Senin, 12 Januari 2015

Loneliness ngenes

Ape ye maksut judul postingannya? Entahlah. Saya lg pengen bahas tentang masa lalu. Gara-gara kemarenan nonton tipi, trus ada artis yang diwawancarai.

T: "setelah bercerai beberapa tahun yang lalu, kenapa anda belum ada gandengan baru?"

J: "saya sedang menikmati kehidupan saya. Sekarang saya traveling kesana kemari. Malah enak rasanya karena gak ada yang nyariin atau gak ada yg nanya-nanyain 'mau kemana, sama siapa' dll"

Denger artis itu ngomong begitu saya jadi ketawa sendiri. Ngenes amat kaga ada yg nyariin dia hahah. Menurut saya tu orang udah masuk ke tahap kesepian akut. Berusaha menganggap itu semua adalah sesuatu yang 'asyik'. Mana ada sih orang yang gak mau diperhatiin?

Keadaan kayak gitu sama banget waktu saya masih jomblo. Tempat kerja yang jauh dari rumah(pulang sebulan sekali) membuat saya berusaha menganggap kesepian adalah hal yang asyik abis. Saya bisa ngapain aja sesuka hati. Ke toko buku sendirian seharian, nonton dvd di kamar berhari-hari, belanja-belanji sepuasnya di carefour sendirian. Pokoknya kayaknya seru bingitz lah sendirian, ampe waktu itu temen ngobrol saya cuman laptop doangan. Pokoknya waktu itu saya merasa free abis lah, bisa ngapain aja sesuka hati.

Bahagia? NO!
Beda banget sama apa yang saya rasain sekarang. Pokoknya two better than one lahh. Sekarang temen ngobrol saya manusia, bisa ngasih pendapat, ngasih perhatian, dan selalu khawatir jika saya sakit. Enak banget rasanya ada yang perhatian. Bohong bangetlah kalo ada orang yang bilang gak butuh perhatian. Perhatian itu bikin kita merasa hidup dan dibutuhkan, right? Orang yang bilang gak butuh diperhatiin sebetulnya orang yang akut banget pengen diperhatiin, hanya saja dia lelah untuk menunggu perhatian itu datang.

Haha, apa sih maksud saya nulis begini?

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

komentar anda sangat berarti untuk kemajuan blog ini ^-^