Rabu, 14 Januari 2015

Males Nongkrong

Bukan, saya bukannya lagi sembelit sehingga males nongkrong (●__●)

Beberapa waktu yang lalu saya nonton tipi. Eh ada melky bajaj lagi diwawancarai. Doi diwawancara tentang kehidupan pernikahannya. Katanya gini,

"Pas udah nikah dan punya anak, rasanya saya gak kepengen nongkrong ama temen-temen lagi. Bukan karena gak bisa, gak kepengen aja."

Pas denger itu, saya jadi mikir juga, kayaknya saya merasakan hal yang sama. Berapa lamakah saya tidak bertemu teman-teman saya?? Kayaknya udh lama bgt deh. Palingan ketemu di whatsapp aja ╮(─▽─)╭

Dulu sebelum menikah saya doyan banget jalan2 sama temen2. Apalagi sama si cymot. Kita bisa jalan2 ke mall cuma beli eskrim doang, wkwk. Liat2 ke toko2 baju mahal trus ngayal kapan kita bisa beli hahaha. Ngabisin waktu aja sih sebenernya. Apalagi sih yg dilakuin jomblo klo bukan nongkrong ama temen? Hahah.

Pas udah nikah beda cerita. Saya merasa terupgrade ke versi 2.0 (halah). Sekarang sudah ada yang namanya skala prioritas dan nongkrong2 bukan lagi termasuk hal yang begitu penting. Sudah ada hal yang lebih penting untuk dikerjakan.

Rasanya nongkrong yang gak produktif itu agak sia2. Waktu saya skrng begitu padat jadwal. Mau boker aja susah, wkwk.

Nyuci baju, nyuci piring, masak, nyapu, nyebokin anak, semua kini mengisi hari-hari saya. Walau ada waktu luang di sabtu dan minggu, saya lebih memilih menghabiskannya bersama suami dan anak. Keluarga prioritas utama. Bukan karena terpaksa, tapi memang saya bahagia bersama mereka.

Mungkin banyak teman berkata kalau saya sekarang gak asik, gak seru, susah diajak nogkrong, kmana2 harus minta ijin suami dulu dsb.

Helo sobatku yg masih jombloh, aku sekarang sudah upgrade ke versi 2.0. Sudah punya tanggung jawab dan prioritas yang harus didahulukan. Leha2 dan ngupi di starbak bukan hal yg penting lagi bagiku (kecuali klo ngumpul urusan bisnis, eaa). Biarlah ledekkan itu kuterima sebagai rasa iri kalian karena aku sudah berumah tangga duluan, ahayy. Karena kalo kalian sudah menikah, mungkin kalian juga akan merasakan bahwa menyia-nyiakan waktu dapat berakibat telat masak, lantai berdebu dan cucian menumpuk,wkwk. Aku sedang berproses menjadi istri dan ibu, serta manusia yang lebih dewasa lagi.

Mudah2 semuanya bisa bertemu jodoh secepatnya. Aminn

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

komentar anda sangat berarti untuk kemajuan blog ini ^-^