Blog Archive

Sabtu, 29 Oktober 2011

SEA GAMES 2011 AWAWAW



penasaran nanti SEAGAMES kayak apa. pengen ketawa kalo liat berita-berita di tipi tentang pembangunan buat seagames. kacau balau abes. haha. padahal tinggal menghitung hari, tapi banyak bangunan yang blom selese. aduh kesian banget. saya mah kalo jadi pesertanya ogah banget tanding di sono. orang bangunannya aja dibangunnya buru-buru, pasti hasilnya juga gak maksimal. yang ada ntar pesertanya jadi muncul di koran gara-gara ketimpa bangunan rubuh. tapi hebat juga, dalam waktu lumayan singkat, bisa jadi beberapa bangunan, kampus saya aja yang dibangun dari 2008 sampe sekarang belom selese-selese, padahal cuman kecil doang. betewe kira-kira biaya pembangunan seagames semua-semua itu berapa yah? pasti mahal banget. kalo dibeliin buat sembako, dapet sepulau kali yak. lagian kok maksa banget ya? bingung ih. kalo misalnya seagames udahan, itu tempat bakal dipake emangnya ya?. satu lagi yang aneh nih, maskotnya seagames. namanya modo dan modi

[caption id="attachment_501" align="aligncenter" width="200" caption="modo dan modi"]modo dan modi[/caption]

wkwkwkwwkwkwk pertama kali liat langsung ngakak. awalnya kirain ini gambar dino ato mungkin si komo, ternyata komodo gaul! pake kebaya pula wkwkwwkwkwk. gak ngejek, bagus kok, kreatif, tapi jatohnya kayak ngelawak. haha

okeh, liat nanti sea gamesnya gimana. mudah2an gak ada jatoh korban.


*cieehh ngomongin sea games*

Kamis, 27 Oktober 2011

AKU, PEREBUT SUAMI ORANG (based on gapenting story)



Alkisah kejadian singkat, aneh, setengah padat dan tak jelas ini berlangsung kemaren siang, saat saya lagi bobo-bobo siang. Tiba-tiba terasa getaran henpon pertanda ada sms, yang sengaja saya silent biar gak mengganggu tidur siang saya, tapi ternyata getaran henpon juga sama aja mengganggunya *yaudahlahyah*. Saya pun dengan malas membuka isi sms. Nomer gak dikenal pula, siapa sih?

“siang, ini dg hesty arnize. Kamu kenal dg yang namanya Andiyana?” (nama disamarkan demi keamanan pihak-pihak yang bersangkutan*halah*).

Saya masi setengah sadar. Andiyana siapa pula? Saya pun membalas

“Andiyana siapa ya?”

“yg bekerja di btn. Anda kenal?” katanya

Btn? Bank BTN maksudnya kali yah? Tapi saya gak ingat kenal dengan mbak Andiyana. Yang kebayang dipikiran saya mungkin mbak-mbak teller kali yak? Saya gak ingat pernah kenal atau enggak. Tapi yang pasti saya masih belum nyambung dengan maksud dari sms ini, siapa yang sms juga belum ketauan.

“btn mana? Ini siapa?”

“ini dengan dewi, anda sudah bekerja?”

Oh namanya mbak dewi. Trus ngapain nanyain mbak Andiyana? Ada apa dengan bank BTN? Apakah mbak Andiyana telah diculik? Atau mbak Andiyana adalah seorang koruptor yang merugikan bank BTN?

Entahlah. Biar waktu yang menjawabnya

*TAMAT*

(bekson: Opick - bila waktu tlah berakhir ~~~~~)


Okeh.lanjut.

Saya gak tau apa mungkin karena faktor baru bangun tidur, saya masih belum menangkap maksud dari si mbak dewi ini. Lagian sms yang jelas kek, langsung ke inti permasalahan, ini singkat-singkat banget, saya kan pengen lanjut tidur gitu loooh.

Saya mikir-mikir lagi, si mbak dewi ini nanya saya udah kerja apa belom. Jangan-jangan mbak Andiyana seorang teller yang sudah pensiun, dan saya disuruh menggantikan. Kerja di bank? Gak nyambung banget. Lagian saya juga kayaknya gak pernah ngelamar ke bank. Jadi apa arti semua ini?? APA??? *jedot2pala ke tembok*

“tau nmr sy drmana? Mksudnya sms sy apa? Sy blum bekerja”
(pengen nambahin , klo mbak ada lowongan tolong kasih tau saya yahhh)

“makanya sy bertanya kpd anda kenal dg org yg bernama Andiyana tidak? Bkrj di btn. Tinggi, putih , sdikit gemuk”


“duh sy lupa, memang ada apa ya? Namanya Andiyana siapa ya?”
kata sayah

“Andiyana working in btn. Tinggi, putih, hidung mancung. Hesty punya tmn/pacar berciri-ciri sperti itu tdk?” kata si mbak.

Lah? Aduh capek deh. ni sms masi gak jelas aja maksudnya apa. Saya sebel deh kalo orang sms bertele-tele. dan sebenernya Andiyana ini cewek apa cowok sih?????? Rrrrrrrrrrr

“Andiyana ini cewek apa cowok ya?”

Lalu akhirnya si mbak dewi membalas dengan lumayan panjang.

“sy Dewi, istri dari Andiyana. Sorry saya sms smbil nyetir. Sy pernah baca di secarik kertas kalo suami sy menulis nama anda. Sy suruh bawahan sy cek ttg anda. Sy pikir teman kantornya. Ternyata anda sedang di wisuda wktu itu. Yg sy ingin tanyakan apa anda ada hubungan dg Andiyana suami saya? Alamat anda sudah ada di sy lengkap”

Nah loh! Saya langsung melek. Bah! Apa pula ini, siang bolong gak ada gledek gak ada kentut tiba-tiba ada kejadian begini. Maksudnya saya dituduh selingkuh sama suami orang? Alamakkkkkk amit-amit cabang margonda!

“wah sy ga ada hubungan apa-apa sama suami ibu, sy aja lupa pernah knal dg suami ibu. Memang tulisan dikertasnya apa?” kata saya. Aihh gemes juga dituduh gak banget begini. Kalo dituduh punya hubungan sama Dude Herlino sih lumayan. Ini mah sama suami orang, plis deh. namanya kayak cewek pula, bikin bingung aja! Lagian ngapain pula nulis-nulis nama saya di secarik kertas? Di Microsoft Word kek! *emosi*

“saya ingin membuktikan terlebih dahulu sebelum menuduh. Dulu yang bayar uang wisuda kamu sebesar 750rb siapa?”

Nahloh, kok dia tau perihal bayaran wisuda saya. Sedikit sinyal nyampe ke otak saya. Oh iya, wisuda saya kemaren memang nyetor diutnya ke bank BTN. Tapinya yang bayar bukan saya, itu urusan orangtua saya. Saya pun bilang demikian sama ibu dewi ini.

”jadi benar kamu tidak kenal dg suami saya? Skrng sy lg di depok. Tadi rencana sy dtg ke rumah kamu. Bertanya langsung ttg kebenaran semua. Sbg istri saya tdk mau kecolongan”

Siaul, tampang saya suci beauty begini dituduh ngerebut suami orang, hadehhh. Setelah minta maaf, si mbak dewi pun berenti sms sayah.

Saya tetep gak tau mbak dewi ini siapa, pak Andiyana siapa, dan saya gak mau tau. Saya juga males banget nanya-nanya ke orang tua saya perihal pembayaran wisuda saya waktu itu yang jadi sebab masalah ini. Ah, palingan gak penting. Lagian tu bapak-bapak ngapain pula nulis nama lengkap saya di kertas? Mungkin kertas tanda bukti pembayaran bank btn kali. Ah gak tau deh. bodo amat. Gak penting juga. Yang pasti minat buat tidur siang saya sudah lenyap nyap nyap nyap!

Miskin, nasib atau pilihan???

Tadi abis nonton berita dengan judul yang menarik hati saya. “Indonesia, yang kaya semakin kaya, yang miskin semakin miskin”. Diberita itu diungkapkan kalau kekayaan individu orang Indonesia meningkat tajam, menjadi nomor 1 di Asia Tenggara dan nomer 14 di dunia. Sekali lagi, INDIVIDU, bukan Negara. Dengan kata lain, orang kaya di Indonesia akhir-akhir ini menjadi lebih kaya. Setelah itu diungkap lagi, bahwa dibalik peningkatan orang kaya, ternyata terjadi juga peningkatan orang miskin. ‘orang hampir miskin’ yang tadinya 5juta, meningkat menjadi 25juta. Lucu juga ya ada kategori ‘orang hampir miskin’. Ada gak ya kategori ‘orang hampir kaya’? atau ‘orang hampir menjadi hampir miskin’? ahaha #abaikan.

Di berita itu kemudian mau tidak mau pasti beloknya ke pemerintah. Selalu deh kalo soal kemiskinan pasti yang salah pemerintah. Lalu pembicaraan beralih ke SBY dan sebagai-sebagainya yang bikin pusing. Terus terang saya gak gitu suka bicarain pemerintah, bikin tua. Dan begitulah, pemerintahlah yang salah. Saya sih setuju-setuju aja, selama bukan saya yang disalahkan, hahah.

Tapi pernah gak sih, pas naik angkot ada yang ngamen? Pengamen itu orang miskin kan? Tapi kalo diliat dari fisiknya, oke aja tuh. Gak keliatan kalo mereka kelaparan seperti lagunya

“3 hari makan, 3 hari kelaparan, pernah makan ayam, cuman palanya doang~~~”.

Fisiknya oke, umur mereka pun kayaknya masih remaja. Gak gitu beda sama orang-orang biasa, cuman mereka agak iteman aja, kebanyakan dibawah terik matahari. Trus, kenapa mereka ngamen? Padahal kalo mau nyari kan banyak pekerjaan yang bisa dilakuin. Ya gak sih? Saya jadi heran, mereka ini jadi pengamen bukan karena kesalahan pemerintah kan? Mereka ini emang memilih jadi pengamen. Setiap orang pun sebenernya bisa memilih mau jadi apa. Bahkan dia bisa memilih jadi orang kaya atau orang miskin. Ya kan? Kalau dia milih jadi orang kaya, pasti dia berusaha keras walau dia beasal dari orang miskin. Atau kalau memang dia milih jadi orang miskin, yaudah males-malesan ajah.

[caption id="attachment_481" align="aligncenter" width="300" caption="ariel jaman masi ngamen"]ariel jaman masi ngamen[/caption]

Saya jadi inget pembicaraan saya dengan guru saya si cymot waktu lagi berenang. Saya saat itu mikir, mungkin enak juga kali ya berenang sambil pake headset dengerin musik. Biar yang kedengeran gak cuman blubub blubub aja. Saya pun mengutarakan sama si cymot.

“mot, ada gak ya headset yang anti-aer??” Tanya saya.

Si cymot pun menjawab dengan sigap

“pasti ada bo, di dunia ini apa sih yang gak mungkin”.

Iya juga ya, di dunia ini apa sih yang gak mungkin. Pesawat terbang yang dulunya cuman bahan tertawaan aja, sekarang bener-bener bisa terbang. Sampe sekarang pun saya masih kagum sama pesawat *norak* harusnya yang bisa terbang itu kan benda-benda ringan, kok bisa ya pesawat yang beratnya ber-ton-ton bisa terbang juga. Ya, saya emang norak.

Kembali ke perkatan cymot tadi. Gak ada yang gak mungkin. Berarti kalo orang miskin jadi kaya raya mungkin dong yaa??? Tergantung usahanya. Kalo usahanya ngamen doang, kapan kayanya. Ya gak. Bahkan orang yang kaya raya sekalipun pasti dulunya juga bukan apa-apa, iya kan? Pasti juga dulunya mereka anak ingusan yang gak tau apa-apa, tapi mereka mau berusaha dan menjadi kaya.

[caption id="attachment_480" align="aligncenter" width="300" caption="mungkin gak? mungkin aja kan"]mungkin gak? mungkin aja kan[/caption]

Miskin itu bukan kesalahan siapa-siapa. Bukan kesalahan teman kita, orangtua kita, atau kakek nenek kita *AADC mode on* apalagi kesalahan pemerintah. Kalo orang Indonesia rata miskin semua mungkin itu kesalahan pemerintah, tapi buktinya orang kaya ada buanyak banget di Indonesia, kalo mereka bisa kaya, kenapa kita enggak. Orang Indonesia itu bukan terbagi atas Kaya dan Miskin tapi Rajin dan Males! MISKIN itu bukan nasib, tapi PILIHAN!

* tumben banget ngepost berbau mikir-mikir dikit*

Me and my brother

Saya dua bersaudara. Saudara saya lebih tua 3 tahun dari saya. Saudari lebih tepatnya.

Waktu kecil hampir tiap hari berantem mulu. Padahal sama-sama cewek, tapi berantem udah kayak apaan. Gak jarang dulu muka kita banyak codet-codet gara-gara berantem cakar-cakaran. Saya sebagai adek, selalu ikut-ikut gaya si kakak. Si kakak begini saya ikutan. Si kakak begitu saya pun ikutan. Dia makan apa saya ikutan, pokonya saya ikut-ikutan mulu deh. dia suka sebel kalo saya ikut-ikutin. Sebagai kakak dia pun menunjukkan kalau dia berkuasa, saya disuruh ini itu. Mungkin semua kakak-adek juga begitu ya. Kalo lagi kompak ya maen bareng. Dari dulu emang orangtua saya kalo malem baru pulang kerja. Kitapun pernah punya pengasuh. Pernah kita konciin juga di luar. Kalo udah malem, kita maen di depan rumah, maen sama anak-anak tetangga. Maen BT7, tak umpet, maen karet, sampe orangtua kita pulang. Pernah juga maen sambil ngayal. Kayak ngayal pergi ke bulan trus kita jalan kayak lagi di bulan.

Beranjak besar, mulai saya SMP udah jarang banget berantem. Malah kalo jalan kemana-mana ya sama-sama. Apalagi waktu itu kamar saya sama dia sebelahan dan ada pintu penghubung. Sering banget saya dulu kalo kebangun tengah malem dan ketakutan, saya pun menjajah tempat tidur dia. Sering banget kayaknya, apalagi kamar saya dulu itu sering ada penampakan *merinding*. Tapi saya orangnya jahat. Waktu itu giliran kamar dia yang ada penampakan. Dia nangis dan ngungsi ke tempat tidur saya. Dia nangis kejer banget, bikin saya yang setengah tidur jadi keganggu. Saya pun ngomel “apaan sih, berisik banget!!!” wkwkwkwk ksian banget yak, orang ketakutan malah diomelin, hahah.

[caption id="attachment_473" align="aligncenter" width="225" caption="pose normal"]pose normal[/caption]

[caption id="attachment_472" align="aligncenter" width="225" caption="masi normal"]masi normal[/caption]

[caption id="attachment_474" align="aligncenter" width="225" caption="sayanya aneh"]sayanya aneh[/caption]

[caption id="attachment_475" align="aligncenter" width="225" caption="giliran dia yang aneh"]giliran dia yang aneh[/caption]

[caption id="attachment_476" align="aligncenter" width="225" caption="okeh, sama-sama ancur"]okeh, sama-sama ancur[/caption]

Trus dateng kakak sepupu dari medan. Rumah jadi rame. Dia nginep di kamar kakak saya. Mulai deh, kalo kemana-mana bertigaan kayak kembar dempet. Kakak saya dan kakak sepupu saya kuliahnya ada asramanya, jadi pulang Cuma seminggu sekali. Kamar dirumah pun dibikinin buat kita masing-masing. Kamar saya yang deket ruang tamu, ceritanya jadi tuan rumah. Kakak sepupu saya yang kamarnya deket dapur, ceritanya jadi pembantu. Kakak saya yang kamarnya deket kebon, ceritanya jadi tukang kebon. saya suka sama becandaan ini,, hahah.

[caption id="attachment_477" align="aligncenter" width="300" caption="kakak sepupu"]kakak sepupu[/caption]

Lulus kuliah mereka pun kerja. Gak lama kakak sepupu saya nikah. Berkurang satu deh temen kongkow. Setaon berikutnya kakak saya kerja ke Jepang. Tinggal saya doang yang kongkow di WC.

Tadi saya ke kamar kakak saya yang deket kebon. Kamarnya sekarang udah jadi gudang, ada tipi rusak, keyboard, komputer,dan meja-meja. Dulu kamar itu jadi tempat pengungsian saya kalo lagi bete. Juga merupakan saksi bisu betapa setengah mati dan berdarah-darahnya dia bikin tugas akhir berupa ratusan lembar tulisan tangan. Gimana gak berdarah-darah, orang dia ngerjain berhari-hari, jarang tidur jarang makan dan berakhir dengan mimisan. Ahaha saya geli kalo inget itu. Saya kira sayapun akan demikian pas ngerjain tugas akhir. Tapi ternyata saya berdarah ditempat lain, alias berak berdarah,, wkwkwkwkwk *serius* akibat pola makan yang jungkir balik. Ckckck memang tugas akhir butuh banyak pengorbanan *halah*

Begitu juga kamar kakak sepupu saya, udah jadi balai pengobatan ibu saya. Ada pintu untuk pasien masuk. Dipintu itu biasanya pasien ngetok-ngetok “bu bidaaaan”. Kalo denger itu biasanya ibu saya langsung membukakan pintu.

Brother, gak tau itu panggilan dari mana. Kita saling manggil “bro! bro!” serasa rapper aje, untung bukan “ndro! ndro!” ntar jadi warkop citayem. Hahah.

Suasana siang yang membosankan. Krik-krik-krik. Masih mending kalo ada jangkrik, jadi ramean dikit. Sekarang klo saya di rumah, full di kamar. Palingan ngobrol ama leptop, kalo bosen ya ngobrol ama tembok. Hahah gak deng. Oh iya. Sebulan yang lalu saya ngecet kamar biar gak bosen

[caption id="attachment_471" align="aligncenter" width="300" caption="kamar"]kamar[/caption]

Senin, 24 Oktober 2011

cerpen "pohon"

Alkisah dulu ada sebuah tanah luas yang ditumbuhi banyak pohon. Banyak sekali. Berbagai macam pohon tumbuh di sana. sungguh teduh dilihat. Namun sayangnya ada seringkali cuaca di tempat itu menjadi buruk. Angin kencang dan hujan berpetir seringkali datang. Semua pohon berusaha untuk bertahan. ada yang bertahan sampai tua, namun sebagian besar tumbang ketika masih muda. Kebanyakan yang bertahan lama adalah pohon yang berakar kuat serta mempunyai kualitas bagus, yang jika tumbang, ia akan mencoba tumbuh lagi. namun banyak juga pohonyang ranting-rantingnya berpatahan dan daunnya berguguran karena angin badai. Yang membuatnya bagai pohon kering. Ada pula yang terbakar hangus oleh sambaran petir. Mati.

Kini tanah itu masih ditumbuhi pohon. Namun sudah tidak begitu hijau, karena lebih banyak di isi oleh pohon mati dan berwarna kecoklatan. Namun masih ada pohon-pohon hijau yang masih bertahan. pohon-pohon yang berakar kuat. Serta pohon-pohon kecil yang baru tumbuh. Bagaimanapun siklus seperti ini akan selalu terjadi . pohon-pohon baru akan selalu muncul sebagai pengganti. walaupun banyak pohon yang tumbang dan mati, siklus ini akan terus begini.

[caption id="attachment_466" align="aligncenter" width="300" caption="pohon"]pohon[/caption]

orang jahat

Orang jahat. Apa itu orang jahat?. Mungkin kalo di film-film diperankan sama copet, jambret, pembunuh dan yang sejenisnya. Kenapa ya orang bisa jahat? Banyak faktornya sih. Mungkin terpaksa karena keadaan, mungkin karena gak sengaja, atau mungkin karena kebiasaan.

Saya pernah kenal satu orang jahat. Gak tau tuh kenapa, padahal sama-sama makan nasi, tapi jahatnya kok jahat banget. Mending klo nyopet ato ngejambret. Ini mah maenannya mental bok, bikin emosi deh. Ah, saya bukannya mau curhat, ngapain juga ngomongin orang itu dimari. Tapi tadi lagi iseng nemu website orang. Dan dari website itu saya tau ternyata orang tersebut masih sama, jahat. Ah elah penting banget gak sih posting beginian. Haha udah terlanjur. Lanjut.

Dari website itu saya jadi tau telah jatuh korban lagi. Kali ini korban mengalami kerugian parah, kasian banget. Semoga si korban bisa tabah ya.. tapi sebenernya saya pas baca websitenya sempet ngakak juga. Ngakak sengakaknya malah *tega* gak tau kenapa, lucu aja. Motif dan taktik si pelaku masih sama. Harusnya dibikin buku tips-tips tuh buat menghindari penjahat macam itu.

[caption id="attachment_463" align="aligncenter" width="225" caption="the copet"]the copet[/caption]

seperti orang nyopet, kalo udah kebiasaan nyopet, bakal nyopet terus selagi ada kesempatan. itu namanya kebiasaan. Susah dirubah emang, tapi sebenernya bisa, tergantung mau apa enggak. Orang kalo udah ketauan nyopet, yang mau jadi temennya juga jarang, palingan temennya sesama pencopet juga. Males deh. Mau deket-deket juga males.

Sebenernya mau posting apaan sih saya? Saya juga gak ngerti. Pokoknya begitulah. Kalo gak ngerti gak usah dipaksain. ~apa deh

random

Tiba-tiba teringat dengan sebungkus kopi yang saya dapat secara gratisan 2 minggu yang lalu. Kopi itu dibagikan pada orang-orang yang berlalu lalang di terminal depok, kayaknya lagi promosi. Saya sih asik asik aja, soalnya saya kan penggemar kopi :) . tapi baru keingetan sekarang buat bikin kopi itu.

Saya suka kopi, saya kurang suka teh. Saya suka kopi dari kecil. Apalagi kopi-kopi jaman dulu, apa itu namanya .. hmm kopi tubruk ato kopi hitam kalo kata orang sekarang,secara dulu belom ada yang jenis moccacino, atau plus susu dan plus gula. Kalo jaman dulu minum kopi masih seru. Tingkat kemanisan bisa diatur sendiri, mau manis atau nggak, mau bubuk kopinya banyak atau nggak. Pas udah jadi tinggal nunggu ampasnya turun. Abis itu sruuuppp. :) .

[caption id="attachment_456" align="aligncenter" width="300" caption="coffee"]coffee[/caption]
Kopi yang saya dapat gratisan ini saya pikir kopi abal-abal. Tapi beberapa hari kemudian, ternyata ada iklannya di tipi. Namanya kopi Javabica. Ternyata kopi tubruk. Gak tau kenapa saya suka banget iklannya. Pernah liat gak? Ceritanya tentang seorang sarjana yang nyari kerja gak dapet-dapet (*ooo pantesan aja suka iklannya). Terus dia lagi merenung di kedai kopi sambil berkhayal jadi copet aja. Trus tiba-tiba ada kakek-kakek bawain dia kopi dan ngasih nasehat yang kira-kira isinya begini *agak-agak lupa*

“hidup itu jangan terlalu terburu-buru, sabar, seperti meminum kopi tubruk, tunggu dulu sampai ampasnya turun, baru diminum ”

Saya pun ngangguk-ngangguk liat iklannya. Intinya jangan capek berusaha, nanti juga dapet apa yang diinginkan *iya gak sih* Yayayaya. Hidup pengangguraaaannn!!! *lho*

Betewe kemaren pulang ngaji kan saya naek angkot. Gak biasanya saya duduk di sampir pak supir yang sedang bekerja, mengendarai angkot yang (…..) jalannya *lupa liriknya**gubrak**ngelawak gagal*. Ya pokoknya begitulah. Pas saya udah naek, saya fokus ngeliatin jalan. Boong deng, lebih tepatnya saya ngelamun. Entah ngelamun apa. Setelah beberapa menit berlalu. Tiba-tiba ada suara

”sedih amat kayaknya neng?”

Saya pun tersentak kaget, suara apa itu? Darimana datangnya? Siapa yang bicara? Siapa? SIAPA???!!. Oh ternyata itu suara abang supir. Saya pun nengok, ternyata dia gak ganteng *apa deh*.

“hah?” kata saya
“iya, kayaknya sedih bener, lagi ada masalah ya? Yang lalu biarlah berlalu” kata bang supir sok berpantun *pantun darimane?*

[caption id="attachment_455" align="aligncenter" width="300" caption="bang supir"]bang supir[/caption]

Saya Cuma senyam senyum. Emangnya muka saya segitu terlihat sedih yak? Iya sih saya ngelamun berbagai hal. Tapi gak nyangka kalau lamunan saya bisa terlukis lewat wajah saya. Beberapa waktu yang lalu juga teman saya pas ngeliat saya juga bilang gitu “napa lu bo? Kayaknya lagi banyak masalah ye?". Saya jadi pengen tau mereka itu menilai wajah saya lagi ada masalah atau lagi sedih itu caranya gimana. Apakah kalo lagi ada masalah, tiba-tiba jidat saya jadi muncul labirin atau gimana?. Kalo gitu saya harus berhati-hati dalam berekspresi. Jangan sampe saya jadi orang yang gampang ditebak. Gak asik ah. Ntar pas lagi mules bisa-bisa ketauan. “knape bo? Lagi nahan boker ya, ketauan dari muka lo bo!” oh tidak.

Oke. Kopi udah abis. Waktunya buka lagi buku PHP. *belajar mode on* betewe, kapan ya saya ngopi ke starbucks *longok dompet**tutup lagi*

gambar dari sini

nyoba upload flash







Kamis, 20 Oktober 2011

belajar CSS

beberapa waktu yang lalu saya sibuk nyari tutorial tentang CSS. maklum, blom terlalu ngerti. akhirnya karna mata butek nyari2 tutorial di inet, saya pun caw ke gramet nyari buku yang bersangkutan. lumayan lama juga nyarinya. mata saya jadi butek juga ngeliatin buku-buku. tapi akhirnya tanpa sengaja, atau mungkin disengaja, saya pun dipertemukan oleh takdir dengan sesosok buku tutorial CSS. ini dia bukunya:

[caption id="attachment_440" align="aligncenter" width="87" caption="buku CSS"]buku CSS[/caption]

alamak kecil banget ye gambarnye, maap nemunya itu. pokoknya buku ini pas buat pemula yang bener-bener pemula. bahasanya membumi, gampang dimengerti. gak nyesel deh beli bukunya #ea promosi amat

sekian.

pisang cokelat

waktu kmaren2 saya sempet pergi berenang ama temen saya si cymot. pas berenang kita ngemil beli pisang coklat keju yg dijual di pinggiran kolam. pas beli saya ngeliatin cara si mbak tukang jualan bikin pisang coklat keju-nya. ternyata lumayan gampang. saya pun bertekat akan nyoba bikin dirumah.

dan lalu kmaren lagi ada pisang di rumah. langsung deh say nyoba. dan ini jadinya:

[caption id="attachment_434" align="aligncenter" width="300" caption="pisang coklat"]pisang coklat[/caption]

jeng jeng... agak serem gimana gitu ya? tapi enak kok, rasanya masih kayak pisang #yaeyalah

nih cara bikinnya.

bahan-bahan:
> pisang (kurang tau juga jenisnya harus yg gimana, pokoknya pisang)
> margarine
> susu kental manis (bisa yg white or coklat)
> coklat parut atau ceres

cara membuat:
> panaskan margarine di kuali/wajan or terserah lah mo masak di mana
> setelah panas, masukkan pisang buat di goreng, jangan lupa dibuka dulu kulit pisangnya #ea
> tunggu sampai pisang terlihat kecoklatan, jangan lupa dibolak balik (cukup pisangnya aja, kualinya jangan #ea)
> setelah siap, taro pisang di wadah untuk penyajian, terserah mau dihidangkan utuh, dipotong dua, dipotong tiga, dipotong zigzag atau siku-siku terserah.
> siram dengan susu kental manis secukupnya.
> taburi coklat parut/ceres.

selesai. untuk taburan bisa dikreasikan sesuai keinginan. selamat mencoba :D

btw, ngapa jadi blog masak yak %-)

Rabu, 19 Oktober 2011

sesuatu

(posting telat)

jum'at 14 oktober 2011

BISMILLAHIRROHMANIRROHIM

Puji syukur kepada ALLAH yang telah membuat saya bersemangat di hari ini. Hari ini hari yang ‘sesuatu banget’ buat saya.

Hari ini rencananya tadi mau mentoring. Tapi karena anak2nya pada sibuk, saya dan temen saya pun berkelana mengisi waktu. Dari cari jilbab sampe makan bakmi. Pas makan bakmi terjadi perbincangan seru perihal mentoring yang makin memprihatinkan. Gak tau kenapa, dari jaman saya masih SMA pun masalah mentoring ini masih sama aja : kekurangan SDM!. Entah kemana orang-orang yang sebenarnya ada, mungkin sibukkah, atau tertutupi oleh godaan-godaan syetan yang makin hari makin merajalela. Saya pun gak munafik, saya juga bagian dari orang-orang itu. Saya butuh dorongan dan suplemen maha kuat untuk melangkah menuju tempat mentoring. Selalu muncul perasaan ‘mager’ alias males gerak ketika waktu mentoring tiba. Malas berangkat. Padahal dirumah pun gak ada kerjaan. Mikir berjuta alasan untuk tetap dirumah dan gak ngisi mentoring. Entah pusing, mules, mendung dan segala macam. Syetan emang kreatif.

Perbincangan seru terus mengalir walaupun bakmi sebenernya udah abis. Entah darimana tiba-tiba pembicaraan belok ke Korea. Kita pun mulai membicarakan tentang Korea. Sebenernya pembicaraan ini tentang saya. Tentang saya yang suka Korea. Entah kenapa Korea, entah drama atau lagu-lagu, sedang marak akhir-akhir ini. Menyerang dari anak esde sampe dewasa. Kalo diliat-liat juga artis korea gak beda-beda banget dari orang indonesia. Malah gosip operasi plastik pun banyak bertebaran, tapi tetep aja artis Korea di puja-puja. Begitu pula saya. Saya juga gak tau kenapa suka dengan artis korea. Ada satu yang saya suka, sebut saja namanya Imin (apa pula). Tiap hari pasti liat video klip dia di leptop, gak pernah bosen. Padahal idungnya palsu. Saya juga bingung. Ada setan Korea di otak saya. Saya pun habis-habisan diceramahin sama teman saya. Mbak mentor kok suka begituan, mau dibawa kemana dakwah ini?? Ke Korea??

Bakmi abis, juice abis, kita pun mesen aer putih. Percakapan berlanjut dan lahirlah sebuah keputusan besar mahadahsyat buat saya. Saya akan menghapus segala tentang Korea dalam hidup saya (baca: leptop,iPod,hape,harddisk). Baiklah, saya pun jadi semangat merubah diri. Saya jadi inget, banyak sekali waktu saya terbuang karena nonton video korea, banyak hal tertunda gara-gara nonton video korea, dan pastinya entah berapa duit abis buat paket internet untuk donlot video korea. Ucapan Astaghfirulloh kayaknya gak cukup sekali, seratus kali mungkin.

Dan inilah saya, saat ini detik ini. Di depan leptop dengan perasaan sedikit terguncang. Barusan ngapus semua file Korea dari leptop, iPod,hape dan harddisk eksternal yang semuanya berjumlah kurang lebih 50Giga!! (dipersilahkan untuk bilang Astaghfirulloh lagi). Yayaya saya emang sakit.

Langkah ini cukup super buat saya. Doakan mudah2an saya bisa sembuh dan gak gila Korea lagi. Gila Korea itu capek. Capek hati. Pengen banget ke Korea ketemu artis idola tapi gak kesampean karena gak punya duit. Miris. Yang ada Cuma ngayal si artis tiba-tiba ada di depan rumah bawa bunga dan bilang ‘anyyong haseyooo, sarangheyoo’. Yayaya,,, bisa dipastikan otak udah agak miring 15 derajat.

Okeoke saya janji paket internet akan saya gunakan dengan lebih bermanfaat. Gak ada acara donlot-donlot Korea lagi. Titik segede gajah!!!

Selasa, 18 Oktober 2011

ni website ape maunya deh

ganti theme lagiii. ni website kadang bisa dibuka kadang enggak. yaudah deh pake theme default aja -______-"

Senin, 17 Oktober 2011

Eng Ing Eng

Plis... plis banget gausah komen soal gambar sapi di atas... plissss.

saya terpaksa ganti theme, padahal suka banget tema theme yg kmaren :(. tapi terpaksa ganti soalnya theme-nya error. website ini jadi kayak website maniak game farmville yehhh???

betewe kmaren-kmaren hampir seminggu website saya inih sempet ngablu alias gak bisa dibuka. udah hubungin si yang punya hostingan tapi katanya bae2 aja. tapi saya seneng juga sih, soalnya ada banyak yang nanyain website ini. ihihihiwww saya kira gak bakal ada yang nyadar kalo website saya gak bisa di buka :D

setelah dicari-cari ternyata masalahnya ketemu, ada error sedikit di cpanel dan kayaknya itu ulah saya deh ahahahahah ^^"v

okelah. betewe si nomi udah gak lemot lagi, waktu itu udah di install ulang, jadi kayak baru lagih jadinya saya gak jadi beli macbook *sepik*.

ahh senengnya website saya balik lagi. mo nulis apa yaa. banyak banget yang pengen dicritain tapi mata udah sepet *.*
#gelar lapak

Sabtu, 01 Oktober 2011

dan akhirnya...

eh ampun deh ngebetein bgt si nomi. Buka word juga error, aplot foto juga error. Saya pun nyoba posting pake hp.. Hmm... -___-'

oke, saya mau cerita.. Dan akhirnya hari ini sayah wawancara kerja.. Ahayyy yey!

Jadi kmren ditelpon sama pihak yg saya kirimin lamaran lewat email. setelah koprol kesenengan, saya pun nyatet alamatnya, dan hari ini dsuruh kesana jam 11 pagi. setelah gugling nyari petanya, saya pun meyakinkan diri agar gak nyasar. Daerahnya saya ga kenal pula, untung tadi nyasarnya cuman bentar *tengkyu buat bang ojek*. And then, nyampe lokasi langsung isi data2 trus ditanya dikit2. And then you know saya langsung di test bikin design logo, brosur ame kartu nama. Saya tuh orangnya gemana yaa.. Kalo masalah desain mendesain sebetulnya butuh mood yg baik dulu. Tapi gak mungkin kan saya ngupi2 dulu nyari inspirasi.. Langsung dah sayah bikin tu semua. Alhasil karena desain yg buru2, jadi gak maksimal bok. Ahh yaudahlah yah. Pokoknya gitu deh,, logo gak bagus, kartu nama standar abis, brosur juga ala kadarnyah. Tadi lupa pula liatin desain2 yg pernah saya bikin. Sapa tau bisa nambah nilai.

Apa saya aplot aja gambarnya dimari yak, Sapa tau si bapak yg wawancara saya tadi buka website ini. Jadi begini pak, berhubung tadi buru2, sebenernya sayah mau ngasi tau desain2 saya pak. Ini nih

[caption id="attachment_415" align="aligncenter" width="225" caption="Ini pak poster yg pernah saya desain"]Ini pak poster yg pernah saya desain[/caption]

[caption id="attachment_414" align="aligncenter" width="300" caption="ini sertifikat yg pernah sayah desain"]ini sertifikat yg pernah sayah desain[/caption]

[caption id="attachment_413" align="aligncenter" width="300" caption="desain bebas"]desain bebas[/caption]

[caption id="attachment_412" align="aligncenter" width="300" caption="Desain bebas"]Desain bebas[/caption]

[caption id="attachment_411" align="aligncenter" width="300" caption="Desain bebas"]Desain bebas[/caption]

[caption id="attachment_416" align="aligncenter" width="300" caption="bukan, ini bukan desain sayah. ini cuma pemanis postingan sayah,, ahahah *tetep*"]bukan, ini bukan desain sayah. ini cuma pemanis postingan sayah,, ahahah *tetep*[/caption]

yah mudah2an jalan saya dipermudah untuk terjun ke dunia kreatif inih. okeh. aminnnn. :)