Blog Archive

Selasa, 31 Maret 2015

Kemana boyband & girlband? #1day1post

Ciee.... Nyariin yaa??
Hehe enggak sihhh, cuma aneh aja, kok sekarang dangdut yang menjijaykan cuih cuih itu lagi in banget di tipi. Saya jadinya teringat tahun-tahun lalu, di mana dangdut tak digandrungi, dan org sibuk meniru gaya-gaya korea. Namun sekarang tak bersisa lagi.

Benarlah kata pengamat tren saat iti, bahwa demam korea tak sampai bertahan dua tahun saja. Terbukti boyband dan girlband indonesia kini menghilang entah kemana. Hanya tersisa jkt48 saja. Smash, xoix, sos, cherrybelle, dan..... Ya ampun kok saya lupa ya nama2 band mereka, padahal waktu itu ada banyak banget yaaa, sangkin gak pernah lagi muncul di tipi, saya jadi lupa.

Memang aneh ya, orang indonesia selalu cepat sekali meniru sesuatu yang sedang tren. Saya juga heran, mengapa kini tayangan bollywut kembali merajalela ya? Mungkin kita tunggu waktu saja telenovela kembali ramai menghias televisi.

Semuanya seperti itu, terulang-ulang begitu begitu saja. Baju-baju jadul mulai tren kembali dengan label vintage. Model rambut culun jaman dulu kembali lagi menjadi tren.

Heran ya. Intinya saya benci dengan tren dangdut jaman sekarang. Apalagi pedangdut yang berjilbab. Helo bangetlah pokoknya.

Senin, 30 Maret 2015

Ajarin jualan dong!#1day1post

Sejak beberapa bulan lalu aktif berjualan, saya kerap gonta ganti status bbm. Status bbm saya selalu tentang jualan saya.

Beberapa kali ada teman yang tertarik untuk bertanya-tanya. Bukan hanya satu-dua orang, mereka semua bertanya tentang hal yang sama, yaitu tentang bagaimana caranya berjualan online.

Sungguh, saya bukan orang yang pelit ilmu. Saya senang melihat orang lain menjadi produktif berjualan juga. Tak jarang saya membantu mereka semampu saya agar mereka juga bisa berjualan online seperti saya. Memberikan tips ini itu, memberitahu supplier yang murah, jasprom yang bagus dll. Tapi percaya atau tidak, hanya 1-2 orang yang mau untuk benar-benar berjualan.

Jadi terkesan membuang-buang waktu saya. Bertanya ini itu tapi pas disuruh action banyak alasan, tapi aku begini, aku begitu...

Mau jadi pengusaha apa enggak sih. Kalau enggak, yaudah, enggak usah nanya-nanya terus dong :D

Usaha yang sukses itu adalah usaha yang dijalankan, bukan ditanyakan terus ( ´ ▽ ` )ノ

Silahkan berteman dgn saya di bbm pin:52726131 (⌒▽⌒)

Sabtu, 28 Maret 2015

Mengeluh #1day1post

Mengeluh itu kerjanya setan. Mengeluh adalah cara setan agar kita tidak bersyukur. Hati-hati jika kita mulai mengeluh, bahkan di dalam hati sekalipun, segera sadar diri bahwa itu adalah bisikan setan.

Berdagang seringkali disertai dengan mengeluh. Sepi order, sedih. Rame order, puyeng. Jadi mau lo apa??? *kata malaikat*. Hehe sebetulnya itu yang sering saya alami. Saya ingat saat pertama jualan, sedih gitu karena kaga ada yang beli, mungkin selama dua minggu. Waktu itu saya tetap update status terus nunggu ada yang tertarik. Dua minggu lamanya, baru ada yang tertarik beli, itu juga cuman 1 orang (⌒▽⌒). Waktu itu saya seneng banget.

Masuk bulan ketiga saya mulai banjir orderan. Di situ saya mulai kena bisikan setan. Duh kok banyak banget yg order sihh??? Gitu pikiran saya. Bawa-bawa puluhan paket berkilo-kilo ke jne sangat membuat pusing saat itu.

Masuk bulan ke sekian, order mulai sepi lagi. Sepi ya, bukan sama sekali gak ada yg order. Saya tetap untung, tapi tidak sebanyak ketika rame order. Di situ saya mikir, saya ini gak tau diri banget ya. Sepi order, sedih, rame order, kesel. Maunya apa sih?? Apalagi klo liat update status orang yang lagi banyak orderan, bawaannya pengen doain dia bangkrut. Parah dah. Sempat terpikir untuk berhenti jualan, saya udah gak bakat lagi jualan (merasa kehilangan bakat dagang, pikiran yg aneh :s)

Saya pun berusaha menggali hikmah dan berusaha bersyukur apapun yang terjadi.  Sepi order itu yang pesan masih ada 5 orang. Tapi kok saya sedih? Saya kembali mengingat saat pertama kali jualan, ketika hanya 1 orang yang beli, saya begitu senang. Bukankah kegiatan berjualan yang membuat saya senang? Membuat saya merasa produktif? Rame orderan hanyalah bonus. Rame order, sepi order, harus tetap bersyukur. Bersyukur masih punya niat dagang. Coba lihat orang-orang kantoran itu, dagang hanya menjadi mimpi mereka yang gak kesampaian. Sementara saya sudah menapaki mimpi menjadi entrepreneur seperti Rasulullah. Lalu coba lihat orang pengangguran itu, kerjanya cuma galau gak produktif dan ngenet cuma buat blogwalking doang ┐( ̄ヮ ̄)┌

“Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu dan jika kamu mengingkari (nikmat Ku), maka sesungguhnya azab Ku sangat pedih.”(Surah Ibrahim, ayat 7)

Sepi order ternyata asyik juga. Jadi bisa santai, enggak pusing. Walau pemasukkan sedikit, tapi hati tenang dan gak rempong deh.

Sekarang mulai rame order lagi. Bbm sampai lemot dan saya mulai ribet lagi sama pesanan. Satu kata yang terucap, Alhamdulillah! Mau sepi mau rame, semuanya asyik lah!!! Yang penting gak berhenti jualan ( ´ ▽ ` )ノ

Nggak ngeluh, setan menjauhhhhh!!!!!!! Yuhuuuuu!!! (〜^∇^)〜

Selasa, 24 Maret 2015

Browsing oh browsing #1day1post

Zaman edan ini, banyak orang bisa berlaku kurang waras. Berdiam diri menatap satu benda tanpa henti, lupa makan, lupa minum, lupa keluarga. Benda yang kini merenggut indahnya kebersamaan nyata sesama manusia.

Gadget dan segala applikasinya.

Sebenernya saya lagi ngomongin diri sendiri, wkwkwkwk. Iya, saya adalah orang yang sangat jago untuk hal berdiam diri dengan handphone di depan mata. Saya bisa browsing macam-macam, bisa nyamber dari satu website ke webaite lain, dari satu blog ke blog lain, kepo sana sini. Tak terasa hari pun berlalu. Kalo kata iklan simpati, manfaatkan waktu kosong untuk browsing ilmu. Masalahnye sepanjang hari kite browsing bray, manfaatka waktu kosong untuk makan, hahah.

Hebat bener ya gadget sekarang. Walau kuta gak ngapa2in, sebetulnya kita melakukan banyak hal, walau cuma di dunia maya doang. Sungguh fenomena aneh.

Saya sering buka google untuk cari segala hal yang lagi saya pengen tahu. Kalau udah gitu, bisa asyik aja sendiri deh. Gadget merampas sebagian besar waktu manusia. Serem.

Senin, 23 Maret 2015

Happy life #1day1post

Saya selalu bersyukur bahwa saya bukan orang yang suka ngantor. Bersosialisasi pun saya sering ogah-ogahan. Pengalaman bekerja kantoran selama satu tahun sudah cukup untuk saya mengetahui apa itu rasanya kerja kantoran. Dan sepertinya saya kurang cocok dengan itu.

Menjadi IRT memang sudah cita-cita saya sejak SMA. Dan ternyata memang cocok untuk saya. Berada di rumah seharian tak lantas membuat saya bosan. Justru saya merasa bisa melakukan banyak hal yang saya suka. Membaca, menulis, menonton semua acara tivi, makan kapanpun saya mau, hal-hal seperti itu.

Agak sedih melihat teman-teman yang sudah menikah tapi tetap harus bekerja. Menurut saya itu cukup melelahkan. Mereka menjadi IRT dan pekerja sekaligus. Mungkin memang sudah kebutuhan mereka harus demikian. Saya juga sering berpikir ingin menjadi IRT yang juga menghasilkan. Maka saya memilih berjualan online saja. Cukup asyik juga.

Saya bersyukur hidup seperti sekarang ini. Hidup dengan keluarga tercinta, bersantai di rumah, membaca, menulis... Menyenangkan. Memang ini yang saya inginkan dari dulu. (^v^)

Minggu, 22 Maret 2015

Pempek menyebalkan #1day1post

Wahaiii pempek, mengapa kau sangat susah dibuat. Salah dikit takarannya, langsung ancur. Mengapa susah nian membuatmu. Kuahmu juga susah dibuat, adonanmu juga harus pas. Terigu, sagu, ikan, ahhh aku tak mengerti. Rasanya takarannya sudah benar, namun dua tahun mencoba membuatmu, hasilnya tak ada yang benar. Aku stress, pempek, kau menyebalkan...

(╥_╥)(╥_╥)(╥_╥)(╥_╥)

Jumat, 20 Maret 2015

Harry Potter #1day1post

Entah kenapa lagi pengen bahas Harry Potter. Kemarin-kemarin lagi beres-beres rumah eh nemu dvd bajakan Harry Potter episod terakhir. Suami ngajakin nonton, eh tapi dvd playernya kaga ada hehe.

Trus saya jadi pengen ngomongin itu di sini. Kangen banget nggak sih sama Harry Potter and the gank?? Saya inget waktu Harry Potter booming itu adalah waktu daya masih SMA. Kayaknya itu pertama kali saya membaca buku setebal Harry Potter. Buku yang tebalnya minta ampun tapi sangat menarik buat dibaca. Saya baca sampai tengah malam. Seru bangetlah pokoknya. Kayaknya itu kali pertama saya menikmati membaca novel yang sama sekali nggak ada gambarnya.

Teman saya juga sampe ada yang mengantri di toko buku untuk mendapatkan buku Harry Potter ke 6 waktu pertama kali rilis. Sampe dapet hadiah tongkat sihirnya Voldemort. Keren banget. Belum lagi waktu film-filmnya di rilis, saya dan teman-teman sekolah kayaknya wajib banget gitu ya nonton bareng. Harry Potter mengisi hari-hari remaja saya. Makanya kalo inget Harry Potter, jadi kangen masa SMA hehe.

Kayaknya nggak ada lagi fenomena di bidang perbukuan dan perfilman yang seheboh Harry Potter ya. Sedih banget rasanya pas Harry Potter tamat. Saat itulah saya nggak pernah lagi baca buku- buku novel tebal atau menunggu-nunggu sebuah film tayang di bioskop. Kangen ya masa-masa itu. Dari jaman Harry, Ron, Hermione kecil sampe mereka dewasa, kayak bener-bener jadi temen saya, hehe. Seneng ada cerita kayak gitu. Kapan lagi ya kira-kira ada fenomena kayak gitu lagi. Hmm

Rabu, 18 Maret 2015

Money Game di negeri ini #1day1post

Semalam saya begitu kaget melihat iklan arisan uang MMM di televisi. Memang sih, iklannya jam 10 malam. Saya sempat nggak percaya, sampai akhirnya iklan itu tayang lagi kedua kalinya. Saya dekatkan mata ke layar tv, benar, itu iklan MMM. Bagaimana bisa??

Iklan MMM sudah jadi pembicaraan di tahun lalu. Booming di tahun lalu dan kolaps juga di tahun lalu. Dan sekarang ada lagi? Maksudnya apa? Iklan di tv nasional pula?? Ya ampun,, masa iklan kayak gitu ditayangin?

Jika ingin tahu tentang MMM, busa dicari di google. Money game murni. Tanpa berbuat apa-apa, uang kita bisa berlipat ganda. Macam dukun di kampung-kampung.

Sebetulnya, money game bukan hanya di arisan berantai semacam itu. Kemarin saat ke islamic book fair, saya membeli buku Tere Liye, Negeri para bedebah. Di situ saya baru mengerti tentang perbankan. Dalam otak saya, kini perbankan adalah suatu bentuk money game yang amat besar.

Kita menyetorkan uang ke bank 1 juta. Kemudian uang 1 juta itu dipinjamkan pada nasabah lain(pihak ketiga) yang nanti saat dikembalikan oleh nasabah tersebut akan ada bunganya. Di situ salah satu sumber pendapatan bank. Uang kita juga bisa diputar di mana saja oleh sistem bank, bisa saja masuk ke bank lain di mana pun itu berada, dengan tujuan, saat uang kita kembali, akan berlipat ganda. Padahal pada saat uang kita, kita tarik kembali, jumlahnya tetap 1 juta (bisa jadi kurang, karena biaya administrasi dsb). Padahal tanpa kita sadari, uang 1 juta kita tadi telah membantu bank mendapatkan bisa jadi jutaan rupiah. Cerdas bukan?

Entah siapa yang menciptakan bank. Pintar betul.

Masih ingat tragedi bank century? Begitu heboh. Saya sendiri waktu itu tidak mengerti apa yang perlu dihebohkan perihal bank yang bangkrut. Tinggal ditutup saja toh? Kok heboh. Ternyata kebangkrutan 1 bank saja bisa berdampak pada seluruh bank lain. Kok bisa? Ketika bank century diberitakan bangkrut. Seluruh nasabahnya mengantri minta uang mereka kembali. Anda pikir gedung bank itu benar2 menyimpan uang di dalam brangkas?? mungkin, tapi tak semua uang ada di situ, mungkin ada sebagian kecil saja, sebagian besarnya sedang di putar-putar di bank-bank lain, di nasabah-nasabah yang meminjam uang. Uang tersebut bisa melipir begitu jauhnya.

Ketika seluruh nasabah mangantri meminta uang mereka kembali, pihak bank tak bisa memberikan apa yang mereka minta. Dampak sistemik yang bisa terjadi adalah, bank century menarik semua uang yang sedang diputar di bank-bank lain. Yang menyebabkan bank-bank lain juga ikut tercekik, bank-bank lain juga ikut menarik uang mereka ke bank yang lain lagi dan begitu seterusnya. Satu bank bangkrut, bank lain bisa ikut bangkrut. Maka tak heran, Lembaga Penjamin Simpanan (LPS) mau menalangi bank century untuk mengembalikan uang nasabah yang triliyunan itu. Demi stabilitas ekonomi indonesia. Sungguh efek hebat, di mana bank century (yg namanya saja baru saya dengar saat mau bangkrut) yang tak setenar bank mandiri atau bca, ternyata sangat mempengaruhi stabilitas ekonomi indonesia. Bank itu lalu tak jadi bangkrut, berganti nama menjadi bank mutiara.

Jika bank punya lembaga penjamin simpanan, bagaimana dengan arisan money game bebas yang ilegal seperti MMM?? Siapa yang akan menalangi uang ketika para arisaners menarik uang-uang mereka. Jawabannya adalah, mereka merestart sistem mereka. Itulah yang terjadi tahun kemarin, ketika orang-orang kehilangan uang di MMM.

Begitulah negeri kita. Jangan heran mengapa negeri ini miskin terus, pemerintah tak becus, gunung-gunung meletus. Lihat makanan kita, darimana dapat uangnya? Uang haram mengalir melalui gaji-gaji yang telah tecampur riba segala rupa. Kita tahu tapi tutup mata. Riba mengalir dalam makanan kita, kredit rumah kita, pakaian kita, kredit kendaraan pribadi kita. Naudzubillah...

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam melaknat pemakan riba (bank riba), orang yang menyerahkan riba (nasabah), pencatat riba (pegawai bank riba) dan dua orang saksinya.” Beliau mengatakan, “Mereka semua itu sama (karena sama-sama melakukan yang haram)” (HR. Muslim no. 1598).

Akan datang suatu zaman di mana manusia tidak lagi peduli dari mana mereka mendapatkan harta, apakah dari usaha yang halal atau yang haram.” (HR. Bukhari no. 2083, dari Abu Hurairah)

Menulis itu menulis #1day1post

Mau nulis!
Buka laptop,
Loading...
1 menit....
5 menit...

Lelet banget ya laptopnya...

Buka microsoft word...

Hmm..

Mau nulis apaan tadi yak???

ZONK!!

(T▽T)

Sejujurnya itu adalah cerita pribadi saya. Saya sering kali mendapat inspirasi menulis di saat tak terduga. Seperti saat mencuci piring. Setelah mencuci piring selesai, inspirasi menulis itu hilang begitu saja. Apalagi ketika membuka laptop yang loading lama, hal ini akan berakhir sia-sia, laptop saya matikan kembali karena keburu 'nggak mood'.

Oke, nggak mood itu hanya sebuah ilusi untuk menepak kemalasan. Menunda menulis hanyalah bentuk nyata kemalasan. Menulislah segera di saat memang ada ide. 

Menulis dengan note handphone tadinya menjadi andalan saya. Simple saja, tinggal buka handphone lalu menulis. Tapi ternyata handphone ini terlalu banyak applikasi yang 'menggoda'. Sebelum buka note, saya buka bbm dulu, chatting, buka facebook, stalking, buka twitter, twitting dll dsb dst.... Nulis? Sudah lupa tuh.

Di sebuah postingan mba Triani Retno, saya melihat bahwa ia kadang menulis secara manual dengan kertas dan pulpen. Menulis dalam tindakan sebenarnya. 

Lalu beberapa hari yang lalu, saya mencoba hal itu. Saya meneruskan novel yang saya tulis dalam sebuah buku. Ternyata lumayan juga ya. Membuka lembaran buku tulis tak perlu loading. Pegang pensil langsung action. Ternyata asyik juga. Saya bahkan menulis sampai ngantuk (maklum, tengah malam).

Jika bosan, menulislah dengan cara baru dan suasana baru :)


Senin, 16 Maret 2015

Jika sepi orderan #1day1post

Dalam hal berjualan sering kali terjadi penurunan omset. Penurunan omset ini kadang terjadi karena berbagai hal. Bisa jadi karena kita yang malas promosi atau memang orang sudah bosan dengan barang dagangan kita.

Ada beberapa hal yang perlu kita sadari jika hal ini terjadi.

GAK RUGI
Penurunan omset adalah keadaan di mana omset kita tidak sebesar bulan sebelumnya. Perhatikan kata-katanya, 'penurunan' omset. Itu berarti masih untung kan ya?? Orang yang biasanya dapat omset bersih 15 juta lalu bulan berikutnya dapat 10 juta, pasti dia jadi sedih. Padahal masih untung kan ya?? Enggak rugi gitu loh.

SYUKURI
Ingat ketika orderan membludak, kita begitu sibuk sampe kewalahan. Mungkin ini saatnya kita istirahat sejenak, nikmati keadaan sepi orderan ini. Berkumpul bersama keluarga yang sebelumnya sering kita abaikan karena sibuk dengan orderan.

TETAP SEMANGAT
Udah ah, saya mungkin nggak bakat jualan.
Helooo... Kemaren-kemaren bisa banyak orderan tuh, kok sekarang malah loyo?? Jangan meragukan rezeki dari Allah. Mungkin usaha kita yang Harus lebih keras.

SEDEKAH
Hayoooo, lupa sedekah ya?? Tau gak, kata ust. YM, kalo kita mau omset 10 juta/bulan, berarti kita harus infaq dulu 2,5% dari 10 juta. Yaitu 250.000/bln. Silahkan bayar di muka, insyaa Allah omset 10 jutanya menyusul :D

STRATEGI BARU
1. REFRESH KONTAK
sepi orderan bisa terjadi karena kontak-kontak anda sudah bosan dengan produk anda. Carilah kontak baru. Kontak bbm, followers twitter, teman facebook, pokoknya tambah kontaknya semuanya. Jangan malas! Malas pangkal miskin tauk! Kontak bisa dicari dengan searching di google atau ikutan jasa promosi berbayar.

2. CARI KONTAK MANUAL
cara ini agak merepotkan. Tapi sekali lagi, jangan malas! Pergi ke konter-konter jualan pulsa. Konter di daerah anda pasti banyak jumlahnya. Minta lihat daftar nomer hape yang pernah isi pulsa di sana. Foto dengan kamera hp anda. Dijamin anda ketemu banyak sekali nomer hape. Smslah nomer-nomer tersebut. Sms pasti dibaca orang. Undang mereka untuk jadi reseller anda atau minta mereka invite pin bb atau twitter anda. Jangan lupa sms dengan provider yg murah dan berbonus, agar anda tak habis pulsa.

3.PROMOSI DADAKAN
Promo! Beli 3 dapat gratis 5 biji!!!
Adakan promo mengejutkan. Promo yang membuat orang melirik pada update status anda. Tidak perlu anda merugi, cukup turun harga 5-10% juga pasti sudah ada yang tertarik. Jangan lupa beri batasan waktu, seperti 'promo ini hanya berlaku hari ini!!! Besok harga naik lho!!'

4.BERDOA
ingin omset meledak, jangan lupa dekat dengan Sang pemberi rezeki. Pengen omset banyak tapi sholat malas, tilawah malas, dhuha malas, sedekah ogah, dijamin omset anda gak berkah. Usaha+do'a = duet ampuh untuk segala hal :))

Selamat mencoba :))

Minggu, 15 Maret 2015

Doa ibu #1day1post

Ada seorang anak kecil yang marah sama ibunya. Ia berlagak akan menendang ibunya. Ibunya bilang,
"Heh! Jangan nendang-nendang! Ntar kakinya buntung lho!!!"

Sering sepertinya kita mendengar hal-hal sejenis itu,

"Heh! Ntar jatoh lho!"
"Heh! Ntar kejebur lho!"
"Heh! Ntar ketabrak lho!"

Baiknya seorang Ibu tidak bicara seperti menyumpahi, karena bisa jadi itu nanti malah menjadi kenyataan. Lebih baik ingatkan dengan baik. Jika memang masih terlalu kecil, tak usah kita keluarkan berbagai macam omelan, karena anak tak akan paham. Cukup jauhkan ia dari hal-hal yang membahayakannya.

Jaga lisan, jaga perkataan. Diam lebih baik daripada menyumpah yang bukan-bukan. Bicara yang baik di depan anak, karena kitalah orang yang akan ia contoh kelakuan dan perkataannya.

Orang tua yang tidak sopan akan membuat anak menjadi tidak sopan. Orang tua yang pemarah akan membuat anak menjadi pemarah. Orang tua yang boros akan membuat anak menjadi boros. Orang tua yang pilih-pilih makanan akan membuat anak pilih-pilih makanan. Orang tua yang suka makan junk food akan membuat anak menjadi suka junkfood. Orang tua yang malas sholat akan membuat anak menjadi malas sholat.

Orang tua adalah contoh terdekat yang bisa ditiru anak. Bersikaplah yang  baik, berkatalah yang baik. Jangan lakukan hal-hal kecil yang kurang baik. Hal sepele seperti mengupil dan kentut saja harusnya tak dilakukan di depan ana. Agar anak mengerti hal-hal apa yang tidak sopan untuk dilakukan di depan orang lain.

Spakling crazyyyyy!!!! #1day1post

I miss you gaissss ( ´ ▽ ` )ノ sparkling crazyyy!!!!!

Sparkling ada ketika galau melanda. Di awal tahun 2011, saya bertemu dua orang sesama galauers di kampus tercintah. Mungkin takdir, mungkin juga musibah, wkwk.

Kami bertiga berkumpul sebagai girlband wanna be. Mengisi hari dengan hal-hal yang berputar hanya tentang korea, korea, dan korea. Begitu menyenangkan berkumpul dengan teman yang sengkleknya sama, haha.

Kadang saya agak malu mengakui pernah suka sama korea-korea. Tapi hal itu memang pernah terjadi dan itu menyenangkan. Sparkling membuat hari galau di kampus menjadi hari yang cerah. Obrolan seputar korea yang gak nyambung banget sama partus itu membuat semuanya tak lagi membosankan. Hari-hari dinas yang mengesalkan itu terganti oleh keseruan obrolan-obrolan aneh kita. Kadang kita bicara seolah semua itu nyata.

"Eh gue dah beli baju yang sama banget tuh ama Taemin, biar ntar kalo gue ke korea bisa kembaran ama dia!"

Masa-masa yang penuh semangat itu membuahkan banyak inspirasi untuk saya pribadi. Dulu sempat keranjingan menulis cerpen yang bertemakan tentang kami, sparkling. Itu adalah satu-satunya saat saya merasa bahwa menulis itu menyenangkan dan tanpa beban, tanpa deadline dan tanpa writer's block. Siang hari saya sibuk berkhayal tentang apa lagi cerita yang akan saya tuliskan nanti malam. Malamnya saya begadang menulis cerita-cerita itu. Kadang saya menulis sambil tertawa karena lucu dengan hasil tulisan saya. Tulisan yang sangat aneh yang berdasarkan khayalan saya yang juga aneh. Namun anehnya mendapat respon yang baik dari teman-teman kampus yang waktu itu saya paksa untuk membaca blog saya (cerpennya saya post di blog).

Saya begitu rindu saat menulis seperti itu. Menulis dengan bersemangat tanpa adanya deadline yang menekan.

Sampai kini inspirasi itu masih tersisa. Sekarang saya sedang menulis dua novel yang terinspirasi dari sparkling. Bahkan ada ide lagi untuk novel berikutnya. Namun sayang, saya kurang bersemangat dalam menuliskannya. Semoga dalam waktu dekat novel-novel itu selesai, amin.

Jumat, 13 Maret 2015

Mimpi 1 Milyarrrrr #1day1post

Lucu kalo baca judulnya. Saya juga menulisnya dengan tanpa beban. Karena saya juga gak percaya dengan judul di atas.

Hehe, iya, saya orang yang pengecut banget. Bahkan untuk mimpi doangan aja, saya gak berani. 1 milyar gitu lohhhh. 100 juta aja masih enggak mungkun menurut saya, haha.

Dari mana saya mau dapat 1 milyar?? Bisnis apaan?? Mimpi kalee!!! Sedeng kelesss. Pokoknya gak mungkinlah. Itu imposible banget. Bisnis saya sekarang itu cuma bisnis online biasa! Bukan mlm, bukan jualan rumah, cuma jualan barang murah, untungnya berapa rupiah, gak mungkin lah ah!

Laba bersih saya sebulan baru dua juta. 1 milyar??? Mungkin sih, mungkin bakal kejadian 1 milyar tahun lagi. Gak usah mimpi yang mengada-ngada. Mimpi 1 milyar cuma milik orang yang beruntung, bukan milik saya lah pokoknya. Pokoknya gak mungkinnn. Saya kan jualan cuma sendirian, jualannya juga gak sigap, kadang moodian, gak mungkin dapet 1 milyarrrrr, byarrrrrrrr.

Gak mungkin bro, gak mungkinnnnnn!!!!!!!!!!

Rabu, 11 Maret 2015

Bisnis online yang menyebalkan #1day1post

Bisnis online yang saya geluti adalah bisnis 'berjualan' online. Dimana ada barang yang saya perdagangkan. Namun dulu saya sempat tahu ada beberapa bisnis  online yang bukan berdagang.

Diantaranya ada PPC, Pay Per Click. Dimana kita mendapat bayaran jika ada yang klik link iklan kita. Hal ini membuat banyak yang menaruh iklan di tempat-tempat yang menjebak. Seperti kata 'download' yang menipu ataupun spoiler gambar di kaskus yang malah mengarahkan kita pada link iklan. Mau dapet receh aja kok pake nipu (╯︵╰,)

Belum lagi banyak pebisnis website yang gila page rank. Menggunakan bermacam teknik seo yang membuat orang berdatangan ke websitenya. Sayangnya banyak yang menggunakan ini dengan tidak bijaksana. Memakai semua kata kunci tidak peduli itu berhubungan atau enggak dengan materi websitenya. Sangat menyebalkan. Teman saya dulu sempat susah untuk mencari bahan referensi tugas akhir gara-gara halaman 1 google isinya website hoax semua. Saya juga kadang sudah terlatih untuk melihat apakah itu website hoax atau beneran. Pokoknya halaman 1 google hampir semuanya hoax lah kalo sekarang mah.

Belum lagi shorten url. Itu lho semacam penyingkat url. Menurut saya kalau gak perlu-perlu amat, lebih baik tuliskan saja alamat link apa adanya, toh orang juga tinggal klik kan? Kecuali kalau situ lagi pakai twitter yg jumlah hurufnya dibatasi. Oke kalau shorten url yang langsung menuju alamat yang dituju. Tapi ada juga yang malah membuat kita menunggu, seperti adl.fy itu lho. Tunggu lima detik, trus klik 'skip add' hellooohh di mana faedahnya sih itu yak. Apalagi ada yang iseng banget, abis shorten url eh shorten url lagi ampe tiga kali klik skip add, busyett dahhh. Ngeselin banget!!!

Heran juga banyak yang 'merasa' sukses menggeluti bisnis-bisnis tersebut. Padahal itu hanya bisnis jebak-menjebak aja. Bisnis yang membuat orang kesal itu gak bakal berkah tauk!! Huh!!

Selasa, 10 Maret 2015

Marah #1day1post

Marah itu kerjaannya setan. Yang suka marah-marah berarti sering kerasukan setan.

Sesungguhnya  marah itu daripada syaitan dan syaitan itu dijadikan daripada api dan sesungguhnya api itu terpadam dengan air. Maka jika sesiapa di antara kamu yang dalam keadaan marah, maka bersegeralah mengambil wudhu." (Hadis riwayat al-Imam Ahmad)

Gak jarang saya juga suka marah, tapi mungkin lebih ke perasaan kesal atau jengkel. Beruntung saya bukan tipe yang bisa mengungkapkan kemarahan dengan teriak-teriak atau ngomel-ngomel gak ada ujungnya. Kalo lagi sebel, saya memilih diam. Dalam diam saya ngedumel dalam hati (wkwkw sama aja ya). Tapi hal itu justru lebih baik. Saya bisa ngomel dalan hati sambil nyuci piring. Kelar nyuci piring ya kelar juga marahnya. Ngomel-ngomel dalam hati juga lega kok ahahahah.

Selain itu saya juga kadang memilih marah sama cermin. Ngomong sendiri gitu sama bayangan diri, hahah. Kayak orang bener sih, tapi lumayan juga abis itu marahnya lumayan reda, haha.

Diam itu jauh lebih baik dari pada marah-marah. Sesungguhnya kemarahan itu hanya memperlihatkan seberapa tingkat keimanan kita. Sesungguhnya setelah marah itu akan datang rasa malu. Jaga emosi, jaga pikiran. Tak jarang marah datang karena pikiran yang tidak jernih

Senin, 09 Maret 2015

Penulis yang kukagumi #1day1post

Banyak penulis yang saya sukai. Tapi sa lebih menyukai penulis yang bisa menginspirasi saya. Yang juga bisa mengajak saya untuk ikut aktif di dunia kepenulisan. Setiap membaca tulisan mereka, saya terpacu untuk ikut pula ingin menjadi penulis beken seperti mereka :)

- Ollie
Mba Olie ini saya kenal lewat bukunya yang kesekian. Sekitar tahun 2012, saya membeli bukunya yang berjudul 'Yes, I Can!'. Buku yang sangat positif seperti judulnya. Berisi motivasi dan pengalaman mba Ollie dalam hal menulis yang kemudian membawanya ke berbagai pengalaman seru menjadi wanita yang aktif di banyak hal. Ia memulai debut buku pertamanya pada usia 21th. Sekarang ia sudah berumur 30th dan sudah menerbitkan 27 buku! Itu berarti rata-rata dalam 1 tahun ia bisa mengeluarkan 3 buku baru! Sangat produktif yaaa. Bahkan ia pernah menulis 1 buku hanya dalam waktu 5 hari!!! Ya ampunn pesulap kali nih ya, haha.

Ingin sekali saya menyontoh semangat menulis mba Ollie ini. Pengen se-produktif dia. Mba Ollie bilang, ketika dia sudah pernah membuat 1 buku dalam 5 hari, untuk selanjutnya menulis dalam waktu 1-2 bulan terasa ringan. Wow baiklah. Mba Ollie ini memang top banget dah.

-Triani Retno
Saya sering menjumpai novel mba Retno di banyak blog teman. Ternyata beliau sudah membuat banyak buku. Saya memfollow akun twitternya, dari situ saya tahu bahwa ia juga adalah blogger yang sangat aktif. Dari postingannya di blog, saya jadi penasaran bagaimana ia bisa seaktif itu menulis, karena ia juga memiliki anak. Iseng-iseng saya menanyakan hal tersebut padanya lewat twitter. Tentang apa sih tipsnya agar bisa menulis sambil mengurus anak. Akhirnya beberapa hari kemudian ia membuat postingan tentang hal itu, bagaimana menjadi ibu-ibi yang aktif menulis. Isinya sungguh membuat saya kagum.

Ia bercerita bahwa ia hidup sebagai single parent dengan dua anak. Ditambah lagi di rumahnya tinggal seorang keponakan dan juga 4 kucing. Walau tugas rumah beberapa ada yang dikerjakan oleh anak tertuanya beserta keponakannya (umurnya sama) tapi tetap saja ia adalah seorang Ibu yang sibuk. Ia menulis kadang sambil menunggui anaknya yang masih Sd di sekolah, tak jarang menjadi pembicaraan ibu-ibu lain karena tak ikut bergossip ria sambil menunggu anak. Ia dulu bangun jam 1 malam untuk mulai menulis fiksi. Namun karena sempat terkena typoid, ia merubah jam menulisnya menjadi jam 3 pagi. Orang lain sepagi itu masih tertidur, sedangkan ia sudah mulai bekerja. Memang, menulis itu bukan hanya soal pulpen dan kertas, tapi soal kemauan dan perjuangan.

Menulis bukan sekedar hobi baginya, ia adalah tulang punggung keluarga. Ia sering mengatakan bahwa menulis buku saja belum cukup untuk menghidupi. Harus rajin-rajin juga menulis artikel di berbagai media, website, mengikuti lomba-lomba menulis, seperti itu. Saya juga sering menjumpai tulisan blog mba Retno yang berbau lomba menulis. Saya jadi terharu dengan semangat mba Retno ini. Saya jadi paham bahwa memang menjadi penulis sukses itu sama sekali bukan perkara gampang. Harus ada pengorbanan tenaga dan waktu. Kalau tak ingin berkorban tenaga dan waktu, kita hanya menjadi penulis khayalan, penulis yang kerjanya cuma mengkhayal jadi penulis tapi novelnya gak kelar-kelar (*tunjuk muka sendiri).

Itulah dua penulis yang kukagumi. Kalau kamu??? ヽ(^。^)丿

Sabtu, 07 Maret 2015

Sudah cek tokopedia belum?? #1day1post

Telat banget.
Saya ngileran ngeliat orderan orang di tokopedia. Kemudian tepok jidad. Kenapa saya baru tahu kalau jualan di situs ini ternyata bisa cihuy begitu??

Saya sebenarnya sudah hampir 6 bln lalu membuat akun jualan di tokopedia. Hanya iseng aja, nambah2 lapak gitu. Bahkan waktu itu cuma sempat upload 1 barang aja. Waktu itu pertama kali jualan banget deh. Gak ngerti juga cara jualan di tokopedia.

Lalu seminggu yg lalu saya mendapat sms dr tokopedia. Agak kaget karena sama sekali gak ngurusin tokopedia berbulan-bulan. Di sms itu dikatakan bahwa, jika pesanan tidak di konfirmasi, maka akan otomatis dibatalkan. Apaan tuh? Saya gak merasa pesan apa-apa. Lalu saya berusaha buka akun tokopedia saya. Agak lama karena saya lupa email yg dulu dipake buat daftar yg mana (hadehh) . setelah berhasil, akhirnya saya buka tuh akun jualan. Ternyata ada yg pesan produk saya! Welehhh kok bisa?? Hahaha akhirnya saya pun merasakan rasanya jualan dan bertransaksi di tokopedia. Saya merasakan lebih mudah dan gak ribet kayak bbm. Bisa masang foto banyak dan yg pesan pun gak pakai nanya ini itu. Langsung transfer dan langsung saya proses pesanannya. Mencairkan dana dari tokopedia jg gampang. Sehari langsung masuk ke rekening saya.

Telat banget?? Emang!
Mending telat daripada gak sama sekali. Saya pun jadi serius jualan di tokopedia. Pakai fitur 'promo gratis' yang kemaren  berhasil membuat saya kembali mendapatkan customer. Lumayan pasar saya sekarang gak cuma rakyat bbm. Nambah lagi rakyat tokopedia. Saya pun langsung daftar jadi gold merchant. Mudah-mudahan gak sia-sia dan cepat balik modal , hahahah

Yuk main ke tokopedia saya. Semua harga di bawah 36rb. Celana kulot, rok panjang, legging, rok jersey, celana aladin. Murah meriahhhhhh

Http://tokopedia.com/henizshop

Jangan lupa di lope-lope yakk, alias du favorit ❤ hehe

Kamis, 05 Maret 2015

Bisnis apa deh gitu #1day1post

Sering kali saya agak galau memikirkan soal 'apa bisnis yang bagus untuk dijalankan?'. Pikiran ini seringkali membuat stuck dan berakhir dengan sakit kepala. Bisnis yang baik adalah bisnis yg dijalankan, bukan dipikirin terus, begitu kata Alm. Bob sadino. Bukan duit yang datang, malah sakit kepala yang meradang.

Saya justru akhirnya berbisnis sesuatu yang sebelumnya tidak direncanakan. Dan akhirnya memang menghasilkan uang. Tapi tetap ada yang bolong di hati saya. Mengatakan 'kayaknya ada bisnis lain yang ingin saya geluti'. Bisnis saya sekarang, kalo kata Jaya Yea, adalah bisnis sapi perah. Bisnis yang saya jalankan semata untuk mengumpulkan modal untuk bisnis saya sebenarnya di waktu nanti.

Tapi pertanyaannya, bisnis apakah itu? Dalam postingan yang lalu-lalu, saya pernah sangat berminat ingin jualan jilbab produksi saya sendiri. Tapi ternyata semangat saya begitu naik-turun. Tau kan perasaan itu? Perasaan ketika satu hari kita sangat bersemangat akan melakukan sesuatu, di keesokan harinya semangat itu lenyap tak tersisa dihisap dementor. 'Kayaknya gue gak bisa deh ngelakuin hal itu, karena begini dan begitu, kemarin kayaknya gue terlalu bersemangat sehingga gak berpikir panjang dan bla, bla, bla'.

Biasanya saya kayak gitu waktu abis baca buku bisnis yang baru saya beli. Wow, semangat banget baca buku itu, pengen bisnis ini ah, itu ah. Lalu keesokan harinya.............. Krik krik dementor datang.. Jeng jeng....!! Kembali menjadi letoy.

Payah banget ya. Agak bingung juga bagaimana caranya agar semangat tersebut tetap terjaga. Sebetulnya bukan salah siapa-siapa, itu hanya karena kemauan yang tidak kuat, tidak kokoh. Padahal saya sudah mencatat apa-apa yang ingin saya lakukan, langkah-langkah untuk merintis bisnis tersebut. Tapi ujung-ujungnya berakhir di ujung pena saja. Menyedihkan. Terlalu banyak berpikir dan berencana membuat kita hanya menghabiskan waktu begitu saja. 1 tahun, 2 tahun, 10 tahun, gak jadi- jadi buka usaha. Payah.

Oke, berhenti mikir dan langsung action!!!

Selasa, 03 Maret 2015

Jangan banyak melamun

Beberapa waktu lalu sempat baca status seseorang di fb. Agak sedih bacanya. Isinya tentang dia yang memutuskan untuk masuk kerja lebih cepat setelah melahirkan. Seperti umumnya, kantor memberi cuti 3 bulan untuk karyawan yang melahirkan. Namun dia memutuskan untuk masuk kantor sebelum 3bulan cutinya habis. Alasannya? Bosan di rumah. Bahkan rumah membuatnya stress seperti tak bisa ke mana-mana karena ada bayi yang selalu bergantung padanya. Karena ketika single dia suka jalan-jalan ke sana kemari. Bahkan kini, melihat bayinya sendiri pun katanya malah jadi tidak menyenangkan dan merasa terbebani.

Bagaimana menyikapi hal ini?

Bagi ibu yg tidak mengalami hal tersebut pasti akan menganggap hal ini sungguh keterlaluan. Bagaimana bisa seorang ibu menganggap anak bayinya menjadi beban? Lain lagi dengan ibu-ibu yang pernah mengalami hal yang sama, pasti memaklumi ketika membaca status tersebut.

Apakah saya mengalami hal seperti itu?

Saya ingat 17 bulan lalu ketika saya melahirkan, yang saya rasakan saat itu adalah bahagia dan lega akhirnya anak saya lahir juga. Karena waktu itu lahirnya lebih 5 hari dari tgl perkiraan. Ketika pulang ke rumah dan mengurus bayi, saya pun merasa hidup saya mulai berubah. Waktu seakan cepat berjalan. Hari saya dipenuhi oleh menyusui, mengganti popok, mencuci popok, baju celana, bahkan dua minggu pertama anak saya blm saya pakaikan pampers. Jadi memang kegiatan saya pasti mencuci setiap hari. Mencuri-curi waktu untuk mencuci di saat anak terlelap. Bukan hanya mencuci baju anak, saya juga mencuci baju saya dan suami. Memang sih pakai mesin cuci, tapi kegiatan mencuci, mengeringkan dan menjemur juga membutuhkan waktu. Jadi setiap hari waktu saya terasa begitu sempit, belum lagi waktu tidur malam saya yang berkurang karena Sekarang ada bayi mungil yang bangun minta mimi hampir setiap jam. Boro-boro buka facebook, mau BAB saja susah, wkwk.

Mengenai Baby blues syndrome memang sudah saya ketahui dari lama, dulu sempat dipelajari di kampus. Jadi saya lumayan tahu bagaimana gejalanya. Alhamdulillah, saya sama sekali tak mengalami stress pasca melahirkan seperti itu.

kenapa saya tidak mengalami stress??

Heloooohh gak baca tadi yang saya tulis? Waktu saya begitu sempit, mau BAB aja susah, mana ada waktu saya untuk stress atau termenung memikirkan hal-hal yang tidak penting?? Bener deh, menyibukkan diri itu adalah solusi paling top untuk mengusir galau. Mungkin ibu-ibu yang galau baby blues itu masih punya waktu untuk melamun. Melamun=galau. Makanya banyak pengangguran bunuh diri.

Jadi, cobalah untuk mengurus anak tanpa pembantu, tanpa dibantu orang tua. Cobalah kerjakan semuanya sendiri sampai anda begitu sibuk sampai tak sempat untuk melamun lagi. Masa' gak mau ngurus anak cuma gara-gara bosan di rumah? Bawalah anak jalan-jalan kemana kek biar gak bosan. Melihat anak sebagai beban? Astaghfirullah, segeralah ambil wudhu, banyak setan di kepala anda. Hati-hati dalam bersikap kepada anak. Ingat, sewaktu tua nanti, anaklah yang akan mengurus anda. Bagaimana rasanya ketika anda tua nanti anak anda tidak mau mengurus anda dan menganggap anda hanya sebagai beban? Bagaimana perasaan anda?

Perlakukan anak sebagaimana anda ingin diperlakukan. Jagalah perasaannya walau ia memang masih bayi. Menjadi ibu itu bukan cuma status, tapi pekerjaan seumur hidup dan harus dikerjakan sepanjang waktu, tak ada cuti.

Merasa terkurung dan tak sebebas ketika masih single?? Anda harus kreatif, mengurus anak bukan hanya bisa di rumah. Jalan-jalan ke mall, toko buku, makan di restoran, semuanya bisa sambil bawa anak. Kecuali jika anda merasa 'malu' untuk membawa anak ke sana kemari karena tak ingin orang tahu bahwa anda sudah ibu-ibu. Helooo silahkan berkaca, anda sudah dewasa! Sudah ibu-ibu! Akui itu!

Berhentilah kekanak-kanakan, mom!