Sabtu, 23 Juli 2011

LULUS- ANTARA BAHAGIA DAN BINGUNG

Itulah yang saya rasakan akhir akhir ini, apalagi setelah kemarin dinyatakan lulus. Bahagiaaaaaa buangetttt akhirnya bisa keluar dari kampus yang sangat menyiksa ini. 3 tahun bergelut dengan bidang yang sangat amat sangat gak saya sukai. Kebidanan.

Masih teringat dulu waktu lulus SMA, ngerengek-rengek minta masuk desain grafis, tapi ditolak mentah-mentah sama ortu. Jadilah terpaksa ikut kemauan ortu buat masuk kebidanan. Berbekal modal gak niat, saya pun ikut test kebidanan. Gak nyangka juga di tryoutnya bisa dapet peringkat 1 dari 250 pendaftar. Hah? Padahal saya ngerjain soalnya setengah tidur. Pas test masuk juga dapet peringkat 8 dari 450 orang. Dari situ saya yakin, ini sih bukan karena saya pinter atau gimana (udah pasti kaga) tapi ini karena semata-mata karena TAKDIR. Apa saya emang ditakdirkan untuk jadi bidan? Oh tidakkkk ~____~ .

Bulan-bulan pertama kuliah, saya merasa begitu tersiksa, ditambah tinggal di asrama pula. Sebulan rasanya setahun bok *lebay. Bete banget ketika masuk kelas, ternyata ketemu biologi lagi, fisika lagi… udah mana biologinya ada 3 macem pula… ah elahhh. Belum lagi praktek yang mengharuskan kita bertemu macem-macem pasien. Asal tau aja, saya kurang suka bersosialisasi atau ngobrol-ngobrol sama orang gak dikenal.

Awalnya saya kira saya bisa bertahan. Awalanya memang dipaksa terus bertahan. Sampai akhirnya rasa tersiksa itu ternyata sudah bertumpuk sedemikian tinggi dan akhirnya meledak. Saya akhirnya memutuskan ingin berhenti kuliah ketika di semester 4.

Ceritanya agak konyol dan belum pernah saya publikasikan. Jadi ceritanya gini, waktu semester 4, seperti biasa saya dan teman-teman sekamar mau nonton DVD. Lalu malam itu terpilihlah film “3 idiots”. Ahahah bener-bener deh tuh film menginpirasi banget. Inget gak sih cerita tentang si farhan, yang mau jadi fotografer tapi malah disuruh kuliah teknik?? Nah itu dia tuh. Pas nonton itu saya jadi ngebayangin bahwa farhan itu adalah saya. Ada adegan dimana farhan meminta ijin sama ortunya buat berenti kuliah. Saya pun bertekad bakal ngelakuin hal yang sama. Tapi ternyata antara film dan kenyataan itu jauhhh banget bedanya.

Saat pulang dari asrama, saya pun sms ortu saya buat minta berenti kuliah. Pas ortu pulang ke rumah, rumah jadi heboh, sepupu juga heboh. Masing-masing gantian ke kamar saya buat ngobrol sama saya yang lagi nangis kijing minta berenti kuliah. Tiba-tiba kasusnya jadi serius. Rumah jadi penuh air mata. Bahkan si mama ngancem bunuh diri kalo saya sampe berenti kuliah. Nah! Skakmat! Paling sebel kalo dapet pilihan kayak gini. Saya pun mengurung diri di kamar sampai esok hari.
Besoknya pun kejadian makin serius lagi. pas sorenya si mama yang emang biasanya pulang pergi kerja naik motor, tiba-tiba pulang dengan kondisi pelipisnya berdarah. Saya pun panik, ternyata mama tadi kecelakaan. Saya pun sadar, pasti mama gak konsen deh bawa motornya gara-gara mikirin masalah saya ini. Saya merasa bersalah.
Hari itu akhirnya saya memutuskan akan melanjutkan kuliah saya sampai selesai, dan sampai hari ini tak pernah lagi saya menyebut-nyebut soal berhenti kuliah. And… that’s it… akhirnya saya lulus.

Saya bahagia karena saya tak akan lagi tersiksa oleh praktek dines yang memuakkan itu, waktu tidur saya pun tak akan terganggu lagi dengan kegiatan gak ada kerjaan yang bernama “dines malem” itu. Dan yang pasti saya bahagia karena semua orang yang saya sayangi ikut bahagia ;)

BINGUNG. Ya, selain merasa bahagia saya juga merasa bingung. Bingung nanti abis wisuda mau ngapain. Jadi bidan? Hell No!!!! pastinya saya mau cari kerjaan lain. Tapi belum tau itu apa, yang pasti kerjaan yang gak ada shift malem. Pengennya kerja kantoran. Kerja di gedung tinggi. Ada gak ya bidan yang kerja di kantor? Atau… boleh gak sih saya gak usah kerja? Ahahah gak mungkn yah.

[caption id="attachment_299" align="aligncenter" width="240" caption="bidandesign"]bidandesign[/caption]

8 komentar:

  1. yg tryout juara 1 itu kan yg ngoreksinya aku :))
    ambil S1 aja hes, udah gitu coba deh kerja dikantoran :)

    BalasHapus
  2. omaigot, harus skripsi lagi dong?? ogah ;p

    BalasHapus
  3. ke jogja aja, cari wangsit :D

    BalasHapus
  4. tryta bnran krn film itu..sungguh ajaib tuh film...prok prok prok

    BalasHapus
  5. wehhh keren amat idop lo,,emg bnr kt anah2,,si hoki ngegendolin lu mulu he,ckckckck

    BalasHapus
  6. pantesan bahu gw berat :p *krik

    BalasHapus
  7. Baca postingan ini bikin saya semangat lagi..kebetulan sy masih kuliah bidan..udah semester 6..bentar lagi selesai(amiin)
    pasti mbaknya tau gmana rasanya semester akhir..GALAU GAK KETULUNGAN..dari jaman SD bru sekarang nangis bombay didepan dosen..rasanya pengen brenti kuliah aja..:(
    askeb segunung,kti., belum lagi praktek.. waahh...
    Apalagi kalo dari awal emang gk minat kuliah bidan...

    BalasHapus

komentar anda sangat berarti untuk kemajuan blog ini ^-^