Senin, 16 Januari 2012

Liburan spesial pake telor

Lumayan lama gak posting nih :D soalnya kmaren-kmaren terpisah sama si Nomi (netbuk sayah). Kemaren seminggu dapet pengalaman yang okeh banget deh.

Seminggu kemaren diajakin liburan sama temen sayah si Ncop. Awalnya sih sayah ijin pergi ama emak cuman tiga hari, ehhh kebetahan jadinya seminggu, ahahahah. Kemanakah saya berlibur???? Ayo tebak ayo tebak… yak, yang di pojok sana bisa jawab?? Ke mol?? Bukaannn!!! Ke Puncak?? Bukaaannn!!! Ke Italy??? Mimpi!!!!! Ahahahah… tak lain tak bukan, kite berdua liburan ke PESANTREN!!!.

Nah loh, liburan ke pesantren orang, ngapain cobak?. Jadi tuh pesantrennya ada di Subang, jawa barat. Pesantren modern gituh, namanya Asy-Syifa. Lumayan jugak dari Depok 3 sampe 4 jam perjalanan naek bis. Sebenernya sih ini kedua kalinya saya kemari, tapi waktu itu cuman sehari alias pulang-pergi. Kali ini saya dan teman saya rencana mau numpang nginep di sana. Nyobain jadi santri, hahah.

Secara orang tua temen saya kerja di sana, jadi kite bebas aje ngider-ngider pesantren. Kita pun memilih nginep di asrama Tahfidz alias asrama santri penghafal Al-Qur’an, sape tau ketularan dan nambah hafalan, eheheh.

Saya baru pertama kali ngeliat secara langsung kegiatan santri Tahfidz. Waw banget deh. keseharian mereka ya memang itu, ngapalin Al-Qur’an. Jadi, program menghafal Al-Qur’an di sini lamanya 2 tahun. Setahun pertama minimal harus hafal 10 juz, kalau kurang dari itu bisa di DO bok! Subhanalloh!. Nyantren di Tahfidz ini gratis, tapi harus ikut tes dan seleksi ketat. Yang nyantri di sini pun dari berbagai daerah, dari Malaysia juga ada.

Kemana-mana santri selalu nenteng Al-Qur’an. Di waktu senggang jangan harap kita nemuin mereka lagi ngobrol, ngelamun, apalagi nongton tipi. Semuanya pasti sibuk menyendiri dan merapalkan ayat-ayat Qur’an untuk dihafal atau sekedar mengulang hapalan. bahkan waktu itu ada santri lagi nyuci baju pun tetap mengahafal, wow. Betapa waktu sangat berharga bagi mereka, mengingat target yang cukup lumayan untuk dicapai. minimal perhari harus nyetor hafalan ke ustadzah-nya 2 halaman Al-Qur’an. Kalo mau lebih dari itu dipersilahkan. Bahkan ketika malam menjelang dan lampu sudah di matikan, beberapa santri masih mencuri waktu untuk menghafal di lorong yang masih ada penerangan dan tertidur di sana sampai pagi dengan Qur’an di tangan. Jadi minder sendiri, saya seringnya tidur sama komik atau novel. Mereka bener-bener hidup bersama Al-Qur’an. Kita boro-boro mau tidur sama Al-Qur’an, bahkan untuk membaca atau menyentuh saja mungkin jarang-jarang. Pas inget mau baca, begitu ngambil Al-Qur’an ternyata sampulnya udah penuh debu.

Yang lebih bikin minder, mereka ini kebanyakan kelahiran tahun ‘92-‘93. Muda banget gak seh -___- saya berasa tua dimari. Udah paling tua, hafalannya juga paling irit -____- . Sempet juga nanya-nanya sama mereka, gimana caranya biar jago ngafal kayak mereka. Ternyata kuncinya Cuma 2 “dengan Azzam (niat) yang kuat dan selalu istiqomah, insyaalloh Hesty bisa deh jadi hafizhoh” katanya. Saya mangap. Zzzzzzz. Walau syaratnya cuman dua, tapi itu dia yang maha sulit. Oh gak deng, pasti bisa kok! :D . Ada lagi santri lain yang motivasinya adalah orang tuanya



Dari Buraidah ia berkata: Rasulullah SAW bersabda:
“Siapa yang membaca Al Quran, mempelajarinya dan mengamalkannya, maka dipakaikan mahkota dari cahaya pada hari Kiamat, cahayanya seperti cahaya matahari, kedua orang tuanya dipakaikan dua jubah (kemuliaan), yang tidak pernah didapatkan di dunia, keduanya bertanya: mengapa kami dipakaikan jubah ini: dijawab: “karena kalian berdua memerintahkan anak kalian untuk mempelajari Al Quran”




Dulu pernah beli buku tentang menghafal Al-Qur’an juga, tapi nyatanya hanya saya baca doang, gak di praktekin secara serius -__- . bukunya berjudul “Sebulan Hafal Al-Qur’an” karya Ir. Amjad Qasim. Subhanalloh banget ya judulnyah. Di Bab awal bercerita tentang orang-orang yang berhasil menghafal hanya dalam 30 hari, bahkan ada yang cuman 20 hari! ada beberapa tips untuk menghafal Al-Qur’an yang saya dapat dari buku itu.

1. Niat yang kuat, tapi niatnya harus bener, jangan niat hafalin Al-Qur’an cuman buat pamer-pamer hafalan sama orang-orang yah.
2. Tentukan target. Seperti santri-santri di atas, mereka menargetkan 2 tahun harus selesai hafal Al-Qur’an, dengan adanya target, kita bisa membagi berapa juz yang harus kita hafal perbulan dan berapa lembar yang kita hafal perhari.
3. Pilih tempat yang kondusif untuk menghafal. Mungkin ada yang bisanya menghafal di tempat sepi sunyi senyap atau di tempat yang bagaimana pokoknya sesuai selera. Biasanya menghafal itu lebih konsentrasi jikalau menghadap tembok putih bersih, agar penglihatan gak jelalatan kemana-mana dan pikiran juga bisa konsen ke menghafal.
4. Waktu yang tepat untuk menghafal. Kalau tidak salah waktu terbaik untuk menghafal adalah sebelum subuh dan setelah ashar. Jangan menghafal setelah makan, karena kuantitas darah ke otak akan lebih sedikit karena dipakai untuk mencerna makanan. Menghafal akan terasa lebih mudah dalam keadaan lambung kosong.
5. Jaga konsentrasi. Sangat tidak di anjurkan ngafal AL-Qur’an sambil sms-an apalagi nongton tipi, dijamin ampe besok juga 1 ayat pun kaga bakal kelar. Kalau emang gak bisa banget ngafal dengan suasana berisik, cari tempat sepi, atau mengafal di malam hari. sembunyikan hape, matiin tipi. Kalo tiba-tiba terbengong atau ngelamun pas ngafal, segera katakan “TIDAK” gak usah tereak, dalem hati ajah lalu segera lanjutin ngafal.
6. Mengulang. Ngafal doang tapi gak diulang, seminggu kemudian pasti hafalannya ilang tak berbekas. Menurut salah satu santri yang saya temui, justru yang terpentinmg dari menghafal itu adalah mengulang, bahkan mengulang dan mengingat surat yang telah pernah dihafal lebih susah daripada menghafal surat yang baru.
7. Kontinyu. Hari ini menghafal 1 ayat, besok dan seterusnya setiap hari pun harus bertambah 1 ayat. Agar hafalan selalu bertambah dan bukannya lupa dan malah berkurang *curhat*
8. Urutan menghafal. Waktu itu pernah dapet info. Biasanya orang setelah menghafal juz 30, lanjut ke juz 29 lalu juz 28. Ternyata katanya, lebih baik kalo udah hafal juz 30, mulai lagi dari juz 1, lalu lanjut ke juz 2 dan seterusnya. Karena kalimat atau kata-kata di juz 1 nantinya akan banyak tersebar di juz-juz berikutnya, setidaknya jadi mempermudah hafalan di juz berikutnya.
9. Dipakai dalam sholat. Sesuai katanya siapa yah, saya lupa “jangan pisahkan shalatmu dan hafalanmu” kalau bisa dalam sholat, kita membaca hafalan-hafalan kita yang terbaru.
10. Jangan cuman dibaca doang blog saya, bagi yang muslim ayo di praktekkan. Jangan Cuma cari-cari info tentang menghafal Al-Qur’an aja tapi gak di praktekkan. Jangan cuman beli-beli buku cara menghafal Al-Qur’an tapi gak dilakuin *murni curhat,sumveh*.


Memang untuk menghafal Al-Qur’an dibutuhkan waktu khusus, seperti santri-santri yang saya ceritakan di atas, mereka memang sehari-hari kegiatannya hanya menghafal Al-Qur’an. Tapi mungkin bagi kita yang sekolah, kuliah, kerja, ngurus anak pasti banyak alasan, sibuk dan segala macam. Tapi apapun itu, jikalau Azzam kuat dan terus istiqomah, pasti bisa kan :D . Belagu juga ye sok-sokan ngasi inpoh beginian tapi saya sendiri masih jauh banget dari predikat Hafizhoh, jauuuhhh bokkk,,,tapi ngasi info gapapalah yah, ayo mari kita nambah hafalan :D



Hadits riwayat Tirmizi dari Ibnu Abbas:
“Orang yang tidak mempunyai hafalan Al Quran sedikitpun adalah seperti rumah kumuh yang mau runtuh “






9 komentar:

  1. "kedua orang tuanya dipakaikan dua jubah (kemuliaan), yang tidak pernah didapatkan di dunia, keduanya bertanya: mengapa kami dipakaikan jubah ini: dijawab: “karena kalian berdua memerintahkan anak kalian untuk mempelajari Al Quran”

    kerasa benar rasa salah pada orang tua.. :( :(

    BalasHapus
  2. bang irfan : iyah daku jugak :(

    BalasHapus
  3. subhanallahh... Bisa gak yah :(

    BalasHapus
  4. asiikkk ayoookk kamu udah apal berapa surat skrg bohe??

    BalasHapus
  5. cumae : nanya ape ngeledek lu mae .. :lol:

    BalasHapus
  6. nanya.. -.- tulus dari dlm hatikuuuu~~
    lu suujon aje.. minum teh rio makanya jgn minum mijon..
    *lelucon gagal*

    BalasHapus
  7. klo baca ini jd inget, knp dulu si mamah ngelarang aku pengen masuk psantren gontor sih??? ~~)"

    BalasHapus
  8. Subhanallah.... saya juz amma aja belom hafal semua.. :cry:

    BalasHapus

komentar anda sangat berarti untuk kemajuan blog ini ^-^