Rabu, 14 Januari 2015

Males Nongkrong

Bukan, saya bukannya lagi sembelit sehingga males nongkrong (●__●)

Beberapa waktu yang lalu saya nonton tipi. Eh ada melky bajaj lagi diwawancarai. Doi diwawancara tentang kehidupan pernikahannya. Katanya gini,

"Pas udah nikah dan punya anak, rasanya saya gak kepengen nongkrong ama temen-temen lagi. Bukan karena gak bisa, gak kepengen aja."

Pas denger itu, saya jadi mikir juga, kayaknya saya merasakan hal yang sama. Berapa lamakah saya tidak bertemu teman-teman saya?? Kayaknya udh lama bgt deh. Palingan ketemu di whatsapp aja ╮(─▽─)╭

Dulu sebelum menikah saya doyan banget jalan2 sama temen2. Apalagi sama si cymot. Kita bisa jalan2 ke mall cuma beli eskrim doang, wkwk. Liat2 ke toko2 baju mahal trus ngayal kapan kita bisa beli hahaha. Ngabisin waktu aja sih sebenernya. Apalagi sih yg dilakuin jomblo klo bukan nongkrong ama temen? Hahah.

Pas udah nikah beda cerita. Saya merasa terupgrade ke versi 2.0 (halah). Sekarang sudah ada yang namanya skala prioritas dan nongkrong2 bukan lagi termasuk hal yang begitu penting. Sudah ada hal yang lebih penting untuk dikerjakan.

Rasanya nongkrong yang gak produktif itu agak sia2. Waktu saya skrng begitu padat jadwal. Mau boker aja susah, wkwk.

Nyuci baju, nyuci piring, masak, nyapu, nyebokin anak, semua kini mengisi hari-hari saya. Walau ada waktu luang di sabtu dan minggu, saya lebih memilih menghabiskannya bersama suami dan anak. Keluarga prioritas utama. Bukan karena terpaksa, tapi memang saya bahagia bersama mereka.

Mungkin banyak teman berkata kalau saya sekarang gak asik, gak seru, susah diajak nogkrong, kmana2 harus minta ijin suami dulu dsb.

Helo sobatku yg masih jombloh, aku sekarang sudah upgrade ke versi 2.0. Sudah punya tanggung jawab dan prioritas yang harus didahulukan. Leha2 dan ngupi di starbak bukan hal yg penting lagi bagiku (kecuali klo ngumpul urusan bisnis, eaa). Biarlah ledekkan itu kuterima sebagai rasa iri kalian karena aku sudah berumah tangga duluan, ahayy. Karena kalo kalian sudah menikah, mungkin kalian juga akan merasakan bahwa menyia-nyiakan waktu dapat berakibat telat masak, lantai berdebu dan cucian menumpuk,wkwk. Aku sedang berproses menjadi istri dan ibu, serta manusia yang lebih dewasa lagi.

Mudah2 semuanya bisa bertemu jodoh secepatnya. Aminn

Senin, 12 Januari 2015

Loneliness ngenes

Ape ye maksut judul postingannya? Entahlah. Saya lg pengen bahas tentang masa lalu. Gara-gara kemarenan nonton tipi, trus ada artis yang diwawancarai.

T: "setelah bercerai beberapa tahun yang lalu, kenapa anda belum ada gandengan baru?"

J: "saya sedang menikmati kehidupan saya. Sekarang saya traveling kesana kemari. Malah enak rasanya karena gak ada yang nyariin atau gak ada yg nanya-nanyain 'mau kemana, sama siapa' dll"

Denger artis itu ngomong begitu saya jadi ketawa sendiri. Ngenes amat kaga ada yg nyariin dia hahah. Menurut saya tu orang udah masuk ke tahap kesepian akut. Berusaha menganggap itu semua adalah sesuatu yang 'asyik'. Mana ada sih orang yang gak mau diperhatiin?

Keadaan kayak gitu sama banget waktu saya masih jomblo. Tempat kerja yang jauh dari rumah(pulang sebulan sekali) membuat saya berusaha menganggap kesepian adalah hal yang asyik abis. Saya bisa ngapain aja sesuka hati. Ke toko buku sendirian seharian, nonton dvd di kamar berhari-hari, belanja-belanji sepuasnya di carefour sendirian. Pokoknya kayaknya seru bingitz lah sendirian, ampe waktu itu temen ngobrol saya cuman laptop doangan. Pokoknya waktu itu saya merasa free abis lah, bisa ngapain aja sesuka hati.

Bahagia? NO!
Beda banget sama apa yang saya rasain sekarang. Pokoknya two better than one lahh. Sekarang temen ngobrol saya manusia, bisa ngasih pendapat, ngasih perhatian, dan selalu khawatir jika saya sakit. Enak banget rasanya ada yang perhatian. Bohong bangetlah kalo ada orang yang bilang gak butuh perhatian. Perhatian itu bikin kita merasa hidup dan dibutuhkan, right? Orang yang bilang gak butuh diperhatiin sebetulnya orang yang akut banget pengen diperhatiin, hanya saja dia lelah untuk menunggu perhatian itu datang.

Haha, apa sih maksud saya nulis begini?

Rabu, 07 Januari 2015

Su'udzon

astaghfirullah, astaghfirullah, astaghfirullah.

Kadang hati kita begitu busuk. Menyangka sesuatu yang belum pasti, menilai seenaknya sendiri bahwa si ini jahat, si itu penipu. Busuk banget hati kita. Hati saya khususnya.

Su'udzon ketika datang seseorang di depan rumah meminta sumbangan. Untuk maulid dan juga pembangunan masjid yang bukan masjid dekat rumah, entah dimana masjid yang dimaksud. Langsung menyeruak dalam pikiran bahwa ini penipuan. Saya pun langsung meminta maaf dan kembali ke dalam rumah tanpa melihat kembali orang tsrsebut. Saya keburu dongkol karena jengkel dengan penipuan berkedok maulid. Sungguh hina.

Namun ketika sedang memasak, saya seperti tersadar bahwa yang saya pikirkan semata hanyalah prasangka yang teramat buruk. Bukan tidak mungkin orang tersebut memang benar-benar dalam tujuan mulia untuk meminta sumbangan. Sementara saya dengan sinis hanya melihat sekilas dan langsung memalingkan wajah. Sombongnya.

Maafkan hamba-Mu yang sombong ini. Belum kaya tapi udah milih-milih soal sedekah. Padahal dulu waktu SMA saya juga pernah keliling door to door untuk minta sumbangan untuk acara sekolah. Sepertinya saya dibuat alpa oleh syaiton yang berterbangan dimana-mana (nyalahin setan). Semoga orang yang tadi saya sinisin memaafkan kesombongan saya. Mudah-mudahan dia gak sakit hati dan mendoakan yg jelek untuk saya. Amin ya Allah....

Selasa, 06 Januari 2015

HAPPY ANNIVERSARY ( ˘ ³˘)♥

HAPPY 2ND ANNIVERSARY ( ˘ ³˘)❤

Alhamdulillah pernikahan saya udah masuk tahun kedua. Sebenernye agak telat sih yee,, yg bener tuh kemaren tanggal 6 januari ehehe. Kita berdua sih pada lupa, yang inget malah si cymot, sohib saya, wkwkw. Dia sms bilang happy anniversary, trus kite berdua ngakak deh. Lucu juga ya, yg inget malah orang laen hahahay.

Alhamdulillah dua tahun ini adalah tahun-tahun terindah dalam hidup saya. Bebas galau dan produktif abis. Berubah dari sosok yang males menjadi orang yang gak begitu males (dikit ye perubahannye hahahags). Punya dua orang yang aku sayang, anugrah terindah yang pernah kumiliki *nyanyi.

Suamiku tercintah,,, ayah sayang, semoga pernikahan ini selalu membawa berkah, selalu membawa kebaikan bagi kita. Semoga kita bisa menjalani pernikahan ini dengan selalu membawa rasa ikhlas, sabar dan selalu bersyukur atas apapun. Semoga kita bisa terus menjadi manusia yang lebih baik, lebih semangat dan lebih termotivasi dalam menjalani hari-hari yang mudah-mudahan selalu lebih baik dari hari sebelumnya.

Bunda sayang Ayah...
Maafkan bunda kalau dua tahun ini bunda masih belum telaten menjadi istri yang baik. Bunda masih perlu belajar lebih banyak lagi untuk menjadi istri sholehah. Bunda masih banyak kekurangan, suka kurang sabar, suka tiba-tiba ngambek, suka males dan segalanya deh (T▽T)

Semoga kita selalu diberi kesabaran dalam menghadapi segala sesuatu yang tidak terduga atau tidak terencana. Semoga selalu diingatkan untuk senantiasa bersyukur atas kelebihan ataupun kekurangan. Semoga semua yang kita lakukan selalu bermanfaat bagi kita ataupun orang lain.

Bunda sayang ayahh dan Biann.... ( ˘ ³˘)♥ 

Kamis, 01 Januari 2015

Kenapa jualan celana aladin


Iya. Sebelumnya gak ada kepikiran sama sekali jualan celana aladin apalagi lampu wasiat, hahah. Ett seriuuss. Saya itu sebenernya pengen banget bikin bisnis jilbab kayak si @hijabAlsa . tapi entah kenapa malah jadi jualan celana aladin. Agak gak nyambung, tapi masih sama2 di bidang fashion.

Jadi gini cerita awalnya yah. Yang namanya pengusaha baru itu di mana mana penyakitnya sama : kebanyakan mikir. Mikirin bisnis apa ya yang bagus? Yang bisa ngehasilin 10 juta perbulan? Yang bisa balik modal dalam seminggu? Pokoknya hal-hal yang berbau keuntungan aje yang dipikirin. Belakangan saya jadi tahu, biasanya pikiran kayak gitu yang bisa bikin kita kaga jadi-jadi buka usaha.

And then, suatu hari saya menemukan supplier celana aladin murah meriah. Bahan yg gak jelek-jelek amat dan murah bingitz. Bisa buat celana santai atau dalaman gamis. Sempet mikir panjang juga, apakah klo jualan ini bisa laris? Yah, dicoba ajalah, lumayan buat ngumpulin modal buat nanti bikin usaha hijab * gitu pikir saya waktu itu.

Jadi intinya jualan celana aladin awalnya hanya iseng. Daripada bengong aje tiap hari kan?.

Jualan itu gak mudah. Jualan itu bukan masalah apa barang yang kita jual, tapi masalah kepada siapa saja kita menjual? Kalo jualan sama 10 orang teman, mungkin yang beli hanya 5 orang. Kalo jualnya sama 1000 orang, bisa jadi yang beli 500 orang. Jualan itu sangat erat dengan namanya jaringan. Makin luas jaringan dagang kita, makin luas juga orang yang mengenal barang kita plus banyak juga yang akan membeli barang kita.

Suka duka membuat jaringan mau gak mau saya alami juga. Yang namanya pengusaha pemula, gak mungkin banget bakal langsung laris. Di seminggu pertama jualan, gak ada yang beli celana aladin saya sama sekali. Kalo lagi gitu rasanya letoy abis.

Trus yah, minggu ke dua ada 1 orang yang beli, alhamdulillah. Saya inget banget waktu itu dia beli 6pcs. Horeee. Fyi, saya jualan hanya via bbm ajah. Pernah sekali jualan di fb. Trus di twitter juga sih, tp gak selalu online. Cuma bbm yang bisa saya pantengin terus.

Saat itu saya udah ngerti, mau jualan di manapun, bbm, fb, twitter dll, yang penting  temennya harus banyak dulu. Karena saya jualan di bbm, saya pun mulai memperbanyak kontak bbm saya. Saya comot pin orang dari nyari-nyari di google dengan berbagai keyword wkwkw random abis dah. Alhasil kontak bbm saya bisa ampe ratusan dari nge-add random gini.

Gara-gara ngeadd orang sembarangan, saya jadi tau bagaimana strategi jualan. Banyak dari kontak bbm saya adalah online shop juga. Ada yang setiap hari kirim broadcast tentang jualannya, ada juga yang tiap menit ganti-ganti Dp barang dagangan, semua itu bikin saya 'melek' oohh gitu ya caranya dagang online. Saya jadi ikut2an suka broadcast dan gonta-ganti dp. Dan akhirnya pelan-pelan mulai berdatangan pelangan yang beli.

Di antara kontak yang banyak itu, saya menemukan beberapa orang dengan username ber-embel ' jasprom'. Lalu saya pun tau ternyata itu adalah kepanjangan dari 'jasa promosi'. Jadi, mereka- mereka ini semacam jasa nambah follower klo di twitter. Saya pun coba-coba ikut jasprom. Dalam semalam kontak saya bisa bertambah sampe 300 orang. Biaya jasprom juga beragam, dari 20rb- 200rb tergantung pengen nambah berapa banyak kontak. Cara ini lebih efisien daripada ngeadd sendiri. Saya mengikuti jasa promosi sebulan sekali. Dan akhirnya kontak saya full 2000 orang ehehe. Sayangnya blackberry membatasi bbm cuma 2000 kontak, saya akhirnya ganti ke android yang kontak bbmnya gak terbatas, tergantung Memori.

Penghasilan?
Saya berjualan celana aladin baru dua bulan lebih. Dengan kontak yang banyak, pelanggan pun bertambah. Gak hanya itu, reseller pun banyak. Dalam sebulan ini, celana aladin saya bisa terjual sampai 500-an pcs. Menurut saya itu wow banget. Kendaraan motor pun udah mulai gak muat untuk nganter paket ke jne. Klo ada rejeki, pengen beli kendaraan yang memungkinkan untuk bawa banyak barang. Aminnn.

Harga celana aladin yang saya jual mulai dari harga 9rb untuk celana aladin anak, dan 11rb untuk celana aladin dewasa. Murah meriah banget. Reseller saya bisa menjual celana itu sampai harga 30rb (kayaknya lebih kaya resellernya ya (T▽T)

Ada yang berminat jadi pengusaha online? Jual apa aja bisa lho. Di kontak bbm saya banyak macam-macam jualan. Ada yang jual jilbab, nomer cantik, panci, pencetak alis, risol ampe jualan kusen juga ada! Gak terbatas jenis jualan di online.

Yang tertarik tanya-tanya sama saya bisa
Add pin saya pin:52726131 ntar saya kasih tau jasprom yang bagus, atau supplier yang murah buat dagang. Klo mau cari jilbab oke dan murah, silahkan add temen saya pin:51aa5fbc ( ´ ▽ ` )ノ

Dari bisnis iseng malah jadi serius yaa ehehe. Bisnis hijab yang tadinya direncanakan malah menguap deh. Lagian gak mungkim juga kalo saya tiba- tiba stop jualan celana aladin, bisa bingung reseller saya, hehe.

Emang ya, bisnis yang bakal jalan itu yaa bisnis yang dijalanin lah, ( ´ ▽ ` )ノ 



Lupa

Jadi ceritanya kemaren- kemaren pengen posting apa gitu ya lupa. Salah juga sih ya enggak dicatet (T▽T) udh sempet nulis malah jadi lupa dah.

Hmm.. Apa yaaa *mikir keras

Hape baru cihuyy

Alhamdulillah, setelah dua bulan menjalani profesi sebagai pedagang, satu target udah trcapai yaitu beli gadget baru, uhuuyyy ヽ(^。^)丿

Iya, nikmatnya jualan online sekarang sudah saya rasakan dampaknya. Bukan cuma bualan kalo jualan online itu memang benar menghasilkan. Yang penting tau caranya (⌒▽⌒).

Masih banyak target lain yang ingin saya capai. Dengan adanya target, jualan jd lebih semangat, ehehe (∩_∩)

Pilihan saya jatuh pada asus zenphone 4. Setelah gugling sana sini, asus adalah hp dengan spesifikasi ok dgn harga terjangkau. Harganya satu juta aja dengan ram yang udah 1Gb. Cihuy lah, koneksi jadi yahud. Tadinya mau ganti sama blackberry lagi, karena udh nyaman sama bb lama. Tp karena ngiler sama bbm android yg bisa punya kontak tak terbatas, saya pun memutuskan beli android.

Hp lama saya kemarin adalah blackberry curve 8520. Udah soak pinggirnya digigitin bocah. Hp soak aja bisa ngehasilin 1 juta-an perbulan. Pastinya android saya yg sekarang ini harusnya lebih bisa menghasilkan lebih banyak dong. Nambah aset, nambah omset. Gitu katenye dewa prayoga, ehehe.

Saya jadi inget, punya kenalan yang punya tablet keren 5juta, dipake buat maen talking tom aje,,, jiaelahhhhh. Mubajirrrrrr. 

Uhh yeahhh semangat lg jualannya! Insyaallah 2015 bisa punya toko!! Aminn. ( ´ ▽ ` )ノ