Kamis, 27 Oktober 2016

10 tahun



Beberapa hari lalu saya iseng-iseng upload foto sebuah buku pemberian sahabat saya waktu SMA. Buku scrapbook buatan dia sendiri. So sweet bgt ga sihhh (๑˙❥˙๑).

Lalu saya buka-buka lagi buku itu lalu ketawa-ketawa sendiri haha hihi. Oh ternyata ini kado ultah saya ketika berumur 16tahun. Ohh haha. Ehh... what??? 16 tahun? Tunggu dulu, umur saya sekarang 26tahun. Jadi.... ini buku umurnya 10 tahun?????

Agak shock sih. Shock dengan umur sendiri. Segitu lamakah daku meninggalkan bangku sekolah??? *lebay.

Waktu cepet banget berlalu ya. Tau-tau udah tua. Tapi saya jadi mikir juga. 10 tahun kelewat begitu aja. Apa yang udah di dapat 10 tahun ini?? Apa yaaa. Dapet lulua kuliah, dapet kerja, dapet suami, dapet anak, dapet nerbitin buku, dapet buka bisnis dan masih sehat walafiat. Alhamdulillah banyak pencapaiannya yah hahahahaha.

Saya pikir, ketika melihat orang lain yang berumur 40 tahun, pasti mereka pikir saya masih muda (dari umur mereka). Ya, mindset kita harus kita set untuk terus berjiwa muda. Jangan bandingin diri dengan anak SMA lah ya. Coba lihat sekeliling, banyak banget orang berumur 40 tahun dan belum sukses juga (atau mungkin memang dia belom berpikiran untuk sukses?). Selagi umur saya masih 20-an, saya ingin menumbuhkan semangat sukses dari sekarang, sapa tau pas umur 40 udah sukses betulan (kalo umurnya panjang, amin).

Mindset sukses tumbuhkan dari sekarang!


Selasa, 25 Oktober 2016

Jualan buku kw

Tadi liat bukalapak, terus ada yg jual buku robert kiyosaki. Bayangin, 3 buku cuma 78rebu???katanya bukunya baru. Waduhh. Buku kw ya?? Hedehhh....

Saya tahu tentang buku kw waktu kuliah dulu. Saya beli novel di emperan. Novel maryamah karpov. Bingung dengan harga novel yang cuma 20rebu. Serius bang?? Begitu saya baca, ternyata mengecewakan ya, kertasnya buram, dan tulisannya banyak yang pudar. Tak ada kenikmatan mencium aroma buku baru.

Kok bisa-bisanya anda jualan buku kw???

Buku robert kiyosaki itu tebelnya lumayan bikin benjol kalo niban kepala. Kebayang gak tuh dia nulisnya berapa lama? Seenaknya aja di fotocopy gitu. Huh. Gini-gino saya juga pernah nerbitin buku *sombong. Hha

Dijamin kaga berkah deh kalo jualan buku kw gitu. Dosa men!!

Kalo nyari buku murah, saya lebih suka beli buku second (tapi ori). Buku ori itu, walau second tapi masih enak dibaca. Buku kw tuh kalo dibaca bikin pala puyeng karena kertasnya yang kadang terlalu putih atau terlalu buram. Beli ebook juga saya gak suka, karena baca ebook jauh lebih bikin pusing daripada buku kw.

Gitu deh


Sabtu, 22 Oktober 2016

Introvert

Aku merasakan hangat di bagian perutku. Ah apa ini?. Kucoba membuka mata, melihat apa yang terjadi. Kubuka mata perlahan, tertahan kantuk yang sangat. Oh ya, aku di kamarku. Dan kulihat perutku yang hangat dan terasa berat karena ada Pinky yang seenaknya menganggap perutku kasur empuknya.

 

Kupejamkan mataku sesaat, berusaha mengabaikan mentari yang menerawang melalui kain jendelaku. Ah, aku masih mengantuk.

 

Demi pekerjaan yang menunggu di kantor, aku mencoba perlahan bangun dan memindahkan Pinky dari perutku. Dan dia tetap tertidur. Dasar kucing tukang tidur!. Aku berjalan menuju kamar mandi satu-satunya di rumah kontrakan mungilku ini.

Jam 6 pagi. Aku telah siap mandi dan berpakaian. Masih satu jam lagi waktuku untuk berangkat ke kantor. Kuperiksa nasi yang telah ku masak semalam, hanya sedikit saja, maklum yang makan di sini hanya aku dan Pinky. Aku pun mulai memasak telur mata sapi yang tak akan pernah membuatku bosan. Dan memasak separo ikan untuk makan si Pinky. Pinky mendatangi dapur karena mendengarku mengutak atik dapur, ia mulai sok manja menggeliat di kakiku.

Selesai sarapan. Yang kurasa begitu cepat, karena masih ada waktu tersisa sebelum berangkat kerja. kuputuskan untuk mencuci piring. Piring bekas semalam ternyata tidak kucuci. Tak banyak. Hanya satu piring. Piringku bekas makan malam. Selesai cuci piring, kusapu rumah. tak lama. Rumah kontrakanku kecil. Tak sampai 5 menit menyapu seluruh bagian rumah. rumah 4 petak segi empat. Satu petak runag tamu, satu petak kamar tidur, satu petak dapur, dan satu petak kamar mandi. Dan sedikit halaman belakang tertutup untuk menjemur pakaian. Rumah simple untuk orang simple sepertiku.

Setelah mengunci pintu dan membuka jendela khusus Pinky (agar dia bisa leluasa keluar masuk), aku pun berangkat kerja. sesekali menyapa tetangga yang terlihat sedang menyapu teras mereka.

Sekali naik bis. 20 menit. Aku sampai di kantor. Tepat sebelum jam setengah delapan. Kubuka laptopku dan memulai pekerjaan seperti biasa. Menyapa teman sekantor. Berbasa basi dan sesekali tertawa karena lawakan mereka.

Jam 4 sore. Aku kembali menaiki bis. Pulang ke rumah. 

Turun dari bis, aku singgah di mini market. Ingin membeli sesuatu. Hmm.. spaghetti mungkin?? Boleh juga. spaghetti instan tentunya. Aku suka beli sesuatu yang instan. Mie instan, sambal instan, sarden, kornet, sosis. Menurutku rasanya enak. Enak dan simple.
 
Aku hanya membeli spaghetti (dan sausnya yang juga instan). Tak ingin membeli macam-macam, mengingat persiapan makanan di kulkasku masih banyak.

Sampai di rumah, Pinky menyambutku. Aku ke dapur dan bersiap membuat spaghetti. Sambil mulai merebus spaghetti, aku melihat isi kulkas, apakah ada yang bisa kutambahkan untuk membuat spaghetti. Dan seperti biasa aku mengambil bahan tambahan kesukaannku : beberapa bawang putih dan seledri. Aku suka bawang putih. Menurutku bawang putih membuat makanan lebih mempunyai rasa. Rasa bawang putih, haha. Dan seledri juga membuat rasa makanan jadi terasa unik dan berbau harum.

Begitu spaghetti matang, aku menaruhnya di mangkok. Sangat banyak untuk aku yang hanya seorang diri. Aku sengaja memasak banyak, untuk kuberi pada dua tetangga sebelah rumah. sambil menyiapkan spaghetti untuk mereka, Pinky mengeong minta makan. kumasak ikan untuk Pinky.

Tetanggaku tersenyum sumringah ketika kuberi spaghetti. Aku pun senang melihat orang senang. Aku kembali ke rumah dan memakan spaghettiku sambil menonton tivi. Menonton berita dan kartun. Menurutku hanya dua acara itu yang masih layak untuk ku tonton. Berita untuk menambah pengetahuan, dan kartun untuk merefresh otak. Dibanding menonton gossip dan sinetron yang kadang membuat jengkel sendiri.

Spaghettiku habis. Aku beranjak untuk mandi sore. Dan hari mulai menjelang malam.

Aku menulisi buku harianku seperti biasa sambil sesekali Pinky mengganggu dengan menangkap pulpenku yang bergerak-gerak ketika kupakai menulis. Selesai menulis, aku melirik tumpukan buku di samping tempat tidurku. Tumpukan buku yang terdiri dari buku-buku baru yang kubeli minggu kemarin. Kuambil buku teratas dan mulai membaca sambil berbaring di tempat tidur.

Sesekali tergelak karena membaca barisan paragraph yang lucu. Aku membaca buku humor. Sejenak terpikir untuk membuat pudding besok sore. Atau mungkin membuat sesuatu yang lebih berat? Seperti sayur asam misalnya? Atau sayur kangkung saja? Hmm boleh juga.

Tak terasa waktu mulai larut malam dan lembaran buku yang kubaca semakin banyak. Tanpa sadar aku terlelap dengan buku di sampingku, dan Pinky di perutku.

 
-END-  


Jumat, 14 Oktober 2016

Lethoy part 2

Muntah-muntah udah dimulai. Kemaren 2 hari mual-mual pake muntah segala. Tapi abis muntah mualnya gak ilang juga (  ^ิ,_^ิ)

Lalu setiap hariku kini diisi dengan acara geletakan di tempat tidur sepanjang hari. Setelah ashar baru ku bersemangat buat nyuci baju dan masak. Klo pagi-pagi sampe siang, berasa kayak ada dementor di rumahku, rasanya lethoy bingit, kayak energinya disedot abis. Haruskah aku keluarkan mantra patronusku.

Ya Allah kumohon jangan lama-lama lethoynya. Semangatkan hambamu ini ya Allah. ∠( ˙-˙ )/

*lalu geletakan kembali


Senin, 10 Oktober 2016

Lethoy

Semenjak tau hamil sekitar sebulan lalu, saya jadi mendadak letoy. Yang biasanya semangat belanja sana-sini pake motor, sekarang enggak banget deh. Terakhir memaksakan diri naek motor, udahannya pusing dan mual 😱

Saya gak gitu inget pas dulu hamil Bian tuh gimana ya? Seinget saya sih sehari-hari saya geletakan aja depan tipi dari pagi ampe malem (serius). Haha. Tapi dulu itu saya muntah-muntah terus tiap pagi. Tapi hamil kali ini hanya ada mual berkepanjangan, tanpa muntah. Rasanya kok gak tuntas gitu ya kalo gak pake muntah, hihi. Jadinya sekarang saya seharian galau deh. Males ngapa-ngapain. Banyak gerak, mual. Tiduran, mual. Nyuci, mual. Masak, mual. Ngaca, mual (hmmm klo ini sihh).

Jadi saya bingung juga gimana ini ya. Sekarang sering banget beli makanan jadi. Atau suami yg masakin. Kalo lagi begini tuh emang suami tuh jd segala-galanya deh 💗

Saya sempat bingung dan merasa klo mual ini hanya sugesti belaka. Hanya di lesu-lesuin aja. Tapi ya gak tau juga ya. Dipaksain beraktifitas juga rasanya emang beneran letoy. Mudah2an hanya berlangsung 2 bulan pertama ini aja ya. Aminnn


Rabu, 05 Oktober 2016

Rencana hidup

Haha, gw gak tau ini judulnya kenapa kok berat yah haha. Gw tadi abis bongkar-bongkar blog orang dan biasalah, jadi pengen nulis lagi deh. Tapi gw sedih juga sih, postingan gw sekarang udah jarang-jarang dan selalu pendek-pendek. Gimana ya? Ngurusin rumah dan bocah itu lebih sibuk dari anak kuliah yang punya tugas bejibun! Gak boong deh! Haha.

Jadi gini, dulu, sewaktu menikah, gw gak punya tujuan yang detail tentang keluarga gw nanti. Mungkin hanya terbayang semacam sakinah, mawadah dan warrahmah. Yang arti mendalamnya pun gw ga paham. Lalu kini, setelah bocah ada, gw jadi terbayang-bayang tentang pikiran masa depan. Jadi apa gw, anak, keluarga dan semuanya. Berbekal bacaan-bacaan bertema parenting, gw pun baru berani nyusun-nyusun target ke depan. Target yang harus terperinci, tentang tahun berapa akan begini dan begitu. Target yang harus dicapai setiap hari, setiap bulan, setiap tahun, sehingga di tahun sekian tercapai target yang dimaksud, lalu kemudian membuat target yang baru lagi. (Ngarti gak).

Beberapa udah berusaha gw tulis. Tapi terasa -mimpi- banget sih target-target itu. Yah, yang namanya target emang harus tinggi kan. Berdoa aja semoga dimudahkan Allah.

Salah satu target itu adalah di bidang bisnis. Banyak sekali ide gw ke arah sini. Gw juga gak bisa nyetop kreasi otak gw dalam menghasilkan ide-ide baru di bidang bisnis. Haha. Langkah ini dan itu kini mulai gw jalani. Tapi gw punya target untuk lebih nyantai, mungkin beberapa tahun lagi. Saat bisnis ini sudah punya karyawan yang cukup, gw ingin bersantai. Bisakah? Katanya bisnis sukses itu adalah bisnis yang tetap jalan walau yang punya lagi jalan-jalah. Haha yoi banget kan.

Lalu target gw yang lain adalah tentang menulis. Gw ingin sok sibuk menulis lagi. Makanya gw pengen urusan bisnis-bisnis ini cepet mandiri sehingga gw bisa lebih banyak me-time haha (jadi ini rencananya). Pengen pusing-pusing lagi nulis di laptop. Pengen gaya-gayaan lagi di gramed selfie sama buku sendiri. Entah kapan. Gw udah rencanain sih tahun berapa bakal nulis lagi. Hehe. Jadi kemarenan itu gw bener-bener stop semua kegiatan nulis novel-novel gw (yang gaje itu) untuk serius di bisnis ini. Yang bahkan lomba novel dkj pun gw ikhlas deh gak ikutan nyoba ah. nanti aja kalo target bisnis gw dah selesai.

Terakhir, gw berharap semua berjalan sesuai rencana. Dan lancar semuanya Ya Allah.... aminnnnn