Jumat, 10 Januari 2014

Quarter-Life Crisis

Barusan baca postingan di nyunyu.com tentang Quarter life Crisis,, yahh mungkin artinya semacam kegalauan di umur 20-an.

entah kenapa pas baca artikel itu bikin saya inget lagi apa yang udah saya alamin waktu tahun 2012. Persis banget kayak gitu. Galau.



Dulu saya pernah posting juga tentang ini. Saya waktu 2012 itu keadaannya kayak gini nih, kerja di tempat yang jauh dari rumah, tinggalnya di rumah dines yang sekamarnya 1 orang, gak punya temen deket, di kantor juga temenannya ama laptop.

keadaan kayak gini yang kemudian membawa saya kedalam keadaan quarter-life crisis. Entah karena keadaan atau memang sudah saatnya mengalami kegalauan macam itu? saya rasa sih pengaruh keadaan &lingkungan kali ya. soalnya kalo suasana have fun dan banyak temen kayaknya bakal hepi2 aja.

waktu tahun 2012 itu memang saya rasa adalah situasi paling galau seumur hidup deh. Karena banyak menghabiskan waktu di depan laptop daripada ngobrol sama manusia, saya pun sering curhat di microsoft word. sampe banyak banget filenya. yang kalo saya buka lagi, isinya galau semua, kayak "Gue sebenernya mau jadii apaaaaaaaaa" gitu doang isinya satu file. trus ada juga curhat panjang lebar tentang minat dan bakat saya sebetulnya apa? dan sampe2 saat itu saya sering banget ikut2 tes IQ, EQ, MIR di internet buat cari tau saya orang yang bersifat gimana dan minatnya apa. aneh banget emang. semacam fase dimana saya menjadi bingung dengan diri sendiri.

di twitter juga banyak orang-orang yang suka banget pamer-pamer kegalauan, tapi sori men, saya gak mau ikutan. maka dari itu, waktu itu orang-orang gak tau kalo saya lagi galau tingkat dewa, soalnya gak suka ngumbar-ngumbar. lagian buat apa sih ngumbar-ngumbar di socmed? gak menghasilkan solusi dan cuma bikin orang jadi kepo, hahah

dan lalu saya pun menemukan obatnya. yaitu Nikah. wkwkwkwk. mungkin orang lain punya obat laen, tapi buat saya, nikah mengobati segalanya. Asli deh, saya pas udah nikah, apalagi udah punya anak, kaga ada waktu buat galau, bengong dan meratapi diri. Yang ada, kalo ada waktu luang pasti makan, nyuci, masak. ngeblog doang aja susah banget ini, apalagi buat sekedar galau. pikiran juga lebih mengarah ke depan dan gak mengingat2 masa lalu. lebih memikirkan nanti mau punya rumah di mana? ngatur penghasilan gimana? apa ya yang bisa dilakuin sambil ngurus anak? pokoknya pikirannya lebih kearah pengembangan diri.

buat yang sedang merasakan quarter-life crisis, selamat menikmati aja deh soalnya nanti-nanti gak ada waktu buat galau lagi, hihihi :D


2 komentar:

  1. Mang nikah di usia brp?
    Buakan perkara mudah dmn kita harus mengambil keputusan buat nikah tp untungnya gw udh ngelewatin fase ini :)

    BalasHapus
  2. benar....benar..... *kira-kira masih galau gak ya sayaaaa*

    BalasHapus

komentar anda sangat berarti untuk kemajuan blog ini ^-^