Sabtu, 07 Mei 2016

Teman bukan prospek

To the point banget ya judulnya. Gue sih terus terang aje ye. Gue sebenernye kurang suka berbisnis sama temen sendiri. Soalnya gimana gitu yah. Apalagi kalo gak deket2 banget. Temen yang kayak, dateng ke kita cuma kalo nawarin dagangan (ー_ー)!!huft

Menurut gue itu agak ganggu aja. Kalo ngobrol atau ketemuan ya omongin masalah curhat-curhatan aja, gak pake promosi dagangan apelagi mlm. Temen ya temen aja gitu loh.

Makanya dulu pas awal-awal bisnis, gak ada yg tau klo gue bisnis online, karena memang gw merekrut org2 yg ada di dunia maya aja. Yang gak gue kenal di dunia nyata. Semakin ke sini gue juga semakin yakin bahwa sahabat itu gak asik klo dijadiin temen bisnis.

Beberapa waktu lalu gue sempet menawarkan sahabat2 gue untuk dagangin dagangan gue. Semata hanya untuk membantu mereka untuk nyoba bisnis online. Gue modalin mereka produk gue sebanyak sekodi, jualin, klo gak laku ya tinggal dibalikin. Gue pun ngasih harga agen termurah. See? Gue gak mau ngambil untung atau semacam itu dari sahabat. Gue cuma mau menyemangati mereka untuk jadi entrepreneur. Haha.

Gue pernah punya temen yang tiap ketemu tuh nawarin dagangan mulu. Pertama-tama sih ya gue beli ya, karena kan sahabat. (See? Sahabat itu membuat barang gak perlu jadi terasa perlu untuk dibeli (、ン、) lalu belakangan gue tau dia ngambil untung banyak banget. Gak respek lagi lah gue klo dia nawarin barang. See? Masalah duit tuh sensitif banget men. Persahabatan bisa retak karena ada batu dibalik bakwan, bikin sakit gigi. Malah ke wa gue cuma nawarin barang doang,nanya kabar kek. Heft.

Lagian ya, klo bisnis ama sahabat itu emang agak gmn gitu ya. Klo ada komplain satu barang, dia komplainnya lebih menyakitkan dari pelanggan yang beli berkodi-kodi. Alasannya karena kita bersahabat, jadi lebih enak ngomel-ngomelinnye. Iyeuhhh nyesel gue bisnis sama lo ( `ิิ,д´ิ). Gitu deh. Dah ah ntar banyak yg baper. Huahahaha.

1 komentar:

komentar anda sangat berarti untuk kemajuan blog ini ^-^