Senin, 24 Oktober 2011

random

Tiba-tiba teringat dengan sebungkus kopi yang saya dapat secara gratisan 2 minggu yang lalu. Kopi itu dibagikan pada orang-orang yang berlalu lalang di terminal depok, kayaknya lagi promosi. Saya sih asik asik aja, soalnya saya kan penggemar kopi :) . tapi baru keingetan sekarang buat bikin kopi itu.

Saya suka kopi, saya kurang suka teh. Saya suka kopi dari kecil. Apalagi kopi-kopi jaman dulu, apa itu namanya .. hmm kopi tubruk ato kopi hitam kalo kata orang sekarang,secara dulu belom ada yang jenis moccacino, atau plus susu dan plus gula. Kalo jaman dulu minum kopi masih seru. Tingkat kemanisan bisa diatur sendiri, mau manis atau nggak, mau bubuk kopinya banyak atau nggak. Pas udah jadi tinggal nunggu ampasnya turun. Abis itu sruuuppp. :) .

[caption id="attachment_456" align="aligncenter" width="300" caption="coffee"]coffee[/caption]
Kopi yang saya dapat gratisan ini saya pikir kopi abal-abal. Tapi beberapa hari kemudian, ternyata ada iklannya di tipi. Namanya kopi Javabica. Ternyata kopi tubruk. Gak tau kenapa saya suka banget iklannya. Pernah liat gak? Ceritanya tentang seorang sarjana yang nyari kerja gak dapet-dapet (*ooo pantesan aja suka iklannya). Terus dia lagi merenung di kedai kopi sambil berkhayal jadi copet aja. Trus tiba-tiba ada kakek-kakek bawain dia kopi dan ngasih nasehat yang kira-kira isinya begini *agak-agak lupa*

“hidup itu jangan terlalu terburu-buru, sabar, seperti meminum kopi tubruk, tunggu dulu sampai ampasnya turun, baru diminum ”

Saya pun ngangguk-ngangguk liat iklannya. Intinya jangan capek berusaha, nanti juga dapet apa yang diinginkan *iya gak sih* Yayayaya. Hidup pengangguraaaannn!!! *lho*

Betewe kemaren pulang ngaji kan saya naek angkot. Gak biasanya saya duduk di sampir pak supir yang sedang bekerja, mengendarai angkot yang (…..) jalannya *lupa liriknya**gubrak**ngelawak gagal*. Ya pokoknya begitulah. Pas saya udah naek, saya fokus ngeliatin jalan. Boong deng, lebih tepatnya saya ngelamun. Entah ngelamun apa. Setelah beberapa menit berlalu. Tiba-tiba ada suara

”sedih amat kayaknya neng?”

Saya pun tersentak kaget, suara apa itu? Darimana datangnya? Siapa yang bicara? Siapa? SIAPA???!!. Oh ternyata itu suara abang supir. Saya pun nengok, ternyata dia gak ganteng *apa deh*.

“hah?” kata saya
“iya, kayaknya sedih bener, lagi ada masalah ya? Yang lalu biarlah berlalu” kata bang supir sok berpantun *pantun darimane?*

[caption id="attachment_455" align="aligncenter" width="300" caption="bang supir"]bang supir[/caption]

Saya Cuma senyam senyum. Emangnya muka saya segitu terlihat sedih yak? Iya sih saya ngelamun berbagai hal. Tapi gak nyangka kalau lamunan saya bisa terlukis lewat wajah saya. Beberapa waktu yang lalu juga teman saya pas ngeliat saya juga bilang gitu “napa lu bo? Kayaknya lagi banyak masalah ye?". Saya jadi pengen tau mereka itu menilai wajah saya lagi ada masalah atau lagi sedih itu caranya gimana. Apakah kalo lagi ada masalah, tiba-tiba jidat saya jadi muncul labirin atau gimana?. Kalo gitu saya harus berhati-hati dalam berekspresi. Jangan sampe saya jadi orang yang gampang ditebak. Gak asik ah. Ntar pas lagi mules bisa-bisa ketauan. “knape bo? Lagi nahan boker ya, ketauan dari muka lo bo!” oh tidak.

Oke. Kopi udah abis. Waktunya buka lagi buku PHP. *belajar mode on* betewe, kapan ya saya ngopi ke starbucks *longok dompet**tutup lagi*

gambar dari sini

5 komentar:

  1. wedeww... php... seyeeemmmm
    udah bisa blom ?

    BalasHapus
  2. Hey hey hey, kopiiii kemarilaaaah! :oops:

    Kalo ngomongin kopi, jangan lupa panggil dan ajak saya ya! :D

    Bener itu, minum kopi jangan buru2. Bagi saya, penikmat kopi, minum kopi itu harus diseruput sedikit-sedikit. Nikmati rasanya di lidah. Dan harus tanpa gula. :mrgreen:

    BalasHapus
  3. cobain javabica bang, lumayan :D

    BalasHapus
  4. Duuuh saya gak percaya kopi instan macam itu. :(

    Jangan kasih saya kopi macam itu, gak mau! :mad:

    BalasHapus
  5. bah.. okeh2 -_____- *gakjadinyodorinkopi*

    BalasHapus

komentar anda sangat berarti untuk kemajuan blog ini ^-^