Rabu, 20 Juni 2012

Blog lucu


saya paling seneng kalo maen ke blog orang dan menemukan postingan yang bikin ngakak. saya pasti jadi betah maen ke blog itu. lumayan lah buat pengobat kalo lagi bete. bagi saya, orang yang bisa nyeritain sesuatu secara lucu itu keren banget. karena bisa ngerubah mood seseorang dari bete menjadi gak bete lagi.

berikut saya beberkan blog-blog lucu yang pernah saya kunjungi. silahkan kalo mau dibaca. menurut saya sih kocak-kocak. kalo gak kocak, saya bersedia di kasih iPad, sumveh. haha.

oiya,, kebetulan blog-blog di bawah ini pada miskin komen dan jarang apdet, jadi kalo baca-baca dan suka ceritanya, tolong pada komen di sana ya!!! itung-itung nyemangatin orangnya buat bikin cerita lucu lagi! okeh!!! :D tinggal di klik ajah

CEKIBROTT !!!!

V
V
V
V
V
V

idham-snsd.blogspot.com

goblognyakia.blogspot.com

aryanovrianus.tumblr.com

catatanteknisidodol.blogspot.com

andrianlpst.blogspot.com

blogkocak.blogspot.com

siiqebo.com/2011/01/16/bolang-gaje

V
V
V
V
V


haha, iya itu yang terakhir postingan sayah,, eheheh. itu postingan saya yang dulu, pernah dibilang kocak sama beberapa orang, padahal itu cerita lumayan tragis :D hahah.

yak selamat membaca


seserahan


Beberapa hari yang lalu, saya dimintain tolong ama temen kantor. Jadi, ceritanya doi mau nikah gitu, trus karena keluarganya di luar negeri semua, doi minta tolong sama saya dan ibu2 kantor buat bungkusin seserahan. Kite sih ho-oh aje, ksian anak orang kebingungan, wueheheheh. Padahal saya kagag tahu menempe soal bungkusin seserahan.

Pas saya cari di google, eh ternyate yang namanya seserahan itu kudu dibentuk-bentuk sedemikian rupa. Ada bentuk bebek, gajah dan segala macem. Waduh, saya kaga jadi ikutan bantuin kalo begitu mah, pikir saya. Bukannye kaga mao, tapi emang kaga bisa. Ibu-ibu yang laen juga udeh hensap. Bahkan rencana mau nyewa orang aja buat bikin begituan, daripada ntar jadi ancur ame kita.

Tapi demi teman, dan demi pengalaman, saya pun nyoba-nyoba berkreasi. Dimulai dari bikin pita. Saya juga gak tau cara bikin pita hias, alhasil jadi kayak gini >>>



Tapi ternyata bikin pita itu bikin ketagihan, dan ternyata hanya perlu kreasi dikit. Besokannya saya udah bisa bikin yang kek gini >>>



Berhasil sama pita, sama mulai disuruh buat bikin bebek-bebekan dari baju. Aje gile, gimane caranye. Yang ada ntar bebek beneran aje saya bajuin. Tapi saya coba paksa-paksain lagi bikin tu baju jadi mirip bebek, minimal ada yang tau kalo itu mirip binatang. Tapi memang hasil akhirnya jadi sedikit horor.



Bebek hasil persilangan ame Tapir

Dan ternyata bikin kayak ginian asik juga. Saya jadi keasikkan ngerjain ginian, sampe diomelin atasan gara-gara kaga nyelesein kerjaan kantor, ahahahah.

meja kantor penuh ame ginian

Bener-bener asik deh. dan ini hasil saya berkreasi >>>









(masterpiece)

“Sepasang tuyul bercorak”

Hahah, ternyata asik juga bikin ginian. Dan ternyata saya lumayan berbakat kan? Ngahahahah. Lumayan lah buat ntar kalo saya kawinan, jadi bisa bikin sendiri, hueheheheh.



Rabu, 06 Juni 2012

gara2 wiro sableng

Waktu kecil dulu saya suka nonton wiro sableng. Kira-kira dulu itu waktu jamannya saya TK ato SD kelas satu gitulah. Udah rada lupa. Antara tahun 1996/1997 kayaknya yak. Dan tahun itu menjadi salah satu perjalanan terberat dalam hidup saya… azekk



Pokoknya waktu itu nge-fans banget ame wiro sableng. Pokoknya setiap tayang selalu saya tonton, mulai dari episode pertama. Padahal saya waktu kecilnya di Padang, jadi kurang ngerti istilah ‘sableng’ ’gendeng’ dll. Cuma kayaknya jaman itu masi jarang sinetron-sinetron gitu dah, jadi wiro sableng termasuk tontonan favorit orang-orang waktu itu. Udah gitu, wiro sableng kan kocak gitu ceritanya, bisa masuk diotak saya yang masi bocah imut kala itu.

Entah karena sering nontonin wiro sableng, otak saya jadi agak ikutan sableng. Suatu hari, saya lagi berdua doang di rumah sama kakak saya. Orang tua lagi pada kerja. Kakak saya waktu itu masi esde, kelas 4 kayaknya dan saya masih TK. Siang itu kakak saya lagi dilantai atas buat belajar. Saya maen diruang tamu bawah. Entah emang bakat gilak ato gimana, saya mulai ngobrol sendiri (aseli!). saya mulai membayangkan bahwa saya ada di film wiro sableng.

Saya membayangkan saat itu saya sedang berada ditengah hutan belantara. Dan tiba-tiba terdengar suara pucuk pohon bergemericik (bahase ape ini) pertanda ada musuh terbang datang dari kejauhan. Saya pun bersiap menghadapi musuh. Percaya gak percaya saat itu saya make anduk kecil good morning yang diiket ke pinggang (iye, pinggang saya dulu ramping banget). Kenape juga pake ngelilit anduk kepinggang? Nampaknya saya berperan jadi wiro sableng yang lupa mandi.

Setelah adu bacot sama musuh khayalan, saya pun bersiap menyerang. Saat itu posisi saya lagi berdiri di atas sofa (ceritanye lagi di atas pohon). Lalu, karena emang kebanyakan nonton tu film atu, saya pun membayangkan semua kejadian film wiro sableng itu benar adanya. Saya mulai ngambil ancang-ancang untuk menyerang musuh. Saya mau praktekin gaya tendangan di udara ala film wiro sableng. Tau kan? Yang ceritanya mau nendang sambil terbang gitu lho. Dan saya pun mencoba jurus itu. saya mulai agak mundur kebelakang (tetep di atas sofa), lalu mulai sedikit berlari dan…… setelah sampai di ujung sofa… saya pun meloncat untuk melakukan tendangan terbang. Kira-kira kayak gini :

V
V
V
V


Ciyaaattttttt


Dan sepersekian detik berikutnya, saya baru sadar bahwa….. SAYA GAK BISA TERBANG! Eaaaaaaaaaaaaaa… dan bisa di tebak, berikutnya… saya jatoh! Bocah Teka ngeloncat tinggi-tinggi dari sofa trus jatoh ke lantai ubin. Mantaffff. Dan maknyosnya lagi, saya mendarat bukan pake kaki, tapi…. PAKE DAGU!! Iya men, DAGU! Emang dari dulu saya kreatip abis! Selalu beda dari yang lain! Gak ngerti deh, mungkin dulu reflek saya masi kurang bagus, ampe ngedarat pake dagu, untung bukan idung.

Seketika saat itu saya shock. Dan begitu saya bangun, saya lebih shock karena ternyata dagu saya berdarah! Darahnya banyak pula,, ternyata dagu saya robek! Dan idung saya bolong! Saya shock abis. Bocah teka yang ngeliat dagunye berdarah mau gak mau ya pasti nangis. Dan saya nangis sekeras-kerasnya saat itu. dan apesnya, kakak saya yang dilantai atas malah teriak-teriak suruh saya diem, soalnya dia lagi belajar dan keberisikan sama suara nangis saya. Emang tega banget dia. Saya nangis dan terus nangis. Ksian banget ya, jadi pengen nangis.

Setelah beberapa abad nangis, akhirnya kakak saya turun kebawah untuk ngeliat sumber keberisikan. Sambil ngomel-ngomel, dia menuju ruang tamu. Begitu nyampe ruang tamu, dia mangap ngeliat saya berlumuran darah. Abis mangap, doi bingung mau ngapain. Dengan segera doi ke dapur ngambil sesuatu. Saya hanya menunggu sambil tetap menangis megangin dagu yang tak lagi seksi.

Beberapa detik berikutnya saya mengira kakak saya akan membawa obat-obatan untuk memberhentikan darah di dagu saya, mungkin doi akan membawa obat-obatan herbal dari hutan belantara negeri cina, pikir saya, atau minimal, betadine!. Namun pikiran itu tercabik oleh kenyataan bahwa kakak saya malah membawa : baskom berisi air. Mungkin karena doi ngeliat saya pake anduk good morning dan nyangka saya mau mandi..Plis bro,, Dagu berdarah ini daguu!!!!

Akhirnya saya mencuci luka dagu saya dengan air di baskom itu. gak ngerti juga apakah ini memang proses yang bener apa gimana. Tapi setelah itu pemandangan makin mengerikan. Makin saya cuci lukanya, air di baskom makin merah dan… malah keliatan kayak darah saya makin banyak. Seakan-akan darah saya sampe sebaskom. Dan bisa ditebak selanjutnya… ya! Saya malah makin nangis kejer. Kejer-kejer kakak saya.

Beberapa hari kemudian, luka saya sudah mulai membaik. Karena ibu saya perawat, jadi pengobatannya di rumah aja, gak sampe dijahit segala. Saya pun kapok maen silat-silatan lagi. dan kesel ngeliat wiro sableng. Gimana bisa dia ngelakuin tendangan terbang melayang dengan sukses dan kenapa saya gak bisa?? Kenapa sm*sh harus ada?? WHY??? Mungkin begitu kira-kira pikiran saya saat itu.

Beberapa minggu setelah itu, luka di dagu saya mulai sembuh. Lukanya mulai kecoklatan pertanda sudah mulai matang (lho ini apa). Maksudnya, lukanya mulai berubah jadi koreng yang mengering. Walau luka ini sakit, tapi saya bertekad tidak akan dendam sama wiro sableng. Bagaimanapun wiro sableng tetap bisa membuat saya tertawa. Tapi sampai ketika saya masuk TPA….

Anak-anak TPA pun kaget melihat saya dan koreng di dagu saya. Dan dengan sangat cerdas mereka ketawa dan tereak……

“IHHHH HESTY JENGGOTANNN!!!!!!!!”

Fine, I hate you wiro sablenggg!!!

Akhirnya, saya pun kemana-mana selalu nutupin dagu. Dan karena ditutupin terus, luka di dagu jadi susah sembuh. Serba salah memang. Dan itu salah satu ujian yang berat bagi saya yang masih bocah. Saya jadi jarang bermain ato keluar rumah. Tapi untungnya dulu Cuma ada film wiro sableng, coba kalo ada film The Raid, mungkin saya udeh nyolok leher pake lampu neon.

Btw. Walau peristiwa itu udah lamaaa banget berlalu, tetep aja saya ngikik ngingetnya. Betapa bakat ngayal saya emang dahsyat dari dulu. Dan luka itu masih ada bekasnya sampe sekarang. Saya menamakannya : lesung dagu. Haha




Nb : dalam waktu dekat saya bakal bikin kuis siiqebo lagi. melanjutkan KUIS SIIQEBO yang dulu. Tapi kali ini saya pengen ada hadiahnya ahh… siapa cepat dia yang dapat,, okeh,, tetep pantengin siiqebo.com dan jangan lupa komen2 :D