Senin, 16 Januari 2012

MITOS VS MITOS

Dua hari yang lalu, waktu mau pulang kerumah malem-malem, kan naek angkot. Di depan saya duduk dua orang. ibu hamil dan seorang lelaki, tapi bukan suaminya, soalnya ngomongnya gueh-eloh, kayaknya sih adenya. Mereka ngobrol ngarol ngidul. Saya bukannya nguping, tapinya emang kedengeran, eheheh.

Tiba-tiba mobil angkot kita melewati abang-abang penjual duren di pinggir jalan, dan saya pun tertarik dengan obrolan mereka berdua.


Ibu hamil : duh pengen duren deh gw, tapi gak boleh ama laki gw
Adik : yaelah gapapa makan dikit aje
Ibu hamil : gak boleh, kata laki gw, duren bisa bikin keguguran
Adik : oh ya?
Ibu hamil : neneknya suami gw dulu keguguran gara-gara makan duren. Gara-gara itu anaknya cuman jadi 1 doang padahal harusnya ada 6.
Adik : gapapa makan dikit aje, daripada ntar anak lu ngiler, mau?
Ibu Hamil : tapi katanya ntar biar gak ngiler, anak gw ntar bibirnya di olesin duren aje, gitu.


Saya antara bingung ama pengen ketawa. Ini mah namanya mitos vs mitos. Lebih milih gak makan duren agar gak keguguran atau makan duren biar anaknya nanti gak ileran. Namun ternyata ada solusinya: bibir anaknya nanti di olesin duren biar gak ngiler! Voila!. Aneh banget, sumveh.

Sebenernya udah ada penelitian tentang duren dan kehamilan, kemaren-kemaren juga sempet ada siaran di tipi tentang ginian. Gak ada pengaruh sama sekali antara duren dan kehamilan. Gak ada larangan ibu hamil untuk makan duren, tapi memang jangan dalam porsi banyak. Bukannya takut keguguran, tapi takut ibunya mabok duren, secara ibu hamil itu gampang eneg. Dan porsi makan ibu hamil memang harus dijaga, jangan sampe makan duren lebih banyak dari makan nasi, gak sehat juga kan.

Dan yang aneh lagi, mengapa nenek si suami bisa keguguran 5 kali ya? Apakah dia makan duren terus2an gitu? Kaga kapok udeh sekali keguguran? trus kehamlan selanjutnya tetep makan duren? Baru berhasil punya anak setelah berenti makan duren? Agak aneh jugak kalo memang ceritanya demikian. Kalo setau saya keguguran berulang biasanya karena toxoplasma dari binatang berbulu kayak kucing, hamster, kelinci atau memang ada kelainan pada rahim.

Trus juga masalah anak ileran. Logis gak sih kalo anak ileran gara-gara ibunya dulu ngidamnya gak terpenuhi? Gak logis. Bayi baru lahir itu kan memang belum punya gigi, jadi memang agak susah untuk menelan ludah, jadi kalo masih bayi ya emang suka ngiler. Bahkan sampai umur 2 tahun pun kalau anak suka ngeces itu masih normal. Kecuali jika diatas 3 tahun masih ngeces dan berlebihan, perlu di konsultasikan. Biasanya sih bisa diobati dengan akupuntur, tapi bener deh gak ada hubungannya ama ngidamnya si ibu.

Masalah ngolesin duren ke bibir bayi nih yang jadi masalah. Nih yah, duren aja kalo dimakan orang dewasa suka sakit perut, apalagi ke bayi. Kalo duren di olesin ke bibir bayi, kan otomatis dia bakal jilat-jilat bibirnya. Aduhhh mending jangan olesin apapun ke bibir bayi yah. Soalnya bayi baru lahir itukan harus ASI eksklusif alias harus CUMAN nyusu sama si ibu. Jadi kalo bisa jangan olesin apa-apa ke bibir bayi. Kan suka ada juga yang ngolesin madu di bibir bayi, katanya biar bibirnya merah merona (mitos lagi) yang ada nanti si bayi malah keenakan nyicip madu yang rasanya manis dan jadi agak ogah untuk minum ASI yang rasanya lebih hambar. Adalagi yang suka ngasih minyak ikan biar anaknya nanti pinter. Aduh bu, ASI itu udah cukup berisi segala sesuatu yang bisa bikin pinter anak, gak usah ditambahkeun macem-macem. Bayi memang jatahnya ASI. Bahkan air putih pun kalo bisa jangan dikasih. ASI tok. ASI itu adalah makanan terbaik yang sudah diformulasikan khusus oleh Sang Maha Kuasa untuk si bayi, masa kita masih merasa kurang sih :D

Sumveh, baru kali ini posting lagi tentang berbau-bau kebidanan ahahahah -_____- . yaudahlah yah, just inpoh.



3 komentar:

  1. waah.. ternyata begitu yah?
    syukur deh.. soale mbak doyan duren :D


    *terus kenapa? :D :D

    BalasHapus
  2. niefha : cie,,, lagi hamil ya mbak??? :D

    BalasHapus
  3. Waduh-waduh... ini basic sekali tapi saya terlena sama mitosnya. Hahahaha...
    Parah nih saya...

    BalasHapus

komentar anda sangat berarti untuk kemajuan blog ini ^-^