Jumat, 19 Agustus 2016

Nasi merah

Hampir 2 tahun saya dan suami mengkonsumi nasi merah. Karena orang tua kami yang sama-sama punya gula darah tinggi. Sebenernya ngaruh gak sih nasi merah itu?? Katanya sih ngaruh untuk mengurangi nafsu makan aja. Kalo komposisi karbohidrat dan glukosanya sama kayak nasi putih. Cmiiw.

Memang sih, nafsu makan saya jadi berkurang. Saya ini lumayan tukang makan. Ketika makan nasi merah, barulah berasa bahwa nasi putih itu enak. Karena nasi merah itu rasanya tawar dan nasi putih itu kayak ada manis2nya gitu (?).

Jika nasi putih bisa membuat saya makan 2 piring, maka nasi merah hanya bisa saya makan 1 piring, kadang setengah piring. Makanya saya jadi emak-emak yang lumayan cungkring. Rasa tawar nasi merah bisa menurunkan selera makan, walau lauknya enak.

Hal norak terjadi dikala kami makan di luar. Rasanya norak banget ketemu nasi putih. Rasanya jadi berlipat enaknya. Ini yang membuat acara makan di luar jadi agak istimewa. Ketemu nasi putih! Uwow! Norak kan. Kalo gak percaya, coba sendiri deh ( ̄▽ ̄)


Senin, 01 Agustus 2016

Manajemen waktu ibu rumah tangga (my routine goal)

Sore ini kepala puyeng-puyeng gak jelas. Padahal enggak abis ujan-ujanan, minum cukup dan makan cukup, tidur siangpun juga sempet. Tapi kok puyeng-puyeng gaenak bener yah. Gak mood masak deh, suruh yayang beli ayam sabana aje deh.

Puyeng-puyeng tetep browsing. Kali ini tentang manajemen waktu ibu rumah tangga. Ternyata banyak juga ibu-ibu yang galaw dengan rutinitasnya, seperti akyu, hahaha.

Rutinitas saya bener-bener random. Dan saya selalu mengerjakan apa yang mumpung lagi diinget aja. Kalo ada yang ribet yaa di entar-entarin gitu deh hehehew. Jadi saya akhirnya kepikiran buat kepo-kepo digugel. Dan akhirnya ketemu formula rutinitas ibu rumah tangga muslimah yang aktif produktif (panjang amit yak). Akan saya jabarkan satu-persatu. Ini adalah rutinitas seorang ibu rumah tangga yang hafidzah, khatam 10juz perhari, rajin puasa daud dan juga penulis buku. Ini adalah formula rutinitas impian saya. Ya memang sih belum terwujud, tapi kan setidaknya  dibikin dulu rumusnya gitu lhooo. Rutinitas ini dengan asumsi bahwa membaca 1 juz adalah sekitar 45menit.

03.00 Bangun pagi, wudhu, sholat tahajjud
03.15-04.00 tilawah 1 juz
04.00-04.30 sahur
04.30-06.30 subuh, almatsurot kubro+tilawah 2 juz
06.30-06.45 leha2 15 menit
06.45-08.00 beberes (nyapu, nyubaj, nyupir)
08.00-09.30 dhuha+tilawah 2juz
09.30-12.00 (bermain sama anak, ngetik tulisan di hp)
12.00-13.00 zhuhur+tilawah 1 juz
13.00-15.00 tidur siang sama bocah
15.00-16.30 ashar+tilawah 2 juz
16.30-17.30 siapin bukaan/makan malam
17.30-18.00 maghrib+almatsurot
18.00-20.00 family time
20.00-21.30 tilawah 2 juz
21.30-22.00 murojaah hafalan
22.00-23.00 masak untuk sahur/sarapan
23.00 bobok syantique


Pola diatas sudah cukup sehat dengan waktu tid.ur 6 jam sesuai standar tidur nasional (yakali). Dan dengan waktu 7,5 jam bercengkrama dengan alquran, dan masih ada waktu 10,5 jam untuk urusan duniawi (beberes, masak, main, nulis). waktu weekend bisa dibuat fleksible dimana jam 09.30-12.00 bisa dialokasikan untuk nyetrika baju seminggu. Hahah.

Sekian tips dari saya.
Semoga saya dan kamu, iya, kamyu, bisa punya rutinitas yang mashaAllah seperti ini ya. Aminnnnn.