Kamis, 27 Oktober 2011

Miskin, nasib atau pilihan???

Tadi abis nonton berita dengan judul yang menarik hati saya. “Indonesia, yang kaya semakin kaya, yang miskin semakin miskin”. Diberita itu diungkapkan kalau kekayaan individu orang Indonesia meningkat tajam, menjadi nomor 1 di Asia Tenggara dan nomer 14 di dunia. Sekali lagi, INDIVIDU, bukan Negara. Dengan kata lain, orang kaya di Indonesia akhir-akhir ini menjadi lebih kaya. Setelah itu diungkap lagi, bahwa dibalik peningkatan orang kaya, ternyata terjadi juga peningkatan orang miskin. ‘orang hampir miskin’ yang tadinya 5juta, meningkat menjadi 25juta. Lucu juga ya ada kategori ‘orang hampir miskin’. Ada gak ya kategori ‘orang hampir kaya’? atau ‘orang hampir menjadi hampir miskin’? ahaha #abaikan.

Di berita itu kemudian mau tidak mau pasti beloknya ke pemerintah. Selalu deh kalo soal kemiskinan pasti yang salah pemerintah. Lalu pembicaraan beralih ke SBY dan sebagai-sebagainya yang bikin pusing. Terus terang saya gak gitu suka bicarain pemerintah, bikin tua. Dan begitulah, pemerintahlah yang salah. Saya sih setuju-setuju aja, selama bukan saya yang disalahkan, hahah.

Tapi pernah gak sih, pas naik angkot ada yang ngamen? Pengamen itu orang miskin kan? Tapi kalo diliat dari fisiknya, oke aja tuh. Gak keliatan kalo mereka kelaparan seperti lagunya

“3 hari makan, 3 hari kelaparan, pernah makan ayam, cuman palanya doang~~~”.

Fisiknya oke, umur mereka pun kayaknya masih remaja. Gak gitu beda sama orang-orang biasa, cuman mereka agak iteman aja, kebanyakan dibawah terik matahari. Trus, kenapa mereka ngamen? Padahal kalo mau nyari kan banyak pekerjaan yang bisa dilakuin. Ya gak sih? Saya jadi heran, mereka ini jadi pengamen bukan karena kesalahan pemerintah kan? Mereka ini emang memilih jadi pengamen. Setiap orang pun sebenernya bisa memilih mau jadi apa. Bahkan dia bisa memilih jadi orang kaya atau orang miskin. Ya kan? Kalau dia milih jadi orang kaya, pasti dia berusaha keras walau dia beasal dari orang miskin. Atau kalau memang dia milih jadi orang miskin, yaudah males-malesan ajah.

[caption id="attachment_481" align="aligncenter" width="300" caption="ariel jaman masi ngamen"]ariel jaman masi ngamen[/caption]

Saya jadi inget pembicaraan saya dengan guru saya si cymot waktu lagi berenang. Saya saat itu mikir, mungkin enak juga kali ya berenang sambil pake headset dengerin musik. Biar yang kedengeran gak cuman blubub blubub aja. Saya pun mengutarakan sama si cymot.

“mot, ada gak ya headset yang anti-aer??” Tanya saya.

Si cymot pun menjawab dengan sigap

“pasti ada bo, di dunia ini apa sih yang gak mungkin”.

Iya juga ya, di dunia ini apa sih yang gak mungkin. Pesawat terbang yang dulunya cuman bahan tertawaan aja, sekarang bener-bener bisa terbang. Sampe sekarang pun saya masih kagum sama pesawat *norak* harusnya yang bisa terbang itu kan benda-benda ringan, kok bisa ya pesawat yang beratnya ber-ton-ton bisa terbang juga. Ya, saya emang norak.

Kembali ke perkatan cymot tadi. Gak ada yang gak mungkin. Berarti kalo orang miskin jadi kaya raya mungkin dong yaa??? Tergantung usahanya. Kalo usahanya ngamen doang, kapan kayanya. Ya gak. Bahkan orang yang kaya raya sekalipun pasti dulunya juga bukan apa-apa, iya kan? Pasti juga dulunya mereka anak ingusan yang gak tau apa-apa, tapi mereka mau berusaha dan menjadi kaya.

[caption id="attachment_480" align="aligncenter" width="300" caption="mungkin gak? mungkin aja kan"]mungkin gak? mungkin aja kan[/caption]

Miskin itu bukan kesalahan siapa-siapa. Bukan kesalahan teman kita, orangtua kita, atau kakek nenek kita *AADC mode on* apalagi kesalahan pemerintah. Kalo orang Indonesia rata miskin semua mungkin itu kesalahan pemerintah, tapi buktinya orang kaya ada buanyak banget di Indonesia, kalo mereka bisa kaya, kenapa kita enggak. Orang Indonesia itu bukan terbagi atas Kaya dan Miskin tapi Rajin dan Males! MISKIN itu bukan nasib, tapi PILIHAN!

* tumben banget ngepost berbau mikir-mikir dikit*

7 komentar:

  1. Ini dia nih. Kemiskinan, kalau salah arah, malah bisa membuat seseorang menjadi berbuat kejahatan. Kejahatan di sini nggak hanya ngerampok, maling, copet, atau jambret. Kejahatan di sini termasuk juga fanatisme berlebihan terhadap agama. Akhirnya, terlalu fanatik, dan jadilah garis keras. :(

    BalasHapus
  2. oh bisa ke fanatisme juga.. ooo okelah :o

    BalasHapus
  3. Iye, coba aja lihat, tuh yang ngerusak nama islam pake ngebom segala, terus lihat para buronan yang dianggap teroris itu, mana ada yang kaya?? :lol:

    BalasHapus
  4. ohh iya ya, yang nyetor2 duit gajelas ada juga tuh, yg biaya kuliah malah buat iuran aliran sesat juga ada tuh ya.. ckckck :(

    BalasHapus
  5. bohee..
    may they want to changed their destiny..
    tapi kayak kita aja kali yak..
    nyari2 kerja susyaaahh..
    ahahahahaha..
    beruntungnya, alhamdulillah ortu kita tetep respect ama kita dan masih sanggup ngasih kita duit..
    dan lo, udah beli gitar kan?
    ngamen gih..
    huwakakakakak..

    BalasHapus
  6. emang mae, postingan ini yang paling gw gak mau baca lagi. kesannya kayak postingan makan tuan ngahahah #apapulak
    postingan ini gw bikin dengan kesotoyan tingkat tinggi. akhirnya gw merasakan susahnya -pengen- jadi pegawai ... zzzttt kalo ngamen boleh pake jaket kupluk, kacamata item ame masker, mungkin gw akan cobak :lol:

    BalasHapus
  7. hahaha, postingan makan tuan..
    iye, kyk postingan cenat-cenut ane ye..
    wkwkwkwkwk

    BalasHapus

komentar anda sangat berarti untuk kemajuan blog ini ^-^