Senin, 12 September 2016

Jatuh cinta

Jatuh cinta

Eaaa eaaa (  ^ิ,_^ิ)

Hahaa ini postingan apaan yak. Postingan sotoy aja seehh. Kan saya orangnya sotoy abis. Belagu, ngeselin, ngeyel, dan sebagainya yang bahkan saya sendiri pun enggak mau temenan sama diri saya sendiri (?)

Jadi ceritanya ada seorang teman yang sulit jatuh cinta. Dengan mudahnya saya bilang agar dia menikah dulu aja, abis itu pasti jatuh cinta, wkwkw. Ngomong emang gampil ye, tapi kan gak semua orang bisa jatuh cinta dengan jalan kayak gitu ya hhehe.

Saya juga gak tau jatuh cinta itu yang mana, wujud sikapnya seperti apa. Tapi yang pasti menurut saya, jatuh cinta sebelum dan sesudah menikah itu adalah dua hal yang berbeda, bahkan sangat berkebalikan.

Dulu waktu masih sekolah, kalo naksir cowok, pasti rasanya dag-dig-dug. Lewatin kelasnya aja ampe mules, haha. You know perasaan itu? Kalo bahasa novelnya sih, semacam ada kupu2 yang berterbangan di dalam perut, tapi kalo katanya mamah dedeh sih justru rasa kayak gitu tuh datangnya dari setan. Yang semacam ada rasa ser-ser gimana gitu kalo nungguin sms dia, padahal cuma sms suruh bawa sapu doang ke sekolah buat acara kerja bakti (¯―¯٥)

Jadi sebenernya salah kalo ternyata jatuh cinta itu digambarkan sebagai rasa mules kupu2 tadi itu. Bahkan, perasaan-perasaan seperti itu justru membuat hati tidak tenang, selalu deg-degan, dan selalu jadi takut terlihat jelek. Makanya kalo anak sekolah lagi jatuh cinta (katenye) pasti pake parfum 5 botol dan minyak rambut 5 jerigen. Jatuh cinta yg kayak gitu yang gak bisa bikin kita jadi diri sendiri.

Jatuh cinta setelah menikah??

Saya bahkan gak tau kapan tepatnya. Karena setelah ijab kabul diucapkan, saya dan suami langsung kayak perangko dan amplop, atau seperti tikus dan lem tikus, tak terpisahkan, hahahaha. Saya jatuh cinta begitu saja (kalau memang itu bisa disebut jatuh cinta) karena saya tak merasakan mules atau dag-dig-dug yang gak jelas. Lebih dari itu. Saya justru merasa nyaman bersamanya, rasa nyaman yang saya tak pernah rasakan dengan siapapun, bahkan dengan sahabat2 sekalipun. Rasanya lebih nyaman dan tentram. Bahkan untuk tampil jelek pun rasanya gak khawatir. Bahkan rasanya gak ada lagi yang perlu saya khawatirkan bila bersamanya. Dan saya pun sadar, mungkin inilah yang namanya jatuh cinta...

Gak pake mules...


Tidak ada komentar:

Posting Komentar

komentar anda sangat berarti untuk kemajuan blog ini ^-^