Sabtu, 22 November 2014

Impian, passion, ambisi...

Saya sebenernya gak terlalu ngerti ya soal perbedaan arti kata impian, passion, ambisi dan kata-kata lain yang serupa. Yang pasti hal-hal itu yang bisa membuat hari-hari kita menjadi lebih terarah dan hidup pun lebih cerah. Bayangin,kalo seseorang hidup tanpa impian atau ambisi yang harus dikejar, pasti hidupnya gak punya target dan kebanyakan bengong doang hidupnya.

Sama tuh kayak hidup saya dulu. Waktu jaman abege saya sempet salah gaul. Gaulnya sama teman-teman yang konsumtif. Tiap hari cuma ngomongin merk hape, merk sepatu, merk tas. Terjebak dalam geng hebring kebanyakan gengsi. Waktu gak kesampean beli barang mahal, cuma bisa ngayal kapaann ya bisa beli barang ituu. Huu payah deh. Jaman kuliah juga banyak bengong dan banyak tidur. Boleh deh ditanya sama temen kampus, pasti pada tau kalo saya tukang tidur. Gak dia asrama, pas kuliah, pas dines, tidur muluu. Sia-sia banget waktu dibuang buat tidur doang. Saya tidur bukan karena ngantuk, cuma karena pengen tidur aja. murni pengen buang-buang waktu.

Alhamdulillah saya bisa menikah di usia muda dan meninggalkan dunia single yang sia-sia itu huahahahaha. Sejak menikah saya jadi tau bahwa waktu SANGAT berharga. Saya jadi belajar bagaimana manajemen waktu yang baik (sampe skrng juga masih belajar). Bagaimana caranya bisa mengisi waktu dengan maksimal sambil mengasuh anak, sambil nyuci baju, sambil nyuci piring, sambil jemur baju, sambil masak dll. Alhamdulillah saya bisa ngerjain itu semua tanpa harus minta bantuan suami (sesekali pernah sih :p)

Ketika saya melakukan itu semua pun rasanya masih ada waktu luang yang tersisa. Contohnya ketika anak saya tidur siang dan semua pekerjaan rumah udah beres, timbul perasaan 'gak ada kerjaan'. Saat itu timbullah keinginan untuk mengisi waktu luang dengan menulis dan berbisnis online.

Dari iseng eh malah jd ambisi. Udah berhasil terbit beberapa buku, bikin saya jadi pengen jd penulis. Dan ternyata hal ini jadi agak berat, karena waktu luang gak selalu ada. Akhirnya saya memutuskan untuk menulis di malam hari karena waktu malam anak saya tidur pulas dan suasana juga sepi-sepi menginspirasi :D

Waktu tidur saya pun tersita. Begitu hebat ambisi itu, dari tukang tidur jadi tukang begadang.

Ambisi untuk jadi pengusaha pun muncul. Pengen banget jadi pedagang. Jadilah saya berjualan secara online. Namun saya kembali dihadapkan pada waktu yang terbatas. Ketika orderan banyak, saya harus setiap hari bolak-balik JNE untuk kirim barang, kadang bawa-bawa anak. Semua orang melihat saya kasihan harus capek ke sana ke mari. Tapi yang namanya ambisi, gak akan membuat kita merasa capek. Cuma orang sekitar aja mulai ribut bilang saya makin peyot (kurus). Saya menikmati kok berjualan. Rasanya tuh ketika bangun pagi, ada yang harus dicapai, kayak, 'hari ini berapa ya yang order??'. Rasanya ada goal yang ingin dicapai. Dan itu bikin hari terasa cepat berlalu. Beda saat saya dulu hobi tidur, sehari kayaknya lama banget.

Pengen jd penulis apa pedagang? Trus saya galau. Saya pengen dua-duanya. Susah banget bagi waktunya. Siang saya fokuskan untuk dagang, malam diusahakan menulis. tapi namanya ambisi/passion or whatever, membuat saya menjalaninya dengan antusias dan happy. Setidaknya saya tidak lagi berada di posisi menjadi konsumtif, saya sudah di posisi menjadi produktif, ehehehe
Sent from my BlackBerry®
powered by Sinyal Kuat INDOSAT

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

komentar anda sangat berarti untuk kemajuan blog ini ^-^