Jumat, 29 Agustus 2014

Menulis novel itu....

Susaahhhhhhhh bingitzzzzzzz!!!!
Makanya kalo ketemu sama novel yang alur ceritnya gak jelas dan ceritanya gak mutu, jangan keburu mengejek dengan sembarangan, kita kan gak tau jangan-jangan penulisnya sampe bersusah payah berdarah-darah menyelesaikan novel itu! Plis, klo suatu saat saya nerbitin novel, kalo mau kritik jangan pedes2 banget yak!

Sebetulnya saya lagi mengalami hal itu. Saya sedang dalam proses menulis novel dengan bersusah payah dan berdarah-darah (digigitin nyamuk tengah malam). Kesusahan saya yaitu :

1. Susah mengatur waktu
Nyempil2in waktu ketika anak lagi asyik sendiri atau ketika dia udah tidur di malam hari. Ini berimbas pada lingkaran mata saya yang semakin menggelap. Memang susah nyari waktu 'pewe' buat nulis. Mungkin untuk ibu-ibu yang punya pembantu bakal lebih mudah mengaturnya. Tapi yah sudahlah, tantangan untuk saya pribadi.

2. Gak biasa nulis novel
Ini kali pertama saya mencoba membuat novel. Dimulai 9 bulan yang lalu dan belom brojol juga sampai sekarang. Saya sudah berusaha menulis tanpa lihat2 halaman melulu, bahkan saya sengaja gak lihat sudah halaman berapa. Mengira sudah halaman 80, eh ternyata masih halaman 40, padahal kayaknyaa jari dah mau rontok ketak-ketik molo.
Saya ini penulis cerpen, kalo nulis cerpen, langsung jadi sehari. Satu jam bisa jadi. Karena bikin cerpen itu gak pusing. Ceritanya singkat dan gak kemana-mana. Kalo novel kan harus ke mana-mana. Pusing dah.

3. Ngantuk
Saya agak susah melawan ngantuk. Tidur siang itu pasti, soalnya anak saya selalu tidur siang dan ngeliat dia bobok jadinya ngantuk deh, hahah.

4. Gak konsisten
Saya gak bisa menetapkan target sehari harus nulis berapa halaman. Karena saya gak bisa se-konsisten itum pengennya sih sehari 10 halaman. Boro2.

5. Belum terbiasa
Mungkin klo dah sering nulis novel jadi biasa nulis panjang-panjang yaa? Dulu sebelumnya saya bikin buku personal litelature bidan galau, lamanya 2 tahun. Dan kini saya membuat novel 9 bulan lamanya. Sebenernya udah tamatn tapi kayaknya musti dipanjangin biar masuk standar panjang naskah novel (masi kurng 40 halaman) fiuh. Padahal itu cerita udeh dipanjang-panjangin. Mungkin itu kali ya yang membuat novel 'sampah' bertebaran. Akibat penulis lebih berkonsentrasi ke 'manjang-manjangin' naskah. Yeah mungkin novel yg lg saya buat ini hanya novel sampah. Selalu ada yang pertama untuk segalanya. Biarlah yang pertama menjadi yang terburuk, mudah2an ke depannya bisa lebih baik. Aminn


----


Sent from my AXIS Worry Free BlackBerry® smartphone

Rabu, 13 Agustus 2014

MENJADI KEMBAR


Sekitar seminggu yang lalu saya iseng-iseng stalking TL-nya @divapress01 berharap dapat pencerahan dan semangat untuk menulis. Maklum, saya calon novelis (masih berupa cita-cita karena novelnya gak kelar-kelar) #sigh

Singkat kata, saya nemu twit yang di-RT oleh @divapress01 tentang lomba menulis blog bertema share moment dengan novel TWIRIES. Hadiahnya sukses bikin saya ngiler *lap iler* pengen banget punya gadget baru soalnya bb yang sekarang huruf 'A'-nya musti di teken pake tenaga dalem dulu biar bisa nongol di layar -___- jadi saya memutuskan untuk ikut lomba tersebut. Kebetulan emang lagi pengen beli bacaan baru, jadilah saya beli novel TWIRIES yang dimaksud.

Ternyata eh ternyata, ini bukan buku novel melainkan buku sejenis personal litelature yang ditulis oleh penulis kembar! Namanya @EvaSriRahayu dan @EviSriRejeki . Buku yang unik, kayaknya baru pertama kali ada. Saya udah feeling buku ini bakalan menarik untuk dibaca.
ini book trailernya :


Tapi eh tapi.... Menyelesaikan membaca buku saat ini ternyata tidaklah mudah. Mengingat saya sekarang adalah ibu rumah tangga yg punya anak kecil yang belagak santai padahal cucian baju pada numpuk, cucian piring berserakan dan setrika yang menggunung. Jadilah saya membaca buku tersebut selama hampir seminggu di sela-sela kegiatan harian saya.

TWIRIES diawali dengan pengenalan dua penulisnya. Dari penjelasannya, saya mendapat kesimpulan bahwa Evi itu tomboy dan Eva itu feminin. Cukup unik yaa, jadinya lebih mudah dicari perbedannya. Haha iya nih, kalo ketemu orang kembar pasti nyari-nyari perbedaannya ya? Padahal yang namanya kembar kan emang sama, kalo beda ya berarti gak kembar dong, heheh.

Bukunya fresh banget soalnya disertai komik-komik ilustrasi yang kocak. Saya mencoba menggambar Eva dan Evi versi saya xD


Bukunya kocak, tertama ada satu bagian yang bikin saya ngakak sampe suami nanya "lucu ya bukunya??". Bagian yang kocak adalah cerita Eva yang ikutan ekskul budopang karena ada gebetan, lalu terjadi insiden malu-maluin seumur hidup yaitu KENTUT di depan gebetan xD wkwkwk. Ini nih komik ilustrasinya.


Bagian lain yang saya suka adalah bagian pas Eva dan Evi naksir cowok yang sama. entah kenapa menurut saya itu lucu aja, saling gak ngaku klo suka sama cowo itu. untungnya tuh cowok memilih pergi daripada milih salah satu, gak enak banget kan klo kayak gitu :(
jadi kembar itu gak mudah, seumur hidup harus siap untuk terus di banding-bandingkan satu sama lain. padahal sama, tapi kenapa harus dibedakan? 
saya sendiri klo ada temen yang kembar pasti nanya hal yang serupa yang ada di dalam buku ini. salah satu pertanyaan yang paling pertama saya tanyakan biasanya adalah : Kalian bisa telepati gak? :D
maklum, saya ini orang yang suka berkhayal, terkadang saya suka merasa bisa membaca pikiran orang lain. misalnya, klo ada teman saya yang bilang 'gue laper' pasti saya langsung tahu bahwa selanjutnya ia akan mencari makanan (yaiyalah *timpuk) :p
saya juga suka bagian tentang cerita mereka tukeran sekolah. ini kayaknya terpengaruh film kali ya? tapi sayangnya gak terlalu berhasil kayak di film-film itu ya, hihi. Eva yang agak kurus dan Evi yang gedean dikit jadi bikin penyamaran ketahuan.
Saya jadi berkhayal sendiri, apa ya rasanya punya kembaran? Saling menatap wajah yang serupa dan berbicara dengan suara yang juga serupa. Entahlah, gak kebayang. Tapi saya jadi inget dulu memang pernah punya ambisi menjadi kembar. keahlian saya adalah mengedit foto, dan jadilah saya berkhayal saya menjadi kembar





entah ini kreatif atau hanya kenarsisan yang berlebihan, wkwkwk

ada lho yang percaya saya kembar karena foto yang saya edit, huahahaha

Eva dan Evi ini tuh keren banget, udah nerbitin beberapa novel. Saya juga pertama kali kenal lewat review novel mereka di blog teman saya. Jadi keinget draft novel saya yang banyak banget tapi gak ada satupun yang udah kelar hiks. Menyelesaikan sebuah novel itu perlu niat yang kuat yang gak boleh naik-turun. Ini tuh masalah tentang menepati janji kepada diri sendiri. Dan saya paling jago mengingkari janji terhadap diri sendiri -_- bermacam alasan saya ciptakan untuk menunda menyelesaikan novel. Yayaya payah banget yaaa


Saya ini DL-ers sejati. DL lomba ini 10agustus. Saya baru mau mulai nulis tanggal 10agustus jam 23.00. Satu jam sebelum DL. Mantap ya? Suami saya saat itu belum tidur. Dia minta dibikinin sup jamur yang udah saya janjikan tadi sorenya. Dengan teganya saya bilang "gak jadi bikin sup ah, aku mau nulis. Kamu mending tidur aja, dah malem" haha, tega bingit yaaa xp


Eh tapi ternyata DL-nya diundur jadi 31 agustus, saya gak jadi nulis deh saat itu. Nyusul tidur sama suami, hihihi (nunggu tanggal 31 agustus jam 23.00 :p). eh tapi ternyata saya bisa posting sebelum DL, horeee!!!

sebagai penutup, saya mau poto narsis dulu ah sama buku TWIRIES.

saya dan para kembaran saya berfoto bersama buku TWIRIES
(saya yang mana hayooo :p)



http://www.smartfren.com/ina/slide-detail/7201112013092452/



http://bit.ly/GA2TwiRies

---

Selasa, 12 Agustus 2014

Test posting via e-mail

Saya baru tahu ada fitur ini *gubraks*
Sent from my AXIS Worry Free BlackBerry® smartphone