Blog Archive

Minggu, 31 Mei 2015

Kalau nyindir via medsos... #1day1post

Kemarin saya sempat cenat cenut ketika seorang teman di facebook update status. Statusnya macem gini,
"Saya sih sabar aja kalau ada yg nyindir secara langsung atau gak langsung atau ngomongin saya di belakang, jangan heran kalau tiba-tiba saya block."

Entah kenapa hati ini jadi ge-er. Saya bukan ya orangnya??? Saya cuma pernah ngomongin dia di dalem hati tapi kok dia tahu yaaa?? Duh gmana nihh?? Kok dia nyindir di medsos sihh?? Ngomong aja sama saya langsung!!!

Saya yakin gak cuma saya yang ge-er, mungkin semua teman facebooknya ge-er dengan status nomention tersebut.

Lain hal beberapa waktu lalu ada teman facebook juga yg bikin status.

"Jualan di inbox aja mba, masa tiap nanya harga selalu via inbox?!!"

Kalau ini saya enggak ge-er karena memang saya jualan enggak begitu. Tapi ternyata ada yg ge-ee dan komen di statusnya.

"Maksud mbak saya ya?"

Lalu di pembuat status membalas

"Bukan kok, banyak banget mba olshop yg kayak gitu."

Gitu deh, pas udah disatronin ama yg tersindir dia malah berkilah.

Sebenernya apa sih niatan kita ketika bikin status nyindir tanpa sebut nama? Biar orangnya kesindirkah? Trus knapa gak langsung ngomong sama orangnya? Terlalu pengecutkah?? Tapi walaupun nomention kan orangnya juga pasti ngerasa?? Jadi maksud kita sebetulnya gimana ya? Nemu solusi kaga malah nambah masalah.

Gitu deh ceritanya

Selasa, 26 Mei 2015

Helow malas!!!!

Hmm.. Mo ngapainn yaaa..

Lagi-lagi begini, semangat lagi letoy. Gak tau mau ngapain ya yang menarik. Kemaren-kemaren semangat banget bikin jelly art, trus sekarang dah bosen, hahahaha.

Pengen nulis buku lagi, sebulan ini hampir gak nerusin nulis. Huft, ampun dah.

Pengen nulisssss. Tapi klo udah dateng waktu malam, adaaa aja yang pengen dikerjain. Nyetrika dulu lah, rekapin pesanan lah, gunting-gunting bahan dll. Gitu deh klo kebanyakan yang pengen dikerjain. Pengen jadi penulis, pengen jadi onlen shop, pengen jadi produsen baju dan bla bla blaaaaaa jadi gak fokus dah.

Kemaren ada yg bilang 'banyak amat bisnisnya'

Hmm iya ya? Iya juga sih. Sejak pakai tokopedia dan bukalapak, saya jadi jualin apa aja yang bisa dijualin. Tulisannya sih konveksi murah, tapi kok ada segala jual kacang, lem tembak, peniti dll. Wkwkw namanya juga usaha gethooo ohohoho

Sabtu, 23 Mei 2015

Heloh

Duh, makin hari makin jarang ya nulis blog (╯︵╰,). Hari-hari saya disibukkan oleh persiapan jualan untuk ramadhan dan segala jualan lainnya. Mendadak jualan saya jadi banyak macemnya. Alhamdulillah laku semua. Jadi semacam toko palugada gitu, apa lu mah gua ada, wkwkw.

Dari kemarenan udah ngayal di otak mau nulis banyak, tapi pas di sini, jd lupa semua dah. Kemarenan juga ada event lomba menulis yg besar, tapi saya gak ikutan karena sibuk sama orderan. Tengah malam juga sibuk gunting-gunting bahan. Ooo produktif sekali dirikuuuuuhhhhhh. Saya pengangguran sibuk!!!

Sabtu, 16 Mei 2015

Langkah pertama jd produsen #1day1post

Walau gak rutin tiap hari ngepost, yg penting ada semangat untuk #1day1post !!!!

Jadi ceritanya saya sudah lama bercita-cita pengen produksi pakaian sendiri, dengan merk sendiri gitu. Akhirnya kesampaian juga alhamdulillah. Baru langkah pertama : bikin label baju. Wkwkw. Dan sekarang sudah langkah kedua : nego ama tukang jahit, hihi. Klo deal, langsung produksi.

Saya pikir harusnya udah lama ya saya mulai, tapi baru action sekarang. Emang gitj sih, temen-temen saya juga buanyak banget yang ngemeng mau produksi baju. Trus kita galau bareng-bareng trus abis itu sibuk lagi ama kegiatan masing-masing wkwkw. Menjadi produsen fashion hanya wacana belaka.

Ketemu tukang label murah menjadi inisiatif saya untuk mulai maju menapaki jalan sebagai produsen. Apakah untung atau enggak, yang penting gak penasaran lagi, iya gak? Mumpung mau bulan ramadhan, bulan penuh optimis ( ´ ▽ ` )ノ

Ada stok kain sedikit di rumah, saya mau coba produksi sedikit dulu. Uuuuu gak sabarrrr

Rabu, 13 Mei 2015

Senyumku #1day1post

Sekarang, setiap kali ngaca, saya selalu merasa wajah ini selalu tanpa ekspresi, cenderung jutek dan letoy. Ahh, ksian suamiku liat muka letoyku

Eniwey, saya juga sekarang sering merasa kaku kalau lagi berfoto. Kayaknya kalau senyum tuh gak natural banget ya. Mungkin karena jarang sekali senyum sekarang. Ohhh pusing gara2 orderan nih yee xp

Kalo kata Kang Emil, orang jutek itu disebabkan oleh dua hal, satu kurang piknik, kedua kurang selfie. Oke saya memang kurang piknik dan kurang selfie.

Masalah selfie, saya sudah sangat jarang sekali narsis, padahal pas kuliah ampun ampunan dah itu laptop saya berisi ribuan foto selfie saya berbagai pose. Entah kenapa pas udah nikah apalagi punya anak kayaknya gak ada niat buat pakai kamera hape untuk fotoin diri sendiri. Yang banyak di hape saya tuh ya ituu foto anak aja, sampe video anak lagi ngapain aja ada.

Kenapa ya kok bisa gitu ya. Saya merasa kayaknya gak penting banget selfie lagi. Saya pikir buat apa juga ya? Kayaknya masi banyak hal yang penting buat dikerjain gitu lho, daripada dandan menor cuma buat selfian.

Saat Bian mulai senang foto-foto, saya mulai ikut-ikutan foto ama dia. Yah lumayan, lucu-lucuan. Tapi kalo untuk foto sendirian, saya kok jadi begitu kaku.

Kemarenan saya pergi ke suatu acara. Pertama kali Bian gak ikut sama saya, dibawa ama neneknya. Disitu saya baru merasa gak ada kerjaan. Yaiyalah, biasanya ribet ama anak, ehh tiba-tiba saya sendirian aja gitu. Akhirnya saya selfian deh. Cuma satu aja fotonya, entah kenapa agak aneh rasanya selfi-selfi.

Baru bikin instagram @hestyarnize saya aplot tuh foto selfie. Rasanya aneh aplot foto selfie itu. Hmm bener2 narsis saya udah ilang yaa (●__●)

Gitu deh ceritanya.

Minggu, 10 Mei 2015

Berhasil jelly art!

Duhhh akhir-akhir ini jadi sering lupa untuk #1day1post (╯︵╰,) huuu payah deh

Jad, setelah percobaan yang kesekian kalinya, akhirnya saya berhasil membuat jelly art yang terlihat seperti jelly art (bukan kayak ikan cupang lagi ya :p)

Oke, pada postingan sebelumnya saya memiliki masalah pada kanvas jelly yang butek / keruh / tidak bening . dan saya sudah berhasil memecahkan masalah tersebut.

Mengatasi kanvas jelly yang butek / keruh / tidak bening / kurang bening :

1. Pilih jelly nutrijell plain (tanpa rasa) atau bisa pakai rasa melon ( bisa juga rasa lain, tapi masih sedikit lebih bening yang melon).

2. Gunakan gula putih (saya pakai gula putih merk indomaret).

3. Gunakan air galon / aqua (jangan air keran).

4. Masak dengan api kecil, aduk perlahan terus sampai mendidih (muncul gelembung udara sedikit) lalu matikan api. Sepertinya proses ini yang menentukan beningnya jelly. Sangat penting untuk bersabar memasaknya. Kira-kira 15 menit mengaduk-aduk untuk menunggu jelly mendidih (jelly sachet ukuran 750ml).

Sekian tips dari saya, semoga membantu (⌒▽⌒)

Selasa, 05 Mei 2015

Sulitnya jelly art #1day1post

Saya sering menganggap diri saya adalah seorang yang berkesenian tinggi. Bisa melukis dan pernah berprofesi sebagai desainer grafis. Orang-orang juga bilang begitu.

Saya mungkin selama ini ada di dalam goa, sampai-sampai tidak tahu ada yang namanya jelly art. Jelly art adalah kesenian dengan menggunakan jelly nutrijel atau gelatin. Saya gak ngerti beginian. Bahkan saya baru tau kalau jelly dan agar-agar itu berbeda.

Silahkan searching google apa itu jelly art. Menurut saya jelly art itu sangat indah. Ingin juga bisa membuatnya. Cari di youtube ohh sungguh sangat terlihat mudah (profesional memang selalu membuat sesuatu terlihat mudah). Tapi ternyata saya yang amatiran ini kayaknya pengen jedotin kepala pas bikin jelly art. Sulit weh, sulit!!!

Setelah kemaren-kemaren berjuang dan akhirnya berhasil membuat pempek sempurna (percobaan 2 tahun lamanya) akhirnya saya dipertemukan lagi dengan satu hidangan sulit yaitu jelly art. Uhh nyesel deh, klo udah gini saya pasti penasaran sampai bisa.

Berbungkus-bungkus jelly sudah terbuang percuma. Suami sampe geleng kepala liat saya masukin jelly ke tong sampah. Bukan karena rasanya yang tak enak, tapi karena kesal tampilannya gak sebagus di youtube. Udah ribet bikinnya, gagal pulak! Sama persis nih sama kasus pempek!

PERMASALAHAN UTAMA:

JELLY KERUH!!!!!!

Cari di google kok orang-orang kalo pakai nutrijel atau swalow kok jadinya kanvas bening banget ya. Saya bikin kok butek terus. Ada yang bilang katanya rebus jellynya jangan kelamaan, saya coba rebus sebentar tapi kok malah ancur jadi enggak matang (¬_¬)ノ . trus ada lagi katanya biar jernih pakai gelatin. Duh ya itu gelatin mahal bengotz, yang jual juga gak ada. Tukang kue deket rumah juga mangap saya tanyain gelatin. Kaga ngarti dia.

Trus ada lagi tipsnya katanya pakai nutrijel rasa melon, jernih walau agak kehijauan. Saya belom coba sih, ntar ya.

Pokoknya perihal keruh-jernih ini tuh fatal banget ya. Beberapa kali searching di gugel ada yg jelly artnya jelek tapi karena jernih ya jadinya bagus aja. Kalo saya, jelly artnya udah jelek trus keruh juga jadi yaa amsyong banget dahh.

Jelly art yg kemaren saya bikin rencana sih bunga krisan. Tapi teman bilang kayak ikan cupang. (T▽T)

Nih wujudnya :

Minggu, 03 Mei 2015

Menolong orang lain #1day1post

Banyak orang di media sosial menggembar-gemborkan untuk saling membantu sesama. Yuk saya bantu bisnis kamu, yuk saya bantu ini dan itu. Terlihat manis dan baik. Namun ternyata bantuan itu tak semanis bicaranya. Ujung-ujungnya ada biaya.

Yak, biaya coaching bisnisnya 50 juta saja! Yak, silahkan baca buku bisnis saya yang sangat manfaat ini, 1 buku 1 juta saja! Mau sukses, jadi reseller sayahhhh!!!!!

Ujung-ujungnya bukan bantuin orang, tapi ngambil untung dari orang lain. Bantuin orang itu sejatinya tidak perlu mengharap imbalan.

Waktu jaman kuliah, saya sempat jadi teknisi dadakan jika ada laptop teman yang bermasalah. Saya gak ngarep imbalan, karena saat itu saya memang lagi tergila-gila komputer, jadi hal itu saya jadikan untuk nambah pengalaman aja. Sekalinya ada yang ngasih imbalan, eh laptopnya malah jadi tambah rusak! Haha. Makanya saya gak mau minta imbalan, karena saya bukan profesional dalam hal perbaikan komputer. Bisa jadi tuh laptop betul, atau bisa jadi enggak. Saya gak ada jaminan.

Begitu juga dalam membantu orang lain dalam hal lain. Menurut saya, membantu orang jangan di targetkan nominalnya. Jika manfaat ya bagus, kalo enggak ya gak usah bayar.

Teringat beberapa waktu lalu saya mendapat kisah seseorang.. Siapa ya namanya? Dia coach seminar 'cara gila jadi pengusaha'. Ternyata waktu itu 'bantuan' yang ia berikan pada para pebisnis ternyata banyak yang gak manjur. Coach bisnis yang gagal, kata orang. Biaya coach bisnis sama dia bisa sampai 60 juta. Tapi ternyata ada bisnis yang gak maju. Dia pun mengembalikan uang 60 juta itu.

Membantu orang lain itu akan menjadi beban bila di dalamnya ada nominal yang harus dipertaruhkan. Beda hal jika kita melakukan tanpa pamrih. Semua akan berjalan tanpa beban dan kita akan merasa jadi orang paling baik sedunia :)

Ketika Ramadhan tiba #1day1post

Sampaikan umur kami untuk menikmati ramadhan ya Allah.... Aminn

Menyambut ramadhan kali ini beda. Teringat tahun lalu saya begitu sukses jualan kacang. Sekarang pun sudah terbayang mau jualan kacang. Bahkan terbayang juga mau jualan yang lain. Teman-teman di media sosial juga pada heboh update status foto kain gulungan yang siap disulap menjadi mukena dan gamis untuk dijual di bulan suci. Semua olshop ribet nyari reseller kue kering dan sebagainya. Bahkan toko plastik dekat rumah sudah stenbai dengan puluhan dus toples kue siap jual.

Begitulah bulan ramadhan. Bulan penuh berkah. Bulan penuh pemasukkan dan juga banyak pengeluaran. Banyak tunjangan dan banyak pula yang harus diberi angpao. Oh yeahh.

Mengapa bulan ramadhan jadi berbau materi begini?? Kenapa justru target yang dibuat adalah target omset, bukannya target ibadah??

Ya Allah, jangan masukkan aku dalam golongan orang yang melupakan keutamaan beribadah kepada-Mu di bulan ramadhan ini. Mampukanlah aku untuk beribadah berkali-kali lebih rajin dari sebelumnya di bulan ramadhan dan bulan-bulan lainnya . Aminn.