Sabtu, 15 Januari 2011

emansipasi laki-laki

Tau emansipasi? Tau dong. Sering denger pan di tipi-tipi. Orang-orang pada ribut tentang emansipasi wanita. Para wanita pada minta hak-nya disamakan sama laki-laki (padahal laki2 ga doyan pake hak). Yang laki-laki pada kerja, yang wanita juga mau kerja. Pokoknya semua yang laki-laki boleh kerjakan, yang wanita juga ingin diperbolehkan.

Tapi… pada tau gak sih??? Ternyata dibalik teriakan-teriakan para wanita tentang emansipasi dan penyetaraan gender, ada seseorang di balik sana, ngumpet-ngumpet malu ternyata pengen demo emansipasi juga, tapi beraninya dalem hati aja. Ya, dialah laki-laki.

Ternyata gak Cuma wanita yang ingin di setarakan dengan laki-laki. Ternyata diam-diam laki-laki juga pengen disetarakan dengan wanita!! Ihihihihih. Saya juga baru menyadari hal ini beberapa waktu yang lalu, pas lagi naek kereta.

Waktu itu saya naek kereta ekonomi. Lumayan penuh. Saya pun Cuma kebagian berdiri. Di samping saya berdiri seorang wanita dengan menggendong anaknya yang rewel. Dan di depan saya.. eng ing eng.. duduk manis seonggok laki-laki muda dan lumayan ganteng. Emang ganteng sih,, tapi kok gak ngasih kita yang cewe-cewe buat duduk yak?? Liat samping kanan kirinya ga ada tongkat kok, berarti dia gak cacat. Liat matanya, gak buta,berarti dia liat dong ada saya dan ibu disamping saya lagi berdiri. Helloo kita BERDIRI nih,, pengen duduk kale. Apalagi saya kasian sama ibu di samping saya, keknya capek bener gendong anak.

Si laki-laki muda ini nyantai aja. gak lama, henpon-nya bunyi. Dengan asiknya dia ngobrol dengan si penelpon. Kayaknya ngomongin bisnis kerjaan. Dalem hati saya mikir, ini cowo sehat wal’afiat, gaya ngomongnya gaul, yang di omonginpun masalah kerjaan. pasti dia bukan orang sembarangan. Mungkin gak Cuma lulusan SMA, jangan-jangan S1. Tapi masa seh dia gak pernah denger istilah LADIES FIRST??? Helloooo. Mungkin dia udah lupa kalo yang di dahulukan buat duduk itu : wanita, orang tua, orang cacat dan wanita hamil. Atau jangan-jangan cowo ini lagi hamil? *ngaco

Setelah berhaha hihi di telpon, dia pun asik maen hape. Pura-pura gak denger anak si ibu di samping saya lagi rewel. Dasar kau lelaki hina dina!!! Puihh. Muka ganteng, tapi kelakuanmu dengan sekejap menghapus kegantengan itu!!

Saya pun melihat sekitar. Banyak juga laki-laki lain yang duduk manis. Sementara banyak wanita-wanita pada bediri nahan pegel. Para lelaki itu memilih pura-pura tidur demi menghindari tatapan sinis para wanita. Ckckck emang dasar laki-laki jaman sekarang(emang jaman dulu enggak??). saya jadi inget, pas naek keretapun para lelaki maen nerobos bae,yang cewe jadi kedorong kesana kemari. Bener-bener deh yang laki-laki udah pada lupa ama istilah ladies first nih. Keknya yang berlaku sekarang Cuma pepatah, siapa cepat dia yang dapat.

Ternyata kalian para lelaki diam-diam mau disetarakan sama wanita juga yaa??? Tak kusangka.



* ntar yg laki pada ngamuk baca ini**kaboooooorrrrrr* :p

1 komentar:

  1. Emang ladies first itu gak ada yang ada BUDAYA ANTRI, kalau sama2 sehat apa salahnya yg dateng duluan berhak duduk. Tapi emang kalau ibu2 gendong anak boleh dikasih duduk, tapi perempuan yg tidak hamil, tidak gendong enak, muda dan sehat?, No way. KALAU MAU DUDUK DATANGLAH LEBIH DULU, HORMATI BUDAYA ANTRI.

    BalasHapus

komentar anda sangat berarti untuk kemajuan blog ini ^-^