyak berkreasi ini itu haha.

Dan lalu hari ini di tanggal 1, saya pun menunaikan hampir semua target di hari ini. Walau ada yg dipaksain ngerjain sampe selarut ini, macam gosrek kamar mandi dan lalu ngeblog di sini. Haha. Sekarang jam 11 lewat euy. Mudah-mudahan besok kite bisa tunaika semua target!! Aaminn


Rabu, 11 Januari 2017

Mau bikin buku apa nih brayyy

Hola! Gitu ya, bulan januari bulan menulis gitu. Bulan besok juga udah ganti tema nih hahaha.

Jadi ceritanya kemaren-kemaren saya masih syibug aja cari-cari artikel cara menulis. Kepo-kepoin blog orang ampe suami dilalerin gitu karna gak diliatin haha. Padahal di rak buku udah khatam semua tuh buku tata cara menulis. Dan saya juga tau kalo menulis itu gak perlu rumus segala rupa. Karena yang diperlukan untuk menulis itu cuma satu : mulai menulis.

Dimulai dari kesadaran itu, saya mulai mencari blog-blog penulis, dengan maksud bikin semangat aja gitu kan (padahal mengulur waktu). Sempat kemaren liatin blog seorang penulis. Ibu rumah tangga yang tinggal di london. Ugh keren bingitz ya. Jadi inget kiki barkiah yang juga penulis dan tinggal di Amerika. Buku-buku mereka menarik dan menginspirasi. Bertema religi yang menyejukkan hati.

Saya jadi ngayal, kalo saya bikin buku bertema demikian, kira-kira apa pelajaran yang akan saya tuang dalam buku tersebut? Saya tinggal di citayam doang, kerjaan di rumah doang, cucian numpuk gak karu-karuan, hahaha. Memang ya, kudu sukses dulu, baru bisa share. Mereka-mereka yg tadi saya sebut adalah IRT hebat, walau enggak sempurna, tapi setidaknya ada yang dihasilkan. Gitu gak sih? Anak-anaknya pada punya basic yang oke.

Apa ilmu yang saya punya? Mungkin pertanyaan ini bisa sedikit mengorek bahan buat bikin buku. Orang bilang saya bisa bisnis. Masa sih?? Sori ya, saya belum sakses. Masih mencari-cari pola untuk berbisnis. Mungkin kalo buku semacam 'mencari satu juta lewat onlen sop' saya bisa. Tapi buku bisnis yang beredar kini memasang nominal gila-gilaan. Mendapatkan satu milyar dari rumah, begitu judulnya. Yang tentu saja segera saya beli bukunya, tapi belum dapat juga satu milyarnya. Hahaha.

Apapun yang kita alami tetap bisa di share. Bahkan  kemalangan sekalipun. Ada buku yang men-share tentang kebangkrutan. Tentu saja yang baca bisa mengambil hikmahnya juga. Jadi menulis buku gak usah nunggu sakses dulu, ilmu yang ada di kepala ya di share aja. (Semacam nanya sendiri terus jawab sendiri, blah!)

Fiksi atau non-fiksi? Ini juga jadi pertanyaan saya saat ini. Jika ditanya lebih mudah mana? Fiksi tak terbatas, non-fiksi terbatas oleh ilmu kita. Bener gak? Saya pernah menulis kedua jenis itu. Lebih mudah mana? Sulit dua-duanya! Menulis itu sulit,lit,lit,lit. Bahkan menulis tulisan di blog ini aja perlu goleran dulu, leyeh-leyeh, buka instagram, trus maksain jempo buat klik applikasi blog. Haffhhh.

Kemarin sempat dapet cara menulis dari blog kompasiana. Judulnya, bagaimana cara memanjangkan tulisan. buat apa memanjangkan tulisan? Hal ini penting dalam penulisan tulisan yang memerlukan kertas berlembar-lembar seperti novel. Tentu bukan dengan cara begiiiiniiiiiiiiiii yahhhhhhhh. Tapi dengan mengecek paragraf demi paragraf. Apakah masih ada paragraf terbuka atau tidak. Apa itu paragraf terbuka? Mungkin semacam paragraf yang masih bisa dibuka lagi (penjelasannya gak elit ya). Semacam paragraf yg masih bisa diperluas. Betul gak? Tapi manjang-manjangin tulisan juga ada kaidahnya. Jangan nambah-nambahin yang nggak perlu. Yang ada paragrafnya jadi bertele-tele dan keluar konteks. 

Sempet dapet juga tips menulis yang bagus banget dari aditya mulya (penulis novel jomblo). Tips dari dia bener langsung intinya gitu, step by step nulis novel. Silahkan gugling aja kalo mau baca.

Dan lalu, yang menjadi inti cerita adalah, kapan mulai nulis?? (´・_・`)


Selasa, 10 Januari 2017

Kembali ke realita

Hoyyy, udah 2017 dan sekarang udah tanggal 10aja, 10 hari di tahun 2017 sudah berlalu dan gak ada postingan di blog inih. Padahal mahal beli domainnya hahahahah.

Lalu, liburan anak sekolah telah usai. Suami saya yg guru pun ikut udahan liburnya. Galau kembali ke dunia nyata lagi. Ketemu tumpukan cucian lagi dan hari-hari serupa terulang kembali. Hoho bisa bagus dikit kan tulisan saya hahah.

Kembali ke januari. Ternyata tahun lalu blog ini cuma bertelor 34 postingan. Sungguh nestapa. Ibu-ibu nganggur kok ya gak bisa nulis barang 5 paragraf sehari??? Tanyakan saja pada kompor yang menyala. Saya juga gak tau. Waktu begitu cepat berlalu. Tak terasa anak udah gedean, bentar lagi jadi dua jumlahnya.

Januari lalu saya sempat posting ingin menulis lagi. namun semangat itu pergi setahun lamanya.Dan entah bagaimana caranya, bulan januari ini pun semangat itu timbul kembali. Mulai cari-cari lagi info lomba nulis. Ada apa gerangan di bulan januari? Mungkin karena bulan januari identik dengan bulan perubahan/resolusi, jadi kepengen jadi lebih produktif,lagi.

Lalu, udah jadi berapa tulisannya? Alhamdulillah baru jadi postingan ini ajah. Menulis itu mulai terasa begitu sulit, sesulit saya untuk membaca buku lagi. Sering membaca akan membuat sering menulis. Yang sering saya baca akhir-akhir ini hanya apdet status orang, jadinya saya juga seringnya cuma tulis apdet status aja. Haha.

Terus. Malam ini rencana mau begadang bikin tulisan buat lomba.