Minggu, 27 November 2011

belajar Fotografi

Ya, lumayan lama gak buka blog.. (lebay, 2 hari doang jugak) hahah. Hmm mo crita, tadi sayah iseng ikutan pelatihan fotografi. Gara-gara temen saya sms tentang adanya sebuah pelatihan fotografi dan nyuruh saya untuk ikutan. Walau sempet ngaco juga nih, pasalnya dia sms bahwa pelatihannya hari “ahad” (minggu) tapi gak tau kenapa saya bacanya jadi “jum’at”, jadi pas jum’at kemaren saya menuju lokasi dan sempet hampir nyampe tempatnya gitu deh, untung sayah telpon panitia yg bersangkutan dan memberitahu bahwa pelatihannya hari minggu. Wkwkwkwk. Daripada meratapi nasip, saya pun maen kerumah temen ajah.

Yak, akhirnya hari yang dinanti-nanti pun tiba. Tadi saya nyampe rada telat, jadi pelatihan udah mulai pembukaan. Oh iya, pelatihannya ini tuh diadain sama komunitas fotografer hijau. Saya juga baru tau ada komunitas ini. Asik juga kali ya kalo gabung. Terus terusss… abis pembukaan basi basi bla-bla, dimulai deh materi tentang fotografi. Di sini, sang pembicara yang bernama Andri -tapi lebih seneng di panggil Andree #eaa- menerangkan seluk beluk kamera, tapi beliau lebih menekankan pada kamera kamera gede, ato yang sering disebut DSLR.

Sebenernya tadi dijelasin bedanya kamera lomo, SLR, DSLR tapi catetan sayah tadi kurang lengkap. Trus beliau juga tadi menjelaskan satu-persatu fungsi tombol-tombol di kamera DSLR dia. Saya yang hanya bawa kamera pocket pun Cuma melongo sambil mencatat satu persatu fungsi yang disebutin sambil bermimpi suatu hari nanti punya kamera kek gitu #garuktanah. Ya gapapalahyah jadi klo entar udeh punya pan udeh ngarti arti tombol2nyah.

Trus beliau juga mengingatkan bahwa pada saat mengambil foto, ada 3 hal yang perlu di perhatikan. Yaitu,

- ISO
Yang berarti bisa kepekaan sensor kamera terhadap cahaya. Jadi singkatnya kalo mau motret, kudu diperhatikan kepekaan cahaya kameranya. Kalo dalam keadaan outdoor atau di luar ruangan seperti halaman rumah atau lapangan, cahaya matahari yang di dapat cukup terang, jadi hanya perlu ISO yang rendah. Sekitar 50-100. Kalo ISO terlalu tinggi, bisa bikin foto jadi silau dan terlalu terang. Yang mukanya berminyak, bisa makin cling!. Kalo suasana indoor ato dalem ruangan dan Cuma pake cahaya lampu, bisa pake ISO yang lebih tinggi biar foto lebih terang. Kalo kamera pocket saya ISOnya Cuma berkisar antara 50- 400. Kalo kamera babang pembicara kayaknya ampe berape rebu gitu. Jadi, kalo foto gelap-gelapan jugak masi keliatan.

- Speed
Speed di sini maksudnya kecepatan shutter kamera. Kecepatan speed pada kamera DSLR bisa kita ketahui dari bunyi jepretannya. Klo bunyinya “cekrek, cekrek” mungkin ini speednya sedang kali yeh. Kalo bunyinya “cret, cret” sepertintya speednya lebih tinggi #pengetahuanrandom. Speed ini juga besarnya juga macem-macem. Kalo speed rendah (mungkin di bawah 100) gambar masih bisa ngeblur, alias kalo lagi ngambil poto artis trus grogi n gemeter, foto lu bisa nge-blur bro. lain lagi kalo speednya tinggi, mo ngambil foto sambil joget-joget juga tetep focus gambarnyah. Seperti ngambil foto burung terbang ato foto orang lagi loncat, biasanya speednya tinggi.

- Diafragma
Ini maksudnya pengaturan bukaan diafragma. Ato lobang pada lensa. Ini berhubungan juga sih sama si ISO. Jadi kalo lubang difragmanya kecil, cahaya yang masuk juga bakalan dikit. Diafragma ini ada ukurannya juga, biasanya ditulis f/2, f/2.8, f/8,f/11 dst. Tapi hati-hati, soalnya kalo mau ngcilin lobang difragma, berarti musti gedein angkanya, jangan sampe kebalik.

diafragma

bukaan diafragma


Nah abis itu kita disuruh hunting foto. Ke tempat yang lumayan rame, yaitu Jalan Baru. Karena ini hari minggu, jadi banyak pasar kaget gitu. Seluruh peserta dibagi 3 kelompok. Masing masing kelompok disuruh nyari 5 jenis foto. Saya yang cuman bawa kamera pocket Cuma bisa ngambil sebagian jenis foto ajah, soalnya beberapa foto emang harus pake DSLR ato yang ada metode manualnya.

- Foto Freeze
Foto ‘beku’. Maksudnya nih, foto dengan speed tinggi. Kayak foto burung terbang atau orang loncat. Cara ngambilnya ternyata gak bisa asal jepret ajah. Focus pada benda harus di atur dulu, agar kamera focus pada objek dan bukan pada background.


contoh foto freeze, diambil waktu saya masih muda dulu #eaa


atau kayak fotonya bang Asop yang inih

- Foto Panning
Foto ini adalah foto yang focus pada objek bergerak, sementara backgroundnya ngeblur. Jadi ngambil fotonya harus benda yang bergerak. Kayak motor yang lagi jalan. Jadi, foto yang dihasilkan kayak motornya diam, tapi backgroundnya yang moving.


bole nyomot di gugel,kamera pocket saya gak sanggup


- Foto Movement
Hampir mirip sama foto panning. Intinya ngambil gambar yang bergerak



- Foto Depth of field
Foto yang maennya di focus lensa. Kalo kamera DSLR di layarnya ada titik2 merah (atau hitam) yang ngasih tau titik fokusnya dimana. Kita bisa atur mau focus di sebelah kanan, kiri, atas bawah atau tengah aja.


fokus agak ke kiri


- Ekspresi
Foto ekspresi wajah orang. foto apa aja yang kira-kira menggambarkan ekspresi jiwa orang tersebut.









- Foto Bulb
Sebenernya tadinya juga disuruh ngambil foto yang jenis ini. Tapi gak memungkinkan, karena foto jenis ini tuh musti diambil di tempat gelap dan objeknya adalah cahaya. Kek di iklan A-Mild gitu loh (tau gak?)



dan di akhir acara dipilih foto-foto terbaik. alhamdulillah foto panning sayah terpilih jadi terbaik dikalangan fotografer cewek.. wkwkwk. sayang gak ada fotonya, soalnya saya ngambil foto panningnya pake kamera babangnya. :D

sekian, kalo ada info yang salah harap diberitahu, saya kan masi belajar jugak :D

23 komentar:

  1. wihhh... keren bo :D, naish inpoh..
    gue aja masi buta apa itu iso, diafragma, dan speed :D

    hmmmm... ajak2 gue dong bok, kalo ada info gitu2 lagi.. hehehe ^_^

    *salam jepret* :)

    BalasHapus
  2. kadip : ohhhh okehhhh... :D nanti katanya ada pelatihan bikin film jugak lho,,, mau?????? :D

    BalasHapus
  3. Waaaa...
    nambah deh ilmu fotografi saya ^^

    thank you!!
    :)

    BalasHapus
  4. Aul : thank back *apacoba :lol:

    BalasHapus
  5. mauuu bokkk... pengen, ya ya ya... :D
    kan masi daerah depok yahh??
    *antusias*

    BalasHapus
  6. menarik tulisannya...makasih udah share ya.

    BalasHapus
  7. saya juga pengen bisa belajar jepret. kalo pake kamera saku biasa, gak seru ya hasilnya

    BalasHapus
  8. rusydi : iya... soalnya kamera saku biasa fiturnya kurang :D

    BalasHapus
  9. lo make kamera babangnya merk apaan? tipe apaan bo? aiihh jd mupeng!!!!!

    BalasHapus
  10. pity : canon EOS 40D :) tadinya pengen gw bawa kabur :lol:

    BalasHapus
  11. jadi pengen belajar motret
    kayaknya asik tuh
    tapi kok kamera mahal ya...

    *potograper modal kamera hape keren gak sih..?

    BalasHapus
  12. rawins : foto bagus bukan karena kameranya yang mahal, melainkan lebih ke sang fotografer. percuma juga punya kamera mahal kalo yang punya gak bisa cari angle bagus :D
    darwis triadi yang fotografer terkenal gitu katanya pernah motret pake kamera hp yg cuman 2 megapixel, tapi tetep hasilnya 'wew' banget. tergantung yang moto, bukan tergantung kamera :D

    BalasHapus
  13. wah nambah ilmu tentang fotografi, sayang belum punya kamera DSLR...:(
    btw salam kenal mbak, tukeran link yuk...udah saya pasang linknya lho :D

    BalasHapus
  14. di postingan selanjutnya pajang hasil2 jepretnya dong yang banyaaaaaak

    BalasHapus
  15. adiekeputran : udah sayah pajang jugak tuh linknya :D salam kenal


    Maling : ohohoh, pajang jepretan,, iya deh, nanti saya pajang foto narsis sayah yg banyak :lol:

    BalasHapus
  16. Suka fotografi nih Mba? :)

    Fotonya bisa sampai terpilih sebagai yang terbaik, ada kemungkinan punya bakat di bidang fotografi nih, kembangin terus :)

    BalasHapus
  17. ipras : emang suka juga sih eheheh :D

    BalasHapus
  18. kamera poket bukan berarti ga bisa bikin foto bagus lho, silahkan lihat d blog saya, sebagian besar foto2nya saya ambil dengan kamera poket

    oh iya, depth of field (DOF) itu setahu saya adalah ruang tajam suatu foto, atau bagian foto yang tidak blur, misalnya foto model dengan latar belakang yang blur, nah DOF itu bagian yang tidak bllur, besar kecil DOF itu tergantung bukaan diafragmanya semakin besar bukaan diafragma semakin sempit DOF nya (semakin banyak daerah yang nge-blur) CMIIW

    BalasHapus
  19. bang agung : wahhhh trimaksi penjelasaanyah :D

    BalasHapus
  20. wah saya juga lagi belajar fotografi nih
    kamera aja baru bisa yang pocket
    kalo untuk dslr baru sekali 2 kali makenya

    BalasHapus
  21. Setuju dengan Mas Agung, tuh foto2 saya di asopphotoblog.wordpress.com banyak yang dari kamera saku Coolpix L110. ;)

    BalasHapus
  22. @helga : sama2 belajar kita :D


    bang asop: meluncurrr ke lokasi :D

    BalasHapus

komentar anda sangat berarti untuk kemajuan blog ini ^-^