Senin, 19 Oktober 2015

Melow

Dari dulu gue benci dengan mestruasi aka haid. Pasti gue jadi galau, sensitif, pesimis dan gak semangat banget. Perubahan hormon yang menyebalkan.

Tiba-tiba tadi siang mimpiin temen-temen kuliah. Kangen pake banget. Pengen nyapa di sosmed kok rasanya agak sungkan, karena bener-bener udah lama banget gak nyapa apalagi ketemu. Kangen temen sekamar, kangen sparkling. Hmm. Gue sedang melow berat.

Trus tadi buka instagram dan ketemu instagram artis kesukaan Haci. Nama instagramnya @dxgjjkjuyrgv entah apalah nama usernamenya. Gaje banget emang si artis satu itu, mirip banget ama Haci, hhaha.

Gue jadi terbang kembali ke lorong-lorong rumah sakit tempat gue praktek kuliah dulu. Lift-lift yang berbau obat, dan malam-malam dingin di ruangan pasien yang ber-Ac. Gak nyangka itu udah 5 tahun yang lalu ya. Mungkin 10 tahun lagi gue juga akan masih mengingat itu. Hari-hari aneh bersama teman-teman yang seru. Ah, mungkin gue kelamaan bertapa di rumah ya, tapi maen ke tetangga gue juga sungkan. Hmmm.. Beberapa hari kedepan akan gini terus nih, sampai haid berhenti. Tidaaaaaaaakkkkkkk

Minggu, 04 Oktober 2015

Jurusan

Pagi ini gue berleha-leha di depan tipi sambil pesbukan. Bian ada di rumah atas sama kakeknya. Gue berniat beresin rumah yg udah mulai mirip-mirip pasar senen: baju geletakan dimana-mana. Gue tinggal tereak 'yok serebu perak aja serebuuu'

Cucian belom kelar di mesin cuci. Piring juga blom di cuci. Pengen tidur aja, menganggap tak terjadi apa-apa, dan pas bangun semua udah rapi, namun itu hanya mimpi.

Buka-buka pesbuk iseng-iseng. Semenjak gue sok sibuk sama onlensop, gue lebih banyak berinteraksi dengan whatsapp. Gak bertele-tele, lbh praktis, dan gak makan data banyak. Gue buka pesbuk hanya beberapa kali dlm seminggu. Sekedar kepo, sapa tau ada undangan kawinan sape gitu.

Trus tetiba ada temen yg upload foto sebuah koran dengan muka temen gue,  sekelas waktu jaman SMA dulu, namanya Maharani,biasa dipanggil Mance. Untungnya bukan berita kriminal yah, tapi berita tentang dia yang sekarang udah jadi seniman. Keren banget. Satu halaman koran full tentang dia.

Gue jadi inget, dulu gue juga pengen jadi seniman. Jadi dulu, di kelas gue ada tiga orang yang kelihatan menonjol dalam bidang seni. Mance, gue, dan 1 lagi Icha namanya. Bedanya, Mance orangnya lebih kalem. Sementara gue dan icha itu kayak seniman yang kebanyakan makan cimol, lincah kesana kemari (Ape hubungannye).

Ketika lulus SMA, akhirnya takdirpun memutuskan nasib kita. Mance diterima seni rupa ITB. Susah lho jebol kesitu. Blom lagi biayanya yg uhuy abis.

Gue dan Icha pasrah nurut orangtua (kami anak berbakti). Icha nyangkut di jurusan farmasi, dan gue nyangsang di kebidanan. Seni tinggallah mimpi. Icha kenyang ngitungin obat, gue kenyang ngeliatin selangkangan orang. Tapi dalam hati, kami sama-sama masih penasaran sama bakat yg kami miliki.

Akhirnya takdir kembali menjawab. Selepas lulus kebidanan, gue diterima sebagai desainer grafis. Gak nyambung banget emang, ini karena gw ngotot gak mau jadi bidan. Si Icha pun bisnis sambilan jadi desainer kaos dan notebook.

Jurusan oh jurusan. Sedikit banyak, kuliah di jurusan kebidanan memberikan gue banyak manfaat juga. Apapun takdir hidup kita, pasti ada maksud di sana. Dan semua yang kita jalani pasti adalah yang terbaik yang diberikan Allah.

Selamat buat Mance, sukses untuk setiap pamerannya.
Selamat juga buat Icha yg udh jadi apoteker+desainer elex media
Selamat juga buat gue yang seorang calon ibu-ibu onlensop sukses, uhuy!