Senin, 06 Agustus 2012

BALADA SANG DESAINER



Designer. Desainer. Yak, 6 bulan saya jadi desainer. Desainer web dan graphic designer. Dua kerjaan yang agak berbeda, namun sama-sama mendesain.

Desainer selalu dihubungkan dengan kreatifitas. Desainer bekerja dengan pikiran, bukan tenaga fisik. Sesuatu yang dihasilkan adalah buah dari ide dan pikiran. Dan ini sangat menyangkut dengan selera.

Menurut saya menjadi seorang desainer itu selain butuh ide, juga butuh KESABARAN. Sayangnya hal tersebut kurang saya kuasai. Karena, mendesain dalam konteks kerja saya adalah, mendesain sesuatu yang diinginkan orang lain, bukan mendesain hasil ide saya sendiri.

Contoh, mendesain spanduk. Spanduk yang dibuat haruslah sesuai pesanan kan? Jikalau cocok sih, ya oke aja. kalo gak cocok? Bisa berabe. Bisa jadi si pemesan protes dan kita harus rombak ulang. Ini adalah soal bagaimana membaca keinginan orang lain dan mewujudkannya lewat tangan kita. Ribet? Jelas.

Seringkali saya harus melakukan rombakan pada desain saya karena sebab tadi. entah karena selera saya dan si pemesan memang berbeda, ataukah memang saya yang salah.

Pernah kejadian, saya merevisi desain saya 19 kali!. Iya, ini rombakan terbanyak yang pernah saya alami.

Jadi ceritanya saya disuruh bikin desain brosur. Karena disuruh bikin tanpa konsep, saya pun bikin sesuai hati saya. Pokoknya bagi saya baguslah. Ketika saya serahin desainnya, saya disuruh rombak di beberapa bagian. Dan ternyata hal ini berlangsung sampai 19 kali rombakan! Gilak!


Dan you know what setelah beberapa hari desain itu akhirnya disetujui. Tiba-tiba datang temen saya, katakanlah si B, yang seorang desainer juga.

B : hai bo, boleh minta tolong gak???
Qebo : minta tolong apan?
B : tolong perbaikin desain gue nih, tinggal dikit lagi
Qebo : (liat desainnya) oh, ini desain buat apa?
B : desain buat brosur bo
Qebo : brosur? Perasaan kemaren2 gue udah bikin desainnya
B : iya, tapi katanya doi ga suka desain lu, jadi nyuruh gue.

WHAT?



Iya, saya disuruh desain sampe 19 kali dan ternyata gak dipake! Trus saya disuruh lagi perbaikin desain dari temen saya yang desainnya lebih disukai!!!! What theeeeee



Hati saya mencelos. Kalo emang gak suka, kenapa harus terus-terusan nyuruh saya??? Why???? Langsung aja suruh temen saya itu yang desain!!!!! -____________-

Memang saya orangnya kurang ekspresif. Mungkin wajah saya terlihat damai sentosa dari luar dan tidak terlihat kecewa,



namun sesungguhnya….



Begitulah jadi seorang desainer. Harus bisa mengerti apa mau orang lain. Memang gak ada pekerjaan yang mudah. dinikmati sajalah :D

2 komentar:

  1. Ada yang senasib.... hahaha. Aku Pernah ngerasain juga. Hasil desain disetujuin, udah di simpen di HDD kantor. eh tapi lima hari selanjutnya, ternyata file nya saya temuin ada di recycle bin. Hahahaha, lebih nyesek.

    BalasHapus
  2. Roni : yassalam -____- tabah ya ron

    BalasHapus

komentar anda sangat berarti untuk kemajuan blog ini ^-^