Blog Archive

Rabu, 30 Desember 2015

Tahun baruuu

Udah tahun baru aja ya Allah....
Cepet banget waktu berlalu..

Semoga tahun ini berjalan gak sia-sia.. semoga semuanya berkah ya Allah... aminnnn

Duh pengen banyak nulis untuk target tahun depan nih.... terlalu banyak targetnya,, hahahaha

Penyesalan

Penyesalan itu datangnya belakangan, klo datangnya duluan, mungkin lo punya ilmu nujum,, belom apa2 udah mau nyesel

Gue nyesel dulu pas masih jomblo kok gak produktif banget ya. Dulu kerjaan gue bengong-bengong seharian, nonton drama korea ampe begadang. Pas sekarang, kerasa banget waktu tuh sempit banget. Mau nulis blog aja nunggu tengah malem, itu juga klo gak ketiduran. Oh myyyy sekarang waktu gue terasa kurang

Alhamdulillah

Setidaknya semua waktu gue kini bermanfaat. Bahkan tidur gue sekarang pun bener-bener bermanfaat karena untuk menyeimbangi kesibukan, gue butuh tidur. Klo dulu kan gue tidur karena emang gak tau mau ngapain. Klo sekarang gue tidur karena memang butuh tidur.

Alhamdulillah, walau penyesalan tentang masa muda yang sia-sia itu, tapi gue sangat bersyukur dengan hidup yang sekarang super sibuk dan banyak tanggung jawab. Gue merasa menjadi sosok -dewasa- yang seutuhnya. Memegang tanggung jawab dan berusaha melakukan dengan sebaik-baiknya. Yang mana ketika muda dulu, bertanggung jawab atas diri sendiri pun enggak bisa.

Alhamdulillah Allah memberi jalan untuk berubah menjadi lebih baik. Semoga kita selalu bertahan di jalan Allah sampai akhir hayat. Aminnnn...

Sekian pidato saya, wassalam

Founder Lagamis Indonesia

Minggu, 20 Desember 2015

Tentang aurat

Akhirnya hari ini saya mengalami kekecewaan. Seorang yang saya kagumi memutuskan untuk membuka hijabnya. Seorang penulis yang pernah saya tuliskan di blog ini. Hijaber penulis yang bukunya menginspirasi saya untuk rajin menulis.

Entah kenapa rasanya sedih. Padahal dia gak kenal saya dan kita gak pernah bertemu.

Kenapa? Kenapa harus hijab yang dilepas?

Latar belakang orang yg melepas hijab banyak terjadi karena rasa sedih yang mendalam. Entahlah, itu hanya teori saya.

Beberapa waktu yang lalu juga pernah kan ada berita di televisi, tentang tya subiakto, mba ii, marshanda melepas hijab. Semua di latar belakangi oleh perceraian. Padahal semua adalah hijaber betulan dan bukan hijabers yg suka pasang-copot hijab. Begitu juga dengan penulis yg saya ceritakan juga adalah seorang janda. Bagaimana sakitnya perceraian saya tidak tahu, mungkin begitu menyakitkannya hingga mengganggu hubungan hati dengan Allah.
Kesedihan dan kegalauan bisa membuat syaithan leluasa menguasai hati. Ketika akhirnya memutuskan untuk melepas jilbab, tahukah, bahwa rombongan syaithan bertepuk tangan bersorak gembira. Mereka telah berhasil memperdaya seorang manusia untuk menambah dosanya.

"Ini diriku apa adanya, diriku yang sebenarnya !"

Haruskah kata-kata itu yang terlihat cocok ketika membuka hijab?

Mungkin kata-kata itu lebih cocok lagi jika dikatakan dengan tanpa mengenakan busana secuil pun, "Ini aku apa adanya! Tanpa menutupi apa-apa!"

Mengapa hanya hijab yang dibuka? Apakah begitu menganggu jika rambut tertutupi? Membuka hijab bukanlah perihal menutup atau menunjukkan rambut. Ini semacam peralihan image diri. Dari orang eksklusif menjadi orang biasa.

Muslimah itu eksklusif. Entah apa artinya eksklusif, menurut saya, wanita berhijab itu lebih istimewa.

Kenapa bosan menjadi istimewa dan ingin menjadi biasa? Mungkin kembali ke perihal perceraian tadi. Ingin mengubah suasana dan ingin melupakan masa lalu.

Saya sering sekali bermimpi melepas jilbab. Mimpi yang menakutkan dan membuat saya istigfar ketika bangun. Saya bertanya-tanya apakah saya suatu hari akan termakan rayuan syaithan untuk membuka jilbab? Saya selalu berdoa agar Allah menjaga hidayah ini sampai akhir hayat nanti. Apapun masalah, ingin saya gantungkan hanya kepada Allah, bukan jilbab yang akhirnya malah digantung.

Wahai Rabbku, jadikanlah aku dan anak keturunanku orang yang menegakkan shalat. Wahai Rabb kami, terimalah doa kami!” (QS. Ibrahim [14]: 40)

Senin, 30 November 2015

Heyhoy

Alohaaaa

Hmm mau ngapain yak di sini.

Klo main ke sini pasti jadi sedih,, soalnya keinget sama blogku yang lain yg gak diurusiiinnn *-* hiks

Trus ngapain yaaa

Jadi giniii

Hmm

*tiba2 bermunculan ide2*

Kamis, 19 November 2015

Sombong

Beberapa waktu yang lalu saya sempat bingung ketika mengisi sebuah formar formulir. Berisi nama, ttl, dan sebagainya. Ada satu kolom yang saya bingung harus menulis apa. Yaitu kolom profesi.

Saya memutar bola mata, berpikir apa yang harus saya tulis. Masalahnya, formulir tersebut dipamerkan di grup whatsapp. Keren juga sih kalau saya tulis ibu rumah tangga (artinya saya udah laku :p). Tapi terpikir juga untuk menuliskan wirausaha, kan saya lagi bisnis Lagamis. Atau saya tulis pengusaha? Hihi terlalu keren yaaa, dihh sombong abis. Atau blogger aja yaa,, ihhh gaul bingitssss haha.

Beberapa waktu lalu saya sempat melihat instagram seseorang. Tau kan, kolom profil? Isinya penuh dengan prestasi. Ia menuliskan profilnya dengan bermacam embel-embel. Profesional MC, pembicara terbaik sejagat maya, motivator tertua se-Bojong Bambon, mantan mahasiswa tak berprestasi, penulis buku hutang. Seperti itu....

Wihh liat profilnya aja saya alergi. Arogan banget. Percaya diri sih,, tapi,, gak gitu juga kelesss. Banyak sekali orang yang beneran terkenal malahan profilnya biasa banget... Hmm

Kembali ke format formulir...

Akhirnya saya menulis bahwa profesi saya : penulis

(Penulis status pesbug) :p

Rabu, 18 November 2015

Lucky

How lucky i'am

Begitu yang gue pikirkan ketika melihat para jomblo... Huahahaa

Barusan gue berselancar di dunia instagram. Gue tetiba inget sama seorang teman lama dan mencari akunnya di instagram. Dan ternyata ketemu banyak banget ya temen lama gue. Temen smp yang dulu akrab banget tapi gak pernah gue sapa walau kita temenan di medsos. Begitulah sombongnya gue, huh

Gue hanya bisa kepoin aja. Terlihatlah kegitan mereka yang ternyata masih pada jombloh. Party-party, travelling, diving, nonton konser, yang gitu gitu deh ala-ala jomblowers banget hhay.

Ada juga instagram seorang teman yang isinya dark banget. Isinya kumpulan quote buku-buku yang dia baca. Mungkin dia membunuh sepi dengan membaca. Huft, dulu gue juga gituh.

Gue pernah jomblo. Kejombloan gue diisi dengan kegiatan yang sama kayak gitu. Hangout sama temen-temen. Dari mall sampai ke gunung. Baca buku sampai bertumpuk-tumpuk dari yang buku tipis sampai yang tebel benget. Kegiatan yang kelihatannya keren banget.. Jombloh Bebassss gitu lohhh...

Tapi gue gak bisa mengelak dari sepi. Sering deh jomblowers pasti ngerasa ada saat-saat yang kalo kata ahmad dani "aku merasa sepi di keramaian" ( eh gini bukan sih liriknya, sepertinya ingatan gue agak terpangkas). Ya gituh deh, pasti ada saat-saat merasa galau aja gitu sendiri.

How lucky i'am. Gue menikah di umur 22. Di mana gue mendahului banyak teman untuk menikah. Jadi di umur yang 25 sekarang ini, gue gak galau kalo liat timeline pesbuk banyak berseliweran poto bayi. Bayangin aja klo yang liat para jomblowers, gimana bayi, pasangan aja gak punyaaaa,, wawwww... Perihhhh. Lalu jomblowers pun jadi jarang buka pesbug.

Tips mencari pasangan.

Haha, gue gak tau. Dulu gue bisa cepat menikah semata-mata hanya karena doa. Karena gue gak ada mikirin duit nikah, rumah dan segala tutut bungut itu. Gue hanya ingin mengakhiri masa galau gue, begitu doa gue kepada Allah. Dan Allah mengabulkannya

Saran gue, berdoalah di tengah malam yang sunyi, matiin lampu. Berdoa dengan menangis sebanyak-banyaknya. Lakuin aja terus. Gue dulu berdoa kurang lebih 1 tahun dan kemudian terkabul. Mungkin mujarab juga buat kamyu mblo!

Jomblo memang terlihat menyenangkan, tapi tunggu sampai kamyu menikah,, rasanyaaaa... Hmm gitu dewh x))))))))

Rabu, 11 November 2015

24 jam

24 jam itu kurang....

Alhamdulillah saya kini telah menjadi pribadi yang merasa selalu sibuk dan seakan 24 jam sehari itu kuranggg... Haha

Saya ingat, dulu sewaktu masih jomblo,, rasanya 24 jam itu lamaaaa banget, saya sampe bingung mau ngapain. Banyak bengong, stalking facebook, twitter, marathon nonton film di laptop seharian. Sia-sia banget masa mudaku.. Huhu. Andainya dulu kutahu onlensop, mungkin sekarang udah jadi..... Hmmmm berandai andaiiii

Alhamdulillah kini saya begitu sok sibuk. Tiap saat rasanya ada ide yang bermunculan. Ide-ide usaha yang macem-macem. Bahkan ketika bangun jam 4 pagi saya merasa bersalah, karena harusnya saya bisa bangun jam 1 pagi untuk melakukan pekerjaan yang belum selesai.

Packing olshop, catat orderan, upload foto produk, ngurus instagram, ngurus akun publik, nulis buku, ikutan lomba cerpen, mau les renang dllllll diluar tugas harian rumah tangga dan jaga anak. Oh yess i'm a busy housewife. Bener-bener sok sibuk bengetttzz wkwkwk.

Beruntung saya hanya jomblo sampai umur 22thn ya,, hmm 22 thn yang tidak saya maksimalkan....

Senin, 19 Oktober 2015

Melow

Dari dulu gue benci dengan mestruasi aka haid. Pasti gue jadi galau, sensitif, pesimis dan gak semangat banget. Perubahan hormon yang menyebalkan.

Tiba-tiba tadi siang mimpiin temen-temen kuliah. Kangen pake banget. Pengen nyapa di sosmed kok rasanya agak sungkan, karena bener-bener udah lama banget gak nyapa apalagi ketemu. Kangen temen sekamar, kangen sparkling. Hmm. Gue sedang melow berat.

Trus tadi buka instagram dan ketemu instagram artis kesukaan Haci. Nama instagramnya @dxgjjkjuyrgv entah apalah nama usernamenya. Gaje banget emang si artis satu itu, mirip banget ama Haci, hhaha.

Gue jadi terbang kembali ke lorong-lorong rumah sakit tempat gue praktek kuliah dulu. Lift-lift yang berbau obat, dan malam-malam dingin di ruangan pasien yang ber-Ac. Gak nyangka itu udah 5 tahun yang lalu ya. Mungkin 10 tahun lagi gue juga akan masih mengingat itu. Hari-hari aneh bersama teman-teman yang seru. Ah, mungkin gue kelamaan bertapa di rumah ya, tapi maen ke tetangga gue juga sungkan. Hmmm.. Beberapa hari kedepan akan gini terus nih, sampai haid berhenti. Tidaaaaaaaakkkkkkk

Minggu, 04 Oktober 2015

Jurusan

Pagi ini gue berleha-leha di depan tipi sambil pesbukan. Bian ada di rumah atas sama kakeknya. Gue berniat beresin rumah yg udah mulai mirip-mirip pasar senen: baju geletakan dimana-mana. Gue tinggal tereak 'yok serebu perak aja serebuuu'

Cucian belom kelar di mesin cuci. Piring juga blom di cuci. Pengen tidur aja, menganggap tak terjadi apa-apa, dan pas bangun semua udah rapi, namun itu hanya mimpi.

Buka-buka pesbuk iseng-iseng. Semenjak gue sok sibuk sama onlensop, gue lebih banyak berinteraksi dengan whatsapp. Gak bertele-tele, lbh praktis, dan gak makan data banyak. Gue buka pesbuk hanya beberapa kali dlm seminggu. Sekedar kepo, sapa tau ada undangan kawinan sape gitu.

Trus tetiba ada temen yg upload foto sebuah koran dengan muka temen gue,  sekelas waktu jaman SMA dulu, namanya Maharani,biasa dipanggil Mance. Untungnya bukan berita kriminal yah, tapi berita tentang dia yang sekarang udah jadi seniman. Keren banget. Satu halaman koran full tentang dia.

Gue jadi inget, dulu gue juga pengen jadi seniman. Jadi dulu, di kelas gue ada tiga orang yang kelihatan menonjol dalam bidang seni. Mance, gue, dan 1 lagi Icha namanya. Bedanya, Mance orangnya lebih kalem. Sementara gue dan icha itu kayak seniman yang kebanyakan makan cimol, lincah kesana kemari (Ape hubungannye).

Ketika lulus SMA, akhirnya takdirpun memutuskan nasib kita. Mance diterima seni rupa ITB. Susah lho jebol kesitu. Blom lagi biayanya yg uhuy abis.

Gue dan Icha pasrah nurut orangtua (kami anak berbakti). Icha nyangkut di jurusan farmasi, dan gue nyangsang di kebidanan. Seni tinggallah mimpi. Icha kenyang ngitungin obat, gue kenyang ngeliatin selangkangan orang. Tapi dalam hati, kami sama-sama masih penasaran sama bakat yg kami miliki.

Akhirnya takdir kembali menjawab. Selepas lulus kebidanan, gue diterima sebagai desainer grafis. Gak nyambung banget emang, ini karena gw ngotot gak mau jadi bidan. Si Icha pun bisnis sambilan jadi desainer kaos dan notebook.

Jurusan oh jurusan. Sedikit banyak, kuliah di jurusan kebidanan memberikan gue banyak manfaat juga. Apapun takdir hidup kita, pasti ada maksud di sana. Dan semua yang kita jalani pasti adalah yang terbaik yang diberikan Allah.

Selamat buat Mance, sukses untuk setiap pamerannya.
Selamat juga buat Icha yg udh jadi apoteker+desainer elex media
Selamat juga buat gue yang seorang calon ibu-ibu onlensop sukses, uhuy!

Senin, 28 September 2015

Sesi curhat

Menyenangkan memang bisa menghasilkan uang hanya dari rumah tanpa harus repot-repot ke kantor dan meninggalkan anak.

Gak enaknya adalah, kerjaan rumah kadang terabaikan. Nyuci ntar dulu deh, masak bentar lagi yaa dst...

Saya lagi galau karena Bian seminggu lagi 2 tahun umurnya. Toilet training dan penyapihan belum saya mulai juga. Yeahhh i'm a lazy mom jrenggggg.....

Buka2 google cari cara2nya, ternyata 2 hal tersebut susah yaaaa.... Baru mau mulai udah pesimis duluan nih.

Lagamis.com padahal lagi hot-hotnya. Saya pun membuat Lagamis menjadi silent mode agar minim orderan. Biar waktu luang saya agak banyak.

Duhhhhh

Gimana sihhh carannyaaa nihhhhhh
(~-,-)~

Kamis, 10 September 2015

Apa kabar draft tulisan??

Kabar baik, hanya agak berdebu karena dicuekin setengah tahun.

Padahal target gw sampe umur gw 25, adalah, gw menerbitkan 25 buku!!!
Huahahaha
Gpp lah yah target ketinggian. Daripada gak punya target.

Akhirnya di penghujung umur 24 (oh yeahh gw masih 24 tahun) baru ada 4 buku gw yang terbit. Dan kesemuanya terbit di tahun lalu. Dan kini sudah september again. Setahun udah gak produktif nulis. Haufff banget gak sih.

Ngeluh terus.

Sekarang lg tengah malem dan gw berniat nerusin draft novel yg berdebu itu.

Mendadak mules... Zzzzz

Selasa, 08 September 2015

Refreshing

Akhirnya hari ini, stelah 1 bulan penuh orderan, hari ini tersisa satu orderan ajaaaa,, yeayyyyy

Kok seneng???

Haha, orderan banyak harus senang, orderan dikit juga harus senang dongssss. 1 bulan saya kurang tidur akibat bungkus2in barang. Tadi malam tidur nyenyak banget. Sempet nonton film dulu sama suami tercintah. Haha. Hari ini nyantaiiiiii..... Makanya bisa ngeblog di pagi hari,, biasanya ngeblog jam 2 malem abis ngepackin barang... Oh yeesss saya wanita kurir.. Wkwk

Trus trus tadi saya buka fb dulu deh. Dah lama gak buka fb. Scroll timeline.... Trus.... Trusss... Mendadak bete deh.

Temen fb yg kebanyakan penjual online juga, pada lagi apdet status. Ada yg apdet status tentang jualan laris manis, foto paket orderan segerobak, foto beli mobil baru segala juga adaa.. Ngeliat itu semua rasanya tuh..... Bahaya bgt deh. Ngerasa kok begadang saya sebulan ini gak mengasilkan sebesar mereka. Perasaan iri, dengki, benci.... Huh.

Mungkin hati ini yg memang banyak setannya. Temen pada sukses kok gak seneng. Payah deh.

Sabtu, 29 Agustus 2015

Dilema

Neper neper won yu
Rili rili need yu

Oke, stop

Gue dulu memang sempat hafal lagu itu.. Yaa trus kenapa??

Apakah online shop adalag passion guehh. Entah apa itu sebenarnya passion. Gue lg galau. Gue merasa waktu gue kok tersita banget ya sama onlen sop ini. Gue seperti masih ingin melakukan hal lain yg gue sukai. Seperti menulis. Susaaahh banget karena kadang di malam hari gue pake buat bungkusin paket juga.

Dan lalu barusan gw liat pesbug ada yg bkin sketch keren banget. Uhh gw mau jugakk. Mau main gitar juga,main piano dll. Sunggu penting sekali yak.

Dalam waktu dekat gw pngen punya karyawan. Tp berarti gw seriusin nih olshopnya_?? Tapi..tapiiii hmmm

Selasa, 25 Agustus 2015

Shingeki no kyojin

Huft yaa penting bgt skrng ngomongin Anime haha... Orderan keles tuh diurusin wkwkw

Iyaaa jadi ceritanya tuh gue dapet anime aneh ini dari suami. Waktu itu nonton pas anime ini baru keluar bgt tahun 2013. Pas lagi hamil gue nonton beginian.

Komen gue tentang anime ini adalah, anime ini ANEH BANGET. Ya namanya juga anime yaa doraemon juga aneh. Entah orang jepang itu dikasih makan apaan yak bisa ngayal yang aneh-aneh.

Jadi anime ini tuh bercerita tentang monster raksasa pemakan manusia. Anime ini kental dengan nuansa depresi. Apalagi pas beberapa episod awal, penonton dibuat stress memikirkan bagaimana caranya melenyapkan monster yang enggak bisa mati tersebut. Sampai akhirnya entah episod berapa, akhirnya terkuak misteri yg kemudian membuka harapan baru untuk masa depan anime ini.

Adegan manusia dimakan monster, begitu mengerikan walaupun itu hanyalah film kartun. Gue hanya nonton season pertama, dan kurang tau apakah ada season berikutnya.

Berita menggemparkan jagat anime tentang live action anime ini ternyata benar adanya. Dan akhirnya gue sukses nonton barusan. Sesekali meluk suami karena enggak kuat nonton bagian seremnya *modus.

Live actionnya enggak mengecewakan, walau jalan cerita yg enggak persis banget, tapi visualisasi monster yg pastinya jadi perhatian utama snk lovers, sangat persis mengerikannya seperti di anime, bahkan lebih ngeri.

Anime yg sangat enggak recomended buat anak-anak apalagi live actionnya. Kayaknya gak bakal lulus sensor deh di bioskop indonesia hehe

Sabtu, 15 Agustus 2015

Mbum De #CatatanBian

Arbian, my little cute boy. Sekarang tingkahnya banyak banget. Udah bisa ngomong macem2 dan ngoceh bahasa thailand. Haha.

Ayah, bunda, nenek, ngkoh, mbah kakung, mbah uti, ummi, pak de, om, abang, mangga, upil, pipis dll

Suka nyuruh2 nenek ngkoh nya pake jaket. 'Pakek jaket, naek mbum!!' gitu katanya. Kadang dia suka ngupil, trus upilnya dikasi ke kita, 'pil, upil!' oke, makasih. Klo eek dia juga udh bisa bilang. Kalo liat orang di tipi lagi makan, dia suka minta-minta makan ke layar tipi. Suka banget nulis-nulis. Suka nunjuk sana-sini 'Apa tu! Apa tu!' kadang malem-malem gelap, dia suka nunjuk ke jendela kamar, 'Apa tu! Takut.. Takut...' hadehhhh.

Suka banget naik motor gede. Tiap ke indomaret dia selalu ngecek apakah di parkiran ada motor gede. Klo ada, dia mao naek kesitu. 'Mbum de! Ngengg ngengg' sambil begaya kayak lagi ngebut2. Maunya motor gede doang, motor bebek kaga mau, huh!

Lucu deh, pokonya punya anak itu happiness lah. Klo Bian lg ama nenek ngkohnya, rumah jadi aneh, sepi dan gak tau mau ngapain. Hehe

Aku berubah, kamu berubah

Waktu nggak bisa diprediksi. Bisa mengubah segalanya. Mengubah yang itu menjadi yang anu (apadeh). Mengubah yang gak mungkin menjadi mungkin. Coba tengok ke belakang, begitu banyak perubahan yang terjadi.

Agak syok tadi lihat instagram beberapa kenalan (gue aja yg kenal, mereka mah kaga, haha). Tadinya gue mau nostalgila tentang keanehan masa lalu. Pengen mengenang masa-masa aneh jaman labil. Gue kira mereka sekarang masih aneh, niatnya mau gue ketawain. Tapi... Dor! Gue scroll timeline instagram mereka..... Ternyata wow, udah berubah!

Seinget gue dulu, sekitar... Hmmm 2tahun, ehh, 2011 itu brp tahun yg lalu ya? 4 tahun yaa,, hmmm lama juga ya... Omaigosh,, waktu cepet bgt berlalu o_o

Seinget gue 4 tahun yg lalu terakhir ketemu mereka, mereka tuh tomboy abis, rambut bondol, kayak cowok. Gila dah nih cewek2 keren2 banget dah. Ehh pas gue liat skrng instagram mereka,,, busyet deh, rambut panjang kuncir dua, make up, alis cetakan, lipstick berdarah,, OMG!!!  Cewek tomboy skrng jadi tante-tante!!!!

Begitulah waktu merubah segalanya

Masih inget ketika beberapa tahun yang lalu gue juga sempet kaget ketemu fb temen SMP gue dulu. Seinget gue dia tuh tomboy, jalannya ngengkang, selalu pakai sepatu converse, dan sekarang.... Jengjeng....!!!!! Dia berubah mirip kayak miss universe deh. Cantik pake banget, alisnya berubah, matanya berubah, bahkan gingsulnya hilang!!! Gue gak tau dia kena sinar gamma dimana. Pokoknya sekali lagi,,, waktu merubah segalanya!!!

Dan gue juga berubah

Iya juga sih. Gue ngebayangin kalo ada temen SMP yg ketemu lagi ama gue, pasti dia juga bakal kaget ya. Haha. Gue juga dulu tomboy abis. Emang ya, cewek remaja itu merasa bahwa jadi tomboy itu keren bingit. Yah gitu deh, liat gue sekarang. Udah cantik (wuek) trus cewek banget, jilbab sholehah, suka pink, suka bunga-bunga, suka anak-anak, pokoknya mommy2 abis. Mungkin gue juga dulu kena sinar radiasi. Sinar radiasi itu bernama cahaya hidayah (halah).

Selamat untuk semua cewek tomboy yang udah tobat dan kembali ke jalan yang benar. Mari ucapkan, ALHAMDULILLAHHHH ( ´ ▽ ` )ノ

Kamis, 13 Agustus 2015

Lagamis.com

Apa sih Lagamis????

Lagamis adalah singkatan dari 'dalaman gamis'. Saya memikirkannya ketika lebaran kemarin. Entah kenapa saya ingin membuat suatu yang baru pada dagangan saya. Hanya memperbarui yang lama, dengan harapan kecil agar lebih laku.

Celana dalaman gamis ini sebelumnya sudah ada, hanya sekarang saya beri merk 'Lagamis'. Dan cukup membuat penjualan naik signifikan. Bahkan membuat saya kelelahan. Sebenarnya memang lelah itu yang saya cari. Saya ingin mendapatkan lelah yang sangat dan akhirnya mau untuk merekrut karyawan. Saya ini orang yang sangat malu untuk meminta tolong. Semua ingin saya kerjakan sendiri. Orderan 10 kodi saya bungkusin satu persatu sendirian. Memakan waktu hampir 3 hari dengan begadang. Saya sungguh mengulur-ngulur waktu untuk merekrut karyawan. Belum mampu untuk menggaji karyawan. Atau mungkin memang belum mau.

Alhamdulillah.

Saya belum tahu akan membawa Lagamis kemana. Awalnya pun saya tidak cukup optimis. Saya hanya memulai dengan niat pasrah saja. Kalau laku ya bagus, kalau enggak, saya juga enggak rugi apa-apa. Beneran deh.

Silahkan lihat www.Lagamis.com
Web yang saya bikin sendiri dengan ala kadarnya, dengan sisa-sisa memori les web desain beberapa tahun lalu, haha.

Minggu, 02 Agustus 2015

Bukuuu bukuuu

Beli buku2 baru buat cari inspirasi...
Yg ada saya jadi pengen nulis lagi..
Tapi gimana ya,, pas mau nulis kok banyak alesan.. Payah deh

Kapan kelar dong novelnya???

Bukuuu bukuuu

Beli buku2 baru buat cari inspirasi...
Yg ada saya jadi pengen nulis lagi..
Tapi gimana ya,, pas mau nulis kok banyak alesan.. Payah deh

Kapan kelar dong novelnya???

Senin, 27 Juli 2015

Rutinitas

Lebaran begitu memberi suasana berbeda dari hari-hari yg ada. LIBURAN!! Haha iyaa,, melihat anggota keluarga yg lengkap tanpa mereka harus pergi kerja. Begitu menyenangkan dan terasa ramai. Bahkan toko online saya pun tutup.

Dan kemarin senin pun datang, suami pergi kerja lagi dan saya mulai berdagang lagi. Rutinitas ini lagi. Ternyata saya agak mulai bosan ya? Orderan langsung banyak aja yang masuk. Alhamdulillah!!!! Gak boleh merasa bosan! Mungkin itu hanya pikiran setan!!

Mau launching Lagamis.com tapi blom pede gitu, ahahaha.

Ada rasa kayak, mau nulis novel aja dehhhh. Huuu padahal gak gitu semangat juga sih. Kemarin sempat beli beberapa buku baru, lumayan buat penghibur di kala toko online lg tutup. Trus truss

Sabtu, 18 Juli 2015

3 idiots, best film ever

Barusan abis dari toko buku. Saya menemukan novel berjudul 'idiots' yang ternyata novelnya film 3 idiots. Saya senyum-senyum memegang novel tersebut. Ingatan saya kembali lagi ke masa-masa itu, masa di mana film 3 idiots begitu menginspirasi saya.

Film 3 idiots adalah film terbaik yang pernah saya tonton. Begitu menginspirasi dan membuka pikiran kita, bahwa hidup ini terlalu sia-sia jika berlalu dengan hanya dipenuhi keinginan orang lain, pendapat orang lain dan sebagainya. Hiduplah sesuai dengan keinginan kita, dengan apa yang kita sukai, maka kita akan hidup sehidup-hidupnya! (Kalo kata buku 'been that, done that, got the t-shirt' / BTDTGTT)

Melakukan semau kita tidak melulu berhubungan dengan tindakan kriminal, mencopet semaunya, pakai narkoba seenaknya. Bukan itu.

Mungkin lebih kepada melakukan hal-hal positif yang kita senangi. Menulis, menggambar, memotret, berenang dan banyak hal lainnya. Yang mungkin jika kita tekuni akan menghasilkan materi dan keuntungan.

Melakukan hal-hal yang menyenangkan juga bisa membahagiakan hati kita. Tak perlu hal yang rumit. Membolos kuliah pernah jadi kegiatan yang menyenangkan untuk saya hehe (jangan dicontoh). melakukan hal yang bersifat menghibur diri mungkin bisa dilakukan sesekali. Seperti waktu itu saya dan sahabat saya berkeliling mall dengan pakaian SMA. Padahal kami sudah berumur 21 tahun kala itu. Atau teman saya pernah beraksi memakan es krim tengah malam di depan indomaret dengan ekspresi orang celeng. Lumayan membuat orang ngeri melihatnya. Hal-hal aneh yang terlihat simple dan sia-sia namun akan kita ingat seumur hidup. Atau bisa mencontoh kegiatan gokil seperti di buku BTDTGTT seperti masuk ke kelas dengan memanjat jendela atau memakai seragam pramuka di hari senin. Saya agak menyesal dulu waktu SMA tak terpikir hal-hal seperti itu.

Tapi untungnya masa kuliah saya sangat berwarna. Padahal saat menjalaninya, saya berpikir masa kuliah adalah masa terburuk hidup saya, tapi sekarang, jika diingat-ingat, itu adalah masa keemasan saya, masa di mana saya menguak jati diri saya (ternyata saya cat women, meoowww)

Lumayan banyak hal-hal aneh yang saya lakukan di masa kuliah, sangkin uniknya, saya membuatnya menjadi sebuah buku haha. Begitu banyak inspirasi yang didapat jika kita mau melakukan banyak hal, bukan cuma memikirkannya.

Betapa banyak pekerja kantoran bergaji juta-jutaan tapi masih mengeluh juga? Banyak sekali. Mungkin karena mereka bekerja untuk uang, bukan untuk kesenangan.

Saya suka belanja. Belanja untuk saya jual lagi tepatnya. Memilah milih pakaian-pakaian bagus untuk saya jual lagi sungguh menyenangkan. Suami saya pernah bilang, "Bunda klo lagi milih-milih belanjaan kayak gak lagi sakit," katanya pada suatu hari, hari itu padahal saya lagi meriang.

Mungkin itu ya, yang dibilang pekerjaan yang sesuai kesenangan kita. Terkadang malam hari saya pakai untuk mencatat pesanan, dan merapikan lemari stok. Jika kita senang terhadap suatu pekerjaan, kita akan lupa waktu. Jika kita benci suatu pekerjaan, kita akan pura-pura melupakannya.

Alhamdulillah saya wanita. Ibu rumah tangga. Walau harus beberes rumah, setidaknya saya tidak memiliki kewajiban untuk mengasilkan uang, sehingga bisa melakukan apa saja kegiatan yang saya suka walaupun tak menghasilkan materi. Seperti menulis novel yang tak kunjung diterima penerbit, misalnya, hehe.

Kamis, 16 Juli 2015

Lebaran nih brow

Met lebaran semua......

Hupft,,, rugi banget ramadhan ini kok terasa berlalu begitu aja ya (buat saya).

Dulu, waktu belum berkeluarga, seorang teman pernah berkata, "Kok saya pas udah berkeluarga jadi melorot ya ibadahnya???" waktu itu saya berpikir mungkin itu cuma perasaan dia aja. Tapi sekarang saya merasakan sendiri.

Mungikin cuma alasan aja sih. Ngurus anak, ngurus rumah, masak dll. Menjadi alasan tambahan untuk tidak sholat tepat waktu, tilawah, tahajud dan sebagainya.

Sedih lihat orang yang bisa beberapa kali khatam di ramadhan ini. Kok saya malah makin mundur ya. Padahal dulu waktu jomblo bisa kok. Mungkin cuma masalah manajemen waktu aja kali ya. Ngaturnya gimana ini ya... Hmmm

Senin, 13 Juli 2015

Pakai jilbab vs buka jilbab

Don't judge a book by its cover

Susah. Mata kita di depan. Selalu penglihatan yang pertama menilai segala sesuatu.

Jilbab, kerudung, hijab. Identitas muslimah. Sebagai pengenal bahwa ia muslimah. Kalo gak pakai jilbab? Ya bisa aja dia dikira non-muslim.

Baru liat ig marshanda tadi. Jadi tertarik posting di sini. Kenapa ya harus lepas jilbab? Entahlah. Banyak orang menghujat begini begitu. Termasuk saya.

Tapi saya tahu pasti bahwa melepas jilbab itu sama susahnya ketika pertama memakai jilbab. Banyak pertimbangan ini itu.

Pernah saya punya kenalan yang lepas jilbab juga. Awalnya dia akhwat berjilbab lebar dan aktif sekali di rohis. Ketika lepas jilbab, sontak saya pun mempertanyakan, menghujat dan sebagainya.

Saya pikir lagi, pastinya semua ada sebabnya. Yang mungkin kita sebagai 'orang luar' tidak tahu apa faktanya dan hanya menebak-nebak. Tebakannya pun yang buruk-buruk.

Kalau lihat ada yang lepas jilbab. Yah, terserah deh, masing-masing punya pahala dan dosa yang juga ditanggung masing-masing.

Semoga Allah senantiasa menjaga saya dan semua wanita berjilbab istiqomah dalam menjaga aurat. Aminn

Sabtu, 11 Juli 2015

Angan angan

Masih pengen punya toko...

Kapan ya kesampaian...

Toko yang mungil, dengan desain yang adem. Buat tempat menulis juga... Bisa buat pertemuan kecil juga... Hmmm

Jumat, 10 Juli 2015

Rindu buku ❤

Buku ohhh buku...
Berapa lama saya tak membaca buku. Mungkin benar katanya, buku itu temannya sepi. Ketika sepi, bukulah teman setia saya.

Sejak punya anak, tak pernah saya menyentuh buku lagi, karena susah mendapatkan waktu sepi, heheh

Padahal waktu jomblo, saya suka banget baca buku. Menerawang terbang bersama khayalan para penulis-penulis novel itu. Menghabiskan waktu sampai mata lelah dan masuk ke alam mimpi.

Bulan puasa adalah saat saya paling dekat dengan buku (dulu). Seringkali saya ngabuburit sendirian di toko buku. Ke sana kemari memegang buku-buku baru yg berbau wangi. Memilah milih buku-buku dengan cover keren untuk jadi inspirasi 'buku saya suatu hari nanti' (halah).

Membaca komik juga sempat jadi hobi saya. Kalau lagi kaya, saya bisa membeli beberapa seri sekaligus. Untuk menemani di saat libur bulan puasa. Paling enak baca buku selepas sahur.

Huuuu saya rindu baca buku. Lirik rak buku yang penuh debu. Bahkan beberapa buku masih rapi terbungkus plastik.

Sudah lama tak membuka laptop. Yang menyimpan segala draft novel yang terbengkalai. Sempat terpikir untuk meninggalkan online shop untuk serius dalam dunia menulis. Namun hati masih belum yakin. Huh galau.

Kemarin udah tutup toko. Mungkin lebaran ini mau merenung dulu. Mudah-mudahan membuahkan hasil. Mau nerusin jualan online, mau ganti jualannya, atau mau nulis lagi atau gimana.

Jumat, 03 Juli 2015

Teparrrr....

Sedih hati ini mendapati raga yang kelelahan justru pada bulan suci ini. Imunitas yang turun membuat berbagai penyakit datang. Belum lagi nyamuk-nyamuk musim pancaroba yang sangat banyak itu!

Radang tenggorokan, perdarahan diluar haid, bercak merah pada kulit, pusing, deman, pegal linu...

Demam berdarah? Chikungunya?? Duhh gak tau deh. Letoy abis. Gak bisa puasa. Kepala pening. Klo jalan lagi kayak terbang-terbang gmn gitu.

Orderan banyak masyaallah. Mungkin ini ujian di tengah keberkahan. Semoga sakit ini menjadi peluruh dosa-dosa di masa lalu. Aminnn.

Kemarin tutup buku bulan juni. Masyaallah untung bersih 2,5 jt-an. Sedikit sekali jika dibandingkan dengan teman-teman entrepreneur lain yang sudah ratusan juta perbulan. Insyaallah rezeki diberi selalu sesuai dengan kebutuhan :)

Omset 2 juta aja udeh tepar gini, apalagi ratusan juta (〇_o)

Jumat, 26 Juni 2015

Naskah oh naskah

Menjadi novelis atau penulis novel adalah hal yang saya mimpikan. Terlihat keren. Dan saya ingin menjadi keren. Mungkin karena hanya sebatas itu keinginan saya, makanya mimpi ini gak terwujud juga.

Kemarin dapet email dari sebuah penerbit yg mengabarkan bahwa naskah novel saya ditolak. Tuh naskah udah 2 kali ditolak. Rasanya tuh jadi terpikir bahwa saya emang gak bakat jadi novelis.

Entahlah, makin ke sini saya makin jarang nulis lagi. Entah kenapa, padahal tahun kemarin tuh getooolll banget nulis di tengah malam gulita sekalipun. Sekarang jadi letoy abis klo inget ada beberapa novel yg belom kelar. Pengen menimbulkan semangat itu lagi, tapi gimana yaa...

Rabu, 24 Juni 2015

Seminggu Ramadhan

Alhamdulillah Ramadhan ini diisi berbagai kegiatan dan ambisi-ambisi yang gak abis-abis, pengen ini, pengen ituu,, semuanyaaahhhh

Ngabisin waktu di malam hari ngejahit bunga-bunga untuk produksi jilbab anak, ngiso wakti di siang hari buat motong-motong kain perca buat bros, ngisi waktu di sore hari buat bikin jelly art buat takjil tetangga. Alhamdulillahhhhh...

Teruss.. Teruss...

Alhamdulillah beberapa hari yang lalu dapet inspirasi lagi. Yang pertama pengen bikin blog khusus bisnis, dan udah jadi!!!! Horehhhh!!!! Yang kedua dapet inspirasi buat bikin bisnis buat papaku tercintah. Masih dalam proses pemikiran nih. Pengennya terealisasi. Aminnnn

Lalu..laluu...

Gak sabar untuk nunggu semuanya kelarrrr....

Menggapai mimpi itu asyik banget. Bagian terbaik dari impian yang telah tercapai adalah.... Membuat mimpi yang baru lagi.... ( ´ ▽ ` )ノ

Konveksi henizshop dalam proses mau go internasional nihhh,, hahahahah.

Rabu, 17 Juni 2015

Ramadhan....

Alhamdulillah.... Nyampe juga umur di Ramadhan ini...

Entah kenapa banyak sekali target yang saya bikin di kepala untuk dicapai di bulan berkah ini. Target amalan sampai target bisnis segala. Rasanya semangat banget! Muncuk ide ini dan itu... Uhhhh geregetan pengen wujudin semuah. Semoga lancar ya Allah.. Aminn

Rabu, 10 Juni 2015

Ibuku Ibu pekerja

Masih banyak hari gini yang mempermasalahkan tentang ibu rumah tangga vs ibu bekerja.

Mama saya bekerja sebagai perawat, bahkan sampai sekarang sudah masuk umur 50 tahun. Yang saya rasakan sewaktu kecil, yahh biasa saja. Kalau gak ada Mama ya main sama kakak saya atau anak-anak tetangga.

Ibu pekerja identik dengan ibu yang tidak mengurusi rumah. Alhamdulillah saya diberi Mama yang sangat rajin sedunia. Sebelum pergi bekerja, beliau selalu memasak banyak untuk stok sampai sore ia pulang. Urusan rumah pun tidak perlu ditanya lagi. Mama saya adalah manusia anti debu. Dikit-dikit nyapu, dikit-dikit ngepel (sayangnya gen ini kok gak menurun ya? Haha). Bahkan Mama masih sering diam-diam membersihkan rumah saya saat saya pergi.

Makanya ketika di medsos ribut soal ibu bekerja yang kesannya gak ngurusjn rumah, saya berpendapat itu tergantung masing-masing individu. Mama saya ibu bekerja namun makanan dan rumah selalu beres. Sementara saya, ibu rumah tangga, tapi rumah berantakan mulu tuhhhh wkwkwkw. Gak ada jaminan bahwa ibu bekerja itu selalu salah atau ibu rumah tangga itu selalu kece (klo saya pastinya kece lah :v).

Dan sekali lagi, masing-masing rumah tangga itu berbeda-beda. Masing-masing kita pasti menilai bahwa keluarga kita adalah yang terbaik di dunia, suami kita terkece sejagat, dan kita adalah ibu tercihuy sampai kemana-mana deh.

Maka, jika saya melihat masih ada yang menyatakan pendapat pribadi bahwa ibu bekerjalah yang benar atau ibu rumah tanggalah yang benar, itu semata-mata hanya kesombongan pribadi orang yg menyatakan pendapat tersebut. Merasa menjadi org paling hebat dengan apa yg dipilihnya.

Saran saya, gak usah mempermasalahkan pilihan orang lain kecuali memang dimintai pendapatnya. Biarkan saja ada tetangga jadi ibu pekerja atau jadi ibu rumah tangga, gak usah saling merendahkan. Toh di mata Allah kita pun bukan dilihat dari hal-hal seperti itu.

Sekian.

Selasa, 02 Juni 2015

Slow respon... #1day1post

Alhamdulillah kemarenan menutup orderan bulan mei dengan sumringah. Orderan di tokopedia bikin kewalahan. Soalnya duit baru ditransfer ke rekening kita klo barang udah nyampe. Jadi agak nyesek-nyesek gimana gitu haha.

Terhitung omset bersih saya bulan mei 1,9juta. Mungkin klo orang lain bilang itu kecil, tapi buat saya itu sangat lumayan buat pengangguran kayak saya hehe. Alhamdulillah.

Tadi baru liat status seorang teman yang omsetnya sudah 100juta sebulan. Iya, 100juta men!!! Jualannya mukenah katun jepang yang lagi in banget ituuu. Seminggu dia bisa produksi 500pcs. Wow! Subhanalloh.

Tapi akhir-akhir ini doi sering slow respon. Beberapa hari lalu saya order barang dari dia tapi kok gak dibalas2 ya? Klo saya biasanya slow respon cuma beberapa jam, nah dia sampe berhari-hari. Pasti ratusan orang ya yang order ama dia, padahal udah punya karyawan juga buat admin. Kebayang ya rempongnya (●__●)

Memang omset itu berbanding lurus dengan usaha ya.

Saya bersyukur dengan omset yg sekarang. Seenggaknya semua masih bisa saya handle sendirian semua orderan. Mungkin suatu hari nanti bisa punya karyawan juga. Amin..

Minggu, 31 Mei 2015

Kalau nyindir via medsos... #1day1post

Kemarin saya sempat cenat cenut ketika seorang teman di facebook update status. Statusnya macem gini,
"Saya sih sabar aja kalau ada yg nyindir secara langsung atau gak langsung atau ngomongin saya di belakang, jangan heran kalau tiba-tiba saya block."

Entah kenapa hati ini jadi ge-er. Saya bukan ya orangnya??? Saya cuma pernah ngomongin dia di dalem hati tapi kok dia tahu yaaa?? Duh gmana nihh?? Kok dia nyindir di medsos sihh?? Ngomong aja sama saya langsung!!!

Saya yakin gak cuma saya yang ge-er, mungkin semua teman facebooknya ge-er dengan status nomention tersebut.

Lain hal beberapa waktu lalu ada teman facebook juga yg bikin status.

"Jualan di inbox aja mba, masa tiap nanya harga selalu via inbox?!!"

Kalau ini saya enggak ge-er karena memang saya jualan enggak begitu. Tapi ternyata ada yg ge-ee dan komen di statusnya.

"Maksud mbak saya ya?"

Lalu di pembuat status membalas

"Bukan kok, banyak banget mba olshop yg kayak gitu."

Gitu deh, pas udah disatronin ama yg tersindir dia malah berkilah.

Sebenernya apa sih niatan kita ketika bikin status nyindir tanpa sebut nama? Biar orangnya kesindirkah? Trus knapa gak langsung ngomong sama orangnya? Terlalu pengecutkah?? Tapi walaupun nomention kan orangnya juga pasti ngerasa?? Jadi maksud kita sebetulnya gimana ya? Nemu solusi kaga malah nambah masalah.

Gitu deh ceritanya

Selasa, 26 Mei 2015

Helow malas!!!!

Hmm.. Mo ngapainn yaaa..

Lagi-lagi begini, semangat lagi letoy. Gak tau mau ngapain ya yang menarik. Kemaren-kemaren semangat banget bikin jelly art, trus sekarang dah bosen, hahahaha.

Pengen nulis buku lagi, sebulan ini hampir gak nerusin nulis. Huft, ampun dah.

Pengen nulisssss. Tapi klo udah dateng waktu malam, adaaa aja yang pengen dikerjain. Nyetrika dulu lah, rekapin pesanan lah, gunting-gunting bahan dll. Gitu deh klo kebanyakan yang pengen dikerjain. Pengen jadi penulis, pengen jadi onlen shop, pengen jadi produsen baju dan bla bla blaaaaaa jadi gak fokus dah.

Kemaren ada yg bilang 'banyak amat bisnisnya'

Hmm iya ya? Iya juga sih. Sejak pakai tokopedia dan bukalapak, saya jadi jualin apa aja yang bisa dijualin. Tulisannya sih konveksi murah, tapi kok ada segala jual kacang, lem tembak, peniti dll. Wkwkw namanya juga usaha gethooo ohohoho

Sabtu, 23 Mei 2015

Heloh

Duh, makin hari makin jarang ya nulis blog (╯︵╰,). Hari-hari saya disibukkan oleh persiapan jualan untuk ramadhan dan segala jualan lainnya. Mendadak jualan saya jadi banyak macemnya. Alhamdulillah laku semua. Jadi semacam toko palugada gitu, apa lu mah gua ada, wkwkw.

Dari kemarenan udah ngayal di otak mau nulis banyak, tapi pas di sini, jd lupa semua dah. Kemarenan juga ada event lomba menulis yg besar, tapi saya gak ikutan karena sibuk sama orderan. Tengah malam juga sibuk gunting-gunting bahan. Ooo produktif sekali dirikuuuuuhhhhhh. Saya pengangguran sibuk!!!

Sabtu, 16 Mei 2015

Langkah pertama jd produsen #1day1post

Walau gak rutin tiap hari ngepost, yg penting ada semangat untuk #1day1post !!!!

Jadi ceritanya saya sudah lama bercita-cita pengen produksi pakaian sendiri, dengan merk sendiri gitu. Akhirnya kesampaian juga alhamdulillah. Baru langkah pertama : bikin label baju. Wkwkw. Dan sekarang sudah langkah kedua : nego ama tukang jahit, hihi. Klo deal, langsung produksi.

Saya pikir harusnya udah lama ya saya mulai, tapi baru action sekarang. Emang gitj sih, temen-temen saya juga buanyak banget yang ngemeng mau produksi baju. Trus kita galau bareng-bareng trus abis itu sibuk lagi ama kegiatan masing-masing wkwkw. Menjadi produsen fashion hanya wacana belaka.

Ketemu tukang label murah menjadi inisiatif saya untuk mulai maju menapaki jalan sebagai produsen. Apakah untung atau enggak, yang penting gak penasaran lagi, iya gak? Mumpung mau bulan ramadhan, bulan penuh optimis ( ´ ▽ ` )ノ

Ada stok kain sedikit di rumah, saya mau coba produksi sedikit dulu. Uuuuu gak sabarrrr

Rabu, 13 Mei 2015

Senyumku #1day1post

Sekarang, setiap kali ngaca, saya selalu merasa wajah ini selalu tanpa ekspresi, cenderung jutek dan letoy. Ahh, ksian suamiku liat muka letoyku

Eniwey, saya juga sekarang sering merasa kaku kalau lagi berfoto. Kayaknya kalau senyum tuh gak natural banget ya. Mungkin karena jarang sekali senyum sekarang. Ohhh pusing gara2 orderan nih yee xp

Kalo kata Kang Emil, orang jutek itu disebabkan oleh dua hal, satu kurang piknik, kedua kurang selfie. Oke saya memang kurang piknik dan kurang selfie.

Masalah selfie, saya sudah sangat jarang sekali narsis, padahal pas kuliah ampun ampunan dah itu laptop saya berisi ribuan foto selfie saya berbagai pose. Entah kenapa pas udah nikah apalagi punya anak kayaknya gak ada niat buat pakai kamera hape untuk fotoin diri sendiri. Yang banyak di hape saya tuh ya ituu foto anak aja, sampe video anak lagi ngapain aja ada.

Kenapa ya kok bisa gitu ya. Saya merasa kayaknya gak penting banget selfie lagi. Saya pikir buat apa juga ya? Kayaknya masi banyak hal yang penting buat dikerjain gitu lho, daripada dandan menor cuma buat selfian.

Saat Bian mulai senang foto-foto, saya mulai ikut-ikutan foto ama dia. Yah lumayan, lucu-lucuan. Tapi kalo untuk foto sendirian, saya kok jadi begitu kaku.

Kemarenan saya pergi ke suatu acara. Pertama kali Bian gak ikut sama saya, dibawa ama neneknya. Disitu saya baru merasa gak ada kerjaan. Yaiyalah, biasanya ribet ama anak, ehh tiba-tiba saya sendirian aja gitu. Akhirnya saya selfian deh. Cuma satu aja fotonya, entah kenapa agak aneh rasanya selfi-selfi.

Baru bikin instagram @hestyarnize saya aplot tuh foto selfie. Rasanya aneh aplot foto selfie itu. Hmm bener2 narsis saya udah ilang yaa (●__●)

Gitu deh ceritanya.

Minggu, 10 Mei 2015

Berhasil jelly art!

Duhhh akhir-akhir ini jadi sering lupa untuk #1day1post (╯︵╰,) huuu payah deh

Jad, setelah percobaan yang kesekian kalinya, akhirnya saya berhasil membuat jelly art yang terlihat seperti jelly art (bukan kayak ikan cupang lagi ya :p)

Oke, pada postingan sebelumnya saya memiliki masalah pada kanvas jelly yang butek / keruh / tidak bening . dan saya sudah berhasil memecahkan masalah tersebut.

Mengatasi kanvas jelly yang butek / keruh / tidak bening / kurang bening :

1. Pilih jelly nutrijell plain (tanpa rasa) atau bisa pakai rasa melon ( bisa juga rasa lain, tapi masih sedikit lebih bening yang melon).

2. Gunakan gula putih (saya pakai gula putih merk indomaret).

3. Gunakan air galon / aqua (jangan air keran).

4. Masak dengan api kecil, aduk perlahan terus sampai mendidih (muncul gelembung udara sedikit) lalu matikan api. Sepertinya proses ini yang menentukan beningnya jelly. Sangat penting untuk bersabar memasaknya. Kira-kira 15 menit mengaduk-aduk untuk menunggu jelly mendidih (jelly sachet ukuran 750ml).

Sekian tips dari saya, semoga membantu (⌒▽⌒)

Selasa, 05 Mei 2015

Sulitnya jelly art #1day1post

Saya sering menganggap diri saya adalah seorang yang berkesenian tinggi. Bisa melukis dan pernah berprofesi sebagai desainer grafis. Orang-orang juga bilang begitu.

Saya mungkin selama ini ada di dalam goa, sampai-sampai tidak tahu ada yang namanya jelly art. Jelly art adalah kesenian dengan menggunakan jelly nutrijel atau gelatin. Saya gak ngerti beginian. Bahkan saya baru tau kalau jelly dan agar-agar itu berbeda.

Silahkan searching google apa itu jelly art. Menurut saya jelly art itu sangat indah. Ingin juga bisa membuatnya. Cari di youtube ohh sungguh sangat terlihat mudah (profesional memang selalu membuat sesuatu terlihat mudah). Tapi ternyata saya yang amatiran ini kayaknya pengen jedotin kepala pas bikin jelly art. Sulit weh, sulit!!!

Setelah kemaren-kemaren berjuang dan akhirnya berhasil membuat pempek sempurna (percobaan 2 tahun lamanya) akhirnya saya dipertemukan lagi dengan satu hidangan sulit yaitu jelly art. Uhh nyesel deh, klo udah gini saya pasti penasaran sampai bisa.

Berbungkus-bungkus jelly sudah terbuang percuma. Suami sampe geleng kepala liat saya masukin jelly ke tong sampah. Bukan karena rasanya yang tak enak, tapi karena kesal tampilannya gak sebagus di youtube. Udah ribet bikinnya, gagal pulak! Sama persis nih sama kasus pempek!

PERMASALAHAN UTAMA:

JELLY KERUH!!!!!!

Cari di google kok orang-orang kalo pakai nutrijel atau swalow kok jadinya kanvas bening banget ya. Saya bikin kok butek terus. Ada yang bilang katanya rebus jellynya jangan kelamaan, saya coba rebus sebentar tapi kok malah ancur jadi enggak matang (¬_¬)ノ . trus ada lagi katanya biar jernih pakai gelatin. Duh ya itu gelatin mahal bengotz, yang jual juga gak ada. Tukang kue deket rumah juga mangap saya tanyain gelatin. Kaga ngarti dia.

Trus ada lagi tipsnya katanya pakai nutrijel rasa melon, jernih walau agak kehijauan. Saya belom coba sih, ntar ya.

Pokoknya perihal keruh-jernih ini tuh fatal banget ya. Beberapa kali searching di gugel ada yg jelly artnya jelek tapi karena jernih ya jadinya bagus aja. Kalo saya, jelly artnya udah jelek trus keruh juga jadi yaa amsyong banget dahh.

Jelly art yg kemaren saya bikin rencana sih bunga krisan. Tapi teman bilang kayak ikan cupang. (T▽T)

Nih wujudnya :

Minggu, 03 Mei 2015

Menolong orang lain #1day1post

Banyak orang di media sosial menggembar-gemborkan untuk saling membantu sesama. Yuk saya bantu bisnis kamu, yuk saya bantu ini dan itu. Terlihat manis dan baik. Namun ternyata bantuan itu tak semanis bicaranya. Ujung-ujungnya ada biaya.

Yak, biaya coaching bisnisnya 50 juta saja! Yak, silahkan baca buku bisnis saya yang sangat manfaat ini, 1 buku 1 juta saja! Mau sukses, jadi reseller sayahhhh!!!!!

Ujung-ujungnya bukan bantuin orang, tapi ngambil untung dari orang lain. Bantuin orang itu sejatinya tidak perlu mengharap imbalan.

Waktu jaman kuliah, saya sempat jadi teknisi dadakan jika ada laptop teman yang bermasalah. Saya gak ngarep imbalan, karena saat itu saya memang lagi tergila-gila komputer, jadi hal itu saya jadikan untuk nambah pengalaman aja. Sekalinya ada yang ngasih imbalan, eh laptopnya malah jadi tambah rusak! Haha. Makanya saya gak mau minta imbalan, karena saya bukan profesional dalam hal perbaikan komputer. Bisa jadi tuh laptop betul, atau bisa jadi enggak. Saya gak ada jaminan.

Begitu juga dalam membantu orang lain dalam hal lain. Menurut saya, membantu orang jangan di targetkan nominalnya. Jika manfaat ya bagus, kalo enggak ya gak usah bayar.

Teringat beberapa waktu lalu saya mendapat kisah seseorang.. Siapa ya namanya? Dia coach seminar 'cara gila jadi pengusaha'. Ternyata waktu itu 'bantuan' yang ia berikan pada para pebisnis ternyata banyak yang gak manjur. Coach bisnis yang gagal, kata orang. Biaya coach bisnis sama dia bisa sampai 60 juta. Tapi ternyata ada bisnis yang gak maju. Dia pun mengembalikan uang 60 juta itu.

Membantu orang lain itu akan menjadi beban bila di dalamnya ada nominal yang harus dipertaruhkan. Beda hal jika kita melakukan tanpa pamrih. Semua akan berjalan tanpa beban dan kita akan merasa jadi orang paling baik sedunia :)

Ketika Ramadhan tiba #1day1post

Sampaikan umur kami untuk menikmati ramadhan ya Allah.... Aminn

Menyambut ramadhan kali ini beda. Teringat tahun lalu saya begitu sukses jualan kacang. Sekarang pun sudah terbayang mau jualan kacang. Bahkan terbayang juga mau jualan yang lain. Teman-teman di media sosial juga pada heboh update status foto kain gulungan yang siap disulap menjadi mukena dan gamis untuk dijual di bulan suci. Semua olshop ribet nyari reseller kue kering dan sebagainya. Bahkan toko plastik dekat rumah sudah stenbai dengan puluhan dus toples kue siap jual.

Begitulah bulan ramadhan. Bulan penuh berkah. Bulan penuh pemasukkan dan juga banyak pengeluaran. Banyak tunjangan dan banyak pula yang harus diberi angpao. Oh yeahh.

Mengapa bulan ramadhan jadi berbau materi begini?? Kenapa justru target yang dibuat adalah target omset, bukannya target ibadah??

Ya Allah, jangan masukkan aku dalam golongan orang yang melupakan keutamaan beribadah kepada-Mu di bulan ramadhan ini. Mampukanlah aku untuk beribadah berkali-kali lebih rajin dari sebelumnya di bulan ramadhan dan bulan-bulan lainnya . Aminn.

Senin, 27 April 2015

Langit cerah

Langit siang ini cerah. Biru. Tapi saya lagi dalam masa 'aneh'. Biasanya terjadi sekali sebulan. Mungkin pengaruh hormon. Terlalu sensitif, tidak bersemangat, letoy dll. Semua hal mau digalauin, ╮(─▽─)╭

Akhir-akhir ini posting kok singkat-singkat terus ya

Ager #1day1post

Malem-malem abis bikin ager. Letoy amat yak, setress bikin ager doangan. Ager lapis gitu. Kaki pegel berdiri lama di depan kompor, tangan pegel ngipas2in tiap lapisan. Busyet dah. Gak tau tuh beneran jadi ager lapis apa kaga, langsung dimasukin ke kulkas.

Kemarenan sempet sok2an bikin jelly art. Jelly art apaan, jelly kaga jelas!

Huft

*gitu deh klo gagal bikin masakan

Sabtu, 25 April 2015

Hmm #1day1post

Kemaren-kemaren saya pas malem tidur pules banget, gak sempet ngeblog (blogger nocturnal). Lagi batuk berdahak dan radang tenggorok kompak bertiga semua kena (ㄒoㄒ). Alhamdulillah, semoga sakit ini menjadi peluruh dosa-dosa kecil kami, aminn.

Gitu aja deh ceritanya. Seminggu gak ngerjain novel duh parah yakkk. Iya, gara-gara gak enak badan nih. Ya Allah, maafkan jika sewaktu sehat jarang bersyukur atas nikmat sehatmu. Ketika sakit baru deh kerasa kalau sehat itu enak bangetttt. (ㄒoㄒ)

Oke, sekian. See you on the next post. Salam kece!

Senin, 20 April 2015

Don't judge a book by its cover #1day1post

Ungkapan itu palsu. Hanya sebuah pengingat saja, sejatinya tak ada yang begitu. Semua manusia menilai sesuatu tentu dahulu melihat luarnya. Menebak-nebak dan bersikap seolah tebakan itu benar.

Bagaimana seorang yang berjengot dan berambut gondrong serabutan bisa membuat kita mendekapkan dompet karena takut kemalingan. Dan bagaimana kita begitu nyaman di dekat orang-orang dengan kemeja rapi dan wangi. Padahal sejatinya bisa saja orang berkemeja itu adalah maling yang menyamar. Dan orang berjengot dan berambut gondrong itu adalah polisi intel yang menyamar. Tak bisa dipungkiri kita tak bisa menebak itu karena memang mata kita yang mempermainkan. Memang itu tujuan orang menyamar, karena memang mereka tahu manusia mudah dibodohi dengan apa yang terlihat mata.

Dan lalu ibu sosialita begitu sibuk-sibuk membeli perhiasan dan tas mahal untuk memperlihatkan status sosial mereka. Dan bagaimana para pengemis sibuk merobeki baju untuk merendahkan derajat mereka. Semua itu hanya permainan visual saja. Yes, you judge a book by its cover. Bahkan dalam artian sebenarnya pun orang akan membeli buku yang covernya terlihat unyu. Walau kemudian jika isinya ternyata tak seru, barulah mereka sadar dan mengatakan, don't judge a book by its cover! Dan lalu kemudian membeli lagi buku yang covernya unyu. Manusia memang sudah alamiahnya begitu, menilai sesuatu dari luarnya dulu.

Pernah beberapa waktu lalu saya menonton acara televisi tentang peelombaan memasak. Betapa yang menang adalah makanan yang rupanya jelek tetapi juri menilainya sangat enak. Dan nilai terendah adalah makanan yang amat cantik tetapi kurang enak. Padahal saya sudah begitu kagum dengan makanan cantik itu. Yes, i judge a book by its cover!

Ketika saya berseliweran di kampus dengan jilbab yang lebih panjang dari mahasiswi lain, mereka mengira saya ini hebat dalam hal agama. Nyatanya saya biasa saja, mereka kecewa mendapati sifat saya yang agak sengklek. Don't judge a book by its cover, don't judge a muslimah by its hijab (kaga tau ini bener ape enggak ye). Sering kali panjangnya jilbab menjadi tolok ukur siapa yang lebih alim. Apalagi yang memakai cadar.

Kemarin saya juga begitu. Kecewa mendapati apa yang saya kira-kira tapi ternyata salah. Saya mengikuti les tahsin untuk memperlancar bacaan yang masih bala bele. Lalu di sana saya bertemu dengan seorang yang sedikit mulai saya kagumi, jilbabnya panjang, bacaannya paling bagus diantara peserta.

Waktu pulang, saya bertemu dengannya di sebuah warung. Dia sudah duluan pulang daripada saya, sehingga dia sudah ganti baju dulu sepertinya di rumah, lalu pergi ke warung. Di warung itu saya dapati penampilannya yang agak lain. Ia memakai jilbab tetapi lengan bajunya pendek di atas siku. Saya agak bengong. Kok beda dengan yang tadi?? Ah sudahlah. Don't judge a book by its cover!

Sekarang banyak gamis yang dijual di pasaran. Biasanya berbahan jersey dan sepaket dengan sebuah jilbab panjang. Banyak juga wanita yang mendadak jilbab karena tren gamis ini. Its okay. Bagus. 

Minggu, 19 April 2015

About #1day1post

Sudah sebulan lebih tiap judul postingan saya #1day1post. Waktu itu terinspirasi di baca bukunya Ollie, Power In You, pengennya aktif nulis terus kayak doi. Langkah awal sih, nulis blog tiap hari. Dan, lumayan juga ya, walau banyak hari yang bolong gak sempat nulis, tapi so far lebih baik dari bulan-bulan sebelumnya. Sebelumnya saya hanya menulis sebulan sekali atau dua bulan sekali, ya ampun, saya baru sadar kalo saya gak produktif banget ya nulisnya.

Jadi saya terapkan, penting gak penting ya tulis aja, yang penting blog ter-update. Mo ada yang komen ato enggak, yang penting saya produktif melatih diri untuk terus menulis. Dengan rajin menulis di blog saya juga jadi rajin melanjutkan cerita novel saya. Biar sedikit-sedikit, yang penting lanjut daripada enggak sama sekali. Menulis novel itu, banyak malasnya, tapi kalo nggak jadi-jadi ya sedih juga. Ribet deh, haha

Dulu waktu blog say masih siiqebo.com, banyak banget yang suka komen. Gak banyak-banyak amat, tapi setiap postingan biasanya suka ada yang ninggalin jejak. Tapi sekarang blog saya sepi pengunjung. Setiap hal pasti ada hikmahnya. Dulu, menulis di siiqebo.com gak bisa posting yang sembarangan, ntar ada yang gak suka dan komentar seenaknya. Tapi sekarang, blog saya sudah sepi lagi, jadi bisa ngomong sembarangan (emang mau ngomong ape?). Rencana saya mau posting pake bahase inggris ah, kan gak ada yang merhatiin ini kan? Mo salah ngomong juga gak papa kan??

Helo, ehem, my name is Hesty, i'm a kece mother. Welcome to my blog. Enjoy this blog, if you don't like this blog, just throw it to your cat. Thank you.

Sabtu, 18 April 2015

Owner dan karyawan #1day1post

Kadang saya berpikir untuk mencari karyawan untuk menggantikan saya mengawasi dagangan online saya. Sekedar untuk membalas orang-orang yang mengirim pesan di media sosial. Terkesan sepele namun bisa membuat setengah hidup saya di depan layar handphone. Pengen deh punya karyawan.

Tapi entah kenapa banyak pikiran yang membuat saya mengurungkan niat untuk mengambil karyawan. Dari bingung memberi gaji sampai ke masalah loyalitas.

Saya jadi teringat jne di dekat rumah saya. Jne citayam. Di plangnya tertulis sebuah nomer yang bisa dihubungi. Saya sering menanyakan perihal pick up pada nomer tersebut. Sangat ramah dan selalu membalas sms saya. Suatu hari ternyata saya tau bahwa nomer tersebut adalah nomer owner jne cabang citayam itu. Saya pun meminta nomer karyawannya saja agar lebih mudah untuk menanyakan resi pengiriman. Duh ya, ternyata kalo karyawan tuh gitu ya, di sms berkali-kali, di miskol-miskol, kaga dibales-bales tuh sms. Seperti kemarin malam kejadiannya seperti itu. Saya menelpon karyawannya dan malahan mereka menjawab 'sms aja ya, bu!'. Lah, saya kan nelpon karena smsnya gak di jawab-jawab, hufp, saya sms lagi dan... Krik krik gak dijawab. Karyawan kayak gini nih yg bikin owner merugi.

Rabu, 15 April 2015

Gunung #1day1post

Barusan blogwalking ke blognya Rani, adek kelas waktu di Ekstanba waktu SMA, ekskul paling keren sejagat.

Wah, udah lama banget ya masa-masa itu, waktu terlalu cepat berlalu. Masih ingat saat itu adalah saat remaja yang paling wow, menentang guru-guru, diam-diam naik gunung dan hal-hal yang tidak biasa saya lakukan lainnya. Seru dan menegangkan.

Bertemu teman yang asik dan merasa waw gue keren banget! Gue anak gunung sejati!!!

Teman saya, Cymot, mungkin masih memegang kata-kata itu, dia beneran anak gunung sejati. Walau sahabat dekat, tapi saya gak pernah ikutan Cymot untuk wara wiri naik gunung. Entahlah, lambat laun saya menyadari bahwa dunia saya bukan di situ. Entahlah, menyusup dalam pikiran, bukan mendaki gunung-gunung yang menjadi goal saya dalam hidup ini, tapi ada yang lain. Lalu saya menemukan banyak hal lain yang ternyata juga membuat saya bahagia. Saya bukan tidak menyukai naik gunung dan travelling, saya selalu mengagumi orang-orang yang melakukannya, karena itu keren banget, dan karena saya gak bisa kayak mereka.

Saya orang rumahan banget. Selalu takut untuk pergi terlalu jauh. Luar negeri bagi saya seperti dunia alien. Waktu kakak saya tinggal di jepang, itu kayaknya dia udah pergi jauhhhhh banget, hilang dari peredaran, walau nyatanya kami selalu skype-an. Sering kakak saya mengajak saya untuk main kesana, dibayarin kok, begitu bujuknya, tapi saya langsung geleng kepala, saya gak mau ke dunia alien yang terlalu jauh dari tempat tidur saya.

Saya banyak melihat status teman yang merasa bosan di rumah, bosan jadi IRT yang gak kerja kantoran. Bosan lihat rumah, begitu kata mereka. Saya justru sangat happy menjadi IRT yang gak perlu bekerja, cuma leha-leha di rumah, makan, bobo, yahh seperti itu, seperti itu memang cita-cita saya, hehehe. Gitu deh, saya kurang suka berinteraksi dengan manusia. Mungkin sebenarnya saya ini yang alien :3

Bunda #1day1post

Hari ini pertama kali Bian bisa bilang 'Bunda' dengan sempurna, setelah sebelumnya cuma bisa bilang 'nda'. Udah dari beberapa waktu yang lalu udah faseh banget ngomong 'ayah' makanya saya tunggu banget kapan bocahku bisa bilang bunda. Lucu, saya ciumin mulu hari ini.

Menjadi Ibu adalah bagian terbaik dalam hidup saya. Aseli, setelah menikah saya baru sadar kalau jomlo itu sangat membosankan, untung saya jomlo cuma 22 tahun, hehe.

Walau punya keluarga itu berarti harus menambah beban pikiran, kekhawatiran dll, tapi lebih baiklah daripada jomlo.

Ngomong-ngomong masalah khawatir, saya jadi banyak berpikir dan mendekati paranoid. Gimana ya kalau Bian main di luar kalau nanti sudah gede, takut kena narkoba, tawuran dan segala macam. Hal-hal yg baru saya mengerti sekarang.

Saya ingat waktu SD kelas satu suka banget main'nyebrang jalan raya sendirian' yang mana hal itu bukan main bahayanya. Trus saya sama kakak saya juga suka main 'berdiri di tembok balkon lantai 2' yang mana super duper bahaya. Dagu saya dulu juga pernah sobek karena loncat-loncat dari kursi. Hal-hal yang anak kecil sama sekali tak mengerti bahwa itu berbahaya. Dan saya jadi paranod jika Bian juga melakukan hal-hal itu.

Makin anak besar, makin banyak pula perhatian yang harus diberikan. Saya khawatir tidak bisa memperhatikan dengan baik, lalai dan sebagainya. Dalam pikiran saya, mungkin nanti saya akan antar jemput Bian atau memantau dia kemanapun pergi seperti mata-mata. Padahal dulu saya gak suka banget kalau dibuntutin orang tua saya.

Hadehh, paranoid.

Selasa, 14 April 2015

Hari ke 4 #1day1post

Hari ini belum nulis sama sekali ( ̄~ ̄;)tadi beli buku tulis baru di tukang fotokopi. Tadi tuh sebenernya ke fotokopi mau beli sesuatu, tapi pas udah berangkat keluar rumah, malah lupa mau beli apa, sampai sekarang masih lupa tadi mau beli apa, jadi tadi saya beli buku tulis aja.

Pernah gitu gak sih? Mau berbuat sesuatu, tapi satu menit kemudian lupa mau ngapain. Saya sering (╯︵╰,)

Senin, 13 April 2015

Hari ke 3, Ide bikin sakit kepala #1day1post

Tadi sempat nerusin novel beberapa halaman. Sayangnya otak saya lagi dipenuhi sesuatu. Waktu yang luang saya pergunakan untuk memikirkan hal itu. Apa yang ada dalam pikiran saya?

Tadi pagi saya berjalan-jalan. Iseng mampir ke toko kain. Mau nanya-nanya harga aja sih niatnya. Tapi kemudian saya melihat kain brukat cantik dan murah. Saya pun pulang dengan menggendong anak+gembolan kain.

Gara-gara kain itu, otak saya kayak gak bisa berenti mikir. Saya mikir terus, bagusnya kain ini dijadiin apa ya? Gamis?rok? pakaian anak?? Modelnya gimana? Yang begini? Yang begitu?? Saya tiba-tiba banyak pikiran.

Gak tahan, saya pun menuangkan ide-ide di atas kertas. Model gamis, rok yang suatu hari nanti entah kapan akan saya buat. Maklum, ini kedua kali saya beli kain, kain sebelumnya juga begitu, hanya tersimpan di lemari. Saya juga pesimis kain ini hanya bakal jadi penghuni lemari.

Pikiran saya mentok pada biaya produksi. Ngapain sih produksi barang? Ribet dan banyak biaya! Entahlah, walau sering ngomporin orang jangan jadi produsen, tapi saya sendiri sebenarnya punya mimpi jd produsen. Ingin melihat suatu saat ada brand Arnize terpajang di depan sebuah toko. Hah, kebanyakan mimpi ye. Inget tuh novel belom kelar, toko es krim juga belom jadi, pelanggan olshop di bbm juga jangan dicuekin keless... Hmmm

Sabtu, 11 April 2015

Hari ke 1 #1day1post

Orderan masih berjalan seperti biasa. Mungkin modal membuat toko baru akan terkumpul 2-3 tahun lagi, mungkin. Entah impian itu akan bertahan atau tidak jika selama itu.

Hari ini saya tulis sebagai hari pertama untuk mengawali hitung hari menuju impian-impian yang akan berusaha dicapai.

Novel ketiga direncanakan akan selesai 10hari lagi, tanggal 21 April insyaallah. Hitung hari untuk kepastian dan melawan penundaan. Gambatte!

Kamis, 09 April 2015

Wanita karir vs IRT #1day1post

Saya adalah ibu rumah tangga biasa. Memang sih ngurus online shop juga, tapi yaa saya senang aja memperkenalkan diri sebagai IRT. Semacam wanita merdeka yang bisa nyantai nonton tipi tiap saat gitu loh.

Beberapa waktu lalu sempat ada broadcast di WA isinya tentang ibu bekerja. Judulnya 'Ibu, kembalilah!'. Saya aja yang ibu rumah tangga kesal membacanya, apalagi ibu bekerja ya.

Broadcast itu disusun sedemikian rupa bersajak indah namun menusuk hati. Berisi ketidak setujuan penulisnya tentang ibu yang bekerja. Saya merasa penulis hanya melihat dari sisi dia saja sebagai pengamat,padahal ibu bekerja punya banyak alasan kenapa ia bekerja.

Saya memang tak setuju dengan ibu-ibu yang bekerja karena bosan di rumah dan tak mau mengurus anak, tapi itu jarang saya temui. Teman-teman saya yang bekerja kebanyakan juga sambil mengurus anak. Mereka pagi-pagi  masih menyempatkan diri memandikan menyuapi makan bahkan ada yang membawa anak ke tempat kerja. Saya melihat mereka bekerja memang karena mereka mempunyai kebutuhan yang banyak. Cicilan rumah, cicilan kendaraan dan segala hal lainnya yang kita tidak tahu. Mana ada sih orang yang mau capek begitu, ngurus anak juga, kerja juga, capeknya dobel. Harusnya bukan ibu dong yang dinasehati, harusnya suaminya. Itukan berarti suaminya yang tidak bisa memenuhi kebutuhan sehingga si istri terpaksa ikut bekerja. Apalagi saya lihat si penulis broadcast tersebut adalah laki-laki. Huh, emang deh, yg ngertiin perempuan mah emang cuma perempuan! Emangnya urusan anak dan ngurus rumah cuma urusan perempuan doang?? Laki-laki gak ikut ngurus??? Huh!!!! Laki-laki tuh emang sok ngerti! Gak peka! *lho

Lagian, itu urusan rumah tangga masing-masing. Masalah tiap rumah tangga kan berbeda-beda, tidak bisa dipukul sama rata. Terlalu sinis jika kita menghakimi sembarangan bahwa ibu bekerja adalah ibu yang gak ngurusin anaknya.

Gitu deh..

Mau punya toko #1day1post

Udah sering sih saya bilang kalau saya tuh pengen banget punya toko. Hmm *ngayal

Tokonya bergaya vintage gitu deh. Tadi saya berkhayal lagi tentang toko saya itu. Kini bentuknya dalam bayangan saya agak berubah. Saya ingin toko saya agak semi cafe gitu. Hahaha *galau

Tokonya ukuran 4x3meter. Depannya full kaca. Trus kacanya digambar2 gitu pakai spidol putih kayak di film coffee prince. Trus di dalemnya dindingnya pakai wallpaper bata merah, lampunya agak kuning gitu. Trus kan lantainya ubin dengan gambar tekstur kayu. Trus di bagian belakang ruangan ada semacam meja counter tempat menerima pesanan. Pokoknya ceritanya saya jualan pakaian, es krim, dan buku, ahahaha.

Di sisi kanan ruangan saya sediakan lemari kayu berisi jualan pakaian, disampingnya disediakan rak buku tempat koleksi buku saya. Mungkin yg mau beli es krim sekalian sambil baca buku.

Mengenai es krim, kenapa tiba-tiba ada es krim?? Saya orang yang gampang galau, tiba-tiba gak semangat, tiba-tiba loyo. Menurut saya es krim itu bisa jadi mood booster yang oke. Jadi saya pikir bagus juga ya kalau punya cafe es krim, saya bisa makan es krim sepuasnya.

Mengenai es krim yang mau saya sediakan, kemarin terinspirasi dari film Lie To me, ada es krim lucu dengan macaron. Saya mau bikin yg kayak gitu. Tapi mungkin bukan pakai macaron, karena saya gak pernah makan dan gak bisa bikinnya, mungkin bakal pakai biskuit biasa yang masih bisa saya bikin. Trus juga pakai wafel yg sudah jadi yg banyak dijual. Untuk es krimnya, saya bikin dari es krim bubuk aja ahh. Persediaan saya taruh di lemari es (es tahan lama kan yak??) gak lupa sediain minuman sachet, sapa tau ada juga yg mau pesan milkshake ice cream (azeekk, minuman+es di atasnya sluurrrppp).

Trus ada sofa-sofa lucu dari barang bekas (inspirasi nyari di gugel). Laku atau enggak es krimnya mah bodo amat, kan bisa saya yg makan, kan jualan utama saya adalah jualan pakaian secara online :p

Gitu deh kira-kira...

Sabtu, 04 April 2015

Kok hilang? #1day1post

Kemarin saya mengganti blogger for android dengan blogaway. Tampilannya kayaknya lebih ringan ya. Kemarin posting sih gak kenapa-kenapa. Tapi kok draftku yg kemarin ditulis lenyap. Hmm trus harus ngetik ulang yaa??

Apa sih applikasi blogspot yg bagus buat android. Applikasi blogger asli malah kurang pas buat saya. Fiturnya terbatas dan kurang seru.

Sempet mau coba-cobain satu-satu tapi males juga. Saya cuma liat rekomendasi/ jumlah donlotnya aja. Klo banyak yg donlot ya berarti bagus applikasinya. Betul gak? Hhe


Kamis, 02 April 2015

Thanks Kang Dewa! #1day1post

Saya mengenalnya lewat broadcast message di bbm. Semenjak saya memulai jualan online, namanya begitu sering terdengar. Siapa sih dia? Ternyata ia seorang penulis buku. Ia menulis beberapa buku panduan bisnis. Entah kenapa banyak sekali akun yang menjual buku-bukunya. Kenapa buku harus dijual online? Kenapa tak di toko buku?

Seringnya pesan bc itu datang ke bbm saya, akhirnya ikut membuat saya penasaran, apa sebetulnya isi buku itu? Belum lagi harganya yang fantastis, ratusan ribu!

Saya pun akhirnya membeli buku-buku Kang Dewa, yang mana merupakan buku-buku termahal yang pernah saya beli seumur hidup saya.

Kali ini saya ingin menceritakan tentang buku ke 7 Kang Dewa yang berjudul 'Dongkrak Omset Milyaran dengan Tim Penjualan'. Menurut saya ini adalah buku terbaik dari Kang Dewa. Begitu rinci tentang bagaimana caranya membentuk tim penjualan. Sangat cocok dengan saya yang hanya seorang penjual online kecil-kecilan. Dalam buku itu sangat rinci bagaimana cara-cara membuat sistem reseller, agen dan sebagainya. Membuat saya termotivasi untuk mengembangkan usaha saya.

Jujur, bulan kemarin usaha saya lagi sepi. Sepi aja sih, bukannya tak ada sama sekali. Saya selalu berusaha bersyukur atas orderan yang sepi apalagi ramai. Berusaha selalu berpikiran positif. Lalu, bulan ini, saya sudah memulai merombak cara berjualan saya. Saya mulai mengembangkan usaha online saya dengan sistem reseller. Setelah sebelumnya sekitar dua mingguan saya merumuskan bagaimana sistem reseller yang akan saya buat.

Dan ketika hal ini saya umumkan pada kontak bbm saya, hal tak terduga terjadi. Berbondong-bondong orang ingin menjadi reseller saya. Saya bingung, padahal saya hanya baru mengirim pesan bc berisi tawaran untuk menjadi reseller. Banyak yang ingin join sampai saya kewalahan. Bagaimana bisa begini? Padahal dagangan saya sama aja sama kemarin, tapi kenapa mereka kemarin tidak tertarik dan kini justru begitu antusias???

Saya yang biasanya hanya mengirim barang dua kali seminggu, sekarang mengirim empat kali seminggu karena orderan yang datang berturut-turut. Alhamdulillah. Banyak reseller, banyak orderan! @Bee_Tshop

(Ngarep testi ini nongol di buku Kang Dewa selanjunya, :p)

Silahkan baca buku Kang Dewa itu, agar anda juga terinspirasi seperti saya. Kang Dewa begitu blak-blakan membuka  bagaimana cara-cara ia bisa sukses dengan tim penjualan. Tak ada yang ditutupi. Dalam buku itu saya jadi tau bahwa ia benar-benar ingin menolong orang lain agar sukses seperti dirinya. Sesuatu yang juga ingin saya lakukan suatu hari nanti. Jika saya sudah sukses.

Pertama-tama saya akan membangun toko di depan rumah, impian yang sudah terbayang dari setahun yang lalu. Lalu sekalian membuka kursus bisnis online di toko itu untuk ibu-ibu para tetangga. Daripada mereka bergosip, mendingan jualan online. Sudah terbayang begitu jelas bagaimana bentuk dan design toko kecil saya itu, tak lupa di depannya saya pajang spanduk 'Mau Belajar Jualan Online? yuk belajar di sini! GRATIS!'. Tak lupa ibu-ibu tetangga saya pinjami buku-buku Kang Dewa, JayaYea, Ippho. Eh tapi mereka suka baca buku nggak ya??

Insya Allah akan terkabul, suatu hari nanti, eh bukan, tahun depan maksudnya. Ya, target itu harus selalu jelas waktunya :)

Jgn lupa add pin saya pin:52726131


Penulis itu orang sabar #1day1post

Menulis sebuah novel perlu usaha yang tidak mudah. Kalau ada yang bilang menulis novel itu gampang, pasti dia bukan penulis, melainkan hanya orang yang senang membaca novel lalu beranggapan 'ah, bikin cerita begini doang gue juga bisa!'

Itu pernah saya rasakan sewaktu dulu, sewaktu masih belum pernah membuat novel. Saya begitu banyak mengungkapkan kritik pada novel-novel yang saya anggap terlalu datar, gak menarik, klise dan sebagainya. Beruntung saya nggak pernah menyampaikan hal itu secara langsung pada penulisnya, walau saya tau account twitter mereka. Karena saya tau, kritikan pedas hanya akan merontokkan semangat mereka untuk menulis. Dan itu terlalu kejam.

Saya mulai mencoba menulis novel, setelah sebelumnya berkutat dengan cerpen-cerpen. Saya tak pernah mengirimnya ke media, hanya diposting di blog, dan hanya teman-teman saya yang membacanya. Begitu mulai membuat novel, saya dihadapkan pada berbagai macam tantangan. Menulis novel begitu membosankan! Menulis cerpen hanya butuh beberapa jam, namun menulis novel bisa berbulan-bulan lamanya. Menulis karakter yang itu-itu saja dalam beberapa bulan membuat saya linglung. Bingung karena ceritanya yang harus saya panjang-panjangkan, bingung karena begitu banyak yang harus saya ceritakan tentang satu karakter itu.

Begitu bosannya. Saya lalu mencari penulis-penulis novel terkenal untuk belajar darinya. Saya lalu mendapatkan  kisah-kisah bagaimana Edi AH. Iyubenu begitu gigih dalan mewujudkan impiannya untuk menjadi penulis. Ia terus menulis walau terus menerus ditolak media. Bagaimana Triani Retno yang naskahnya baru diterima bertahun-tahun kemudian oleh media.

Cerita-cerita hebat seperti itu yang saya tanamkan dalam kepala. Menulis bukan hal yang mudah, hanya yang sabar dan gigih yang bisa mewujudkannya.

Bagaimana novel Bidan Galau saya yang telah ditolak tiga penerbit mayor, membuat saya lemas tak bersemangat. Novel kedua pun kini belum ada kabar dan sedang dalam daftar tunggu. Saya begitu pesimis. Namun entah kenapa saya begitu penasaran.

Sambil menunggu, saya kini sedang menulis novel ketiga. Menulisnya di setiap malam ketika keluarga kecil saya sudah terlelap. Sempat terpikir untuk apa saya begadang begini, sementara esok harus berkutat dengan pekerjaan rumah yang tak habis-habis. Apa saya nggak lelah? Mungkin jawabannya, itu semua saya lakukan demi sebuah mimpi. Mimpi menjadi penulis.

Rabu, 01 April 2015

Kolektor sampah #1day1post

Sekitar setahunan lalu, saya mulai menjadi kolektor sampah. Saya mengoleksi sampah.

Dimulai dari masa hamil, lalu berlanjut. Dimulai dari mengoleksi perca bekas yg saya minta dari berbagai tukang jahit. Tukang jahit sampe bingung nih orang hamil knape ngidam perca.

Saya merasa berjiwa kreatif. Ingin memanfaarkan perca itu untuk menjadi bros. Kloeksi perca segunung lalu bertambah dengan koleksi plastik bekas. Plastik kemasan berbagai produk yang saya simpan dan lipat rapih. Bahkan beberapa botol dan karton tisu toilet juga saya simpan. Berharap suatu hari saya akan punya waktu untuk membuat suatu kreasi dengan sampah-sampah itu.

Setahun berlalu, hanya 1 karya saya yang terwujud, sebuah dompet dari anyaman plastik. Cuma itu saja, titik.

Saya pun sadar, sudah memenuhi lemari dengan polybag sampah.

Entah darimana kesadaran itu datang. Buru-buru saya suruh suami untuk membuang sebelum berubah pikiran. Yang masih tersisa adalah perca, yang entah kenapa masih ingin saya simpan.

Selasa, 31 Maret 2015

Kemana boyband & girlband? #1day1post

Ciee.... Nyariin yaa??
Hehe enggak sihhh, cuma aneh aja, kok sekarang dangdut yang menjijaykan cuih cuih itu lagi in banget di tipi. Saya jadinya teringat tahun-tahun lalu, di mana dangdut tak digandrungi, dan org sibuk meniru gaya-gaya korea. Namun sekarang tak bersisa lagi.

Benarlah kata pengamat tren saat iti, bahwa demam korea tak sampai bertahan dua tahun saja. Terbukti boyband dan girlband indonesia kini menghilang entah kemana. Hanya tersisa jkt48 saja. Smash, xoix, sos, cherrybelle, dan..... Ya ampun kok saya lupa ya nama2 band mereka, padahal waktu itu ada banyak banget yaaa, sangkin gak pernah lagi muncul di tipi, saya jadi lupa.

Memang aneh ya, orang indonesia selalu cepat sekali meniru sesuatu yang sedang tren. Saya juga heran, mengapa kini tayangan bollywut kembali merajalela ya? Mungkin kita tunggu waktu saja telenovela kembali ramai menghias televisi.

Semuanya seperti itu, terulang-ulang begitu begitu saja. Baju-baju jadul mulai tren kembali dengan label vintage. Model rambut culun jaman dulu kembali lagi menjadi tren.

Heran ya. Intinya saya benci dengan tren dangdut jaman sekarang. Apalagi pedangdut yang berjilbab. Helo bangetlah pokoknya.

Senin, 30 Maret 2015

Ajarin jualan dong!#1day1post

Sejak beberapa bulan lalu aktif berjualan, saya kerap gonta ganti status bbm. Status bbm saya selalu tentang jualan saya.

Beberapa kali ada teman yang tertarik untuk bertanya-tanya. Bukan hanya satu-dua orang, mereka semua bertanya tentang hal yang sama, yaitu tentang bagaimana caranya berjualan online.

Sungguh, saya bukan orang yang pelit ilmu. Saya senang melihat orang lain menjadi produktif berjualan juga. Tak jarang saya membantu mereka semampu saya agar mereka juga bisa berjualan online seperti saya. Memberikan tips ini itu, memberitahu supplier yang murah, jasprom yang bagus dll. Tapi percaya atau tidak, hanya 1-2 orang yang mau untuk benar-benar berjualan.

Jadi terkesan membuang-buang waktu saya. Bertanya ini itu tapi pas disuruh action banyak alasan, tapi aku begini, aku begitu...

Mau jadi pengusaha apa enggak sih. Kalau enggak, yaudah, enggak usah nanya-nanya terus dong :D

Usaha yang sukses itu adalah usaha yang dijalankan, bukan ditanyakan terus ( ´ ▽ ` )ノ

Silahkan berteman dgn saya di bbm pin:52726131 (⌒▽⌒)

Sabtu, 28 Maret 2015

Mengeluh #1day1post

Mengeluh itu kerjanya setan. Mengeluh adalah cara setan agar kita tidak bersyukur. Hati-hati jika kita mulai mengeluh, bahkan di dalam hati sekalipun, segera sadar diri bahwa itu adalah bisikan setan.

Berdagang seringkali disertai dengan mengeluh. Sepi order, sedih. Rame order, puyeng. Jadi mau lo apa??? *kata malaikat*. Hehe sebetulnya itu yang sering saya alami. Saya ingat saat pertama jualan, sedih gitu karena kaga ada yang beli, mungkin selama dua minggu. Waktu itu saya tetap update status terus nunggu ada yang tertarik. Dua minggu lamanya, baru ada yang tertarik beli, itu juga cuman 1 orang (⌒▽⌒). Waktu itu saya seneng banget.

Masuk bulan ketiga saya mulai banjir orderan. Di situ saya mulai kena bisikan setan. Duh kok banyak banget yg order sihh??? Gitu pikiran saya. Bawa-bawa puluhan paket berkilo-kilo ke jne sangat membuat pusing saat itu.

Masuk bulan ke sekian, order mulai sepi lagi. Sepi ya, bukan sama sekali gak ada yg order. Saya tetap untung, tapi tidak sebanyak ketika rame order. Di situ saya mikir, saya ini gak tau diri banget ya. Sepi order, sedih, rame order, kesel. Maunya apa sih?? Apalagi klo liat update status orang yang lagi banyak orderan, bawaannya pengen doain dia bangkrut. Parah dah. Sempat terpikir untuk berhenti jualan, saya udah gak bakat lagi jualan (merasa kehilangan bakat dagang, pikiran yg aneh :s)

Saya pun berusaha menggali hikmah dan berusaha bersyukur apapun yang terjadi.  Sepi order itu yang pesan masih ada 5 orang. Tapi kok saya sedih? Saya kembali mengingat saat pertama kali jualan, ketika hanya 1 orang yang beli, saya begitu senang. Bukankah kegiatan berjualan yang membuat saya senang? Membuat saya merasa produktif? Rame orderan hanyalah bonus. Rame order, sepi order, harus tetap bersyukur. Bersyukur masih punya niat dagang. Coba lihat orang-orang kantoran itu, dagang hanya menjadi mimpi mereka yang gak kesampaian. Sementara saya sudah menapaki mimpi menjadi entrepreneur seperti Rasulullah. Lalu coba lihat orang pengangguran itu, kerjanya cuma galau gak produktif dan ngenet cuma buat blogwalking doang ┐( ̄ヮ ̄)┌

“Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu dan jika kamu mengingkari (nikmat Ku), maka sesungguhnya azab Ku sangat pedih.”(Surah Ibrahim, ayat 7)

Sepi order ternyata asyik juga. Jadi bisa santai, enggak pusing. Walau pemasukkan sedikit, tapi hati tenang dan gak rempong deh.

Sekarang mulai rame order lagi. Bbm sampai lemot dan saya mulai ribet lagi sama pesanan. Satu kata yang terucap, Alhamdulillah! Mau sepi mau rame, semuanya asyik lah!!! Yang penting gak berhenti jualan ( ´ ▽ ` )ノ

Nggak ngeluh, setan menjauhhhhh!!!!!!! Yuhuuuuu!!! (〜^∇^)〜

Selasa, 24 Maret 2015

Browsing oh browsing #1day1post

Zaman edan ini, banyak orang bisa berlaku kurang waras. Berdiam diri menatap satu benda tanpa henti, lupa makan, lupa minum, lupa keluarga. Benda yang kini merenggut indahnya kebersamaan nyata sesama manusia.

Gadget dan segala applikasinya.

Sebenernya saya lagi ngomongin diri sendiri, wkwkwkwk. Iya, saya adalah orang yang sangat jago untuk hal berdiam diri dengan handphone di depan mata. Saya bisa browsing macam-macam, bisa nyamber dari satu website ke webaite lain, dari satu blog ke blog lain, kepo sana sini. Tak terasa hari pun berlalu. Kalo kata iklan simpati, manfaatkan waktu kosong untuk browsing ilmu. Masalahnye sepanjang hari kite browsing bray, manfaatka waktu kosong untuk makan, hahah.

Hebat bener ya gadget sekarang. Walau kuta gak ngapa2in, sebetulnya kita melakukan banyak hal, walau cuma di dunia maya doang. Sungguh fenomena aneh.

Saya sering buka google untuk cari segala hal yang lagi saya pengen tahu. Kalau udah gitu, bisa asyik aja sendiri deh. Gadget merampas sebagian besar waktu manusia. Serem.

Senin, 23 Maret 2015

Happy life #1day1post

Saya selalu bersyukur bahwa saya bukan orang yang suka ngantor. Bersosialisasi pun saya sering ogah-ogahan. Pengalaman bekerja kantoran selama satu tahun sudah cukup untuk saya mengetahui apa itu rasanya kerja kantoran. Dan sepertinya saya kurang cocok dengan itu.

Menjadi IRT memang sudah cita-cita saya sejak SMA. Dan ternyata memang cocok untuk saya. Berada di rumah seharian tak lantas membuat saya bosan. Justru saya merasa bisa melakukan banyak hal yang saya suka. Membaca, menulis, menonton semua acara tivi, makan kapanpun saya mau, hal-hal seperti itu.

Agak sedih melihat teman-teman yang sudah menikah tapi tetap harus bekerja. Menurut saya itu cukup melelahkan. Mereka menjadi IRT dan pekerja sekaligus. Mungkin memang sudah kebutuhan mereka harus demikian. Saya juga sering berpikir ingin menjadi IRT yang juga menghasilkan. Maka saya memilih berjualan online saja. Cukup asyik juga.

Saya bersyukur hidup seperti sekarang ini. Hidup dengan keluarga tercinta, bersantai di rumah, membaca, menulis... Menyenangkan. Memang ini yang saya inginkan dari dulu. (^v^)

Minggu, 22 Maret 2015

Pempek menyebalkan #1day1post

Wahaiii pempek, mengapa kau sangat susah dibuat. Salah dikit takarannya, langsung ancur. Mengapa susah nian membuatmu. Kuahmu juga susah dibuat, adonanmu juga harus pas. Terigu, sagu, ikan, ahhh aku tak mengerti. Rasanya takarannya sudah benar, namun dua tahun mencoba membuatmu, hasilnya tak ada yang benar. Aku stress, pempek, kau menyebalkan...

(╥_╥)(╥_╥)(╥_╥)(╥_╥)

Jumat, 20 Maret 2015

Harry Potter #1day1post

Entah kenapa lagi pengen bahas Harry Potter. Kemarin-kemarin lagi beres-beres rumah eh nemu dvd bajakan Harry Potter episod terakhir. Suami ngajakin nonton, eh tapi dvd playernya kaga ada hehe.

Trus saya jadi pengen ngomongin itu di sini. Kangen banget nggak sih sama Harry Potter and the gank?? Saya inget waktu Harry Potter booming itu adalah waktu daya masih SMA. Kayaknya itu pertama kali saya membaca buku setebal Harry Potter. Buku yang tebalnya minta ampun tapi sangat menarik buat dibaca. Saya baca sampai tengah malam. Seru bangetlah pokoknya. Kayaknya itu kali pertama saya menikmati membaca novel yang sama sekali nggak ada gambarnya.

Teman saya juga sampe ada yang mengantri di toko buku untuk mendapatkan buku Harry Potter ke 6 waktu pertama kali rilis. Sampe dapet hadiah tongkat sihirnya Voldemort. Keren banget. Belum lagi waktu film-filmnya di rilis, saya dan teman-teman sekolah kayaknya wajib banget gitu ya nonton bareng. Harry Potter mengisi hari-hari remaja saya. Makanya kalo inget Harry Potter, jadi kangen masa SMA hehe.

Kayaknya nggak ada lagi fenomena di bidang perbukuan dan perfilman yang seheboh Harry Potter ya. Sedih banget rasanya pas Harry Potter tamat. Saat itulah saya nggak pernah lagi baca buku- buku novel tebal atau menunggu-nunggu sebuah film tayang di bioskop. Kangen ya masa-masa itu. Dari jaman Harry, Ron, Hermione kecil sampe mereka dewasa, kayak bener-bener jadi temen saya, hehe. Seneng ada cerita kayak gitu. Kapan lagi ya kira-kira ada fenomena kayak gitu lagi. Hmm

Rabu, 18 Maret 2015

Money Game di negeri ini #1day1post

Semalam saya begitu kaget melihat iklan arisan uang MMM di televisi. Memang sih, iklannya jam 10 malam. Saya sempat nggak percaya, sampai akhirnya iklan itu tayang lagi kedua kalinya. Saya dekatkan mata ke layar tv, benar, itu iklan MMM. Bagaimana bisa??

Iklan MMM sudah jadi pembicaraan di tahun lalu. Booming di tahun lalu dan kolaps juga di tahun lalu. Dan sekarang ada lagi? Maksudnya apa? Iklan di tv nasional pula?? Ya ampun,, masa iklan kayak gitu ditayangin?

Jika ingin tahu tentang MMM, busa dicari di google. Money game murni. Tanpa berbuat apa-apa, uang kita bisa berlipat ganda. Macam dukun di kampung-kampung.

Sebetulnya, money game bukan hanya di arisan berantai semacam itu. Kemarin saat ke islamic book fair, saya membeli buku Tere Liye, Negeri para bedebah. Di situ saya baru mengerti tentang perbankan. Dalam otak saya, kini perbankan adalah suatu bentuk money game yang amat besar.

Kita menyetorkan uang ke bank 1 juta. Kemudian uang 1 juta itu dipinjamkan pada nasabah lain(pihak ketiga) yang nanti saat dikembalikan oleh nasabah tersebut akan ada bunganya. Di situ salah satu sumber pendapatan bank. Uang kita juga bisa diputar di mana saja oleh sistem bank, bisa saja masuk ke bank lain di mana pun itu berada, dengan tujuan, saat uang kita kembali, akan berlipat ganda. Padahal pada saat uang kita, kita tarik kembali, jumlahnya tetap 1 juta (bisa jadi kurang, karena biaya administrasi dsb). Padahal tanpa kita sadari, uang 1 juta kita tadi telah membantu bank mendapatkan bisa jadi jutaan rupiah. Cerdas bukan?

Entah siapa yang menciptakan bank. Pintar betul.

Masih ingat tragedi bank century? Begitu heboh. Saya sendiri waktu itu tidak mengerti apa yang perlu dihebohkan perihal bank yang bangkrut. Tinggal ditutup saja toh? Kok heboh. Ternyata kebangkrutan 1 bank saja bisa berdampak pada seluruh bank lain. Kok bisa? Ketika bank century diberitakan bangkrut. Seluruh nasabahnya mengantri minta uang mereka kembali. Anda pikir gedung bank itu benar2 menyimpan uang di dalam brangkas?? mungkin, tapi tak semua uang ada di situ, mungkin ada sebagian kecil saja, sebagian besarnya sedang di putar-putar di bank-bank lain, di nasabah-nasabah yang meminjam uang. Uang tersebut bisa melipir begitu jauhnya.

Ketika seluruh nasabah mangantri meminta uang mereka kembali, pihak bank tak bisa memberikan apa yang mereka minta. Dampak sistemik yang bisa terjadi adalah, bank century menarik semua uang yang sedang diputar di bank-bank lain. Yang menyebabkan bank-bank lain juga ikut tercekik, bank-bank lain juga ikut menarik uang mereka ke bank yang lain lagi dan begitu seterusnya. Satu bank bangkrut, bank lain bisa ikut bangkrut. Maka tak heran, Lembaga Penjamin Simpanan (LPS) mau menalangi bank century untuk mengembalikan uang nasabah yang triliyunan itu. Demi stabilitas ekonomi indonesia. Sungguh efek hebat, di mana bank century (yg namanya saja baru saya dengar saat mau bangkrut) yang tak setenar bank mandiri atau bca, ternyata sangat mempengaruhi stabilitas ekonomi indonesia. Bank itu lalu tak jadi bangkrut, berganti nama menjadi bank mutiara.

Jika bank punya lembaga penjamin simpanan, bagaimana dengan arisan money game bebas yang ilegal seperti MMM?? Siapa yang akan menalangi uang ketika para arisaners menarik uang-uang mereka. Jawabannya adalah, mereka merestart sistem mereka. Itulah yang terjadi tahun kemarin, ketika orang-orang kehilangan uang di MMM.

Begitulah negeri kita. Jangan heran mengapa negeri ini miskin terus, pemerintah tak becus, gunung-gunung meletus. Lihat makanan kita, darimana dapat uangnya? Uang haram mengalir melalui gaji-gaji yang telah tecampur riba segala rupa. Kita tahu tapi tutup mata. Riba mengalir dalam makanan kita, kredit rumah kita, pakaian kita, kredit kendaraan pribadi kita. Naudzubillah...

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam melaknat pemakan riba (bank riba), orang yang menyerahkan riba (nasabah), pencatat riba (pegawai bank riba) dan dua orang saksinya.” Beliau mengatakan, “Mereka semua itu sama (karena sama-sama melakukan yang haram)” (HR. Muslim no. 1598).

Akan datang suatu zaman di mana manusia tidak lagi peduli dari mana mereka mendapatkan harta, apakah dari usaha yang halal atau yang haram.” (HR. Bukhari no. 2083, dari Abu Hurairah)

Menulis itu menulis #1day1post

Mau nulis!
Buka laptop,
Loading...
1 menit....
5 menit...

Lelet banget ya laptopnya...

Buka microsoft word...

Hmm..

Mau nulis apaan tadi yak???

ZONK!!

(T▽T)

Sejujurnya itu adalah cerita pribadi saya. Saya sering kali mendapat inspirasi menulis di saat tak terduga. Seperti saat mencuci piring. Setelah mencuci piring selesai, inspirasi menulis itu hilang begitu saja. Apalagi ketika membuka laptop yang loading lama, hal ini akan berakhir sia-sia, laptop saya matikan kembali karena keburu 'nggak mood'.

Oke, nggak mood itu hanya sebuah ilusi untuk menepak kemalasan. Menunda menulis hanyalah bentuk nyata kemalasan. Menulislah segera di saat memang ada ide. 

Menulis dengan note handphone tadinya menjadi andalan saya. Simple saja, tinggal buka handphone lalu menulis. Tapi ternyata handphone ini terlalu banyak applikasi yang 'menggoda'. Sebelum buka note, saya buka bbm dulu, chatting, buka facebook, stalking, buka twitter, twitting dll dsb dst.... Nulis? Sudah lupa tuh.

Di sebuah postingan mba Triani Retno, saya melihat bahwa ia kadang menulis secara manual dengan kertas dan pulpen. Menulis dalam tindakan sebenarnya. 

Lalu beberapa hari yang lalu, saya mencoba hal itu. Saya meneruskan novel yang saya tulis dalam sebuah buku. Ternyata lumayan juga ya. Membuka lembaran buku tulis tak perlu loading. Pegang pensil langsung action. Ternyata asyik juga. Saya bahkan menulis sampai ngantuk (maklum, tengah malam).

Jika bosan, menulislah dengan cara baru dan suasana baru :)


Senin, 16 Maret 2015

Jika sepi orderan #1day1post

Dalam hal berjualan sering kali terjadi penurunan omset. Penurunan omset ini kadang terjadi karena berbagai hal. Bisa jadi karena kita yang malas promosi atau memang orang sudah bosan dengan barang dagangan kita.

Ada beberapa hal yang perlu kita sadari jika hal ini terjadi.

GAK RUGI
Penurunan omset adalah keadaan di mana omset kita tidak sebesar bulan sebelumnya. Perhatikan kata-katanya, 'penurunan' omset. Itu berarti masih untung kan ya?? Orang yang biasanya dapat omset bersih 15 juta lalu bulan berikutnya dapat 10 juta, pasti dia jadi sedih. Padahal masih untung kan ya?? Enggak rugi gitu loh.

SYUKURI
Ingat ketika orderan membludak, kita begitu sibuk sampe kewalahan. Mungkin ini saatnya kita istirahat sejenak, nikmati keadaan sepi orderan ini. Berkumpul bersama keluarga yang sebelumnya sering kita abaikan karena sibuk dengan orderan.

TETAP SEMANGAT
Udah ah, saya mungkin nggak bakat jualan.
Helooo... Kemaren-kemaren bisa banyak orderan tuh, kok sekarang malah loyo?? Jangan meragukan rezeki dari Allah. Mungkin usaha kita yang Harus lebih keras.

SEDEKAH
Hayoooo, lupa sedekah ya?? Tau gak, kata ust. YM, kalo kita mau omset 10 juta/bulan, berarti kita harus infaq dulu 2,5% dari 10 juta. Yaitu 250.000/bln. Silahkan bayar di muka, insyaa Allah omset 10 jutanya menyusul :D

STRATEGI BARU
1. REFRESH KONTAK
sepi orderan bisa terjadi karena kontak-kontak anda sudah bosan dengan produk anda. Carilah kontak baru. Kontak bbm, followers twitter, teman facebook, pokoknya tambah kontaknya semuanya. Jangan malas! Malas pangkal miskin tauk! Kontak bisa dicari dengan searching di google atau ikutan jasa promosi berbayar.

2. CARI KONTAK MANUAL
cara ini agak merepotkan. Tapi sekali lagi, jangan malas! Pergi ke konter-konter jualan pulsa. Konter di daerah anda pasti banyak jumlahnya. Minta lihat daftar nomer hape yang pernah isi pulsa di sana. Foto dengan kamera hp anda. Dijamin anda ketemu banyak sekali nomer hape. Smslah nomer-nomer tersebut. Sms pasti dibaca orang. Undang mereka untuk jadi reseller anda atau minta mereka invite pin bb atau twitter anda. Jangan lupa sms dengan provider yg murah dan berbonus, agar anda tak habis pulsa.

3.PROMOSI DADAKAN
Promo! Beli 3 dapat gratis 5 biji!!!
Adakan promo mengejutkan. Promo yang membuat orang melirik pada update status anda. Tidak perlu anda merugi, cukup turun harga 5-10% juga pasti sudah ada yang tertarik. Jangan lupa beri batasan waktu, seperti 'promo ini hanya berlaku hari ini!!! Besok harga naik lho!!'

4.BERDOA
ingin omset meledak, jangan lupa dekat dengan Sang pemberi rezeki. Pengen omset banyak tapi sholat malas, tilawah malas, dhuha malas, sedekah ogah, dijamin omset anda gak berkah. Usaha+do'a = duet ampuh untuk segala hal :))

Selamat mencoba :))