Jumat, 07 Juni 2013

Tentang Bisnis Affiliasi

Susahnya mencari pekerjaan terkadang membuat orang banyak yang menganggur. Padahal sebenarnya mencari pekerjaan itu tidaklah susah. Banyak orang mempermasalahkan lapangan pekerjaan yang terlalu sedikit, padahal lapangan pekerjaan ada di mana-mana. Yang jadi masalah adalah susahnya hati untuk menerima semua pekerjaan dengan lapang hati. Tukang sampah itu pekerjaan bukan? Tentu. Tapi kalo gak melarat-melarat amat, pasti situ gak mau jadi tukang sampah kan?. Maunya punya pekerjaan yang bersih, enak, santai, dan banyak gajinya. Tau gak sih, kalo kita memilih-milih pekerjaan, pekerjaan juga bakal milih-milih kita. Akibatnya, terjadilah pengangguran dan menyalahkan pemerintah yang tidak menyediakan lapangan pekerjaan yang mumpuni. Cuih. Kalo males mah bilang aja deh..

Gak ada yang menjamin bahwa lulusan sarjana itu bisa mudah mendapat pekerjaan. Para sarjana juga punya banyak saingan dalam mencari kerja, tentunya para sarjana yang lain. Dan gak ada yang menjamin juga orang yang sekolahnya gak tamat harus jadi orang susah. Baik yang sarjana ataupun yang gak lulus sekolah, semuanya harus berusaha kalo mau punya pekerjaan. Gak ada yang bisa kita dapet kalo tanpa usaha. Maling aja untuk dapet uangpun harus usaha dan menempuh resiko yang tinggi. Uang gak dateng dengan simsalabim, kecuali kalo situ tukang sulap.

Susahnya cari pekerjaan yang ‘nyata’ terkadang bikin orang ngelirik bisnis ‘maya’ alias bisnis online. Yang katanya sih, lebih mudah daripada kerja di dunia nyata. tapi itu Cuma katanya sih… soalnya, walaupun ini bisnis dunia ‘maya’ tetep aja harus kerja secara ‘nyata’. tetep bukan pekerjaan yang bisa dikerjakan dengan berleha-leha.

Kemarin-kemarin sempet berkenalan dengan bisnis afiliasi. Walaupun saya udah lama ngeblog, tapi saya ternyata kudet abis soal bisnis ini, ehehehe. Soalnya selama ini Cuma bikin blog Cuma buat cerita-cerita gaje doangan :p

Jadi, singkat cerita, waktu itu liat status teman di fb. Doi cerita tentang cara cari uang di blog. Terus saya merasa tertarik juga. kayaknya gampang nih. Saya buka website bisnis tersebut dan membaca baik-baik cara kerjanya gimana. Ohh ternyata semacam kita mengiklankan suatu produk di blog kita, kalo ada yang beli, kita dapet untung sekian persen. Dan ada system referral juga, semacam downline gitu. kalo kita dapet downline 1 orang, kita dibayar 10rebu rupiah.

Hmm… lumayan jugalah buat sampingan, pikir saya. trus saya iseng ikutan daftar. Walaupun sebenernya saya kurang suka system kayak gini. Ini sistemnya semacam MLM gitu kan. terus saya mulai cari-cari tau soal bisnis macam ini di google. Agak kaget juga, soalnya yang saya temui justru bisnis semacam ini tuh kebanyakan penipuan, apalagi yang buatan Indonesia. Yahh, jadi rada pupus harapan gitu.

Saya pun nyari tau apakah program yang saya ikuti sudah ada yang mendapat payout?. Saya buka fanpagenya di fb. Eh saya kaget lagi, ternyata anggotanya pada kaga dibayar -__-. Adminnya malah sudah gak berani online lagi. walah. Saya lihat ada satu anggota yang men-scan rincian payoutnya, sebesar hampir 10juta rupiah, dan belum dibayarkan. Duh kasian banget, kebayang deh gimana gempornya dia nyari downline sampe 10ribu orang! eh trus kaga dibayar. Nangis dah.

Nah ini nih, penting banget untuk meneliti dulu, bisnis online yang kita jalani ini beneran apa bohongan? Baiknya dicek dulu atau Tanya-tanya sama anggota yang lainnya, mereka beneran dibayar apa enggak. Jangan sampe jerih payah kita sia-sia. Memang sih, daftarnya gratis dan kelihatannya kita gak rugi secara materi. Tapi bok, dongkolnye bisa ampe ubun-ubun dah itu.

Untuk menjalankan bisnis online seperti ini, bohong banget kalo bisa nyantai-nyantai. Kalo mau dapet bonus banyak, kerja juga musti ekstra super. Waktu dan tenaga jadi modal di bisnis ini. Kita bisa berjam-jam bahkan seharian nongkrong di depan laptop. Belum lagi menjaga agar blog/website kita memiliki pagerank tinggi, pastinya butuh pengetahuan SEO yang cukup.

Yah intinya apapun pekerjaannya, kita memang harus total dan gak bisa berleha-leha. Gak ada yang gampang dan instan. Mie instan aja kudu dimasak dulu baru dimakan. Upil aja perlu dikorek dulu biar bisa keluar (zumveh,ini perumpamaan apa _-_)

sekian.

6 komentar:

  1. heuuu heuu heuuuu.. kerja apa aja dah, asal jgn jadi bidan :'(

    BalasHapus
  2. Kalo saya sih orangnya cenderung gak sabaran, pengennya cepet2 dapet duit, wkakakakka :lol: *jujur banget ya?*
    Tapi bener juga tuh, kita harus pinter2 juga sebelum ikutan bisnis seperti ini karena emang makin banyak aja yang scam :D

    BalasHapus
  3. melda : wkwkwkwk jadi pengusaha ajag B)


    bang Zippy : ahaha saya juga pengennya cepet2 dpt duit,,heheh tp gak ada yg instan begitu bukan :D

    BalasHapus
  4. Di internet memang banyak program affiliasi yang menipu. Makanya sebelum mengikuti sebuah program affiliasi, kita harus pastikan dulu kalau yang punya program afiliasi itu bisa dipercaya.

    Saya sendiri sudah ikut program afiliasi dari beberapa produk yang dijual secara online. Dan semuanya sudah terbukti membayar.

    BalasHapus
  5. Makasih pencerahannya.. bisnis di internet memang banyak, ini jg merupakan peluang kerja, hanya saja g semudah membalik telapak tangan....

    BalasHapus
  6. coba aja bisnis pake adsense kak pasti lebih yahud uangnya :D

    BalasHapus

komentar anda sangat berarti untuk kemajuan blog ini ^-^