Sabtu, 15 Januari 2011

sebuah organisasi bernama EKSTANBA

Naik gunung bagi gw waktu itu masi menjadi hal yang mengerikan. Bayangin aja, jalan-jalan masuk hutan, udah gitu kalo malem ga ada penerangan, belom lagi binatang yang bergentayangan,hiyyy.

Tapi gak begitu sejak gw masuk di organisasi pecinta alam di SMA gw. Namanya EKSTANBA, kependekan dari “ekspedisi hutan rimba”, widiiihhh mantep kan namanya. Waktu itu promonya keren banget, pake atraksi rapeling, turun tembok pake tali.

Tapi saat gw ngedaftar sayangnya kegiatannya ga semantep namanya, karena saat gw daftar, ini organisasi lagi flat alias lagi vakum. Bahkan guru Pembina pun ga dikasih. Gak seperti ekskul paskibra yang selalu dibanggakan, kita ibaratnya Cuma anak tiri . Jadilah kita organisasi underground yang kegiatannya gak pake izin sekolah. Keadaan ini justru malah bikin gw dan temen-temen lainnya tambah tetantang untuk bikin organisasi ini maju lagi.

Berbulan-bulan kita banyak pelajarin banyak hal. Tentang tali-temali; gimana caranya kita bikin simpul ketika kita mau panjat tebing pake tali. Tentang pemetaan dan kompas; gimana caranya kita baca peta karvak yg ribet kayak sidik jari dan pake kompas untuk penentu letak kita di peta. Gak kalah seru yaitu tentang Survival; gimana caranya kita bisa survive/bertahan di alam bebas. Kita dikasih tau tumbuhan yang bisa di makan di hutan, binatang yang bisa dimakan dan segala macem.

Hari udah mendekati tahun ajaran baru dan gw mau naik kls dua, yang artinya udah mau setahun gw di Ekstanba, tapi Ekstanba gak ada tanda-tanda mau pelantikan. Dikarenakan proposal yang sulit disetujui karena yang namanya pelantikan biasanya di bumi perkemahan, dan sekolah udah pasti gak ngasih ijin.

Semangat tinggal semangat, dari puluhan peserta yang ngedaftar,yang bener-bener tersisa sampai saat itu Cuma 5 orang! Gw, cymot, miftah, merlin dan sisil. Yang laen pada kececer dijalan, karena naik gunung yang jadi tujuan mereka masuk di Ekstanba, tak kunjung di adain. Kita berlima coba bertahan dan saling semangatin. Tapi takdir berkata lain…tsaahhhhh jedeeeerrrr (suara geledek). Sisil yang mulai sibuk sama les-nya, ga ada waktu lagi buat Ekstanba. Merlin sang penyemangat mulai kehilangan semangat karena ga ada kejelasan tentang pelantikan.

Tinggallah kita bertiga. Gw, cymot, miftah. Dan akhirnya gw pun memutuskan mundur dari ekskul yang satu ini. Kenapa? Mungkin alasan gw sama dengan org2 lainnya, gw pengen jadi anggota. Kan gak mungkin selamanya predikat gw “calon anggota”, tapi klo begini keadaannya ya gak mungkin... Udah gitu Gw juga pengen ngerasain naik gunung, tapi yaa sekali lagi, pelantikan aja ga boleh apalagi naik gunung. Miftah pun mulai jarang latihan.

Dan tinggallah cymot seorang diri. Begitulah cymot, orangnya statis. Kalo ada satu kemauan,bakal dikejar terus sampe dapet. Gak kayak kita-kita ini yang semangatnya naik turun. Dia semangatnya selalu sama dari awal sampai akhir. Dan Ekstanba… bayangin aja, ada ekskul, anggotanya Cuma tinggal satu! Tragis. Begitulah Ekstanba waktu jaman gw.Dan akhirnya datanglah para alumni Ekstanba. Dan begitulah, setelah menimbang-nimbang apa yang bisa ditimbang, akhirnya diputuskanlah kita pelantikan di sekolah. Dan inilah salah satu bahan ceng-an buat angkatan kami di masa berikutnya. Memang agak turun derajat juga sih, pecinta alam pelantikan di sekolah, tapi yaaa daripada selamanya jadi calon anggota, yowiss. Merlin yang tadinya udah gak semangat, pas kita kasih tau mau pelantikan, langsung semangat lagi. Miftah juga udah gak sabar pengen ikut pelantikan. Dan gw pun langsung rajin lagi latihan Ekstanba. Sisil pengen juga, tapi dia waktu itu bener-bener lagi sibuk, tapi dia janji taon depan bakal ikut lagi dan dia ngebuktiin janjinya.

Begitulah, gembar-gembor pelantikan Ekstanba marak di omongin. Kita berempat sibuk ngajak2in orang buat ikut pelantikan, tp hasilnya nihil. Sampe akhirnya kita dapet anggota baru 6 orang. Laki-laki semua, anak kelas dua. Tiba-tiba digabungin sama org yg gak kita kenal, kakak kelas pula, jadi kaku sendiri.

Kira-kira tiga minggu persiapan kita buat pelantikan. Latihan materi dan latihan fisik. Latihan materi buat pematangan materi-materi yang udah diterima karena pas pelantikan kita bakal diuji sampe mana kita nguasain materi. Latihan fisik terdiri dari push-up, sit-up, naik-turun tangga, lari keliling lapangan. Itu semua buat ngelatih kita karena pas pelantikan kita bakal diuji ketahan fisiknya. Walau capek, tapi kita tetep seneng karena kita sebentar lagi jadi anggota.

Di sinilah kita mulai saling kenal antar anggota terutama sama si kakak2 kelas. Ada namanya afaqoh panggilannya tompel, orangnya tinggi kurus pecicilan banget. Ada namanya Tu bagus Reyzhan panggilannya TeBe, orangnya tinggi dan kelihatannya staycool, padahal mah emang hobi bengong. Ada Yeri panggilannya Yerak (yeri b*rak) karna dia hobi boker katanya..(gw juga, tp untung nama gw ga pake embel2 itu -___-), orangnya asik, hobinya nyengir. Ada Rizkyan panggilannya gontai, hmm mungkin karna ni orang kliatannya ga bersemangat kali ya. Ada imam panggilannya Kai, belum jelas asal usul ni nama panggilan, ni orang cinta bgt ama scooternya waktu itu, sebagai satu2nya murid yang pake scooter vespa. Ada bayu panggilannya icon, anaknya lucu, baik buangett, pokoknya kalo ga ada icon ga rame deh. Ada anggoro panggilannya Margen, knp ya di panggil margen? Entahlah, anaknya asik, putih, ganteng, dan temen2 gw di luar Ekstanba pada naksir sama dia. Ga Cuma dia, mereka2 ini emang banyak fansnya, sering bgt kita ditanya2in tentang mereka sama cewe2 di luar ekstanba. Kita sebagai anak Ekstanba, yang udah kenal busuk2nya mereka, yaa Cuma bisa cengar cengir doang. Hehehe. Kita dari awal di Ekstanba di ajarin bahwa di Ekstanba itu ga ada senioritas, yang ada brotherhood, persaudaraan. Jadi, pamali kalo panggil anggota laen pake kak, mba, akang, teteh walopun mereka lebih tua, panggilnya pake nama aja. Mungkin kurang sopan, tapi dengan begitu kita malah lebih akrab, ga ada perbedaan ^_^

Akhirnya Pelantikanpun di adakan. Banyak alumni dateng, ada bang bulux yg skrg makin bulux, bang Gareng, bang Nawi, bang Busak, bang Kojek, Puput, Depe, Arum, Bebe, Joker, Tomi, Amar dll dsb dst…. Banyak yang aneh2 ya namanya? Yahh itulah Ekstanba, org2nya unik..hehe. Materi, fisik, mental semuanya diuji. Sampe besok2nya pun badan gw masih pegel linu. Dan di akhir acara, kita semua pun menerima slayer biru. Pertanda bahwa kita udah diterima jadi anggota muda. Gw terharu, gw nangis. Akhirnya gw jadi anggota. Anggota Ekstanba cuy!!!. Setaon gw nunggu slayer ini! Dan akhirnya gw pun jadi anggota. Mungkin norak, tapi kalo lo rasain perjuangan kita pasti lo lebih terharu dari gw. Walau ditengah ke-vakum-an, Ekstanba masih bisa bertahan dan melahirkan para anggota baru.

Ada tiga tahap jadi anggota tetap. Pertama pelantikan (jadi anggota muda). Lalu pengembaraan, yaitu satu angkatan naik gunung sendiri tanpa ada alumni atau pengurus ekstanba. Lalu siding, yaitu pertanggungjawaban laporan kita pengembaraan baru deh jadi anggota tetap. Kalo cerita tentang pengembaraan angkatan gw, nanti di cerita brikutnya ya.

Setelah sidang, kepengurusan pun jatuh ke tangan kita. Kita berempat yang cewe2 jadi anggota inti. Merlin sebagai ketua. Gw ketua koordinator. Miftah bendahara. Dan Cymot sekretaris. Dan cowo2 jadi seksi2 lainnya. Banyak perubahan kita lakuin. Dari pembuatan peraturan dilarang merokok di sekolah, yang bikin para anggota cowo protes karena mereka para penggemar rokok. Alhasil, setiap ketauan ngerokok mereka di denda 5rebu dan push-up di tempat, kita cewe2 Cuma bisa ketawa ketiwi karena uang kas terus nambah..hahay. kita bikin lagi acara-acara yang dulu pernah diadain Ekstanba. Lomba penghijauan, yang lumayan ngebuktiin sama orang2 kalo Ekstanba tuh masih eksis. Kita ikutin lomba-lomba di luar sekolah. Ada lomba lintas alam, lomba panjat dinding, lomba dayung. Dan ada kebanggaan tersendiri ketika upacara bendera, sang kepala sekolah mengumumkan piala kemenangan yang kita raih dari lomba-lomba itu. Well, mungkin piala gak seberapa banyak, gak sebanyak anak paskibra, tapi perjuangan kita nilainya lebih dari segalanya!.

Sedikit sedikit kita mulai carmuk alias cari muka sama sekolah. Gw sama merlin masuk OSIS. Merlin terpilih jadi wakil ketua OSIS, lumayan biar dikenal sama guru2, jadi kalo ekstanba ada keperluan, merlin bisa turun tangan dan ngelobi para guru. Pertama-tama kita sebagai ekskul, mau gak mau harus punya guru Pembina. Akhirnya dikasih. Dan kita cari-cari celah minta dikasih ruang sekretariat dan Alhamdulillah di kasih juga. Bayangin, kita jadi ekskul satu-satunya yang punya ruang sekret! Semua pun jadi semangat, dan semangat ini akan terus ada, turun temurun ke anggota-anggota selanjutnya. Ekstanba ga butuh banyak orang, Ekstanba Cuma butuh orang-orang yang “niat”. Itu aja udah cukup. Semoga EKSTANBA terus Berjaya dan makin lebih baik. Hidup EKSTANBA !!!!



Olie…olio…
Olie…olio…
Kami anak- anak pecinta alam
Selalu..mengembara..
Menelusuri hutan rimba..mendaki puncak gunung..
Melatih mental mengembangkan wawasan
Di bawah naungan Ekstanba
Melatih mental mengembangkan wawasan
EKSTANBA…TETAP JAYA…!

1 komentar:

komentar anda sangat berarti untuk kemajuan blog ini ^-^