Jumat, 26 Juni 2015

Naskah oh naskah

Menjadi novelis atau penulis novel adalah hal yang saya mimpikan. Terlihat keren. Dan saya ingin menjadi keren. Mungkin karena hanya sebatas itu keinginan saya, makanya mimpi ini gak terwujud juga.

Kemarin dapet email dari sebuah penerbit yg mengabarkan bahwa naskah novel saya ditolak. Tuh naskah udah 2 kali ditolak. Rasanya tuh jadi terpikir bahwa saya emang gak bakat jadi novelis.

Entahlah, makin ke sini saya makin jarang nulis lagi. Entah kenapa, padahal tahun kemarin tuh getooolll banget nulis di tengah malam gulita sekalipun. Sekarang jadi letoy abis klo inget ada beberapa novel yg belom kelar. Pengen menimbulkan semangat itu lagi, tapi gimana yaa...

Rabu, 24 Juni 2015

Seminggu Ramadhan

Alhamdulillah Ramadhan ini diisi berbagai kegiatan dan ambisi-ambisi yang gak abis-abis, pengen ini, pengen ituu,, semuanyaaahhhh

Ngabisin waktu di malam hari ngejahit bunga-bunga untuk produksi jilbab anak, ngiso wakti di siang hari buat motong-motong kain perca buat bros, ngisi waktu di sore hari buat bikin jelly art buat takjil tetangga. Alhamdulillahhhhh...

Teruss.. Teruss...

Alhamdulillah beberapa hari yang lalu dapet inspirasi lagi. Yang pertama pengen bikin blog khusus bisnis, dan udah jadi!!!! Horehhhh!!!! Yang kedua dapet inspirasi buat bikin bisnis buat papaku tercintah. Masih dalam proses pemikiran nih. Pengennya terealisasi. Aminnnn

Lalu..laluu...

Gak sabar untuk nunggu semuanya kelarrrr....

Menggapai mimpi itu asyik banget. Bagian terbaik dari impian yang telah tercapai adalah.... Membuat mimpi yang baru lagi.... ( ´ ▽ ` )ノ

Konveksi henizshop dalam proses mau go internasional nihhh,, hahahahah.

Rabu, 17 Juni 2015

Ramadhan....

Alhamdulillah.... Nyampe juga umur di Ramadhan ini...

Entah kenapa banyak sekali target yang saya bikin di kepala untuk dicapai di bulan berkah ini. Target amalan sampai target bisnis segala. Rasanya semangat banget! Muncuk ide ini dan itu... Uhhhh geregetan pengen wujudin semuah. Semoga lancar ya Allah.. Aminn

Rabu, 10 Juni 2015

Ibuku Ibu pekerja

Masih banyak hari gini yang mempermasalahkan tentang ibu rumah tangga vs ibu bekerja.

Mama saya bekerja sebagai perawat, bahkan sampai sekarang sudah masuk umur 50 tahun. Yang saya rasakan sewaktu kecil, yahh biasa saja. Kalau gak ada Mama ya main sama kakak saya atau anak-anak tetangga.

Ibu pekerja identik dengan ibu yang tidak mengurusi rumah. Alhamdulillah saya diberi Mama yang sangat rajin sedunia. Sebelum pergi bekerja, beliau selalu memasak banyak untuk stok sampai sore ia pulang. Urusan rumah pun tidak perlu ditanya lagi. Mama saya adalah manusia anti debu. Dikit-dikit nyapu, dikit-dikit ngepel (sayangnya gen ini kok gak menurun ya? Haha). Bahkan Mama masih sering diam-diam membersihkan rumah saya saat saya pergi.

Makanya ketika di medsos ribut soal ibu bekerja yang kesannya gak ngurusjn rumah, saya berpendapat itu tergantung masing-masing individu. Mama saya ibu bekerja namun makanan dan rumah selalu beres. Sementara saya, ibu rumah tangga, tapi rumah berantakan mulu tuhhhh wkwkwkw. Gak ada jaminan bahwa ibu bekerja itu selalu salah atau ibu rumah tangga itu selalu kece (klo saya pastinya kece lah :v).

Dan sekali lagi, masing-masing rumah tangga itu berbeda-beda. Masing-masing kita pasti menilai bahwa keluarga kita adalah yang terbaik di dunia, suami kita terkece sejagat, dan kita adalah ibu tercihuy sampai kemana-mana deh.

Maka, jika saya melihat masih ada yang menyatakan pendapat pribadi bahwa ibu bekerjalah yang benar atau ibu rumah tanggalah yang benar, itu semata-mata hanya kesombongan pribadi orang yg menyatakan pendapat tersebut. Merasa menjadi org paling hebat dengan apa yg dipilihnya.

Saran saya, gak usah mempermasalahkan pilihan orang lain kecuali memang dimintai pendapatnya. Biarkan saja ada tetangga jadi ibu pekerja atau jadi ibu rumah tangga, gak usah saling merendahkan. Toh di mata Allah kita pun bukan dilihat dari hal-hal seperti itu.

Sekian.

Selasa, 02 Juni 2015

Slow respon... #1day1post

Alhamdulillah kemarenan menutup orderan bulan mei dengan sumringah. Orderan di tokopedia bikin kewalahan. Soalnya duit baru ditransfer ke rekening kita klo barang udah nyampe. Jadi agak nyesek-nyesek gimana gitu haha.

Terhitung omset bersih saya bulan mei 1,9juta. Mungkin klo orang lain bilang itu kecil, tapi buat saya itu sangat lumayan buat pengangguran kayak saya hehe. Alhamdulillah.

Tadi baru liat status seorang teman yang omsetnya sudah 100juta sebulan. Iya, 100juta men!!! Jualannya mukenah katun jepang yang lagi in banget ituuu. Seminggu dia bisa produksi 500pcs. Wow! Subhanalloh.

Tapi akhir-akhir ini doi sering slow respon. Beberapa hari lalu saya order barang dari dia tapi kok gak dibalas2 ya? Klo saya biasanya slow respon cuma beberapa jam, nah dia sampe berhari-hari. Pasti ratusan orang ya yang order ama dia, padahal udah punya karyawan juga buat admin. Kebayang ya rempongnya (●__●)

Memang omset itu berbanding lurus dengan usaha ya.

Saya bersyukur dengan omset yg sekarang. Seenggaknya semua masih bisa saya handle sendirian semua orderan. Mungkin suatu hari nanti bisa punya karyawan juga. Amin..