Rabu, 30 Maret 2011

Hari ini TA pertama saya ACC!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

Yeahhhhhhhh….Alhamdulillah Akhirnya ACC, setelah dikerjakan dari bulan Desember lalu. TA saya berupa laporan kasus. Di mana kita harus mengawasi Ibu hamil sampai melahirkan dan nifas.

Dimulai dari awal Desember tahun lalu. Betapa susahnya cari pasien untuk Laporan ini. Mencari pasien dengan usia kandungan maksimal 32 minggu. Saling berebut dengan institusi lain yang juga ingin mencari pasien. Tapi Alhamdulillah akhirnya saya mendapatkan 2 pasien.

Hampir dua bulan saya mengikuti perkembangan kehamilan si ibu. Dari PDKT gak jelas agar si Ibu nyaman dengan saya. Saling sms-an ria. Kalo dapet sms dari si Ibu serasa kayak di sms-in pacar. Trus pamer sama temen-temen “ ihhhh,,, ibu gue sms gw lhoooo yess!!”. Trus kalo sms gak dibales jadi sedih gajelas “ihhh, kok si Ibu gak bales sms gw sihhh????”. Trus kalo Ibunya mulai bawel nanya-nanya “suster, kok saya suka pusing ya?” atau “sus, emang vitamin B6 buat apa ya” atau “sus, saya boleh minum kopi gak sih?” kalo udah mulai mentok gak tau jawabannya, buka google dan sms teman-teman lain adalah cara paling ampuh.

Belom lagi teman-teman saya yang kurang beruntung yang Ibunya minta dibayarin periksa hamil, sabar yak pren. Untungnya Ibu saya gak gitu. Banyak juga teman-teman saya yang hoki, yang tiap Ibunya periksa hamil , dia malah dikasih duit sama si ibu, enak bgt yak. Kok ibu saya gak gitu ya??? Hushhhh !! hahay.

Hari melahirkan si Ibu pun sudah di depan mata. Begitu cemburu saya melihat teman-teman yang Ibunya sudah lahiran. Ingin juga rasanya saya segera menuntaskan rasa deg-degan menunggu si calon bayi lahir di tangan saya. Deg-degan kayak nunggu anak sendiri lahiran!. Deg-degan menunggu apakah Ibu saya akan melahirkan normal atau malah nantinya akan dirujuk ke rumah sakit? Dan itu artinya saya tidak bisa mengambil kasus si Ibu dan harus cari pasien baru. Wah, jangan sampe deh. Bahkan teman saya ada yang pasiennya hampir direbut oleh institusi lain. Pake brantem-brantem segala. Pokoknya tugas ini tuh seru banget dah.

Hari lahiran pun tiba. Kedua ibu saya hari tapsiran persalinannya Cuma beda satu hari, tanggal 22 januari dan 23 januari. Namun sampai tengah malam tanggal 23, tak ada sms dari kedua ibu. Saya pun kembali mengingatkan lewat sms “ bu, kalau udah mules-mules dan keluar flek darah, jangan lupa sms saya ya bu”. Saya pun berdoa agar si Ibu bisa melahirkan normal di tangan saya.

Pagi hari tanggal 24 januari. Jam 7 pagi, saya baru melek. Tiba-tiba ada sms. Saya membaca setengah sadar. “ kak, pasien kakak Ibu L mau melahirkan, skrng sudah di puskesmas”. Mata saya langsung melek. Segera saya memberitahu teman sekamar bahwa pasien saya mau melahirkan. Awalnya sedikit bimbang karena pasien ini adalah pasien yang jarang membalas sms saya. Akhirnya setelah diyakinkan teman saya agar tetap mendampingi si Ibu lahiran, saya pun menuju puskesmas. Saya lupa waktu itu mandi apa enggak ya?.

Di puskesmas bertemu langsung dengan si Ibu. Si ibu kayaknya agak lupa sama saya. Ternyata si Ibu sudah pembukaan 4. Saya mendampingi si Ibu selama 3 jam menjelang si ibu pembukaannya sampai 10. 3 jam yang menyiksa bagi saya. Badan saya remuk di demek-demek sama si Ibu yang lagi mules kesakitan. Saya Cuma bisa bilang “ sabar bu, tarik napas dari hidung, buang dari mulut …” padahal saya sendiri juga susah napas dalam situasi begini.

Akhirnya si Ibu lahiran. Bayi perempuan lahir dengan selamat sentosa di tangan saya. Alhamdulillah. Akhirnya satu bisul saya pecah juga. Lega? tentu saja. Tapi ini belum akhir dari semuanya.

Setelah si Ibu lahiran, mulailah saya menulis laporan. Awal-awalnya masih males. Tapi begitu menjelang deadline, saya tiba-tiba berubah jadi mahasiswa kutu buku. Nongkrong di perpus sampe di usirin penjaga perpus karena perpus mau tutup. Getol ngajak2in orang ke perpus FKM UI buat cari bahan tambahan. Baca banyak Koran dan majalah, siapa tau ada artikel-artikel buat tambahan teori. Ngetik laporan sampe larut malam, walaupun lebih banyak nonton video korea daripada ngetiknya, haha. Pokoknya saya berubah 180 derajat.

[caption id="attachment_228" align="aligncenter" width="300" caption="brantakan"]brantakan[/caption]

Laporan akhirnya mulai keliatan wujudnya. Mulailah ngeprint laporan. Duit ludes buat ngeprint. Ngutang sana sini (ah iyak, utang saya belum lunas). Kamar asrama mulai gak berbentuk, bertebaran buku sana sini, bungkus2 makanan gak sempet dibuang, campur aduk sama kertas-kertas gak jelas, pokoknya berantakan gara-gara laporan ini! (jangan percaya, biasanya juga emang begini).

Konsul ke dosen pembimbing. Di coret dikit. Ngetik lagi buat perbaikan. Ngeprint lagi. Setelah 4 kali konsul akhirnya ACC !!! (Asik Canda Cangan) yeahhhhhh hip hip huraaaaaaaa…..

Tapi ini belum akhir (kapan akhirnya sih?). minggu depan sidang laporannya!!! Dimana kita harus presentasi di depan dosen penguji. Aw aw aw doakan saya ya semoga saya berhasil dan gak grogi dan gak di salah-salahin dan dapet nilai A+ (banyak amat) oke? oke?
AMINNNNNNNNNNNNNN.

BOHE!!!!!! FIGHTING!!!!!!!!!