Sabtu, 15 Januari 2011

SUSAH HAMIL

SUSAH HAMIL

“bentar lagi punya anak dong?”
Mungkin itu yang kerap kali terpikirkan oleh kita jika mendengar teman atau kerabat kita akan menikah.

Ya, memang sewajarnya yang terjadi setelah menikah adalah punya anak. Banyak dari kita melihat orang yang baru menikah, setelah satu dua bulan langsung isi alias hamil. Tapi tak sedikit pula pasangan yang telah bertahun menikah belum punya momongan juga. Ada baiknya jika hal ini terjadi, segera konsultasikan ke ahlinya.

Banyak penyebab terjadinya kejadian seperti ini.

Dari pihak pria :
Pada saat terjadi ejakulasi, pria mengeluarkan cairan sperma (mani). Sekitar 60 -100 juta spermatozoa terkandung dalam air mani dan tidak semua sperma ini dalam bentuk normal. Air mani yang normal paling tidak terdiri dari 20 juta sperma per ml, dengan paling sedikit 50% dapat bergerak normal, dan 30% mempunyai bentuk yang normal. Pada air mani biasanya juga terdiri dari sel-sel sperma yang belum matang dan sel darah putih. Jika terlalu banyak sel-sel ini mengindikasikan adanya infeksi pada kelenjar kelamin seperti prostat atau vesika seminalis atau terdapat kekurangan dalam pembentukan sperma.


azoospermia : Bila pada air mani yang diperiksa tidak terdapat sperma (hanya air mani saja)
Oligosperma : terdapat pada konsentrasi rendah
Asthenospermia : Jika sperma yang motilitasnya baik kurang dari 50%
Teratospermia jika :sperma yang mempunyai bentuk normal kurang dari 16%

Sperma yang tidak normal bisa berupa sperma yang tanpa ekor sehingga tidak bisa berenang menuju sel telur, bisa juga sperma yang bentuk kepalanya tidak cukup runcing untuk dapat menembus sel telur. Teratospermia disebut ringan bila sperma yang normal antara 10 % 15 %, dan disebut berat bila sperma yang normal kurang dari 5 %. Biasanya saat berkonsultasi anda diharuskan melakukan tes sperma. agar tau bagaimana keadaan sperma anda.

Dari pihak wanita :
Masa subur adalah masa paling mungkin untuk terjadinya pembuahan. Pada masa ini sel telur ‘mejeng’ untuk menanti dibuahi sang sperma. masa ini dimulai ketika hari ke 12 siklus haid (hari ke 1 adalah hari pertama mendapatkan haid). Tapi sudah berusaha di masa subur pun kok masih belum isi?. Banyak hal yang mungkin menjadi sebabnya.

Mulut rahim retrofleksi atau mengarah ke belakang. Normalnya mulut rahim antefleksi atau mengarah kedepan. Situasi retrofleksi ini menyebabkan sperma yang masuk tidak dapat melanjutkan perjalanan karena terhambat mulut rahim yang mengarah kebelakang.

Rahim rapuh atau kurang kokoh. Ketika pembuahan terjadi, hasil pembuahan akan menempel pada diding rahim. Namun jika dinding rahim ini rapuh, hasil pembuahan tadi tidak akan bisa berkembang dan akan luruh.

Yah mungkin segitu aja yang saya ingat dari kegiatan perkuliahan saya,hehe. Jaman sekarang sudah banyak teknologi yang bisa digunakan untuk mengatasi masalah-masalah tersebut. Yang banyak di lakukan diantaranya program bayi tabung (bukan bayi dalam tabung lho ya, emangnya jin). Pokoknya yang terpenting bagi pasangan yang sulit hamil adalah : konsultasi. Tak lupa untuk saling mendukung antar pasangan, jangan jadikan masalah ini sebagai pemicu pertengkaran rumah tangga (halah) apalagi sampe bawa-bawa mertua. Serta tentunya tak lupa untuk selalu berdoa. :)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

komentar anda sangat berarti untuk kemajuan blog ini ^-^