Blog Archive

Rabu, 16 November 2016

Le.... thoyyy

Tadi cari-cari penyemangat diri di google. Ternyata banyak juga buibu yg hamilnya lebih aneh dari saya. Haha.

Seminggu sebelum saya tau hamil udah kerasa agak sering capek dan keliyengan. Pas udah tau positif hamil, langsung badan fix jadi lethoy dan nempel kasur terus. Otomatis juga muncul rasa mual yang tak biasa. Mual seharian yang bikin puyeng pala. Eneg liat nasi merah. Padahal udah 2 tahun biasain makan nasi merah. Terpaksa deh ganti lagi jadi nasi putih. Nafsu makan timbul lagi.

Makan ngemil jalan terus. Gak ngemil ya jadi mual lagi.

Sebelom hamil saya suka masak dan bikin kue. Pas hamil saya jadi muak liat kompor, padahal gak salah apa2 tuh kompor. Pas suami masak pun saya muak sama baunya. Bau bawang goreng atau bau asep kompor itu. Huek lah.

Pusing liat rumah berantakan dan cucian segunung. Dan badan kayak lethoy gak pengen nyentuh itu cucian. Hahah.

Siang-siang gak tau mau ngapain, tiduran aja walau gak ngantuk. Kadang diselingi nangis bombay gak tau kenapa. Pengen aja ngeluarin aer mata. Auk ah gelap. Hormon ini naek turun gak karuan. Galau sepanjang hari. Maen hape juga bikin mual. Terus akuh harus apaahh.

Akuh harus bersabar 😂😂😂😂


Kapan

Rumah sendiri. Kapan ya bisa punya rumah sendiri. Umur 25 emang udah cocok banget buat mikirin rumah. Tepatnya mulai cicilan rumah. Pengennya sih cash ya, soalnya takut riba. Sekarang sih masih mimpi-mimpiin aja ya. Ga tau kapan bisa terwujud.


Minggu, 13 November 2016

Lethoy part sekian

Masuk kehamilan 12week. Masih lethoy. Dan makin lethoy karena ditemukan miom sebesar 3cm. Tapi gak mengganggu jalan lahir sih. Jadi insyaallah aman. Tapi gara-gara itu sekarang rasanya jadi lebay. Ada aja perasaan 'duh kayaknya pinggang sakit nih, pinggul ngilu, dsb...' gatau juga itu gara2 miom atau saya aja yg lebhay. Haha.

Masih mual klo masak sendiri. Makanan beli terus. Pengeluaran bertambah. Trus tambah stres deh. Katanya kalo ada miom gak boleh stres. Tapi gimana caranya biar gak setres ye(¯―¯٥) pusyingg eke pusyingggg.


Kamis, 27 Oktober 2016

10 tahun



Beberapa hari lalu saya iseng-iseng upload foto sebuah buku pemberian sahabat saya waktu SMA. Buku scrapbook buatan dia sendiri. So sweet bgt ga sihhh (๑˙❥˙๑).

Lalu saya buka-buka lagi buku itu lalu ketawa-ketawa sendiri haha hihi. Oh ternyata ini kado ultah saya ketika berumur 16tahun. Ohh haha. Ehh... what??? 16 tahun? Tunggu dulu, umur saya sekarang 26tahun. Jadi.... ini buku umurnya 10 tahun?????

Agak shock sih. Shock dengan umur sendiri. Segitu lamakah daku meninggalkan bangku sekolah??? *lebay.

Waktu cepet banget berlalu ya. Tau-tau udah tua. Tapi saya jadi mikir juga. 10 tahun kelewat begitu aja. Apa yang udah di dapat 10 tahun ini?? Apa yaaa. Dapet lulua kuliah, dapet kerja, dapet suami, dapet anak, dapet nerbitin buku, dapet buka bisnis dan masih sehat walafiat. Alhamdulillah banyak pencapaiannya yah hahahahaha.

Saya pikir, ketika melihat orang lain yang berumur 40 tahun, pasti mereka pikir saya masih muda (dari umur mereka). Ya, mindset kita harus kita set untuk terus berjiwa muda. Jangan bandingin diri dengan anak SMA lah ya. Coba lihat sekeliling, banyak banget orang berumur 40 tahun dan belum sukses juga (atau mungkin memang dia belom berpikiran untuk sukses?). Selagi umur saya masih 20-an, saya ingin menumbuhkan semangat sukses dari sekarang, sapa tau pas umur 40 udah sukses betulan (kalo umurnya panjang, amin).

Mindset sukses tumbuhkan dari sekarang!


Selasa, 25 Oktober 2016

Jualan buku kw

Tadi liat bukalapak, terus ada yg jual buku robert kiyosaki. Bayangin, 3 buku cuma 78rebu???katanya bukunya baru. Waduhh. Buku kw ya?? Hedehhh....

Saya tahu tentang buku kw waktu kuliah dulu. Saya beli novel di emperan. Novel maryamah karpov. Bingung dengan harga novel yang cuma 20rebu. Serius bang?? Begitu saya baca, ternyata mengecewakan ya, kertasnya buram, dan tulisannya banyak yang pudar. Tak ada kenikmatan mencium aroma buku baru.

Kok bisa-bisanya anda jualan buku kw???

Buku robert kiyosaki itu tebelnya lumayan bikin benjol kalo niban kepala. Kebayang gak tuh dia nulisnya berapa lama? Seenaknya aja di fotocopy gitu. Huh. Gini-gino saya juga pernah nerbitin buku *sombong. Hha

Dijamin kaga berkah deh kalo jualan buku kw gitu. Dosa men!!

Kalo nyari buku murah, saya lebih suka beli buku second (tapi ori). Buku ori itu, walau second tapi masih enak dibaca. Buku kw tuh kalo dibaca bikin pala puyeng karena kertasnya yang kadang terlalu putih atau terlalu buram. Beli ebook juga saya gak suka, karena baca ebook jauh lebih bikin pusing daripada buku kw.

Gitu deh


Sabtu, 22 Oktober 2016

Introvert

Aku merasakan hangat di bagian perutku. Ah apa ini?. Kucoba membuka mata, melihat apa yang terjadi. Kubuka mata perlahan, tertahan kantuk yang sangat. Oh ya, aku di kamarku. Dan kulihat perutku yang hangat dan terasa berat karena ada Pinky yang seenaknya menganggap perutku kasur empuknya.

 

Kupejamkan mataku sesaat, berusaha mengabaikan mentari yang menerawang melalui kain jendelaku. Ah, aku masih mengantuk.

 

Demi pekerjaan yang menunggu di kantor, aku mencoba perlahan bangun dan memindahkan Pinky dari perutku. Dan dia tetap tertidur. Dasar kucing tukang tidur!. Aku berjalan menuju kamar mandi satu-satunya di rumah kontrakan mungilku ini.

Jam 6 pagi. Aku telah siap mandi dan berpakaian. Masih satu jam lagi waktuku untuk berangkat ke kantor. Kuperiksa nasi yang telah ku masak semalam, hanya sedikit saja, maklum yang makan di sini hanya aku dan Pinky. Aku pun mulai memasak telur mata sapi yang tak akan pernah membuatku bosan. Dan memasak separo ikan untuk makan si Pinky. Pinky mendatangi dapur karena mendengarku mengutak atik dapur, ia mulai sok manja menggeliat di kakiku.

Selesai sarapan. Yang kurasa begitu cepat, karena masih ada waktu tersisa sebelum berangkat kerja. kuputuskan untuk mencuci piring. Piring bekas semalam ternyata tidak kucuci. Tak banyak. Hanya satu piring. Piringku bekas makan malam. Selesai cuci piring, kusapu rumah. tak lama. Rumah kontrakanku kecil. Tak sampai 5 menit menyapu seluruh bagian rumah. rumah 4 petak segi empat. Satu petak runag tamu, satu petak kamar tidur, satu petak dapur, dan satu petak kamar mandi. Dan sedikit halaman belakang tertutup untuk menjemur pakaian. Rumah simple untuk orang simple sepertiku.

Setelah mengunci pintu dan membuka jendela khusus Pinky (agar dia bisa leluasa keluar masuk), aku pun berangkat kerja. sesekali menyapa tetangga yang terlihat sedang menyapu teras mereka.

Sekali naik bis. 20 menit. Aku sampai di kantor. Tepat sebelum jam setengah delapan. Kubuka laptopku dan memulai pekerjaan seperti biasa. Menyapa teman sekantor. Berbasa basi dan sesekali tertawa karena lawakan mereka.

Jam 4 sore. Aku kembali menaiki bis. Pulang ke rumah. 

Turun dari bis, aku singgah di mini market. Ingin membeli sesuatu. Hmm.. spaghetti mungkin?? Boleh juga. spaghetti instan tentunya. Aku suka beli sesuatu yang instan. Mie instan, sambal instan, sarden, kornet, sosis. Menurutku rasanya enak. Enak dan simple.
 
Aku hanya membeli spaghetti (dan sausnya yang juga instan). Tak ingin membeli macam-macam, mengingat persiapan makanan di kulkasku masih banyak.

Sampai di rumah, Pinky menyambutku. Aku ke dapur dan bersiap membuat spaghetti. Sambil mulai merebus spaghetti, aku melihat isi kulkas, apakah ada yang bisa kutambahkan untuk membuat spaghetti. Dan seperti biasa aku mengambil bahan tambahan kesukaannku : beberapa bawang putih dan seledri. Aku suka bawang putih. Menurutku bawang putih membuat makanan lebih mempunyai rasa. Rasa bawang putih, haha. Dan seledri juga membuat rasa makanan jadi terasa unik dan berbau harum.

Begitu spaghetti matang, aku menaruhnya di mangkok. Sangat banyak untuk aku yang hanya seorang diri. Aku sengaja memasak banyak, untuk kuberi pada dua tetangga sebelah rumah. sambil menyiapkan spaghetti untuk mereka, Pinky mengeong minta makan. kumasak ikan untuk Pinky.

Tetanggaku tersenyum sumringah ketika kuberi spaghetti. Aku pun senang melihat orang senang. Aku kembali ke rumah dan memakan spaghettiku sambil menonton tivi. Menonton berita dan kartun. Menurutku hanya dua acara itu yang masih layak untuk ku tonton. Berita untuk menambah pengetahuan, dan kartun untuk merefresh otak. Dibanding menonton gossip dan sinetron yang kadang membuat jengkel sendiri.

Spaghettiku habis. Aku beranjak untuk mandi sore. Dan hari mulai menjelang malam.

Aku menulisi buku harianku seperti biasa sambil sesekali Pinky mengganggu dengan menangkap pulpenku yang bergerak-gerak ketika kupakai menulis. Selesai menulis, aku melirik tumpukan buku di samping tempat tidurku. Tumpukan buku yang terdiri dari buku-buku baru yang kubeli minggu kemarin. Kuambil buku teratas dan mulai membaca sambil berbaring di tempat tidur.

Sesekali tergelak karena membaca barisan paragraph yang lucu. Aku membaca buku humor. Sejenak terpikir untuk membuat pudding besok sore. Atau mungkin membuat sesuatu yang lebih berat? Seperti sayur asam misalnya? Atau sayur kangkung saja? Hmm boleh juga.

Tak terasa waktu mulai larut malam dan lembaran buku yang kubaca semakin banyak. Tanpa sadar aku terlelap dengan buku di sampingku, dan Pinky di perutku.

 
-END-  


Jumat, 14 Oktober 2016

Lethoy part 2

Muntah-muntah udah dimulai. Kemaren 2 hari mual-mual pake muntah segala. Tapi abis muntah mualnya gak ilang juga (  ^ิ,_^ิ)

Lalu setiap hariku kini diisi dengan acara geletakan di tempat tidur sepanjang hari. Setelah ashar baru ku bersemangat buat nyuci baju dan masak. Klo pagi-pagi sampe siang, berasa kayak ada dementor di rumahku, rasanya lethoy bingit, kayak energinya disedot abis. Haruskah aku keluarkan mantra patronusku.

Ya Allah kumohon jangan lama-lama lethoynya. Semangatkan hambamu ini ya Allah. ∠( ˙-˙ )/

*lalu geletakan kembali


Senin, 10 Oktober 2016

Lethoy

Semenjak tau hamil sekitar sebulan lalu, saya jadi mendadak letoy. Yang biasanya semangat belanja sana-sini pake motor, sekarang enggak banget deh. Terakhir memaksakan diri naek motor, udahannya pusing dan mual 😱

Saya gak gitu inget pas dulu hamil Bian tuh gimana ya? Seinget saya sih sehari-hari saya geletakan aja depan tipi dari pagi ampe malem (serius). Haha. Tapi dulu itu saya muntah-muntah terus tiap pagi. Tapi hamil kali ini hanya ada mual berkepanjangan, tanpa muntah. Rasanya kok gak tuntas gitu ya kalo gak pake muntah, hihi. Jadinya sekarang saya seharian galau deh. Males ngapa-ngapain. Banyak gerak, mual. Tiduran, mual. Nyuci, mual. Masak, mual. Ngaca, mual (hmmm klo ini sihh).

Jadi saya bingung juga gimana ini ya. Sekarang sering banget beli makanan jadi. Atau suami yg masakin. Kalo lagi begini tuh emang suami tuh jd segala-galanya deh 💗

Saya sempat bingung dan merasa klo mual ini hanya sugesti belaka. Hanya di lesu-lesuin aja. Tapi ya gak tau juga ya. Dipaksain beraktifitas juga rasanya emang beneran letoy. Mudah2an hanya berlangsung 2 bulan pertama ini aja ya. Aminnn


Rabu, 05 Oktober 2016

Rencana hidup

Haha, gw gak tau ini judulnya kenapa kok berat yah haha. Gw tadi abis bongkar-bongkar blog orang dan biasalah, jadi pengen nulis lagi deh. Tapi gw sedih juga sih, postingan gw sekarang udah jarang-jarang dan selalu pendek-pendek. Gimana ya? Ngurusin rumah dan bocah itu lebih sibuk dari anak kuliah yang punya tugas bejibun! Gak boong deh! Haha.

Jadi gini, dulu, sewaktu menikah, gw gak punya tujuan yang detail tentang keluarga gw nanti. Mungkin hanya terbayang semacam sakinah, mawadah dan warrahmah. Yang arti mendalamnya pun gw ga paham. Lalu kini, setelah bocah ada, gw jadi terbayang-bayang tentang pikiran masa depan. Jadi apa gw, anak, keluarga dan semuanya. Berbekal bacaan-bacaan bertema parenting, gw pun baru berani nyusun-nyusun target ke depan. Target yang harus terperinci, tentang tahun berapa akan begini dan begitu. Target yang harus dicapai setiap hari, setiap bulan, setiap tahun, sehingga di tahun sekian tercapai target yang dimaksud, lalu kemudian membuat target yang baru lagi. (Ngarti gak).

Beberapa udah berusaha gw tulis. Tapi terasa -mimpi- banget sih target-target itu. Yah, yang namanya target emang harus tinggi kan. Berdoa aja semoga dimudahkan Allah.

Salah satu target itu adalah di bidang bisnis. Banyak sekali ide gw ke arah sini. Gw juga gak bisa nyetop kreasi otak gw dalam menghasilkan ide-ide baru di bidang bisnis. Haha. Langkah ini dan itu kini mulai gw jalani. Tapi gw punya target untuk lebih nyantai, mungkin beberapa tahun lagi. Saat bisnis ini sudah punya karyawan yang cukup, gw ingin bersantai. Bisakah? Katanya bisnis sukses itu adalah bisnis yang tetap jalan walau yang punya lagi jalan-jalah. Haha yoi banget kan.

Lalu target gw yang lain adalah tentang menulis. Gw ingin sok sibuk menulis lagi. Makanya gw pengen urusan bisnis-bisnis ini cepet mandiri sehingga gw bisa lebih banyak me-time haha (jadi ini rencananya). Pengen pusing-pusing lagi nulis di laptop. Pengen gaya-gayaan lagi di gramed selfie sama buku sendiri. Entah kapan. Gw udah rencanain sih tahun berapa bakal nulis lagi. Hehe. Jadi kemarenan itu gw bener-bener stop semua kegiatan nulis novel-novel gw (yang gaje itu) untuk serius di bisnis ini. Yang bahkan lomba novel dkj pun gw ikhlas deh gak ikutan nyoba ah. nanti aja kalo target bisnis gw dah selesai.

Terakhir, gw berharap semua berjalan sesuai rencana. Dan lancar semuanya Ya Allah.... aminnnnn


Senin, 26 September 2016

Posting aja sih

Hehe.... cuma blogger doang yg terima postingan tanpa harus ada foto. Haha medsos lain mah ga asik klo ga pake foto.

Temen2 pada aplot foto jalan2 ke sana sini. Foto lagi naik gunung, rafting, bali, green canyon, di pesawat, di laut. Trus gw harus aplot apaan yak?? Aplot foto tumpukan cucian piring? Jemuran yang tak kunjung kering? Klo aplot orderan2 gw, ntar dibilang riya? Sombong? Aplot foto ama suami trus ntar dikira mau bikin baper. Hahaha yaudah deh gw aplot gambar idung gw ajalah. 😅


Rabu, 14 September 2016

#DiaryAlay part 1

29 April 2002

Penulis: Hesty si bocah kelas 6 SD

Bagaimanapun aku menghilangkan rasa ini, tetap saja aku merasakannya. Aku sudah membakar diary yang kutulisi kenangan yang kemungkinan besar sangat tidak berguna. Kenangan yang waktu itu sangat aku banggakan. Ya, itu adalah kenangan tentang Arif dan Elan yang sering aku singkat sebagai 6 dan 7 (karena mereka gebetanku yang ke 6 dan ke 7).

Tapi cara itu belum juga bisa menghilangkan rasa cintaku pada mereka. Karena semakin aku berusaha menghilangkan rasa itu, semakin kuat pula rasa itu.

Aku tahu Elan menyukai Nindy, tapi aku tak pernah merasa benci terhadap Nindy karena aku tahu Nindy tidak suka pada Elan. Tapi walaupun Nindy suka, aku tak keberatan karena aku berpikir masih banyak laki-laki di dunia ini. Arif juga tak apa, walaupun dia pendek tapi aku tahu cinta itu buta.

Aku berharap ada yang menelfonku walau siapapun itu yang penting anak kelas 6B dan dia laki-laki.

-TAMAT-

*ngakak ampe ngompol


Senin, 12 September 2016

Jatuh cinta

Jatuh cinta

Eaaa eaaa (  ^ิ,_^ิ)

Hahaa ini postingan apaan yak. Postingan sotoy aja seehh. Kan saya orangnya sotoy abis. Belagu, ngeselin, ngeyel, dan sebagainya yang bahkan saya sendiri pun enggak mau temenan sama diri saya sendiri (?)

Jadi ceritanya ada seorang teman yang sulit jatuh cinta. Dengan mudahnya saya bilang agar dia menikah dulu aja, abis itu pasti jatuh cinta, wkwkw. Ngomong emang gampil ye, tapi kan gak semua orang bisa jatuh cinta dengan jalan kayak gitu ya hhehe.

Saya juga gak tau jatuh cinta itu yang mana, wujud sikapnya seperti apa. Tapi yang pasti menurut saya, jatuh cinta sebelum dan sesudah menikah itu adalah dua hal yang berbeda, bahkan sangat berkebalikan.

Dulu waktu masih sekolah, kalo naksir cowok, pasti rasanya dag-dig-dug. Lewatin kelasnya aja ampe mules, haha. You know perasaan itu? Kalo bahasa novelnya sih, semacam ada kupu2 yang berterbangan di dalam perut, tapi kalo katanya mamah dedeh sih justru rasa kayak gitu tuh datangnya dari setan. Yang semacam ada rasa ser-ser gimana gitu kalo nungguin sms dia, padahal cuma sms suruh bawa sapu doang ke sekolah buat acara kerja bakti (¯―¯٥)

Jadi sebenernya salah kalo ternyata jatuh cinta itu digambarkan sebagai rasa mules kupu2 tadi itu. Bahkan, perasaan-perasaan seperti itu justru membuat hati tidak tenang, selalu deg-degan, dan selalu jadi takut terlihat jelek. Makanya kalo anak sekolah lagi jatuh cinta (katenye) pasti pake parfum 5 botol dan minyak rambut 5 jerigen. Jatuh cinta yg kayak gitu yang gak bisa bikin kita jadi diri sendiri.

Jatuh cinta setelah menikah??

Saya bahkan gak tau kapan tepatnya. Karena setelah ijab kabul diucapkan, saya dan suami langsung kayak perangko dan amplop, atau seperti tikus dan lem tikus, tak terpisahkan, hahahaha. Saya jatuh cinta begitu saja (kalau memang itu bisa disebut jatuh cinta) karena saya tak merasakan mules atau dag-dig-dug yang gak jelas. Lebih dari itu. Saya justru merasa nyaman bersamanya, rasa nyaman yang saya tak pernah rasakan dengan siapapun, bahkan dengan sahabat2 sekalipun. Rasanya lebih nyaman dan tentram. Bahkan untuk tampil jelek pun rasanya gak khawatir. Bahkan rasanya gak ada lagi yang perlu saya khawatirkan bila bersamanya. Dan saya pun sadar, mungkin inilah yang namanya jatuh cinta...

Gak pake mules...


Jatuh cinta

Jatuh cinta

Eaaa eaaa (  ^ิ,_^ิ)

Hahaa ini postingan apaan yak. Postingan sotoy aja seehh. Kan saya orangnya sotoy abis. Belagu, ngeselin, ngeyel, dan sebagainya yang bahkan saya sendiri pun enggak mau temenan sama diri saya sendiri (?)

Jadi ceritanya ada seorang teman yang sulit jatuh cinta. Dengan mudahnya saya bilang agar dia menikah dulu aja, abis itu pasti jatuh cinta, wkwkw. Ngomong emang gampil ye, tapi kan gak semua orang bisa jatuh cinta dengan jalan kayak gitu ya hhehe.

Saya juga gak tau jatuh cinta itu yang mana, wujud sikapnya seperti apa. Tapi yang pasti menurut saya, jatuh cinta sebelum dan sesudah menikah itu adalah dua hal yang berbeda, bahkan sangat berkebalikan.

Dulu waktu masih sekolah, kalo naksir cowok, pasti rasanya dag-dig-dug. Lewatin kelasnya aja ampe mules, haha. You know perasaan itu? Kalo bahasa novelnya sih, semacam ada kupu2 yang berterbangan di dalam perut, tapi kalo katanya mamah dedeh sih justru rasa kayak gitu tuh datangnya dari setan. Yang semacam ada rasa ser-ser gimana gitu kalo nungguin sms dia, padahal cuma sms suruh bawa sapu doang ke sekolah buat acara kerja bakti (¯―¯٥)

Jadi sebenernya salah kalo ternyata jatuh cinta itu digambarkan sebagai rasa mules kupu2 tadi itu. Bahkan, perasaan-perasaan seperti itu justru membuat hati tidak tenang, selalu deg-degan, dan selalu jadi takut terlihat jelek. Makanya kalo anak sekolah lagi jatuh cinta (katenye) pasti pake parfum 5 botol dan minyak rambut 5 jerigen. Jatuh cinta yg kayak gitu yang gak bisa bikin kita jadi diri sendiri.

Jatuh cinta setelah menikah??

Saya bahkan gak tau kapan tepatnya. Karena setelah ijab kabul diucapkan, saya dan suami langsung kayak perangko dan amplop, atau seperti tikus dan lem tikus, tak terpisahkan, hahahaha. Saya jatuh cinta begitu saja (kalau memang itu bisa disebut jatuh cinta) karena saya tak merasakan mules atau dag-dig-dug yang gak jelas. Lebih dari itu. Saya justru merasa nyaman bersamanya, rasa nyaman yang saya tak pernah rasakan dengan siapapun, bahkan dengan sahabat2 sekalipun. Rasanya lebih nyaman dan tentram. Bahkan untuk tampil jelek pun rasanya gak khawatir. Bahkan rasanya gak ada lagi yang perlu saya khawatirkan bila bersamanya. Dan saya pun sadar, mungkin inilah yang namanya jatuh cinta...

Gak pake mules...


Jumat, 19 Agustus 2016

Nasi merah

Hampir 2 tahun saya dan suami mengkonsumi nasi merah. Karena orang tua kami yang sama-sama punya gula darah tinggi. Sebenernya ngaruh gak sih nasi merah itu?? Katanya sih ngaruh untuk mengurangi nafsu makan aja. Kalo komposisi karbohidrat dan glukosanya sama kayak nasi putih. Cmiiw.

Memang sih, nafsu makan saya jadi berkurang. Saya ini lumayan tukang makan. Ketika makan nasi merah, barulah berasa bahwa nasi putih itu enak. Karena nasi merah itu rasanya tawar dan nasi putih itu kayak ada manis2nya gitu (?).

Jika nasi putih bisa membuat saya makan 2 piring, maka nasi merah hanya bisa saya makan 1 piring, kadang setengah piring. Makanya saya jadi emak-emak yang lumayan cungkring. Rasa tawar nasi merah bisa menurunkan selera makan, walau lauknya enak.

Hal norak terjadi dikala kami makan di luar. Rasanya norak banget ketemu nasi putih. Rasanya jadi berlipat enaknya. Ini yang membuat acara makan di luar jadi agak istimewa. Ketemu nasi putih! Uwow! Norak kan. Kalo gak percaya, coba sendiri deh ( ̄▽ ̄)


Senin, 01 Agustus 2016

Manajemen waktu ibu rumah tangga (my routine goal)

Sore ini kepala puyeng-puyeng gak jelas. Padahal enggak abis ujan-ujanan, minum cukup dan makan cukup, tidur siangpun juga sempet. Tapi kok puyeng-puyeng gaenak bener yah. Gak mood masak deh, suruh yayang beli ayam sabana aje deh.

Puyeng-puyeng tetep browsing. Kali ini tentang manajemen waktu ibu rumah tangga. Ternyata banyak juga ibu-ibu yang galaw dengan rutinitasnya, seperti akyu, hahaha.

Rutinitas saya bener-bener random. Dan saya selalu mengerjakan apa yang mumpung lagi diinget aja. Kalo ada yang ribet yaa di entar-entarin gitu deh hehehew. Jadi saya akhirnya kepikiran buat kepo-kepo digugel. Dan akhirnya ketemu formula rutinitas ibu rumah tangga muslimah yang aktif produktif (panjang amit yak). Akan saya jabarkan satu-persatu. Ini adalah rutinitas seorang ibu rumah tangga yang hafidzah, khatam 10juz perhari, rajin puasa daud dan juga penulis buku. Ini adalah formula rutinitas impian saya. Ya memang sih belum terwujud, tapi kan setidaknya  dibikin dulu rumusnya gitu lhooo. Rutinitas ini dengan asumsi bahwa membaca 1 juz adalah sekitar 45menit.

03.00 Bangun pagi, wudhu, sholat tahajjud
03.15-04.00 tilawah 1 juz
04.00-04.30 sahur
04.30-06.30 subuh, almatsurot kubro+tilawah 2 juz
06.30-06.45 leha2 15 menit
06.45-08.00 beberes (nyapu, nyubaj, nyupir)
08.00-09.30 dhuha+tilawah 2juz
09.30-12.00 (bermain sama anak, ngetik tulisan di hp)
12.00-13.00 zhuhur+tilawah 1 juz
13.00-15.00 tidur siang sama bocah
15.00-16.30 ashar+tilawah 2 juz
16.30-17.30 siapin bukaan/makan malam
17.30-18.00 maghrib+almatsurot
18.00-20.00 family time
20.00-21.30 tilawah 2 juz
21.30-22.00 murojaah hafalan
22.00-23.00 masak untuk sahur/sarapan
23.00 bobok syantique


Pola diatas sudah cukup sehat dengan waktu tid.ur 6 jam sesuai standar tidur nasional (yakali). Dan dengan waktu 7,5 jam bercengkrama dengan alquran, dan masih ada waktu 10,5 jam untuk urusan duniawi (beberes, masak, main, nulis). waktu weekend bisa dibuat fleksible dimana jam 09.30-12.00 bisa dialokasikan untuk nyetrika baju seminggu. Hahah.

Sekian tips dari saya.
Semoga saya dan kamu, iya, kamyu, bisa punya rutinitas yang mashaAllah seperti ini ya. Aminnnnn.


Kamis, 07 Juli 2016

Di mana kita

Di mana kita berpijak

Malam ini malam lebaran. Dan gue malah dapet isu baru via whatsapp. Isu yang beredar dari november 2015 dan gue baru tau barusan. Basi juga ya.

Isu tentang bentuk bumi yang sebenarnya datar. Ketika gue baca kiriman di wa itu. Gue pikir yang ngirim pasti gak lebih pinter dari gue. Bumi datar? Seriously? Dia ngirim link video youtubenya. Gue pikir, ini pasti tentang iluminati gitu ye, aih bosen! Maksud gue, illuminati memang benar adanya, tapi terus kalo ahmad dani ama lady gaga adalah anggotanya, terus gue harus ngapain? Ya males aja gue ngurusinnya, haha.

Tapi lalu gue dengan agak meremehkan, tapi akhirnya nyoba buka juga link videonya. Dan lalu gue terkesima.


Mungkin postingan tentang lady gaga atau madona itu illuminati, cuma berita kurang pasti dengan bukti-bukti yang kurang terpercaya (walau itu bener). Tapi tentang bumi datar ini, semua dibuktikan dengan ilmu matematika serta penemuan-penemuan di masa lalu yang sebenarnya dipublikasikan tapi tak mendapat perhatian. Memang ada sangkut pautnya juga sama illuminati, tapi bagian itu gak penting, karena urusan melaknat mereka adalah urusan Allah. Yang penting bagi gue adalah, ternyata ribuan tahun manusia tinggal di bumi, dan milyaran manusia yang pernah lahir, sebanyak-banyaknya manusia pintar yang pernah ada, ternyata tetep aja masih banyak banget misteri di bumi ini. Di tanah yang kita pijak ini lho, Masya Allahyang belum terpecahkan .



Banyak bukti-bukti 'tanpa segaja' yang Allah berikan supaya naluri detektif manusia-manusia jaman sekarang bisa lebih 'melek'. Lumayan nonton video itu nambah ilmu dan nambah keimanan juga. Betapa 'Ngeri' nya kekuatan Allah menciptakan dunia ini. Kita yang hanya sebutir debu ini gak ada artinya sama sekali. Subhanallah.n

Gue memang dulu pernah denger ada pendapat bahwa kata-kata di Al-Quran itu memang dikatakan bahwa bumi ini hamparan/datar seperti karpet. Banyak juga yang meyakini bahwa itu benar, tapi saat itu hal itu belum bisa dibuktikan secara ilmiah. Dan gue dan manusia lainpun adalah orang-orang realistis yang hanya mau percaya dengan data-data yang valid. Bumi datar? Lalu lo gak percaya sama ilmuan-ilmuan? Neil amstorng? Foto-foto bumi di google? Semua bohong atau lo yang bodoh?

Sebegitunya gue dulu skeptis terhadap pendapat itu. "Ah, Al-Quran itu kan banyak makna tersembunyi, belum tentu kata 'hamparan' itu artinya datar kan? Maksudnya seolah-olah datar kali.. Dan bla..bla.." Kata-kata kita terlontar sok tahu. Bahkan bumi bulat pun tidak benar-benar kita saksikan dengan mata kepala sendiri. kitaBagaimana mungkin? Maksud gue, gue dan manusia lain di bumi ini kayaknya gak ada yang niat banget mau naik pesawat roket untuk memastikan bumi ini bulat. Kita semua 'percaya' dengan nasa. Iya kan, ngaku deh.

Orang berilmu itu satu derajat lebih tinggi dari orang beriman.

Bahkan kita, lebih percaya pada ilmuan daripada Al-Quran. Semata-mata karena ilmuan menunjukkan 'bukti' dan Al-Quran hanya sebatas tulisan.

Namun Allah maha kuasa atas segalanya. SemuaMK yang ada di Al-Quran bermunculan buktinya, tanpa kita mencarinya. Termasuk tentang bumi datar. Gue mengutuk mulut gue dulu yang meremehkan teori bumi datar. Astaghfirullah. Bahkan sahabat nabi pun percaya dengan semua yang diturunkan Allah tanpa harus ada bukti. Begitu kotor hati manusia jaman kini, yang terlalu kritis bahkan terhadap Al-Quran, masya Allah. Beruntung Allah memberikan kecerdasan pada sebagian kecil manusia hingga fakta ini terungkap. Lalu kita mulai malu-malu mengakui bahwa bumi ini memang datar. Hanya karena sudah mulai banyak yang mengakui bumi datar, baru kita ikut-ikutan mengakui. Kemana saja kita selama ini? Kitab suci yang selalu ada di rumah, sudah menuliskannya. Malangnya, kita bukanlah manusia pilihan Allah yang ditunjuk untuk memiliki kecerdasan untuk mencari tau bumi itu datar. Yah tapi gak apa-apa, seenggaknya Allah memberi kita kesempatan untuk tahu walaupun belakangan. Bukan Allah yang gak memberi ilmu, tapi kita yang malas mencari ilmu. Betul apa betul?h

Gue memang sedari dulu kagum akan semesta. Bagaimana buku IPA menggambarkan tata surya sungguhlah indah. Gue pun berharap suatu hari Bian akan jadi astronot. Tapi pas lihat berita ini, rasanya jadi kayak ada sesuatu yang hilang. Impian jadi astronot itu ternyata hanya hoax. Dan menjelajah ke angkasa hanya mimpi di siang bolong. Kekaguman gue terhadap tata surya hanyalah kekaguman fana yang gak berbukti. Syedih euy. dan angkasa sunyi

Ujung dunia.

Hal mengerikan dari fakta ini adalah, ada apa di ujung dunia? Ngebayanginnya bikin merinding. Wallahu'alam.

Silahkan liat langsung videonya, jangan meremehkan dulu sebelum anda tonton sendiri.

Ilmu yang bermanfaat adalah amalan pahala yang tak akan terputus walau orang tersebut meninggal. Sebaliknya, ilmu palsu juga akan menjadi dosa yang tak terputus bagi ilmuan-ilmuan zaman dulu yang merekayasa ini semua. Naudzubillah.


https://m.youtube.com/results?q=bumi%20datar&sm=3


Tes



Ngetes aja syih

Minggu, 05 Juni 2016

Taraweh

#latepost

Yq Allah udah puasa lagi aja. Alhamdulillah.

Alhamdulillah Lagamis dah punya karyawan, jadi agak nyantai ya saya sekarang. Subhanallah. Pengen sibuk beribadah aja deh di bulan ini. Bisa gak ya???

Semalem taraweh bersama Bian. Saya sholat, dia asik joged-joged haha.

Saya inget, dulu waktu kecil, sekitar umur Sd, saya merasa tarawih itu melelahkan dan gak selesai-selesai. Haha, iya gak sih. Saya dulu lebih memilih beli jajanan ketimbang meneruskan tarawih.

Bulan ramadhan ini banyak target, tp kok gak semangat. Waktu masih kerasa kurang buat ngerjain semua. Huhu. Target ngeblog aja baru dikerjain sekarang ( ̄▽ ̄) payah dweh.

Sabtu, 07 Mei 2016

Teman bukan prospek

To the point banget ya judulnya. Gue sih terus terang aje ye. Gue sebenernye kurang suka berbisnis sama temen sendiri. Soalnya gimana gitu yah. Apalagi kalo gak deket2 banget. Temen yang kayak, dateng ke kita cuma kalo nawarin dagangan (ー_ー)!!huft

Menurut gue itu agak ganggu aja. Kalo ngobrol atau ketemuan ya omongin masalah curhat-curhatan aja, gak pake promosi dagangan apelagi mlm. Temen ya temen aja gitu loh.

Makanya dulu pas awal-awal bisnis, gak ada yg tau klo gue bisnis online, karena memang gw merekrut org2 yg ada di dunia maya aja. Yang gak gue kenal di dunia nyata. Semakin ke sini gue juga semakin yakin bahwa sahabat itu gak asik klo dijadiin temen bisnis.

Beberapa waktu lalu gue sempet menawarkan sahabat2 gue untuk dagangin dagangan gue. Semata hanya untuk membantu mereka untuk nyoba bisnis online. Gue modalin mereka produk gue sebanyak sekodi, jualin, klo gak laku ya tinggal dibalikin. Gue pun ngasih harga agen termurah. See? Gue gak mau ngambil untung atau semacam itu dari sahabat. Gue cuma mau menyemangati mereka untuk jadi entrepreneur. Haha.

Gue pernah punya temen yang tiap ketemu tuh nawarin dagangan mulu. Pertama-tama sih ya gue beli ya, karena kan sahabat. (See? Sahabat itu membuat barang gak perlu jadi terasa perlu untuk dibeli (、ン、) lalu belakangan gue tau dia ngambil untung banyak banget. Gak respek lagi lah gue klo dia nawarin barang. See? Masalah duit tuh sensitif banget men. Persahabatan bisa retak karena ada batu dibalik bakwan, bikin sakit gigi. Malah ke wa gue cuma nawarin barang doang,nanya kabar kek. Heft.

Lagian ya, klo bisnis ama sahabat itu emang agak gmn gitu ya. Klo ada komplain satu barang, dia komplainnya lebih menyakitkan dari pelanggan yang beli berkodi-kodi. Alasannya karena kita bersahabat, jadi lebih enak ngomel-ngomelinnye. Iyeuhhh nyesel gue bisnis sama lo ( `ิิ,д´ิ). Gitu deh. Dah ah ntar banyak yg baper. Huahahaha.

TIRANI DWITASARI

Omaigat, emang bener2 gak berkualitas blog ini (emang dari dulu kan,hha)
dah lama gak posting trus gue mau bahas tirani dwitasari??? Omaigat omaigat
Kemaren bahas aadc sama ramen, trus sekarang ini???? (、ン、) maapkan daku ya yang gak penting ini.

Dimulai ketika jaman SMA dulu. Sekitar 10 tahun yang lalu ( emm what? 10 TAHUN??? *pingsan) kala itu lagi jaman banget friendster. Sebenernya dah dari jaman SMP sih. Lalu gue mulai mengenal sesosok wanita cantik yang fotonya sering dijadiin poto propil di fs (ya ampun dah lama banget gue kaga nyebut ~fs haha)

~ fs lo apa, bagi dong
begitu kata2 yg sering terlontar di masa itu

~jangan lupa kasi gw testi ya!!
ngomong kayak gitu ke orang satu sekolah. Fs tuh semacam diary esde yg isinya testimonial orang2 gitu ya, tapi ini bentuknya digital.

Lalu mulai ngetren deh yg namanya selfie. Walau saat itu namanya masih ~poto narsis~dan saat itu masi banyak temen gue yg nanya ~apaan tuh narsis?^ trus kite sotoy deh jelasin bahwa narsis itu diambil dari nama orang narciscus yg jatuh cinta sama dirinya sendiri. Ngaku deh kalian generasi 90-an, pasti pernah sotoy kaya gini hahaha, padahal boleh nyontek penjelasan dari majalah gadis. O em ji, majalah gadis! Hahahaha.

Poto pake kamera belakang yang masih vga (ini tipe kamera udeh keren bgt jaman itu. Gue jd ngeri sendiri sama kemajuan teknologi. Dulu tuh hp monocrome bapak gue beli sejuta lima ratus. Edan.)

Lalu jaman narsis pun dimulai. Dan poto cantik pun bertebaran dimana-mana. Termasuk poto salah satu cewek cantik yang saat itu tak diketahui nama dan rimbanya (yakali tinggal di rimba)

Nih cewek waktu itu langsung eksis di mana mana. Lalu kemudian keluar nama aslinya ternyata adalah Tirani Dwitasari. Begitu dicari fs aslinya, ada kali ratusan akun bernama tirani dwitasari beserta foto2nya lengkap. Kloningan semua. Mungkin cewe ini memang cantik, tapi kelewat narsis. Fotonya berbagai gaya banyak banget di gugel. Dan saat itu gue dan temen2 gue pun menyimpulkan bahwa dia ini semacam wanita misterius yang susah banget dicari (kesimpulan apa ini). Secara dia ini tuh terkenal tapi bukan artis. Mungkin dia ini seleb medsos pertama di indonesia.

Lalu 10 tahun kemudian. Di malam yang gak penting, gue tiba-tiba kepengen nyari sesuatu di gugel, eh trus nyangkut di blog orang yang lagi ngomongin dwitasaridwita yg penulis novel itu lho. Trus gue nyangkut ke blognya dwitasaridwita. Kok ada postingan kasus kopi paste yah? Kasus apa nih? Gue balik ke gugel dan nemu bahwa dwitasaridwita itu tukang kopi paste, tapi plis ya, itu kasus tahun 2013! Buset gue baru tau! Ya gak penting juga sih gue tahu, gak lebih penting juga dari berita bang ipul.

Lalu gue kepo, gimana wajah asli dwitasaridwita ini, pas gue ketik dwitasari di gugel. Eh nemunye foto Tirani Dwitasari. Lho ini kan cewe yg dulu tenar banget~ pikir gue. Gue coba cari di instgram, eh bener ada rupanya ni orang. Gue kira dia manusia jadi-jadian. Gitu deh, mau crita itu doang. Maha penting banget kan.

Trus gw kesel app blogger android ini sering bgt error klo upload poto hhhhh... instagramnya tirani ituh @tiranids


Senin, 28 Maret 2016

Ibu bekerja di era informatika

Mohon maaf sebelumnya. Postingan ini hanyalah tentang diri saya. Jangan ada yang bawa perasaan apalagi bawa perkakas buat nyangkul saya.

Ibu bekerja versus ibu rumah tangga itu selalu menjadi topik yang sensitif. Para pelakunya selalu membela diri, menganggap dirinyalah yang paling benar. Begitu juga saya, saya menganggap bahwa posisi saya sekarang ini adalah posisi ideal bagi seorang wanita. Punya anak dan bisnis online dari rumah dengan omset puluhan juta. Asik kan.

Kalau ada yang bisa saya katakan tentang ibu bekerja kantoran adalah... ibu yang kurang kreatif. Jujur banget ini loh. Masyarakat 2016 jika masih berpikir mencari uang harus dengan ke kantor, pasti bukan orang yang kreatif, minimal pasti dia gak suka baca buku. Karena bekerja dari rumah adalah pilihan yang tokcer kan? Omsetku puluhan juta loh, kerja kantoran tuh gaji gak lebih dari 5 juta kan. Waktu habis dari pagi sampai sore, lalu pas pulang anak pun bertanya, "Anda siapa?" Karena tak ada waktu kebersamaan anda dengan si kecil.

Bukan hal yang salah jika saya bilang bahwa ibu bekerja kantoran adalah ibu yang kurang kreatif. Dan banyak Ibu yang bekerja di luar rumah beralasan atas nama dakwah serta pendidikan ummat. Namun tak punya waktu untuk mendidik anak sendiri. Jleb banget ya? Sori, sengaja.

Soalnya saya suka gemas dengan ibu-ibu jaman kekinian yang maunya bikin anak tapi malay ngurusin anak. Syedihhh.

Saya hidup dengan kedua orang tua pekerja kantoran.Tau banget rasanya kesepian di rumah, apalagi saya hanya punya satu kakak. Klo kakak belum pulang sekolah, ya lalu saya berbicara dengan teman khayalan saya di dalam cermin. Haha, setres.

Di tengah sibuknya Ibu saya bekerja, beliau selalu mendoakan dan menitipkan saya pada Allah. Makanya masa remaja saya itu lempeng banget. Gak pernah kena pergaulan bebas, narkoba, tawuran, cabe-cabean dll. Sampe pacaran juga gak pernah. Saya penasaran juga, apa gerangan doa Ibu saya sehingga saya bisa terlindung dari pergaulan yang aneh2, hhe.

Makanya, komunikasi ortu-anak itu penting. Tak akan terbangun dengan baik bila bertemu pun jarang.

Makanya saya heran, kenapa banyak Ibu yang memilih kerja kantoran untuk meninggalkan tugas penting mendidik anak. Heran kenapa ibu bekerja banyak yang ragu dengan online shop yang nyata menghasilkan dan bisa dikerjakan dari rumah. Alasannya sih klise, online shop penghasilannya gak tetap. Ya iya sih, penghasilan onlne shop itu kalo omsetnya gak naik dikit ya berarti naik banyak. Hahahahaha. Online shop itu sama kayak buka warung. Semakin lama semakin berkembang dan luas jaringannya. Sementara kerja kantoran kan semakin lama ya semakin bosan, wkwkwwkk.

Sekali lagi, menurut saya pribadi, ibu muda yg memilih kerja kantoran di jaman dian sastro butuh aqua ini, merupakan ibu yang kurang k-e-r-e-a-t-i-p. TitiQ

Ramen-ramenan

Uh yeah. Sebetulnya saya ada niat buat posting tentang tips bisnis online atau hal-hal yang agak berat gitu deh. Tapi entah kenapa setiap ada kesempatan nulis, pas banget pikiran lagi random. Jadi ya posting yg lagi kepikiran aja deh. Udah untung bisa posting kan!!!

Jadi, saya dan suami punya mie favorit. Namanya gekira ramen terbitan nissin. Mantab abes lah ya rasanya. Sebetulnya dulu waktu kuliah juga udah tau tentang mie ini, tapi berhubung masih anak kuliah kere kan, jadi gak bisa beli mie beginian yang harganya lima rebuan, yah wong sarimi aja serebuan kan. Harga cukup mahal di mata kantong saya saat itu.

Tapi kini, sejak saya berbisnis Lagamis, saya jadi bisa jajan ramen setidaknya dua minggu sekali. Terimakasih Lagamis!! Saya jadi bisa makan ramen lagi!!!
*semacam iklan
*ternyata omset Lagamis buat beli ramen

Gekira ramen ini tuh rasanya memang pedas, tapi pas. Pedasnya gak bikin sédéng. Kuahnya kental dengan rasa bumbu yang kece badai. Kuahnya klo dilihat tuh menggoda banget, merah gelap gitu kan. Tapi makannya pelan-pelan ya, soalnya klo keselek tuh pedesnya bisa masuk ampe idung. Haha.

Rasa mie-nya juga enak. Mungkin msg-nya banyak ya? Bisa bodoh dong ya klo kbanyakan? Pantas saja waktu SMA saya hampir-hampir gak lulus UN!! Eh tapi jaman SMA lom ada mie ginian kan, dan saya juga gak makan mie ini. Jadi salah siapa saya hampir gak lulus UN? SIAPAAA!!!!
#misteriUNberdarah
#efekkurangpiknik
#kebanyakanmakansolasi

Minggu, 20 Maret 2016

AADC

Plis deh bok. Dua Bulan kaga oel tetiba muncul dan bahas AADC (、ン、)

Maap yah atas kerandoman inih. Masalahnya tadi barusan liat iklan aqua versi aadc yg kocak gitu. Ceritanya si dian sastro dah lari2 ke bandara nyari si rangga, eh taunye salah orang. Ada aqua? Gitu kate die ( ̄▽ ̄)

Jadi gini, menurut saya nih ye. Kisah AADC dilanjutin inih tuh lumayan konyol. Karena harusnya aadc udah berhenti di situ aja cukup di bandara itu. Kalo dilanjutin gini mungkin jadi agak-agak gak logis sih.

14 tahun si rangga gak nyariin cinta. Dan si cinta cantik dan smart begitu masih gak laku juga. masa sehhh??

Karakter Rangga, seorang introvert yg senang besastra, kayaknya gak mungkin lupa cinta pertama. Mestinya mereka surat2an atau email-an or apalah. Atau Rangga tuh pulang kek 2 tahun atau 3 tahun kemudian. Tipe kayak Rangga tuh harusnya tipe yg susah ngelupain cinta (mulai sotoy).

Dan lalu 14thn kemudian Rangga pulang dengan muke ketekuk karena rasa bersalah kepada Cinta,karena Cinta ternyata dengan cerdasnya memilih menjadi perawan hampir tua demi menunggu Rangga si cowok serigala yg mengaku pulang pada purnama kedua.

Logis gak logis namanya juga pelem. Logis gak logis tetep aja saya akan menunggu tuh pelem terbit. Terbit di yutub tertunya ( ̄∀ ̄)

Selasa, 19 Januari 2016

Manfaat sebuah novel #1day1post #19

Oke,
Hestek #1day1post terkesan bulshit ya? Secara postingannya enggak sehari sekali. Sekarang tanggal 19 dan harusnya udah hestek yang ke #19
Hufhhhhh

Lalu saya mendadak ketemu satu ide untuk dituliskan dikala saya mencuci baju. Yaitu tentang manfaat sebuah novel. Btw, saya udah beli chronicle of audy yang buku ke tiga hahahaha. Baru baca dikit.

Jadi geneh yahh
Ketika membaca sebuah novel, saya pikir ianya harus memberi manfaat. Yah sekedar menghibur juga bisa. Tapi manfaat yang lebih dari itu saya rasa juga penting. Seperti novel-novel asma nadia. Unsur-unsur religi butuh diselipkan di sana agar novel tak hanya jadi ladang uang namun juga ladang pahala. Cieee.

Saya menyadari ini belakangan dan kini tengah berusaha keras menulis sesuatu yang bermanfaat.

Novel Audy yang sedang saya baca ini contohnya. Sangat menghibur. Tapi dari sisi religi sih enggak memberi efek ya, secara ini bukan novel religi. Tapi saya agak lucu juga. Soalnya orizuka itu kan jilbaber, tapi di novelnya ini tak ada sentuhan religi sama sekali. Why. Bahkan para pemeran pun tak dijelaskan beragama apa. Sepertinya sih Audy itu islam ya? Tapi Rex? Namanya kayak bukan islam ya? Trus nanti hubungan beda agama dong? -pembaca-yang-ribet-yah-

Hanya ada selipan-selipan seperti aku keluar kamar selepas subuh. Hal-hal kecil seperti itu. Tak dijelaskan apakah dia sholat subuh dulu? Orizuka sepertinya tak ingin membuat cerita dengan unsur religi sama sekali. Namun saya perhatikan, ia masih menjaga agar novelnya tak menjadi 'liar'. Seperti pada saat Audy harus tinggal bersama dengan empat cowok. Dalam islam mungkin itu semacam what.the.hell banget lah. Tapi orizuka memperhalusnya dengan membuat Audy tinggal di paviliun belakang (tidak jadi serumah).

Saya pribadi sangat menyukai cara menulis orizuka yang ringan dan lucu. Saya pikir, jika ia membuat novel religi dengan gaya seperti itu,pastilah novel religi akan digandrungi oleh para remaja. Saya sedang mencoba membuat yang seperti itu. Mudah-mudahan bisa yaaaa aminnn 

Kamis, 14 Januari 2016

Ada bom #1day1post #11

Hari ini abis tidur siang tetiba wa kok banyak banget yak. Ada apaan nih di semua grup? Taunya ada bom di sarinah. Langsung liat tipi. Hebohh

Sekian

Selasa, 12 Januari 2016

Oohh.ya ampun #1day1post #10

Jadi beberapa hari yang lalu saya sempat ingin posting sesuatu, tapi ternyata enggak jadi karena satu dan lain hal. Jadi postingan itu masih dalam bentuk draf ajah. Mang tentang apa sih?? Kepo deh.

Jadi kayaknya saya postingnya besok ajah yah. Sekian. Mau kasih tau.itu ajah. Hahah

Sabtu, 09 Januari 2016

Kiamat #1day1post #9

Hari ini mau pakai bahasa -gue-

Dua hari ini gue dikagetkan oleh sebuah kenyataan pahit yang gue baru tau sekarang.  Rasanya pengen jedotin kepala deh. Pasalnya masalah ekonomi dan presiden luar biasa aja udah menunjukkan kiamat di depan mata. Ditambah dengan hal yang baru kemarin gue tahu ini.

Oke-jadi-ini-masalah-apa?

Duluuu banget gue pernah tulis tentang postingan cewek ganteng dan cowok cantik. Namun, karena perpindahan domain, postingan tersebut gak bisa dibaca lagi. Dulu gue tulis hal itu di blog buat lucu-lucuan aja, soalnya saat itu gue baru tau ternyata ada yang namanya cewek ganteng dan cowok cantik. Saat itu gue berpikir bahwa mereka pun berdandan seperti itu juga buat lucu-lucuan aja. Dan gue pikir yang semacam itu hanya banyak di thailand aja.

Dan dua hari lalu gue gak ada kerjaan dan searching instagram. Dan ketemu suatu akun gue lupa namanya. Intinya akun itu nge-repost foto-foto cewek tomboy. Akun apaan nih. Isinya cewek ganteng semua. Kebanyakan sih cewek-cewek itu mukanya masih pada cewek banget, cuman rambutnya dipendekin. Tapi ada beberapa yang mukanya kok cowok banget ya. Namanya pinisirin, gue pun ngeklik salah satu akun cewek ganteng itu. Nah di sinilah gue mulai ternganga-nganga.

Postingan foto dan videonya sama cewek yang berpenampilan cewek banget. Klo diliat sekilas tuh kayak cowok dan cewek, tapi klo diliat dengan jeli, itu tuh sebenernya cewek sama cewek!! What? Mungkin sahabat kali ya. Tapi gw liat captionnya "my everything ❤"

Oke.

Lalu gue dengan ke-kepoan tingkat sherlock holmes, gue pun liat-liat siapa aja yang dia follow. Ternyata yang dia follow semuanya juga cewek tomboy. Gue klik satu-satu. Dan tau apa??? Rata-rata cewek2 tomboy itu posting gambar sama ceweknya! Gue ulang ya, CEWEKNYA!

Ampun.
Dah.

Sudah sebesar apakah fenomena LGBT di indonesia ini. Jarang diliput media, tapi berkembang begitu pesatnya. Thanks to Ahmad Dhani yang udah membentuk the virgin, sehingga cewek-cewek pada terinspirasi jadi tomboy. Jangan-jangan ini memang kontrasepsi yaudin. Entahlah.

Fenomena cewek tomboy ini sungguh terlalu... bikin sakit kepala dan .. sakit mata.

Jumat, 08 Januari 2016

Diusir dari grup ODOJ #1day1post #8

Sebetulnya ini hal yang memilukan dan memalukan untuk saya pribadi hahaha *ketawa garing*.

Beberapa waktu yang lalu, kira-kira sebulan yang lalu, saya berminat mengikuti grup one day one juz (odoj). Di mana kita akan dimasukkan di grup whatsapp yang mengharuskan kita untuk membentuk kebiasaan membaca Al-Quran 1 juz per hari (20 halaman).

Saya nggak merasa untuk mengikuti grup tersebut harus ada persiapan khusus. Jadi saya ya daftar aja waktu itu. Maksud saya, syaratnya kan harus kelar 1 juz perhari aja khan??? Iya sih.

tapiiii, 1 juz yang saya bilang sebagai AJA itu ternyataaaa....

2 minggu kemudian saya di kick dari grup.
Karena tidak kholas beberapa hari ( ̄^ ̄゜)

Demi membangun habit yang baik ini, saya meminta admin grup untuk kembali memasukkan saya dalam grup odoj. Saya pun dimasukkan lagi di grup yang lain dan kini saya masih selamat dan belum di kick (jangan sampe deh).

Hikmahnya...
Membangun kebiasaan baik itu sungguh banyak godaan setannya. Saya merasa sangat tertantang karena ini masih menjadi hal yang cukup berat bagi saya. Membaca Al-quran 1 juz perhari di sela-sela mengurus anak, chatting dengan pelanggan dan membungkus barang dagangan, bukan hal yang mudah bagi saya. Mengapa saya merasa hal ini berat? Jika hal baik seperti membaca Al-quran masih terasa berat bagi saya, berarti masih begitu banyak setan dalam kepala saya ini, begitu pikir saya. Saya pun termotivasi untuk tetap melanjutkan odoj ini demi kebaikan saya sendiri. Bukan demi orang lain, bukan demi pamer, tapi karena saya memang BUTUH odoj untuk kesehatan mental saya pribadi.

Hanya dengan mengingat Allah hati akan menjadi tenang.

Tips odoj:
Apalah saya, hanya seorang yang pernah diusir dari grup odoj lalu sok-sokan ngasih tips😝 . Tapi kan apa salahnya berbagi gitu khann..

Jadi gini. Jika ingin odojmu sukses, kuncinya 1: utamakan odoj dulu sebelum mengerjakan apapun (kecuali sholat). Misal gini, ketika kita akan baca Al-quran, di situ setan lewat dan membisikkan untuk mengingatkan pekerjaan-pekerjaan lain untuk kita lakukan lebih dahulu. Gak percaya? Coba aja sendiri. Coba pegang Al-quran dan berniat untuk membacanya, pasti nanti tiba-tiba kita jadi seperti keingetan sesuatu, ehh kayaknya tadi sms si anu belom gue bales deh *lalu malah buka hp*. Eh kayaknya tadi jemuran belom diangkat deh, eh kayaknya nih lantai harusnya gue sapu dulu deh. Dan hal-hal serupa lainnya. Saran saya, jika pikiran-pikiran itu datang, jangan diturutin, soalnya kalau udah sekali kita menunda, pasti tak terasa sehari berlalu gitu aja tanpa ada kesempatan untuk odoj. Jadi, ketika ada pikiran untuk menunda, justru saat itulah kita harus teguhkan hati untuk menyelesaikan odoj dahulu dari kegiatan yg lain.

Sekian

Kamis, 07 Januari 2016

Anniversary 3th #1day1post #7

Alhamdulillah 3 tahun sudah perjalanan rumah tangga ini. Semoga selalu di berkahi. Doa dan usaha tanpa henti. Tuk gapai jannah Illahi.

Aku yang tak sempurna sebagai istri. Ingin lengkapi dirimu sebagai suami. Jangan lupa untuk selalu muhasabah diri. Saling mengingatkan dikala khilaf meliputi. Mari kita beri contoh untuk buah hati. Agar nanti kita tak menyesali.

Mari sambut tahun ini. Dengan semangat yang terbarui. Semoga kita selalu jatuh hati. Pada Dia Sang illahi.

Dari istrimu yang bukan bidadari.

Rabu, 06 Januari 2016

Menulis itu #1day1post #6

Ya Allah...
Betapa membaca itu lebih mudah 100 kali daripada menulis...
*meratapi layar kosong microsoft word*

Selasa, 05 Januari 2016

Browsing #1day1post #5

Yaampun. Sejam yang lalu sebenernya udah niat mau nulis blog, tapi gara-gara buka browser -entah-cari-apa-awalnya trus jadi keterusan. Kayaknya tadi awalnya liat resep nugget ayam terus kenapa tadi terakhir malah kepoin kesehariannya blogger -yang-entah-siapa-tapi-ceritanya-seru.

Terus tersadar sejam sudah berjalan sia-sia. Akhirnya buka app blogger dan mulai nulis ini. Terus lupa ya apa yang tadi mau ditulis.

Senin, 04 Januari 2016

Inspirasi baru #1day1post #4

Jadiiii ceritanya saya dapet inspirasi baru gara2 kmrn baca novel orizuka. Ide terus berjalan di kepala saya dari pagi sampai sore kemarin sampai akhirnya saya tuliskan juga di buku catatan.

Udah lama gak ngerasa semangat kayak gini. Mudah2an semangatnya awet sampe novelnya jadi. Amin ya Allah.

Minggu, 03 Januari 2016

Review novel #1day1post #3

Oke, berapa tahunkah saya tidak membaca novel?? Entahlah, mungkin sekitar 1 tahun?? Seingat saya novel terakhir yang saya baca adalah novel tereliye, tapi kayaknya cuma 20 halaman pertama ya? Soalnya mengurus anak dan online shop itu gak bikin kita bisa berleha-leha di rumah, kan? Haha.

Jadi beberapa hari yang lalu saya berkeinginan untuk memulai kebiasaan baru untuk di tahun yang baru ini. Tepatnya sih membangun kembali kebiasaan lama. Salah satunya seperti ngeblog dan membaca buku. Salah dua ya tepatnya.

Saya punya koleksi buku yang cukup banyak. Mungkin sekitar seratus buku yang masih terpajang di rak buku. Ada seratus buku lagi yang kesemuanya komik, yang saya jualin di tokopedia. Buku yang masih terpajang di rak buku terdiri dari novel dan non-fiksi motivasi.  Mungkin ada sekitar 20 buku yang masih belum saya baca. Iya, bener, 20-an buku. Kayaknya hobi saya hanya beli buku deh, bukan membacanya.

Alih-alih membaca buku-buku yang belum terbaca itu, saya malah berniat beli buku baru *tepok jidat*. Pilihan saya jatuh pada buku karangan Orizuka. Saya sering melihat review novelnya dan kelihatannya seru. Gak pikir lama, saya langsung cari di tokopedia. Dan lalu saya menemukan bahwa banyak yang menjual novel second berkondisi bagus. Kenapa enggak? Mengingat buku-buku jaman sekarang udah gak rasional lagi harganya *lirik buku bisnis yang saya beli 200rb*

Banyak buku secondnya Orizuka dijual di tokopedia. Pilihan saya jatuh pada tetralogi 4R. Dulu pernah baca reviewnya dan sepertinya menghibur. Lalu saya mendapat 2 buku pertamanya dengan harga 30rb (untuk 2 buku). Murah kan? Dan setelah mendarat di rumah saya, keadaannnya masih sangat bagus. Oke, saya gak akan beli novel baru di gramedia lagi.

Agak mengejutkan, saya menyelesaikan 2 buku itu dalam 1 hari. Mengejutkan untuk saya yang setahun gak baca novel. Saya akan mereviewnya sedikit. Errr.. mungkin banyak..

Tokoh utama bernama audy (22y). Karena terjebak kemiskinan, ia menjadi pembantu di rumah 4 cowok ganteng bersaudara (terlalu klise bak ftv) yang bernama Regan (26y), Romeo (22y), Rex (17y), Rafael (4,5y).

Saya pikir, Orizuka mungkin pernah berkhayal menjadi Audy. Tinggal serumah dengan 4 cowok ganteng. Uh yeah,, impian para gadis bak drama korea.

Cerita yang seru dan lucu. Beberapa kali saya terpingkal dengan celetukan yang ada. Seperti deskripsi tentang Romeo, Yang ganteng tapi malas mandi.

Romeo, R2, bisa menjadi idola di kalangan tunawisma.

Saya tertarik dengan bagaimana cara Orizuka membuat pembaca menyetujui semua pendapat si tokoh utama. Seperti pada buku pertama, Orizuka membuat pembaca memuja sosok Regan yang perfect. Yayaya, Audy suka sama Regan aja deh. Tapi di buku kedua, pembaca dibuat lupa pada Regan, dan perhatian tertuju pada Rex. Rex lucu juga... iya, Audy sama Rex deh.

Sebenarnya saya bisa menebak alur cerita yang dibuat Orizuka. Tapi saya tetap menikmati membacanya. Seperti pada buku pertama, Regan digambarkan terlalu perfect, saya langsung curiga, pasti ada sesuatu dan memang benar. Lalu di buku kedua, saya langsung bisa menebak buku ini adalah tentang Rex, karena dari awal Orizuka begitu detail menggambarkan reaksi-reaksi Rex terhadap Audy.

Dan saya mulai menebak-nebak apa yang terjadi di buku ketiga nanti. Apakah romansa Audy dengan Romeo? Terdengar sedeng karena Audy berarti suka sama cowok bersaudara ini ganti-gantian. Iyuh.

Tapi kalo saya sih curiga banget sama Romeo. Entah kenapa saya curiga Orizuka menyimpan sosok Romeo untuk kejutan di akhir tetralogi. Karena cukup aneh. Begini, di buku pertama pembaca dibuat ilfil dengan sosok Romeo. Sosok yang berwajah ganteng dan berambut gondong namun gak nahan banget dia gak pernah mandi dan ketombean parah. Pembaca dibuat ilfil sejadi-jadinya. Tapi anehnya, di buku kedua, Orizuka seakan mulai sedikit-sedikit memperbaiki image Romeo. Menjadi karakter yang 'ternyata mandi' dan baik hati. Oke, saya penasaran dengan 2 buku berikutnya.

*buka tokopedia*

Sabtu, 02 Januari 2016

Setahun yg lalu #1day1post #2

Sekitar satu tahun yang lalu saya dan suami mengisi liburan berjalan-jalan di UI. Waktu itu saya pernah postingkan di sini. Saat itu saya menemukan sebuah cafe kopi yang bernuansa vintage. Saat itu saya berharap 1 tahun kemudian saya sudah mempunyai toko yang bertema serupa.

Namun sayangnya setelah 2015 terlewati, saya belum punya toko juga,hehehhe.

Yah begitulah, harus terus berusaha yah

Jumat, 01 Januari 2016

Start here #1day1post #1

Oke,,, saatnya kita memperbarui niat dan target di tahun yang baru. Semoga tahun ini lebih baik dari hari kemarin.

Daripada binun bikin target apa di tahun ini, saya memilih untuk memulai kembali 1day1post yang beberapa bulan lalu sempat mengisi blog ini.

Semoga istiqomah segala kebiasaan baik yang dimulai awal tahun ini.
Semoga beribu lebih baik dari hari kemarin. Nulis apa aja kek, yang penting nulis kan? Haha

Curhat----------

Jadi hari ini detik-detik liburan berakhir. Dan saya ama suami belom berlibur yang bener-bener liburan gitu. Gak tau juga sih mau apa. Tapi pengen sesuatu yang beda. Kelamaan mikir deh, trus liburnya abis, hahahahahah. Jadi beberapa hari ada yang kita abisin buat tidur aja gitu di rumah. Sia-sia banget ya. Tapi buat suami sih memang liburan tuh kayak gini, tidur siang, gitu. Secara kan dia jarang banget tidur siang, wkwwk. Dah saya mah emang tiap hari tidur siang. Jadi, suami merasa liburan ini asyik, tapi saya merasa liburan ini kurang asyik. Secara ya, saya kesehariannya kan emang udah liburan ya, jadi yaaaaa.... hahahaah aja deh ( ̄▽ ̄)