Rabu, 06 Juni 2012

gara2 wiro sableng

Waktu kecil dulu saya suka nonton wiro sableng. Kira-kira dulu itu waktu jamannya saya TK ato SD kelas satu gitulah. Udah rada lupa. Antara tahun 1996/1997 kayaknya yak. Dan tahun itu menjadi salah satu perjalanan terberat dalam hidup saya… azekk



Pokoknya waktu itu nge-fans banget ame wiro sableng. Pokoknya setiap tayang selalu saya tonton, mulai dari episode pertama. Padahal saya waktu kecilnya di Padang, jadi kurang ngerti istilah ‘sableng’ ’gendeng’ dll. Cuma kayaknya jaman itu masi jarang sinetron-sinetron gitu dah, jadi wiro sableng termasuk tontonan favorit orang-orang waktu itu. Udah gitu, wiro sableng kan kocak gitu ceritanya, bisa masuk diotak saya yang masi bocah imut kala itu.

Entah karena sering nontonin wiro sableng, otak saya jadi agak ikutan sableng. Suatu hari, saya lagi berdua doang di rumah sama kakak saya. Orang tua lagi pada kerja. Kakak saya waktu itu masi esde, kelas 4 kayaknya dan saya masih TK. Siang itu kakak saya lagi dilantai atas buat belajar. Saya maen diruang tamu bawah. Entah emang bakat gilak ato gimana, saya mulai ngobrol sendiri (aseli!). saya mulai membayangkan bahwa saya ada di film wiro sableng.

Saya membayangkan saat itu saya sedang berada ditengah hutan belantara. Dan tiba-tiba terdengar suara pucuk pohon bergemericik (bahase ape ini) pertanda ada musuh terbang datang dari kejauhan. Saya pun bersiap menghadapi musuh. Percaya gak percaya saat itu saya make anduk kecil good morning yang diiket ke pinggang (iye, pinggang saya dulu ramping banget). Kenape juga pake ngelilit anduk kepinggang? Nampaknya saya berperan jadi wiro sableng yang lupa mandi.

Setelah adu bacot sama musuh khayalan, saya pun bersiap menyerang. Saat itu posisi saya lagi berdiri di atas sofa (ceritanye lagi di atas pohon). Lalu, karena emang kebanyakan nonton tu film atu, saya pun membayangkan semua kejadian film wiro sableng itu benar adanya. Saya mulai ngambil ancang-ancang untuk menyerang musuh. Saya mau praktekin gaya tendangan di udara ala film wiro sableng. Tau kan? Yang ceritanya mau nendang sambil terbang gitu lho. Dan saya pun mencoba jurus itu. saya mulai agak mundur kebelakang (tetep di atas sofa), lalu mulai sedikit berlari dan…… setelah sampai di ujung sofa… saya pun meloncat untuk melakukan tendangan terbang. Kira-kira kayak gini :

V
V
V
V


Ciyaaattttttt


Dan sepersekian detik berikutnya, saya baru sadar bahwa….. SAYA GAK BISA TERBANG! Eaaaaaaaaaaaaaa… dan bisa di tebak, berikutnya… saya jatoh! Bocah Teka ngeloncat tinggi-tinggi dari sofa trus jatoh ke lantai ubin. Mantaffff. Dan maknyosnya lagi, saya mendarat bukan pake kaki, tapi…. PAKE DAGU!! Iya men, DAGU! Emang dari dulu saya kreatip abis! Selalu beda dari yang lain! Gak ngerti deh, mungkin dulu reflek saya masi kurang bagus, ampe ngedarat pake dagu, untung bukan idung.

Seketika saat itu saya shock. Dan begitu saya bangun, saya lebih shock karena ternyata dagu saya berdarah! Darahnya banyak pula,, ternyata dagu saya robek! Dan idung saya bolong! Saya shock abis. Bocah teka yang ngeliat dagunye berdarah mau gak mau ya pasti nangis. Dan saya nangis sekeras-kerasnya saat itu. dan apesnya, kakak saya yang dilantai atas malah teriak-teriak suruh saya diem, soalnya dia lagi belajar dan keberisikan sama suara nangis saya. Emang tega banget dia. Saya nangis dan terus nangis. Ksian banget ya, jadi pengen nangis.

Setelah beberapa abad nangis, akhirnya kakak saya turun kebawah untuk ngeliat sumber keberisikan. Sambil ngomel-ngomel, dia menuju ruang tamu. Begitu nyampe ruang tamu, dia mangap ngeliat saya berlumuran darah. Abis mangap, doi bingung mau ngapain. Dengan segera doi ke dapur ngambil sesuatu. Saya hanya menunggu sambil tetap menangis megangin dagu yang tak lagi seksi.

Beberapa detik berikutnya saya mengira kakak saya akan membawa obat-obatan untuk memberhentikan darah di dagu saya, mungkin doi akan membawa obat-obatan herbal dari hutan belantara negeri cina, pikir saya, atau minimal, betadine!. Namun pikiran itu tercabik oleh kenyataan bahwa kakak saya malah membawa : baskom berisi air. Mungkin karena doi ngeliat saya pake anduk good morning dan nyangka saya mau mandi..Plis bro,, Dagu berdarah ini daguu!!!!

Akhirnya saya mencuci luka dagu saya dengan air di baskom itu. gak ngerti juga apakah ini memang proses yang bener apa gimana. Tapi setelah itu pemandangan makin mengerikan. Makin saya cuci lukanya, air di baskom makin merah dan… malah keliatan kayak darah saya makin banyak. Seakan-akan darah saya sampe sebaskom. Dan bisa ditebak selanjutnya… ya! Saya malah makin nangis kejer. Kejer-kejer kakak saya.

Beberapa hari kemudian, luka saya sudah mulai membaik. Karena ibu saya perawat, jadi pengobatannya di rumah aja, gak sampe dijahit segala. Saya pun kapok maen silat-silatan lagi. dan kesel ngeliat wiro sableng. Gimana bisa dia ngelakuin tendangan terbang melayang dengan sukses dan kenapa saya gak bisa?? Kenapa sm*sh harus ada?? WHY??? Mungkin begitu kira-kira pikiran saya saat itu.

Beberapa minggu setelah itu, luka di dagu saya mulai sembuh. Lukanya mulai kecoklatan pertanda sudah mulai matang (lho ini apa). Maksudnya, lukanya mulai berubah jadi koreng yang mengering. Walau luka ini sakit, tapi saya bertekad tidak akan dendam sama wiro sableng. Bagaimanapun wiro sableng tetap bisa membuat saya tertawa. Tapi sampai ketika saya masuk TPA….

Anak-anak TPA pun kaget melihat saya dan koreng di dagu saya. Dan dengan sangat cerdas mereka ketawa dan tereak……

“IHHHH HESTY JENGGOTANNN!!!!!!!!”

Fine, I hate you wiro sablenggg!!!

Akhirnya, saya pun kemana-mana selalu nutupin dagu. Dan karena ditutupin terus, luka di dagu jadi susah sembuh. Serba salah memang. Dan itu salah satu ujian yang berat bagi saya yang masih bocah. Saya jadi jarang bermain ato keluar rumah. Tapi untungnya dulu Cuma ada film wiro sableng, coba kalo ada film The Raid, mungkin saya udeh nyolok leher pake lampu neon.

Btw. Walau peristiwa itu udah lamaaa banget berlalu, tetep aja saya ngikik ngingetnya. Betapa bakat ngayal saya emang dahsyat dari dulu. Dan luka itu masih ada bekasnya sampe sekarang. Saya menamakannya : lesung dagu. Haha




Nb : dalam waktu dekat saya bakal bikin kuis siiqebo lagi. melanjutkan KUIS SIIQEBO yang dulu. Tapi kali ini saya pengen ada hadiahnya ahh… siapa cepat dia yang dapat,, okeh,, tetep pantengin siiqebo.com dan jangan lupa komen2 :D



34 komentar:

  1. haha..
    pengalaman yang sama.. kalau kamu dagu, kalau aku tersangkut di pohon bambu.. :(
    #tetepgara-garawirosableng

    BalasHapus
  2. waduh, saya dulu juga suka nonton wiro sableng, tapi untungnya nggak ikut2an sampek jatuh begitu, hehehe

    BalasHapus
  3. Bang irfan: gokilll bgt emang, kyaknya emang bukan tontonan anak2 ya -,- mana mau tau ceritanya bang.. :D


    riffriz : gak jatoh gak asik ah :lol:

    BalasHapus
  4. bacanya antara lucu dan ngeri,
    sy juga pernah jatoh di dagu karena jatuh di stasiun, bekasnya masih ada sampe sekarang, apa kita bikin persaudaraan lesung dagu hest?hahaha

    tapi ya ternyata hesty dari kecil emang udah aneh-aneh :D hahaha

    BalasHapus
  5. Bang Ecky : wkwkwk persaudaraan lesung dagu... konspirasi baru tuh :lol: bisalah diceritain juga diblog ttg jatoh di stasiun-nya,, :D

    BalasHapus
  6. gue juga ada di dagu, gegara jatoh dari atap plapon.

    bang ecky : ayook bikin laskar lesung dagu... hihi

    BalasHapus
  7. Tomtom : ahahah ceritain juga dong di blog,, :D
    ayok kite bikin :lol:

    BalasHapus
  8. Imajinasi yang cukup bagus :p

    BalasHapus
  9. hadoohhhh.... brooo...
    mangapp ye,,, waktu liat tuh darah...
    yg kepikir malah bawa aer pake baskom + anduk,
    gak tau tuh dpt materi P3K dari sinetron yg mane -____-"
    maklum sayah kan waktu itu jg masih esDe -____-"
    bukan lesung dagu, codet itu wkwkkw :p

    BalasHapus
  10. @qebo, sayang banget waktu itu belum ada tulisan 'Bimbingan Orang Tua' di televisi saya..
    http://go.blog.uns.ac.id/2012/06/08/wiro-sableng/

    BalasHapus
  11. Bombay : hahah imajinasi anak kecil :D
    salam kenal :)


    Zeriana : kamu sih gak mau ikutan maen wiro sableng sama akuu :lol:


    Bang irfan : hahah sekarang juga belom ada bukan?? :D okeh deh langsung ke TKP


    KOntraktor : ini auto message bukan yak???

    BalasHapus
  12. tapi saya kurang begitu suka sama wiro sableng, kenapa yak?

    BalasHapus
  13. kalo sekarang gak ngikutin kan gaya boyband anak abege nari nari gitu :P

    hehe

    BalasHapus
  14. hihi, jadi inget masa kecil dulu nontonnya ya ini.
    pendekar 212

    BalasHapus
  15. ngahaha.. Jadi inget pas jaman SD ,sumpah dah :D
    kalo ga salah kelas 2 SD, Masa masa belum punya tv,yah dulu aye mah nonton rame2 di rumah orang :p sungguh mengenaskan ckck #curhatColongan

    dulu,gue juga korban akrobatnya wiro sableng, bikin iket kepala pake kertas biar mirip die.
    Pulang sekolah maen ke kali , pengen ngikutin jalan diaer nya wiro, yah, dan alhasil yang gue dapet basah kuyup sama dimarahin enya gue.
    -__-''

    BalasHapus
  16. Aming : wah kenapa? semua orang rata2 suka.. :D


    Volverhank : ya enggaklahhhh :D *brb sembunyiin CD semes*


    Airyz : yoi, anak kecil dulu wajib nongton wiro sableng :D


    agen galau andrianLPSeTia : ahahah emang banyak korban berjatuhan gara2 die :lol:

    BalasHapus
  17. wiro sableng shootingnya di belakang rumah saya lho, namanya alas kethu, btw lesung dagunya manis :)

    BalasHapus
  18. dulu juga suka nonton wiro sableng pas pemeran pertamanyas siapa gitu lupa namanya, tapi pas ganti pemeran jadi gak ikutin nelpon.

    anyway, Hesty tambah manis kok ada bekas luka di dagu dari pada ada tulisan 212 yang di dagu...hehe

    BalasHapus
  19. hihihiy, lesung dagu ?? untung waktu kecil saya pengen jadi monyetnye si buta, jadi gak loncat indah bin kreati kaya gitu, hihihihi, tapi kereeeennnn ... loncat lagi dong ... :))

    BalasHapus
  20. Sakti : lesung dagunya manis?? orangnye kale ah :lol:


    Adizone : aihh bener jugak, keren juga kalo bekas lukanya 212 wkwk :lol:


    onyet : jadi monyetnya si buta?? -_____-" *ngasi payung* *pukul gendang*

    BalasHapus
  21. wiro sableng..murid dari....sinto gendeng....senjatanya kapak naga geni 212....

    Lagian kenapa dulu ga gunain sayap.hehe...kalo ada sayapnya kan bisa terbang...

    BalasHapus
  22. MasyaAllah, pengalamanmu ini bener2 mengerikaaaaan :D

    Saya juga suka Wiro Sableng. Hari minggu, saya notnon WS habis nonton kartun. Di RCTI kan? Dulu sejak subuh sudah ada film kartun, terus bersambung sampe siang. :D
    Ada Doraemon, Digimon, Dragon Ball, dkk. :D

    Mau tahu kejadian berdarah-darah saya? Dulu waktu masih di Surabaya, kalo ga salah waktu masih SMP, saya setiap sore sering main bola bareng anak2 tetangga sepantaran saya. Mainnya di lapangan tenis dalem komplek rumah. Di sana, pas main, kaki saya nginjek satu kerikil kecil yang tajem. Awalnya gak terasa sakit. Baru setelah saya jalan beberapa langkah, temen2 saya teriak, "kok ada darah?", "Feb, kakimu berdarah!" :D
    Astaga, ternyata itu kerikil menancap pas di daerah kaki yang ada pembuluh darahnya. Darah yang ngalir deras, keluar terus. :lol: Udah ngambil air dari sumur, terus direndem di ember, gak berhenti2. Langsung saya ambil sepeda dan pulang ke rumah. Sampe rumah, ibu saya histeris dan marah... :lol:

    BalasHapus
  23. Urang Kampoeng : dulu imajinasinya gak sampe ke punya sayap :lol:


    bang asop : ejieee,, muncul lagi di blog saya si bang acop :D wah serem bener tuh, kaga infeksi? hiiyy pasti jadi susah jalan deh, gak bisa maen bola juga ya,, huhu kasian :D

    BalasHapus
  24. huahahahhahahahahaaa.......... kagak berenti ngakakk ngebayangin elo jatuh cuy... wkwkkwkw
    suerrr... kurang kerjaan banget lo, untung lo kagak loncat dari atas...hahahahaha

    eaaaaaa,,, namanye cakep aje lesung dagu #koplaaaakkk :p

    BalasHapus
  25. saya pernah nyoba jalan di air kayak wiro sableng, eh malah tenggelam, :-(

    BalasHapus
  26. Belum lama ini juga terjadi pada anak saya. persis banget posisinya juga disitu... :)

    BalasHapus
  27. dulu waktu sd tiap hari minggu ane sering lihat ne drama laga gan, kapak 212 :D

    BalasHapus
  28. lama gak berkunjung ke blog ini aku mbak hesty
    wah bsk klo kuis si qebo part 2 dah dimulai aku di kabari lho ya
    hehe
    hadiahnya yg punya blog kan ..?
    ckckkkkckk
    (ngarep padahal blm tentu bisa menang)

    BalasHapus
  29. Mba Belo : wkwkw orangnya juga cakep pan ye?? ahaha :D


    Bang Budi : ahahah berguru dululah sama sinto gendeng :lol:


    Hybrid : anak2 emang rawan jatoh ya :D


    rachmat : seangkatan nih qite :D


    mas nanang : tunggu aja kuisnyah,, ehhh enak aje, masa daku jadi hadiah??? *kibas jilbab* :lol:

    BalasHapus
  30. [...] masa kecil saya yang iseng, dan kemudian terbawa sampai sekarang. Pun tulisan ini terinspirasi dari mbak Qebo dan pengalaman kecilnya tentang Wiro Sableng yang membuat memori saya tentang Wiro Sableng muncul [...]

    BalasHapus
  31. hahaha embaknya kocak

    BalasHapus
  32. hahaha inget masa kecil... salam lesung dagu... :D ane jatuh dari ayunan, maen ayunan sampe sudut 180 derajat... mentok depan mentok belakang..

    BalasHapus

komentar anda sangat berarti untuk kemajuan blog ini ^-^