Senin, 06 Agustus 2012

You are what you write

maret 2012

Perwujudan sebuah buku menurut saya adalah gambaran sang penulis. Seringkali jika kita membaca suatu buku, pasti kita bisa membaca si penulis ini kira-kira pengetahuannya kayak gimana, hal-hal yang menarik minat dia dan sudut pandang dia terhadap sesuatu bisa tergambar jelas di buku karangannya.

Seperti hal-nya penulis-penulis jaman sekarang. Misal, Raditya dika dengan bukunya yang kocak-kocak, dengan jelas memperlihatkan sisi dirinya yang humoris. Rizki Ridyasmara dengan bukunya Jacatra Secret menunjukkan pengetahuan dan ketertarikkannya dengan hal freemason. Dwi Fahrial dengan buku-buku islaminya menggambarkan sisi pribadinya yang religious.

Namun saya agak sedikit miris dengan orang-orang yang kerap memasukkan unsure-unsur porno di dalam novelnya. Seperti novel yang kemaren-kemaren sempet say abaca. Padahal rekomendasinya katanya bagus. Tapi yang saya baca, terlalu banyak unsur-unsur yang tidak layak untuk dituliskan.

Nah dari membaca novel itu, saya jadi punya berfikir, novel itu kan hasil imajinasi si penulisnya. Jadinya kalo novelnya berbau porno, pasti sang penulis juga kerap dekat dengan hal-hal seperti itu. Novel itu kan fiksi, merupakan buah pikiran dan khayalan.

Kemaren juga sempet baca novel tentang homo. Awalnya gak tau kalo itu tentang homo. Eh ternyata terakhir-terakhirnya jadi homo. Pokoknya di situ dijelasin banget pergolakkan batin seorang homo. So pastilah yang mengerti homo adalah homo. Saya pun langsung berasumsi bahwa penulisnya pasti homo, haha su’udzhon banget yeh. Tapi emang mencurigakan kan? Masa kalo dia gak homo, dia begitu paham banget perasaan galau seorang homo. Saya liat profil penulisnya juga keknya, ngelambai-ngelambai gimana gitu sih, hahah gosip abis.

Yah, tapi itu cuman cara pandang subjektif dari saya aja kok. Memang novel itu akan terasa feel-nya kalo kita beneran memahami atau bahkan mengalami sendiri kejadian di novel tersebut. Dulu pernah denger kalo ada penulis yang bela-belain ancur menjadi pemabuk dan pelacur serta ninggalin keluarganya demi menulis buku tentang pengalamannya itu! Wew, niat gela.

1 komentar:

  1. itu yg terakhir beneran tuh??? dibyar berapa buat nulis buku ttg pemabuk en pelacur, capeee deh,,, bukan jd terkenal malah jd ancur beneran -____-" dunia mmg gileee...

    BalasHapus

komentar anda sangat berarti untuk kemajuan blog ini ^-^