Senin, 06 Agustus 2012

kelas 2 SMP

april 2012

Kelas 2 SMP itu masa-masa emas. Lepas dari kelas satu yang kaku dan gak pusing mikirin ujian kayak anak kelas tiga. tapi bagi gue, kelas 2 SMP itu masa puncaknya galau dan jahiliyah -__-v

Hari pertama masuk kelas dua, gue sebangku sama desi, temen gue dari kelas satu. Kebetulan kita ternyata sekelas lagi. dari desi gue dikenalin sama desti yang duduk sebangku sama iki. Tapi entah kenapa besok-besoknya gue jadi sebangku sama desti dan si desi sama iki. Mungkin karena desi dan iki orangnya kalem-kalem gimana geto sementara gue dan desti udeh kayak petasan mercon.

Tentunya kelas baru yaaa gebetan baru dong yah,, ahahahah (namanya juga anak smp galau). Hari pertama gue udeh inspeksi seisi kelas. Apakah ada yang kinclonk di kelas ini. Dan target pun terkunci di pojokan kelas. Terdapat dua insan yang sedang bercanda gurau. Dua cowok lucu duduk sebangku. Jackpot! Sebut saja namanya boim dan heri. Boim mukanya manis kayak gula, cute, rambutnya kriwil2 lucu. Heri lebih cute lagi, mukanya kayak sedikit oriental, alisnya tebel, rambutnya item banget dan lurus berkilau bak model shampoo clear. Gue tentunya lebih lebih fokus ke si heri.

Hari-hari berlalu di kelas dua. Tiba-tiba gue jadi wakil ketua kelas.

Desti itu orangnya rame. Terlalu rame malah. Disamping rame, dia orangnya rada sinis juga. Dan tiba-tiba terbentuklah dua buah genggong di kelas kita. Geng desti (termasuk gue) dan gengnya keyko . keyko itu gengnya bertipe geng hebring dengan gadget berlimpah, sementara geng gue kayak geng sirik gak modal gitu, wkwkwkwkwk.

Sampe rame juga ulah genggong2an ini. Pernah sampe dipanggil guru juga. Gue yang seorang wakil ketua jadi harus turun tangan jugak (padahal gue juga bagian genggong).

Lucunya, di geng gue kan ada gue yang naksir heri. Ternyata di geng keyko juga ada yang naksir heri. Kocak banget dah jadi saingan gitu, wkwkwkwk. Tapi gue orangnya masi welcome aja ama geng keyko, gue gak terlalu ekstrem kayak desti yang anti banget ama mereka. Gue pernah kok maen ke rumah keyko ama gengnya juga. Kalo diluar kelas kita mah adem-adem aja (labil yah). Kalo di kelas baru deh berkicau.

Di genggong gue ini sebenernye personelnya Cuma 3 orang. ada desti, gue dan satu lagi rahma. Kita adalah 3 anak yang galau abis. Kita ngefans berat sama satu orang cowo paling ganteng di sekolah, namanya angga. Kelasnya beda sama kita.

Dan setiap istirahat kita punya ritual tetap. Ngintipin angga dari jendela kelasnya! Hahahah gak banget. Gue inget banget kita bertiga sepik jajan di kantin yang deket ama jendela kelasnya angga. Trus kita ngintipin dari bolongan jendela. Tau kan jendela kelas jaman dulu gimana. Dari kaca, trus di cet gitu pake cet putih, trus cet-nya gampang ngeletek gitu. Jadi kita ngintipin angga dari jendela kaca yang cet-nya kita kelet-in ngahahahh.

Pernah waktu itu pas banget angga lagi duduk di samping jendela yang kita intipin. Mukenye dekeeett banget. Kita ampe lama ngintipin, padahal kita juga mau ada jam pelajaran jugak. Karena ngeliat dalam jarak deket, ampe pahanya si angga juga keliatan (anak smp celananya kan pendek), wuih bukan maen tu pala kite bertiga sundul-sundulan rebutan ngintipin pahanye angga. Cacat banget emang kita, ngahahahah.

Feeling gue sih sebenernya angga tau kita ngintipin dia. Walau bolongan intipan kita kecil, tapi masa ga ada yang nyadar kalo ada yang ngintip. Apalagi jendela kaca itu cuman dilapisin cet putih, pasti keliatan bayangan ada orang di luar. Sumveh, kalo ada reuni kaga bakal gue dateng. Ntar si angga inget gue lagi -,- “eh lo kan yang dulu ngintipin paha guehh khannn??” oh yes, giles aje gue pake traktor.

Kemaren-kemaren gue liat facebook-nya angga (iya, gue yang nge-add! Gak mungkin dia kan! aishh -,-) ternyata angga sekarang jadian sama temen smp gue dulu juga. Ah dunia sempit amat. Tapi angga kok sekarang gak gitu ganteng yah (ah masa) kayaknya dulu cling-cling gimana gitu. Mungkin karena selama ini gue udah ketemu ratusan orang yang lebih ganteng dari dia, jadinya muka dia sekarang jadi berkesan biasa aja (teori ngasal).

Pas naik ke kelas tiga, genggong kita udah kayak raib ditelan bumi. Soalnya kelasnya di acak lagi dan kita bertiga ditempatin di kelas yang berbeda-beda. Gue 3-5 desti 3-8 rahma 3-6. Padahal kita sebelumnya berdoa walaupun kita nanti gak sekelas, minimal ada dari kita yang sekelas sama angga. Wkwkwk harapan itu seketika pupus karena angga masuk di kelas 3-3 ahahahah. Ritual ‘ngintipin angga’ pun udah gak dilakuin (soalnye belakang kelas 3-3 kebon rimbun bok).

Selepas smp kita bertiga pun masuk di sekolah yang beda-beda. Sayangnya gue pun gak tau desti dan rahma masuk ke SMA mana. Sampe sekarang 8 tahun berlalu dari masa itu, tanpa ada komunikasi sama sekali. Gue cari facebooknya desti juga gajelas, ada tapi gak ada fotonya. Kayaknya cuman bikin doang tapi gak diurusin. Rahma apalagi, facebooknya juga gak ada. Adoohhh temen gue gak begaol banget dah. Rahma Cuma ketemu data di google, kemungkinan dia masi kuliah di gunadarma. Tapi entahlah.

Akhirnya tadi gue iseng lagi nyari di google, nyari nama si desti. Ternyata ada di situs kidzania, ada contact person-nya juga di situ, langsunglah gue sms

“desti bukan?” sms gue singkat. Gak berapa lama dia pun bales
“ya, ni siapa?” katanya. gue pun bales
“beneran ini desti? Yang waktu smp sering ngintipin angga dari jendela???”

Wkwkwkwk abis itu dia langsung nebak itu gue. Ahahahah obrolan pun ngarol ngidul kesana kemari. Ternyata dia kemaren kuliah di akademi pariwisata, sekarang kerja n ngekost di kemang. Duh kangen deh nge-gaje lagi ama tuh genggong. Tapi masi penasaran, kemanakah si rahma yang tidak diketahui dimana goa-nya? . dulu pernah maen ke rumahnya, tapi yakinlah ingatan beberapa jam yang lalu aje gue bisa lupa, apalagi ingatan 8 tahun yang lalu, udeh kesapu ombak kali.

Sebenernya masi banyak cerita dari jaman smp. Soalnya jaman smp itu jaman gue getol banget nulis diary. Jadi banyak kejadian yang terlupa bisa gue inget-inget lagi melalui diary. Diary gue waktu itu sampe beberapa seri. Hampir tiap hari gue nulis diary. Dari penting ampe gak penting. Dari cerita panjang lebar sampe cuman kata-kata singkat kayak “bete” doangan. Masa smp itu masa paling galau kalo buat gue. Bener-bener kayak layangan putus kesapu gelombang tornado sampe ke langit bersama paus akrobatis, gak ada pegangan sama sekali. Untungnya masa itu sudah jauh berlalu. Walau kini gue masi kayak layangan putus, yah tapi minimal sekarang udah ada pegangan lah yah. Kalo galau ya udah gak segalau waktu smp (apa iya apa) haha :D

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

komentar anda sangat berarti untuk kemajuan blog ini ^-^