Kamis, 16 Agustus 2012

TE HA ER

Oke, jadi postingan saya sebelumnya menceritakan kalo saya dapet THR. Iya men, THR! Dan postingan ini mau cerita tentang perjuangan ngambil THR -____________-

Jadi, THR saya itu di transfer. Atm saya ada 2, BNI syariah sama Mandiri. Dan ternyata orang keuangan kantor bisanya transfer ke Mandiri saya. Okelahyah, semua masih terasa lancer bebas hambatan, dan saya masih jingkrak-jingkrak dapet THR.

Dan lalu pemirsa, begitu saya sampai di rumah, saya pun berniat, besok mau ngambil THR ahhhh. Dan keesokan harinya ada satu hal yang baru saya sadari bahwasannya, ATM MANDIRI ENTAH DIMANA! KAMU SIAPA INI DIMANA?? TOLONG!! TOLONG!!! -_______________________-

Saya cek di dompet (sebenernya tempat hp, karena saya gak suka pake dompet) cuman tersisa ATM BNI dan SIM. Udah, itu doang. lah, kemane atm Mandiri? Saya coba inget-inget dan ternyata sia-sia karena usaha untuk mengingat tentang dimana terakhir kali saya naro atm itu adalah keniscahyaan yang mustahil *apa ini. Iya saya hanya sedikit pelupa. Inget lho, Cuma sedikit.

Trus mama bilang, kalo mau ambil uang pake buku tabungan aja *sambil ngasihin buku tabungan* untung mama yang nyimpen buku tabungan, kalo saya yang nyimpen bisa wassalam semuanya.

Trus mama bilang lagi, kalo ngambil uang pake buku tabungan, harus pake KTP juga ya! Oh gitu ya ma. Terus saya mikir. KTP? Saya mikir lagi… KTP? KATEPE??? BAH! KATEPE SAYA DIMANA? KAMU SIAPA INI DIMANA?? TOLONG!! TOLONG!!! -_______________________-

Okefine, ini semua mulai memuakkan -__- mengafa saya pelupa?? Mengafaaaaa??? Dan saya pun akhirnya pergi ke bank bermodalkan buku tabungan dan SIM aja.

Pas di bank. Saya ke teller pertama, dan saya bilang kalo saya mau tarik tunai. Doi nanyain atmnya emang kemana? Trus saya curhat gitu kalo atmnya gak tau ada dimana. Trus dia nanyain KTP saya, trus saya kasih SIM aja. dan semua masih lancar bebas hambatan. Lalu saya disuruh ke lantai atas menemui Ibu N.

Pas ke atas saya pun menemui ibu yang bernama N itu. duh ya, doi beneran ibu-ibu dan tampangnya galak -___- saya takut diomelin.

Dan bener aja beliau mempertanyakan mengapa saya ngasih SIM dan bukan KTP. Aduh bu, udah untung itu SIM kaga ngikut ilang bu -___- . lalu pas saya bilang KTP saya ga tau dimana, muka dia agak gimana gitu. Semacam ekspresi “yaelah,, dasar manusia pikun, nyusahin gue aje” -______- mungkin doi udah sekian juta kali ngadepin orang teledor kayak saya. dan dia pun segera menyarankan saya untuk ngurusin KTP ilang dan ATM ilang. Dia pun menyarankan agar secepatnya ngurus itu semua, soalnya kasihan…. (kata2 beliau kepotong dan terasa ambigu, apakah kasihan sayanya, ataukah kasihan dianya yang jadi repot ngahahah).

Saya sempet bingung juga, saya kira derajat KTP itu sama dengan SIM. Jadi kalo gak ada KTP, masih bisa diganti dengan SIM. Toh sama-sama berisi identitas. Karena,setahu saya diluar negeri pun kayak gitu, kalo kita udah punya SIM, KTP bahkan udah gak berlaku lagi *baca di buku

Beliau pun terang-terangan bilang bahwa ajuan tarik tunai saya secara umum ditolak. Tau gak karena apa? Katanya karena tanda tangan saya di SIM gak sama dengan di buku tabungan. Yaiyalah kaga sama. Boro-boro disamain, wong tanda tangan di SIM Cuma seupil. Bahkan masih gedean upil saya.



(ttd saya)


(bukan, itu bukan upil)



Lagian kenapa Cuma mengacu sama tanda tangan? Tanda tangan kan gak selalu bakal sama persis. Lagipula gampang banget dipalsuin (kecuali tanda tangan saya,haha). Kan masih bisa dengan data-data seperti nama ibu kandung, tempat tanggal lahir ibu kandung. Atau kalo perlu cocokin nomer hape yang saya daftarin dulu, toh nomer hape saya sekarang pun masih sama. Ato gak, cocokin foto kek, toh muka saya pun masi sama, lobang idung masih dua. Kenapa harus tanda tangan yang dipermasalahkan? Kenafaaahhhh -_____-

Saya pun disuruh menunggu untuk mendapat konfirmasi dari Bank tempat saya bikin ATM. Apakah disetujui atau tidak. Satu jam saya di bank, akhirnya penarikan tunai saya disetujui. Horeeehhhhhhhhhhhhh XD pengen banget ngerayain dengan makan renbow kek, tapi sayangnya masih jam 1 siang wkwk.

Yaudah, saya pun memutuskan untuk gak pake Mandiri lagi. biarin dah tuh ATM ilang. kaga mau saya urusin. Eh, tapi KTPnya gimana yak? Ngurusinnya gimana sih? -___- tapi saya yakin kartu2 durhaka itu pasti nyelip2 di suatu tempat entah di mana. Dan entah kapan akan saya temukan. Tepatnya, kapankah akan saya cari???? Wkwkw *dasar males :P

8 komentar:

  1. Hahahha...tanda tangannya emang kayak upil :lol:
    #ditabok
    Eh tapi bukannya kalo ada buku tabungan mau tarik tunai bisa ya? Gak perlu pake KTP.
    Di Bank saya bisa soalnya, tinggal dicocokin aja TTD di buku tabungan dengan TTD di aplikasi penarikan tunai :D

    BalasHapus
  2. ckckck....tanda tangan yg unic.....

    BalasHapus
  3. bukannya klo mau narik tunai dari teler tinggal kasih liat buku tabungan trus mengisi slip penarikan mba'e, gak perlu pake KTP segala

    klo kartu ATM hilang bilang aja tertelan, bayar 15ribu udah di ganti kartu baru

    BalasHapus
  4. itu yg di SIM sejenis sama tahi lalat.. kecil amat..
    btw, blog kamu sekarang agak susah dibukanya, tampilannya sengaja di error kan jg bo? :P

    BalasHapus
  5. Zippy : iya tuh saya juga ngiranya begitu -____-


    Kid : iyalah,,kan orangnya juga unik wkwkw :D


    Angga : iya tuh,, banknya lagi sensi -___-


    bang irpan: emangnya susah dibuka?? :o wah nda tau saya..

    BalasHapus
  6. kemarin2 sempat nyoba buka pakai BB lemotnya minta ampun.. pakai PC juga sama.. :)
    apa ini wordpressnya masih pakai yg lama bo?

    BalasHapus
  7. eh cari tu ktp, buat daftar ke kua bro.. kalo ilang buruan bikin lagiii

    BalasHapus

komentar anda sangat berarti untuk kemajuan blog ini ^-^