Senin, 28 Maret 2016

Ibu bekerja di era informatika

Mohon maaf sebelumnya. Postingan ini hanyalah tentang diri saya. Jangan ada yang bawa perasaan apalagi bawa perkakas buat nyangkul saya.

Ibu bekerja versus ibu rumah tangga itu selalu menjadi topik yang sensitif. Para pelakunya selalu membela diri, menganggap dirinyalah yang paling benar. Begitu juga saya, saya menganggap bahwa posisi saya sekarang ini adalah posisi ideal bagi seorang wanita. Punya anak dan bisnis online dari rumah dengan omset puluhan juta. Asik kan.

Kalau ada yang bisa saya katakan tentang ibu bekerja kantoran adalah... ibu yang kurang kreatif. Jujur banget ini loh. Masyarakat 2016 jika masih berpikir mencari uang harus dengan ke kantor, pasti bukan orang yang kreatif, minimal pasti dia gak suka baca buku. Karena bekerja dari rumah adalah pilihan yang tokcer kan? Omsetku puluhan juta loh, kerja kantoran tuh gaji gak lebih dari 5 juta kan. Waktu habis dari pagi sampai sore, lalu pas pulang anak pun bertanya, "Anda siapa?" Karena tak ada waktu kebersamaan anda dengan si kecil.

Bukan hal yang salah jika saya bilang bahwa ibu bekerja kantoran adalah ibu yang kurang kreatif. Dan banyak Ibu yang bekerja di luar rumah beralasan atas nama dakwah serta pendidikan ummat. Namun tak punya waktu untuk mendidik anak sendiri. Jleb banget ya? Sori, sengaja.

Soalnya saya suka gemas dengan ibu-ibu jaman kekinian yang maunya bikin anak tapi malay ngurusin anak. Syedihhh.

Saya hidup dengan kedua orang tua pekerja kantoran.Tau banget rasanya kesepian di rumah, apalagi saya hanya punya satu kakak. Klo kakak belum pulang sekolah, ya lalu saya berbicara dengan teman khayalan saya di dalam cermin. Haha, setres.

Di tengah sibuknya Ibu saya bekerja, beliau selalu mendoakan dan menitipkan saya pada Allah. Makanya masa remaja saya itu lempeng banget. Gak pernah kena pergaulan bebas, narkoba, tawuran, cabe-cabean dll. Sampe pacaran juga gak pernah. Saya penasaran juga, apa gerangan doa Ibu saya sehingga saya bisa terlindung dari pergaulan yang aneh2, hhe.

Makanya, komunikasi ortu-anak itu penting. Tak akan terbangun dengan baik bila bertemu pun jarang.

Makanya saya heran, kenapa banyak Ibu yang memilih kerja kantoran untuk meninggalkan tugas penting mendidik anak. Heran kenapa ibu bekerja banyak yang ragu dengan online shop yang nyata menghasilkan dan bisa dikerjakan dari rumah. Alasannya sih klise, online shop penghasilannya gak tetap. Ya iya sih, penghasilan onlne shop itu kalo omsetnya gak naik dikit ya berarti naik banyak. Hahahahaha. Online shop itu sama kayak buka warung. Semakin lama semakin berkembang dan luas jaringannya. Sementara kerja kantoran kan semakin lama ya semakin bosan, wkwkwwkk.

Sekali lagi, menurut saya pribadi, ibu muda yg memilih kerja kantoran di jaman dian sastro butuh aqua ini, merupakan ibu yang kurang k-e-r-e-a-t-i-p. TitiQ

Ramen-ramenan

Uh yeah. Sebetulnya saya ada niat buat posting tentang tips bisnis online atau hal-hal yang agak berat gitu deh. Tapi entah kenapa setiap ada kesempatan nulis, pas banget pikiran lagi random. Jadi ya posting yg lagi kepikiran aja deh. Udah untung bisa posting kan!!!

Jadi, saya dan suami punya mie favorit. Namanya gekira ramen terbitan nissin. Mantab abes lah ya rasanya. Sebetulnya dulu waktu kuliah juga udah tau tentang mie ini, tapi berhubung masih anak kuliah kere kan, jadi gak bisa beli mie beginian yang harganya lima rebuan, yah wong sarimi aja serebuan kan. Harga cukup mahal di mata kantong saya saat itu.

Tapi kini, sejak saya berbisnis Lagamis, saya jadi bisa jajan ramen setidaknya dua minggu sekali. Terimakasih Lagamis!! Saya jadi bisa makan ramen lagi!!!
*semacam iklan
*ternyata omset Lagamis buat beli ramen

Gekira ramen ini tuh rasanya memang pedas, tapi pas. Pedasnya gak bikin sédéng. Kuahnya kental dengan rasa bumbu yang kece badai. Kuahnya klo dilihat tuh menggoda banget, merah gelap gitu kan. Tapi makannya pelan-pelan ya, soalnya klo keselek tuh pedesnya bisa masuk ampe idung. Haha.

Rasa mie-nya juga enak. Mungkin msg-nya banyak ya? Bisa bodoh dong ya klo kbanyakan? Pantas saja waktu SMA saya hampir-hampir gak lulus UN!! Eh tapi jaman SMA lom ada mie ginian kan, dan saya juga gak makan mie ini. Jadi salah siapa saya hampir gak lulus UN? SIAPAAA!!!!
#misteriUNberdarah
#efekkurangpiknik
#kebanyakanmakansolasi

Minggu, 20 Maret 2016

AADC

Plis deh bok. Dua Bulan kaga oel tetiba muncul dan bahas AADC (、ン、)

Maap yah atas kerandoman inih. Masalahnya tadi barusan liat iklan aqua versi aadc yg kocak gitu. Ceritanya si dian sastro dah lari2 ke bandara nyari si rangga, eh taunye salah orang. Ada aqua? Gitu kate die ( ̄▽ ̄)

Jadi gini, menurut saya nih ye. Kisah AADC dilanjutin inih tuh lumayan konyol. Karena harusnya aadc udah berhenti di situ aja cukup di bandara itu. Kalo dilanjutin gini mungkin jadi agak-agak gak logis sih.

14 tahun si rangga gak nyariin cinta. Dan si cinta cantik dan smart begitu masih gak laku juga. masa sehhh??

Karakter Rangga, seorang introvert yg senang besastra, kayaknya gak mungkin lupa cinta pertama. Mestinya mereka surat2an atau email-an or apalah. Atau Rangga tuh pulang kek 2 tahun atau 3 tahun kemudian. Tipe kayak Rangga tuh harusnya tipe yg susah ngelupain cinta (mulai sotoy).

Dan lalu 14thn kemudian Rangga pulang dengan muke ketekuk karena rasa bersalah kepada Cinta,karena Cinta ternyata dengan cerdasnya memilih menjadi perawan hampir tua demi menunggu Rangga si cowok serigala yg mengaku pulang pada purnama kedua.

Logis gak logis namanya juga pelem. Logis gak logis tetep aja saya akan menunggu tuh pelem terbit. Terbit di yutub tertunya ( ̄∀ ̄)