Jumat, 18 Oktober 2013

Melahirkan itu.....

Matanya bulat menatap sekitar. Mulutnya sesekali menyunggingkan senyum lucu yang memancing bibir ini membalas senyumnya. Tak terasa hari ini genap 2 minggu ia lahir ke dunia.

Hihi,, apa bangetlah kata-kata di atas (pengen agak-agak mendramatisir gitu critanyah). Yap yap yap saya sekarang sudah jadi IBU!! WOW amajing bangetlah. Mohon maaf sebulanan kaga posting dimari. Soalnya banyak yang terjadi sebulan ini. Dari galau nungguin waktu lahiran sampe keasikkan ngurus dede bayi, hehe.

Tapi Alhamdulillah mumpung dede bayi lagi bobo, saya gak pengen nunda-nunda lagi buat posting, okeh, saya mau cerita tentang proses lahirannya si ganteng, MUHAMMAD ARBIAN IZDIHAR alias dede Bian.

Sebagai seorang bidan, saya udah apal banget gimana proses lahiran itu. jauh-jauh hari saya udah mulai mempersiapkan mental. Udah ngebayangin nanti bakal ngerasain sakitnya melahirkan, mules-mules serta proses ‘jahit’ yang katanya sakiitttt banget.

Tapi saya belom kebayang gimana sih rasanya? Selama ini saya pernahnya Cuma nolongin orang lahiran. Selalu bilang “ayo ngeden bu!” “tahan mulesnya ya bu!” dan kadang suka ngomel juga kalo ibunya agak rewel dan manja, padahal saya gak tahu menahu rasanya gimana,hehe.

Saya mulai gugling tentang rasa mules melahirkan. Ketemu deh beberapa blog tentang curhatan pengalaman melahirkan. Seru-seru banget. Tapinya lumayan bikin parno, soalnya sebagian besar cerita-cerita melahirkan itu digambarkan secara menakutkan. Katanya pemeriksaan dalam itu rasanya sakiitt banget bahkan bisa bikin nangis. Belom lagi rasa mules yang sakitnya banget banget (katanya) bahkan ada yang ampe pingsan segala. Udah gitu apalagi pas proses dijahit, katanya lebih sakit daripada melahirkan, nah lo, malah bikin takut yee.

Dari situ saya mulai bertekad, ntar kalo melahirkan, saya gak mau lebay ah. Saya mau kalem aja. minimal saya gak mau teriak-teriak atau nangis-nangis apalagi pingsan. saya mulai menciptakan mindset bahwa melahirkan gak akan sesakit itu. pokoknya saya meyakinkan diri bahwa saya akan kuat dalam menjalani proses lahiran nanti.


12 September 2013
Ini hari ultah saya. ultah ke 23 tahun. Bertepatan saya lagi hamil 37 minggu. Hari itu dari pagi saya merasa perut mengalami kontraksi. Saya pun penasaran dan ngecek pake stopwatch di hape. Ternyata kontraksi saya sudah 5 menit sekali namun lama kontraksi hanya 20 detik-an aja. udah gitu belum ada terasa sakit mulesnya.

Pokoknya hari itu saya udah ge-er bakal lahiran. Kan lucu banget gitu lho kalo tanggal lahirnya samaan sama saya, hehe. Sorenya saya minta papa saya buat nganterin ke bidan. Sapa tau udah ada pembukaan. Pas ke bidan, kan mau pemeriksaan dalam (meriksa pembukaan) saya jadi keinget katanya pemeriksaan dalam itu sakiitt banget. Eh ternyata gak sakit sama sekali, bener deh! katanya saya pembukaan 1. Duh jadi semangat deh.

Saya pun nyari-nyari di gugel cara supaya cepet mules2. Dari makan duren, nanas, sujud-sujud, jongkok-jongkok, jalan cepet, joget-joget dan sebagainya. Aneh2 juga yaa. Saya pun jalan2 kelilingin ruang tamu, ada mungkin 100 kali soalnye ampe kaki pegel n tumit sakit. trus jongkok jongkok di kamar, bahkan kelilingin kamar sambil jongkok. Joget-joget gak jelas ampe diketawain orang rumah. bodo deh, yang penting si dede cepet keluar,hha.

Namun, keesokkan harinya kontraksi masih ada tapi malah jadi jarang-jarang. Galau deh gak jadi lahiran di tanggal cantik. Gak tau deh bidan itu meriksannya bener apa enggak, berasa di php-in … hiks. Tapi tetep masi ada harapan, pengennya si dede lahirnya tanggal 18 september aja, pas ultah ayahnya,hehe. Iya, kita rencananya jadi keluarga September ceria,hahah.

18 September 2013
Kontraksi masih gitu gitu aja. sampe sore pas si ayah pulang kerja pun kontraksinya biasa aja. Galau. Mama saya tiap pagi dan tiap pulang kerja jadi rajin nanyain perihal apakah mulesnya udah muncul. Mama mertua pun rajin sms dan nelponin nanyain perihal yang sama juga. belom lagi temen-temen sepermainan yang getol nanyain via sms, mention twitter dan facebook nanyain udah lahiran apa belom. Zumveh ya,, itu bikin galau banget. Alhamdulillah saya Cuma punya 2 akun sosmed, gak kebayang deh kalo punya line juga, whatsup, path, kakao dll dsb dst.. hahay

28 September 2013
Hari demi hari semakin galau. Besok udah tanggal 29 September, hari dimana kehamilan saya genap 40 minggu, hari perkiraan lahir si dede bayi. Memang sih, banyak ibu yang melahirkan tidak tepat di waktu hpl-nya. Apalagi biasanya (katanya) kalo anak pertama lebih cepet 2 sampai 3 minggu dari waktu hpl. Ini yang bikin saya risau.

Belom lagi teman-teman saya yang hplnya barengan di bulan September juga pada udah lahiran. Total ada 5 teman yang jadwal lahirannya September juga. dan semuanya udah pada lahiran. Udah mulai bete banget kalo liat facebook,. Isinya upload-an foto-foto bayi. Bikin galau dan sedih.

Saya ke bidan lagi. tapi gak pake periksa pembukaan. Cuma periksa denyut jantung bayi. Katanya masih normal. Tapi berat badan bayi udah sekitar 3,4kg katanya. Duh saya jadi panik juga, itu kan lumayan gede. Bidannya bilang kalo seminggu lagi gak lahir juga, bakal di usg dan dilihat apakah ketuban dan keadaan janinnya masih oke atau enggak.

Saya disuruh banyak jalan dan jongkok-jongkok. Duh plis deh, dari kemarenan juga udah nyoba. Saya pun diet nasi putih biar si dede gak nambah gede. Menyiksa banget, soalnya nafsu makan saya makin kesini makin gede.

1 oktober 2013
Udah bulan oktober. Saya udah gak mementingkan lagi soal “keluarga September ceria”. Saat ini saya mulai khawatir apakah keadaan dede bayi masi baik atau gimana. Apakah ada lilitan tali pusat atau gimana. Soalnya lilitan tali pusat juga mempengaruhi penurunan kepala bayi. Saya mulai khawatir ini dan itu. sorenya saya usg di rumah sakit. kata dokternya ketuban masih bagus, tinggal nunggu mules aja. tapi katanya, kalo tanggal 5 oktober gak lahir juga, bakal di induksi atau cesar. Udah gitu berat si dede ternyata nambah jadi 3,5kg. padahal saya udah gak makan nasi.

Duh, kepala saya jadi cenat cenut. Cesar??? Duh,, gak mauuuu. Sebenernya gak ada salahnya juga sih, malah katanya cesar itu gak sesakit melahirkan normal. Tapinya saya pengennya normal ajaaa. Tambah galau deh. di rumah nangis sambil peluk suamiku tersayang. Suami bilang untuk sabar aja, trus dia mengingatkan saya bahwa setiap kelahiran dan kematian udah ditulis di lauh mahfuz, udah ada waktunya sendiri. Duh, makin cinte deh ama suamikuh ... moah. saya pun sadar dan mencoba pasrah. Kalo memang jalan terbaik harus induksi atau cesar yaudah gak apa-apa. Saya pun berdoa agar hati ini dilapangkan dan ikhlas kalo memang gak bisa melahirkan normal.

Saya mulai gugling2 lagi tentang lahiran lewat dari hpl. Ternyata ada yang lahiran sampe lewat hpl sebulan (44minggu) dan itu normal-normal aja. saya juga liat di grup gentle birth di facebook, katanya sabar aja kalo belom mules setelah lewat hpl, bisa jadi si dedebayi masih mempersiapkan diri untuk keluar, bisa jadi dia lagi mencoba melepaskan dari lilitan tali pusat. Disitu juga dibilang kalo melahirkan dengan intervensi seperti induksi atau bahkan cesar, bisa menyebabkan trauma pada anak dan bisa terbawa sampai dewasa.

2 oktober 2013
Kakak saya mulai ikutan gemes kok saya gak lahiran juga, akhirnya doi ngajak jalan ke ITC. Saya pun mau, lumayan, sapa tau keliling ITC bikin mules. Kita pun keliling ITC dari jam 11 ampe jam 3 sore.

3 oktober 2013
Pagi-pagi kira-kira jam 3 pagi saya bangunin suami, soalnya dia sebelum tidur minta dibangunin buat sholat tahajud. Suami sholat tahajud, saya tetep tidur (jiah). Suami selesai sholat tahajud dan kembali tidur. Saya malah jadi gak bisa tidur, akhirnya sholat tahajud juga, hehe. Selesai sholat tahajud saya pengen pipis. Pas di kamar mandi, eh ternyata keluar flek, tapi masih sedikit banget, setitik doang. tapi lumayan bikin hati saya seneng dan joget-joget gaje di kamar mandi. Saya belum kasih tau siapa-siapa kalo udah keluar flek, males ah,, ntar malah php lagi,,hehe. Seharian saya pun makin getol jalan bulak balik ruang tamu dan jongkok-jongkok.

4 oktober 2013
Jam 1 pagi saya kebangun karena perut kok kayaknya sakit gimana gitu. wah saya mulai ge-er, jangan-jangan ini ya, rasa mules itu?? saya pun mulai menikmati rasa sakit itu. malah kesakitan sambil senyum-senyum sendiri (aneh ya). Saya gak bangunin suami, Cuma keliling-keliling kamar aja kalo rasa sakitnya dateng. Rasa sakitnya itu hampir-hampir mirip kayak sakit pas menstruasi. Makin lama makin nambah sakitnya, tapi belom ada rasa kayak pengen ngeden gitu.

Sekitar jam 6 pagi saya bilang sama suami buat nganterin saya dulu ke bidan, sapa tau pembukaan udah nambah. Sebelom pergi, kita sarapan dulu. Kali ini saya makan pake nasi, buat persiapan tenaga, siapa tau beneran bakal lahiran. Saya gak mau nanti ngeden gak ada tenaga. Di tengah sarapan, rasa sakit mulesnya makin jadi, saya pun keliling-keliling ruang makan. kali ini sakitnya itu bikin gak bisa mikir. Saya muter-muter ruang makan sambil liatin jam dinding “sabar.. mulesnya bakal ilang dalam 40 detik.. sabar… ini sakitnya belom apa-apa..”

Berangkat ke bidan naek motor, di motor masi sempet ngerasa mules, saya tahan-tahan aja. sampe di klinik saya diperiksa sama bidan yang waktu itu bilang saya pembukaan 1. Duh saya takut dip hp-in lagi. pas di periksa doi, eh katanya saya udah pembukaan 8! Ah yang bener nih?? Saya pun di suruh langsung ke ruang melahirkan. Waduh,, beneran nih saya mau lahiran?? Hahah akhirnya!!! Eh tapi saya belom bawa barang2, suami pun daku suruh pulang dulu.

Di ruang melahirkan, saya disuruh tiduran miring. di tinggal sendirian. Setiap datang mules, saya selalu liat jam dinding di ruangan itu. sabar… sabar… mulesnya Cuma beberapa detik kok.. pasti kuat.. pasti kuat. Saya atur napas sebisanya sambil ngelus2 pinggang belakang yang mulai sakit.

Suami saya akhirnya dateng lagi dengan membawa satu tas perlengkapan melahirkan yang udah disiapin jauh-jauh hari. keluarga saya pun menyusul dateng ke klinik.

Ditemani suami di ruang lahiran, saya mencoba menikmati rasa sakit yang semakin lama semakin bertambah sakit. dzikir terus dan berusaha menyemangati diri sendiri. Gak mau nangis…gak mau nangis…

Akhirnya bidan ikut menemani sambil sesekali nyuruh saya untuk angkat satu kaki agar kepala bayi cepat turun. Total 4 bidan yang nemenin disitu. Ke empat bidan santai aja sambil ngobrol-ngobrol. Saya konsen aja tatap-tatapan sama suami. Saya jadi keinget dulu pas saya nolong orang lahiran juga sambil ngobrol-ngobrol ketawa ketiwi bahkan sambil makan kuaci _-_ ternyata kurang kondusif ya buat ibu yang mau lahiran , hahah. Jangan-jangan ini karma ya?? Wkwkwk.

Beberapa saat kemudian saya disuruh ganti posisi jadi telentang. Mulai di suruh ngeden. Bidannya bilang saya pinter ngedennya, hahah yaiyalah. Betewe, mereka gak tau kalo saya bidan jugak, hehe. Oh iya, tadinya saya berniat gak bakal nangis pas lahiran, tapi ternyata karena ngeden yang amat keras, air mata saya keluar juga. tapi saya berhasil untuk kalem dan gak teriak-teriak, bahkan saya gak ngeluarin suara kecuali dzikir, itu juga Cuma bisik-bisik aja. keren kan? makasih. *apa ini

Oh iya, menurut pengalaman saya dulu, kebanyakan ibu yang mau lahiran itu suka lupa caranya ngeden. Kok bisa? Saya juga gak tau. Waktu saya ngeden sih, saya ngebayanginnya kayak ngeden mau pup aja. berhasil kok. tapi tetep aja sih ada salahnya juga, soalnya muka saya abis lahiran jadi agak bengep, kemungkinan karena saya ngeden di leher juga (ngerti gak?) gitu deh pokoknya.

Sekian kali ngeden (mungkin lebih dari 10 kali) untungnya saya tadi sempetin makan nasi, jadinya ada tenaga. Pas mau lahir dedenya, saya disuruh ngeden sambung menyambung kayaknya 5 kali ngeden. Sempet digunting juga perineumnya. Ngeden terakhir kayak berasa pup gedeee banget ampe jebol.

Pas kepala dede keluar, ternyata ada 2 lilitan tali pusat , tapi longgar. Alhamdulillah si dede keluar dengan lancar dan langsung nangis.

Pas dede lahir, rasanya legaaaaaaaaaaaaaaa banget. Kegalauan berakhir sudahhhh. Trus sambil IMD (inisiasi menyusui dini), saya liatin muka si dede. Mirip siapa yaaa??? Kayaknya mukanya mix muka bunda dan ayahnya deh. jidatnya, matanya, bibirnya mirip saya, tapi alis ama idung mirip ayahnya, hehe. Sambil IMD saya dijahit. Pake bius sih, tapi agak berasa juga. biasa aja kok, kan sambil ngeliatin dede, jadinya saya cuekin aja rasa sakitnya.

oh iya, ternyata berat dedenya cuma 3,1 kg hihi

Pokoknya, menurut saya lahiran itu memang sakit, tapi gak pake banget kok, sakit aja. gak perlu lebay menyikapi rasa sakitnya. Yakin aja kita pasti bisa ngelewatinnya. Bayangin aja kebahagiaan dan kelegaan ketika si dede udah keluar. Jangan kebawa sama cerita orang yang bilang kalo melahirkan normal itu sakitttt banget. Kadar sakit tiap orang itu beda-beda, ada yang tahan sakit, ada juga yang sama sekali gak tahan sakit. tapi menurut saya perihal rasa ‘sakit’ itu tergantung mindset kita. Kalo yakin bisa kuat, pasti akan kuat kok. Sotoy banget yak,hehe. Sekian deh cerita lahirannya, dah kepanjangan,haha.



ini nih jagoan bunda ^.^




2 komentar:

  1. wah jagoan nih
    klo denger cerita tentang melahirkan jadi deg2an sendiri
    hiiii...

    selamat ya kk buat jagoan nya
    semoga menjadi anak yang soleh dan jago maen bola
    :)

    BalasHapus
  2. terharu banjet, subhaanallaah.. barakallaah yaa~ (Q_Q)

    BalasHapus

komentar anda sangat berarti untuk kemajuan blog ini ^-^