Rabu, 29 Februari 2012

YIHAA

Horee… hari ini pindah meja lagi (lagi-lagi cerita kantor). Yups, sekarang ruangan ane naek ke lantai 2 (kemaren lantai 1). Tempatnya lebih asik n adem :D



hah, apa ini, kacauu


Trus ane mo crita jugak nih bro. si Pinky (kucing ane dikantor) udeh lahiran. Eh, Ane belom cerita ye tentang si pinky? Jadi, pinky itu kucing yang sering berkeliaran di lingkungan kantor ane. Sejak ane kerja dimari, sering ane ajak maen di dalem kantor. Jadilah dia sering songong nguasain meja kantor ane, ato nginjek-nginjek leptop ane. *betewe, kenape jadi ane-ane gini*

Terus, si Pinky ini tuh bukan kucing kampung. Doi kucing semi-anggora (kali). Ato kemaren nyari di inet, kemungkinan dia jenis kucing maine coon. Jadi bulunya lebih panjang dari kucing kampung, tapi gak sepanjang kucing angora. Tapi dibagian ekornya sama kayak kucing angora, panjang-panjang banget bulunya. Ini nih penampakan doi :



melet


gayanye di meja ane :


Terus, kenapa pulak namanye Pinky? Jelas-jelas warnanye kuning, kenape gak kungky? (apa pulak ini). Jadi tuh, sebelum aye kerja dimari, orang kantor kebanyakan kaga nyadar dengan keberadaan Pinky. Pas pertama ane ngeliat Pinky, ane langsung tertarik. Soalnya ya itu, mirip-mirip angora (maklum,kaga pernah punya angora). Terus ane naksir, trus karena gak ada yang ngaku itu kucing punya siape, jadi ane akuin aje, hehew. Ane namain Pinky,soale ane suka warna pink,ahahah. Terus ane ksian juga ame ni kucing. Pasalnye doi lagi bunting gede. Entah dibuntingin siapa. Denger-denger katanye si Pinky sebelumnye sering kongkow di asrama SMA Putra. Hah, dasar emang anak2, kucing aje diisengin segala ampe bunting (loh). Sejak sering nongkrongin meja ane, orang kantor jadi taunye itu kucing ane.

Jadi tuh kemaren, si Pinky yang biasanye staycool and ngegeletak doang kerjaannye, kemaren berubah jadi bawel. Kerjaannye bulak balik meja ane, muter-muter kantor sambil ngeong-ngeong. Kayaknye udeh mau lahiran kali tuh ye. Ane siapin kerdus di deket meja ane. Tapi tetep aje dia masup-keluar mulu dari kerdus. Gelisah gitu kali yeh. Dulu ane juga pernah liat lahiran kucing ane yang namanye mira(ape kali kucing namanye mira) kira-kira gejalanya juga sama kayak gitu. Sampe si Pinky nyobain lemari temen kantor ane satu-satu. Nyari yang paling pewe kali. Ane jadi kebagian diomelin orang-orang “bu hesty, kucingnya tuh di lemari saya!!” okelah, ane jadi ikutan bulak balik ngikutin si Pinky. Narik2in dia keluar dari lemari orang.

Tapi ternyata sampe ane pulang kantor si Pinky kaga brojol2. Entah dimana juga dia terakhir nge-camp, ane juga kurang tau. Sampe tengah malem tadi tiba-tiba dua atasan ane smsin ane. Isinye “Alhamdulillah telah lahir dengan selamat anak pinki” ame “hestyyyyy…. Kucingnya melahirkan tuh”. Emang banyak kerjaan banget tuh atasan ane, sempet2nye laporan ke ane, ngahahah. kebetulan Emang orang kantor lagi pada rapat ampe malem. Ane pun jadi gak sabar pengen ke kantor, liat cucu-cucu ane ngahahah.

Terus tadi pagi ane dateng ke kantor langsung inspeksi ruangan. Dimana TKP si Pinky. Pas naek ke lantai dua, ketemu Pak Karim lagi beberes. Beliau bilang si Pinky ngelahirin ampe berdarah banyak. Beliau pun nunjukin tempanye si Pinky. Ternyata dia ngelahirin diatas tumpukan kertas soal (hadeh). Kertas-kertasnye jadi berlumuran darah. Tapi si Pinky udeh dipindahin ke kardus ame Pak Karim. pak Karim ane jadiin bapak angkat Pinky aje deh yeh.haha. pas ane dateng, si Pinky langsung ngeong-ngeong. “meongg…. meonggggg” (mak, ane udeh ngelahirin mak .red). terus kebetulan banget hari ini ane ruangannye pindah ke lantai dua. Seruangan ame Pinky, ngahahahahah. Jadi kerjaan ane, sebentar ngetik, sebentar nengokin Pinky. Ngahahahah.





Selamet ye Pinky. Anaknye Pinky ade empat ekor. Oh,iya pas pagi-pagi tadi di whiteboard kantor udeh ade tulisan gini :



Tampaknye seisi kantor udeh nganggep Pinky anak sendiri (apaan banget). Hahah.

Bukan pamer, Cuma norak aja

Muahahahahahaw,, maksut banget judulnye. Yap lagi-lagi mau cerita tentang kerjaan sayah. Wkwkwkwk maklum, saya kalo lagi seneng ame sesuatu yaa pasti postingannya tetang itu mulu ampe bosen. Hahay.

Saya lagi keranjingan kerja nih. Udah sebulanan saya kerja. Pokoknya asik deh. mungkin karena saya bekerja dibidang yang sejalan sama hobi saya kali yeh. Hehheh.

Tapi kayaknya temen-temen kuliah saya kemaren belom ada yang kedengeran ‘seneng’ dengan pekerjaannya kayak saya juga. Rata-rata kalo apdet status ngeluh semua dah. Rata-rata statusnya kek gini “ya Alloh, aku capekk” ato “ish, pasien lagi! pasien lagi!” ato, “gue mau resignnnn!!!” Kenape yeh. Perasaan kalo saya apdet status sejenis kayak gini nih “I love my desk :D” ato “mari bekerjaaaa :D” ato “waktunya pulang,,, walaupun belom mau pulang ,,:D” kontras banget yeh.

Sebenernya, setiap kerjaan itu emang ada enak dan gak enaknya, ya gak sih coy?. Seperti pekerjaan saya. Kerjaan saya juga kadang ada gak enaknya, tapi enaknya sih lebih banyak,ngahahahah.

Sebagai contoh. Sering banget kemaren-kemaren disuruh bikin design buru-buru. Yang namanya design, kalo saya pribadi, musti ada ritual khusus untuk cari inspirasi. Seperti : bengong. Hahah gak lama-lama sih bengongnya, lebih tepatnya sih mikir, kira-kira design yang bagaimana yang sesuai.

Waktu itu disuruh bikin design buku tahunan seminggu, wew. 36 halaman nge-layout seminggu, sendiri. Gempor juga coy. Trus pernah juga disuru bikin design spanduk sambil ditungguin ama yang mesen. Grogi bok. trus kemaren ada juga disuru bikin design spanduk juga, saya pun bertanya “okeh, trus harus jadi kapan designnya nih pak?” dan si bapak menjawab, “sekarang”. Pengen nelen kabel gak sih loch???. Dan berikut bukti-bukti hasil kerja buru-buru saya.







Tapi dari itu semua gak ada yang bikin saya sebel apelagi gondok. Semua dibawa asik aje coy. Berhubung emang ini hobi saya,, yaaa walau diburu-buru atau dikejar deadline, yaa asik2 aja. Begadang buat bikin design juga jadi suatu hal yang menyenangkan, ketimbang ngebayangin begadang nungguin ibu hamil *ouch* :p ini jauhhh jauhhhh lebih menyenangkan :D

Setiap senin pagi jam setengah 8, kantor saya selalu mengadakan coffee morning. Kek meeting pagi, sekedar penyegar dan penambah motivasi. Minggu lalu temanya menarik, yaitu “love your job”. Ahay. Saya sih gak terlalu perlu materi ini, coz I love my job broo :D . ada beberapa poin yang dijelaskan pada materi ini. Yaitu poin-poin agar kita mencintai pekerjaan kita. Yaitu :

1. Cari alasan paling logis untuk mencintai pekerjaan kita.
Maksudnya, alasan disini seperti : mungkin kantor kita deket lapangan futsal, jadi alasan kite kerja karena bisa maen futsal (bah). Ato karena lingkungan kerja kita asik walau kerjaan gak asik. Punya teman-teman kantor yang bikin suasana ceria. Ato mungkin, alasan kita bertahan karena perlu materi untuk membiayai keluarga kita.

Kalo belom dapet juga alasan yang cocok, maka :

2. Mulailah mencintai pekerjaan kita
Mulailah cintai orang-orang dikantor kita, maksudnye bukan di gebet semua yeh. Maksudnya mulailah untuk dekat dengan teman kantor, agar kita nyaman di sana, walau kerjaan gak asik, kan minimal ada temen ngobrol yang asik. Atau mulailah mencintai suasana dan lingkungan. Maksudnya, mulailah untuk cari-cari kelebihan suasana kantor kita. Cari aja, sapa tau ada area tertentu yang view-nya bagus, yang bisa bikin kita betah. Atau seperti merubah suasana ruangan kita jadi ceria, tempel-tempel ape kek biar seru, biar betah. Atau mulailah mencintai pekerjaan itu sendiri. Cari kelebihan dari pekerjaan yang kita lakukan. Mungkin ada segi positifnya. Walau gak asik, mungkin pekerjaan kita membawa manfaat bagi semua orang. missal kerjaan kita tukang sampah, mungkin kerjaannya gak asik keliatannya, tapi kalo kita mikirin manfaatnya untuk orang banyak, bahwa kerjaan kita sangat berpengaruh untuk kebersihan Negara ini, bahwa pekerjaan kita menghasilkan pahala yang berlimpah, mungkin kita akan mulai mencintai pekerjaan kita *sotoy marotoy asoyy*

Dan jikalau, kita masih benci banget ama kerjaan kita dan tips diatas kaga ngaruh sama sekali, maka… tips ketiga..

3. BERSABAR
Alasannya simple, karena Alloh menyukai orang-orang yang bersabar :D haha
Ngomong gampang, penerapannya susah ye, hehew.

Taujih di atas didapat dari atasan saya, mungkin ada yang kenal, namanya Pak Dwi Fahrial. Beliau penulis buku jugak (baek kan saya pak, nama bapak saya cantumin :p). sebenernya saya nge-fans nih ame beliau sejak sebelom kerja dimari, diem-diem aje yak hahay :p.

Taujih diatas sih udeh klop semua sama sayah. Saya udah mencintai pekerjaan saya. Suka banget ame orang kantor yang asik-asik. Walau udeh pada tua tapi tetep asik dan nyambung (atau jangan2 saya berjiwa tua kali yak). Saya cinta ama lingkungan kantor. Ampe meja kantor juga saya cinta, ampe kucing kantor juga saya sayang-sayang. ngahahahah

Terakhir, menurut saya pribadi, bekerja itu kalo kita niatkan hanya untuk mengejar gaji dan materi semata, niscahya pekerjaan tidak akan terasa nikmat (menurut saya pribadi lho). Karena saya sendiri bekerja bukan untuk materi, melainkan untuk kesenangan jiwa (maklum, sakit jiwak). Serius deh, saya bekerja agar hobi saya tersalurkan, dan semua pun terasa menyenangkan. Gaji bagi saya merupakan kejutan akhir bulan. Karena bekerja terlalu asik, ehh tiba-tiba udah akhir bulan, ehh udah gajian lagi ajah. Oke, sebenernya postingan ini intinya mau pamer karena saya abis gajian lagi, ngahahahahahahahahahahah :P dan kali ini gajiannya full padahal kerja saya cuman full online, maen leptop, duduk, design2, maen games. AHAHAHAHAY :D hidup ini indah men, kalo emang kita lebih memilih untuk ngeliat yang indah :D . oke, selamat bekerjaa ;)


Sabtu, 25 Februari 2012

Bacaaa

Hai hai haiiiii…

Duh sibuk banget ye,,, sampe ini blog saya cuekin, hueheheh. Maklum, bukan pengangguran *maksut*. Lagi sibuk-sibuknya menikmati pekerjaan baru yang amat menyenangkan dan lingkungan baru yang juga menyenangkan, hahah.

Kemaren-kemaren sempet mampir ke blog mba Una. Ternyata beliau lagi menjalani target “baca 100 buku di 2012”. Wah, seru juga tuh yeh. Saya jadi pengen juga *ikut2an*. Saya juga ah, kira2 sanggup gak ya baca 100 buku di tahun ini. Waaa.

Tapi kalo dipikir-pikir yeh, 100 buku dapet darimana? Beli sendiri? Bah, bisa tekor saya. Pinjem? Andaikan gramet itu tempat peminjaman buku…

Tapi akhirnya saya punya solusi, nguahahahahahah

Jadi gini. Saya kan sekarang kerja nih yah, bukan, bukan mau nyombong lagi kok. Jadi yah, kan saya kerja di satu institusi pendidikan, karyawannya dapet tempat tinggal gratis di sekitar wilayahnya. Jadi saya tinggal dilingkungan asrama bersama para siswa (di sini adanya SMP dan SMA). Terus yah, di sini kan boarding, sistemnya asrama gitu bok, jadi peraturannya ketat. Hp dan barang elektronik lain gak dibolehin, sampe buku-buku juga harus diperiksa, lulus sensor apa kaga.

Terus yah, asiknya nih, saya tinggalnya di kantor asrama, karena ada kamar kosong. Dan tau gak sehh, jadi kantor asrama itu tempatnya nyimpen barang-barang sitaan murid. Jadi itu hape dan buku-buku sitaan nangkring di depan kamar sayah. Asik kan? *apa asiknya dah?* ya asiklah, ternyata murid sini tuh bacaannya okeh-okeh jugak, dari komik ampe novel tebel-tebel buat gebok maling. Dan saya yang kebagian untung, bisa baca buku-buku itu secara Cuma-Cuma, ngahahahahahah. Asik kan coy, lumayan tuh buku ada dua kerdus. Tingkal comot, baca dikamar, kalo selese tinggal balikin ke tempat semula deh, ahay.





Buku ini tuh biasanya dibaca sama tim sensor buku, trus kalo lulus sensor, di kasi stempel “lulus” trus dibalikin ke muridnya. Kalo gak lulus, yaa gak dibalikin. Atau kalo mengandung pornografi langsung dibakar. Tapi tim sensor ini kan baca bukunye kan juga kaga bisa ngebut yee, jadi yaaa buku yang belom sempet dibaca tim sensor mendok dulu di tempat saya. Jadinya saya yang bacain dah,hahah.

Asik bener deh, tinggal gratis, makan gratis, dapet baca buku gratis pulak,, Alhamdulillahh,,, :D

Senin, 06 Februari 2012

Ciee ciee

Bener ya, kalo kita selalu bersyukur, pasti akan selalu ada kebaikan lagi setelahnya. Akhirnya setelah beberapa bulan yang lalu, tepatnya tanggal 20 september 2011 saya diwisuda sebagai Am.Keb alias Ahli Madya Kebidanan, dan terluntang lantung gak jelas menjadi pengangguran gak jelas, awalnya sih pengangguran sukses dengan tabungan yang masih cihuy, lalu bergeser menjadi pengangguran menengah kebawah, sampai jadi pengangguran bangkrut dan berakhir menjadi pengangguran galau tingkat nasional. Puluhan lamaran telah dikirim baik hardcopy maupun softcopy. Wawancara juga terhitung telah lebih 10 kali saya jalani. Tapi semangat saya buat kerja (soalnye duit jajan udeh ludes des des) masih terus membara. Setiap abis wawancara pasti selalu ber-alhamdulillah. Walau belum pasti diterima atau enggak, minimal kan nambah pengalaman, ya gak. Gak rugi kok. Walau di rumah selalu galau menunggu telepon untuk kepastian kerja yang tak kunjung datang.

Labil

tadi ngacak2 draft tulisan di leptop, ternyata ada postingan setahun lalu yang gak diposting, judulnya 'labil'. pas saya baca, ehhh jadi senyam senyum sendiri... galau banget isinya, haha. jadi inget kayaknya waktu itu lagi galau tingkat nasional deh, wkwkwkwk. berikut tulisannya.


6 Juni

Lo percaya gak kalo gw bilang ada manusia di dunia ini yang gak punya kemampuan. Jawabannya : gak ada!. Gw juga gak tau gw dapet jawaban itu darimana. Gw tau aja. soalnya gw yakin semua orang di dunia pasti punya suatu hal yang mereka sukai. Kalo mereka suka pasti mereka jadi ahli dalam hal itu. Ya kan?.