Sabtu, 15 Januari 2011

GAK SENGAJA NGEBOLANG

sep, 4 2010

NYASAR….apakah arti nyasar menurut anda?
Menurut gw nyasar adalah sebuah petualangan yang tak terduga dan tanpa rencana… dan yang pasti bakal sangat memberi pelajaran bagi kita agar lebih teliti dan tidak mengalami ‘nyasar’ lagi.

Kira2 satu setengah tahun yang lalu, waktu gw semester 2, waktu itu lagi dapet tugas praktek di rumah sakit T*rakan,di daerah mana ya tempatnya? Pokoknya lumayan deket dari stasiun tanah abang. gw setiap pulang ke depok selalu naek kereta, dari stasiun tanah abang.

Kegiatan gw di situ lumayan ngebosenin, ganti selang infuse, mandiin pasien, bersihin pup pasien dan hal-hal berbau (emang bau) lainnya. Ini yang gw gak suka dari praktek ini. Walaupun lagi bersihin kencing ato pup orang, muka kita gak boleh jijik, mukanya harus biasa aja, ekting abis dah.

Waktu itu udah jam 8 malem, udah waktunya gw pulang dari dines siang. Karena temen2 gw ga ada yang rumahnya di depok,jadilah gw pulang sendiri. Seperti biasa gw ke stasiun kereta tanah abang buat naek kereta (yaeyalah masa naek odong2). Cukup sekali naek angkot dari rumah sakit, sampailah gw ke stasiun tanah abang. Gw pun beli tiket. Gw beli tiket EKONOMI AC, kenapa? Karena biasanya ekonomi AC itu sepi daripada ekonomi biasa, dan karna ber-AC so pasti enak buat tidur (jahhh…).

Karcis udah di tangan, gw pun menyusuri tangga turun buat ke gerbong kereta. Gw liat di jalur 5 udah stenbai tuh kereta. Karena biasanya di jalur 5 adalah jurusan bogor(yg notabene ngelewatin depok) tanpa ba-bi-bu gw pun masuk ke kereta itu. Lumayan rame. Gw pun dapet tempat duduk.

Gak berapa lama gw duduk, keretapun jalan. Gw mulai merasa aneh dengan suasana di dalam kereta. Entah apa. Gw ngerasa ada yang gak bener. Gw ngerasa angin malem sepoi-sepoi banget. Gw lirik ke pintu kereta. Lho kok pintu keretanya gak ditutup yah?kan AC…. Etttt bah! Ini bukan kereta AC!!!!. Nah loh. Gw pun langsung sedih, udeh beli tiket AC mahal, eh naeknya ekonomi biasa,,huhuhu. Biarin deh, yang penting nyampe rumah.

Kereta terus berjalan. Dua orang pemeriksa karcis mulai beraksi. Gw mulai panik. Karcis gw kan AC, kira2 gapapa ga yaa???. Bertepatan kereta berenti di sebuah stasiun. Gw amati plang nama stasiun ini. Bah! Gw pun syiok seketika. Gw lupa apa nama stasiunnya,tapi yg pasti gw gak pernah denger nama stasiun ini, dan yang pasti stasiun ini bukan di jalur Jakarta-bogor! Dan yang pasti gw bukan Cuma salah naek kereta, tapi juga salah jurusan!!!!!!!!.

Gw mangap2 bengong. Si pemeriksa karcis pun nyampe depan bacot gw.

“mas, ini…ini..bukan jurusan bogor ya mas???” Tanya gw

“hah? Bogor? Bukan mbak,,,ini ke SERPONG!!!” katanya

Mangap gw makin gede. Apa itu serpong? Dimana itu serpong?. Dia pun pengen liat karcis gw.

“emang mau kemana mbak?”

“ke depok mas” kata gw lemes

“lho ini kan karcis AC, kok naeknya kereta ini?ini kan bukan kereta AC mbak” katanya

Mungkin maksudnya dia pengen nanya “mbak matanya butik ya mbak???”

Akhirnya berbagai opsi pun di ajukan. Dari si abang2 pemeriksa karcis, dari emak2, bapak2 yang duduk deket gw, akhirnya diputuskan gw akan turun di stasiun serpong, trus lanjut naek kereta sampe manggarai, baru naek kereta yang ke bogor.

Dua orang pemeriksa karcis tadi nemenin di deket gw sampe di stasiun serpong. Di perjalanan gw agak aneh juga ngeliatin ini orang berdua. Masih muda, ganteng-ganteng, gadget-nya canggih2, gw lupa hpnya merk apa, pokoke keren. Penampilannya juga oke,mukanya kinclonk2. Sepertinya profesi pemeriksa karcis menjanjikan juga ya,,,hmm,,,

Mungkin waktu itu udah jam 10, kereta akhirnya nyampe di stasiun serpong. Gw dan dua orang pemeriksa karcis tadi pun keluar. Karena mereka harus pergi naek kereta yang laen,mereka pun member taujih buat gw.

“mbak hesty, ntar pas naek kereta jurusan manggarai,ntar kan keretanya AC, mbak ga usah beli tiket lagi, saya udah titipin mbak sama temen saya, namanya N, ntar bilang aja ama dia mbak ini sepupunya Beni” kata dia

Gw pun nganguk2 dan bilang makasih. Dan mereka pun pergi lagi. Stasiun serpong saat itu lumayan serem, ga ada orang. Gw nyari tempat duduk sambil nungguin kereta manggarai dateng. pas gw lagi enak duduk di tangga stasiun, tiba2 di bawah tangga ada abang2 manggil

“mbak! Mau ke depok ya mbak? Mending naik bis aja tuh dari terminal sana, saya anterin, saya bayarin ongkosnya” tawar dia

“gak mas, makasih,saya naek kereta aja” kata gw. Diapun masih memaksa biar gw naik bis aja.

Waduh, serem juga nih abang2, bukannya nyampe di depok, bisa2 ntar gw nyampe di surat kabar. Hualah

“gak knapa2 sih, abisnya gw ngeliat lu inget adek gw” katanya curhat. Lah emang gw nanya.

Si abang2 pun berlalu. Suasana sepi lagi. Pas gw lagi bengang bengong, tiba2 ada abang2 yang lain tiba2 duduk di samping gw sambil maen hp.

“mau kmana mbak?” Tanya dia, masih sambil maen hp

“ehh, mau ke depok mas” jawab gw. Gw lupa ngobrol apa lagi. Setelah beberapa menit gak ada obrolan lagi,dia pun pergi. Fyuhhhh cepatlah datang kereta manggarai…!!!! Ga kebayang dah abang2 mane lagi yg bakal nyamperin. Hoaaahhhh

Akhirnya kereta AC manggarai datang. Namun ga keliatan tanda2 adanya makhluk bernama N yg di sebut bang Beni tadi. Keretanya kosong. Nah loh!

Keretanya udah mulai nyalain mesin lagi, tanda akan segera berangkat lagi. Ya ampun mane nih si abang N? kaga muncul juga,, wahhh kalo gini mah musti beli tiket nih!!. Dan gw pun beli tiket AC. Udah 2 kali aja nih gw beli tiket AC. Abis dah duit gw 10 rebu buat perjalanan aneh ini .
Abis beli tiket, gw pun menuju ke kereta AC manggarai itu. Bersamaan ada kereta yang baru dateng. dan dari kereta yang baru dateng itu, keluarlah sesosok makhluk berseragam sama kayak bang Beni tadi. Kita liat2an. Dia pun nanya

“sepupunya Beni ya?”

Okelah, ternyata inilah si N yang dimaksud bang Beni. Sebel juga gw ngeliatnya. Karena gara2 dia telat dateng gw udeh keburu beli karcis lagi, yang notabene karcis ini juga ga bakal guna juga. Errr

“lho kok beli karcis sih?” Tanya dia. Errr gw sebel bener.

“yaudah deh sini saya periksa karcisnya,,hehe” katanya. Dia pun nge-jegrek alias ngebolongin karcis gue pake alat entah apa itu namanya. Biar kesannya tuh karcis critanya ada manfaatnya.

Akhirnya kita pun naek ke kereta. Di kereta penumpang kayaknya gw doangan, mungkin ada orang laen, tapi beda gerbong kali ya.pokoknya sepiiiiii banget. Cuma ada gw dan si abang N.

“emang beneran sepupunya Beni? Kok beda?” Tanya abang N. gw pun berkilah entah apa gw lupa. Pokonye terakhirnya ketauan gw bukan sepupunya bang Beni, dan sebenarnya gw ini Cuma bocah nyasar.

Si N banyak cerita. Dia bilang dulu dia kuliah di UI, jurusan apa gw lupa. Keluar secara DO gara2 sering bolos. Ternyata dia Cuma beda setaon ama gw. Dia pun ngeluarin hp (yang lagi-lagi keren). Trus nanya gw, “punya facebook ga?” jiahhh. Gw pun ga bisa menghindar, jilbab dines gw soalnya ada namanya. Langsung dah di searching. Sampe sekarang dia masih jadi temen gw di f b, sesekali masih komen2an (ciehhh…lho?).

Para abang2 pemeriksa karcis yang laen satu persatu ikut nimbrung ama kita. Makin rame. Dan gw cewe sendiri. Ada satu orang bapak2 TNI ikutan nimbrung (ada pistolnya segala). Nanya2 gw rumahnya dimana, kuliah dimana. Gw disono kaga berani jutek, kalo jutek bisa2 dilempar keluar gerbong. jadinya gw berusaha beramah tamah jawab2in tuh pertanyaan orang2.

Ternyata si bapak TNI ini rumahnya di bogor, gw diajak maen pula. halah. Dia curhat cerita mantan pacarnya yang dulu perawat, sama kayak gw. Dengan sigap gw bilang “oh bukan pak, saya bukan perawat, saya bidan, jadinya gak sama pak” males juge dengerin cerita tentang mantannya. Ntar lagi curhat tentang istrinya ini mah. hadohh udah dong errrrrr.

Karena sama arahnya, gw pun turun di manggarai bareng ama pak TNI. Berdua doang lagi, errrrr. Gw pun pamit ama si N dengan ekspresi muka seakan berkata “N, haruskah gw bareng bapak TNI inih?? ouchh” tapi tampaknya si N tidak memahami ekspresi gw. Dia pun berlalu dengan keretanya.

Gw pun berdua dengan bapak TNI menunggu kereta jurusan Bogor. Stasiun sepi banget. Si bapak TNI pun kembali berceloteh entah apa, gw pun menanggapi sekenanya. Takut di-dor tiba2.

Datanglah seorang bapak2 lagi, pake baju ABRI, ternyata temannya bapak TNI, (eh apa sih noh bedanya TNI ama ABRI? Auk ah) tuh bapak2 pun ikut nimbrung, ternyata dia juga mau ke bogor. Jadilah kite ngobrol bertigaan.

Akhirnya kereta yang dinanti pun tiba. Si bapak TNI bilang gw gak usah beli karcis. Biar kita gak kena pemeriksaan karcis, kita pun masuknya di ruang masinis. Ruangan yang lumayan sempit. Dan ternyata di ruang masinis isinya bapak2 semuah. Gw cewe sendiri. Buset dah gw di ceng-cengin ama ni semua bapak2. Di bilang gw naksir ama si bapak ABRI lah, inilah, itulah. Adohhh udah dehhhh gw mo cepet ampe rumahh!!! Gw ga doyan bapak2!!!!! Errrrr

Setelah nyengar nyengir nahan emosi di ruang sempit ini. Akhirnya kereta pun mendekati stasiun tempat gw turun, stasiun citayem. Si bapak TNI sempet-sempetnya nanya nomer hp gw. Gw pun berdalih ini itu. Sampe stasiun citayem gw pun langsung ngibrit naek angkot.

Di angkot gw mikir. Beruntung banget gw tadi kaga ketemu orang jahat. Untung ketemu orang bae2, walopun orang2 aneh semuah. Ahahaha -______-‘’

Gw nyampe rumah jam 12-an malem. Emak gw kaget.

“lho, dedek pulang? kirain di asrama, kok pulang jam seginih?”

“iya, nyasar ma”

“hah? Nyasar? Nyasar gimana?” Tanya emak gw penasaran.

“besok dah ceritanya mah, cape” gw pun ngeloyor ke kamar

--------------------------------------------
Sekian cerita nyasar-nya
Terimakasi buat sepupuku bang Beni dan temannya, serta N dan pak TNI

Selamat malam----selamat tidur

*nutup leptop-ambil guling*

1 komentar:

  1. [...] tentang hal-hal seru yang dia alamin. kalo kesialan seru yang pernah saya alamin mungkin cuma nyasar dan nyangsang di angkot aja ehehe [...]

    BalasHapus

komentar anda sangat berarti untuk kemajuan blog ini ^-^