Sabtu, 15 Januari 2011

Dag dig dug dueerrrr

Begitulah perasaan gw pas mau brangkat naik gunung untuk pertama kali. Gimana enggak dagdigdug, org gw naek gunung gak bilang orang tua, boong pula. Gw bilangnya nginep di vila temen. BengaLLL!!!. lagak-lagak apaan nginep di vila. Si merlin yang notabene adalah si “teman yang punya vila” Cuma nyengar nyengir kegayaan di bilang punya vila. Hadehhhh.

Kepanikan gw gak Cuma itu. Naek gunung ini pun tanpa ijin dari sekolah, padahal kita naik gunung dalam rangka acara pecinta alam sekolah, Ekstanba. Gw naek gunung bersebelas, semuanya masih berstatus pelajar. Naik gunung ini adalah salah satu dari tahapan untuk jadi anggota Ekstanba. Ada gw, cymot, miftah, merlin, tompel, kai, icon, tebe, gontai, margen, yeri. Kita hanya di temani satu alumni, si Dino dan para pengurus. Tapi pas jalan di gunungnya nanti kita ga boleh ditemenin alumni, jadi kita jalan duluan dan alumni jalan belakangan.

Waktu itu gw masih kelas 2 SMA. Gunung Gede 2958mdpl, tujuan kita. Hari-H pun tiba, jum’at 28 juli 2006. Semua personel angkatan gw udah ngumpul di rumah si icon dari jam 2 siang. Semua sibuk ngerapiin barang2 buat dibawa dan blanja-blanja makanan2 yg masih kurang. Ditengah kesibukan ngerapiin barang2, gw, margen, tebe, miftah ngedenger para pengurus ekstanba lg ngobrol, inti obrolannya yaitu nanti duit kita2 pada mau dipotong!. Entah apa maksudnya, tp itu pasti pertanda jelek, jadilah kita lebihin duit buat di umpetin. Si margen nyembunyiin duit di kaos kaki, gw di dalem casing hape, yg laen pun gitu. Jam 5 sore semua udah rapi, siap buat berangkat. Sebelum berangkat kita di kasih nasehat dan saran dari para pengurus. Trus tiba-tiba kita semua disuruh ngumpulin duit yang kita bawa, kita semua liat2an dan ngasih duit yg kita bawa, tp ga termasuk yg kita umpetin lho. Para pengurus mulai curiga, margen ketauan ngumpetin duit di kaos kaki, begitu juga gontai, tp untungnya gw enggak ketauan,huehehe. Akhirnya duit kita dipotong, jd Cuma 4 ratus rebuan,dgn catatan tu duit harus cukup buat kita pulang pergi.

Jam 5 sore kita brangkat. Jalan kaki menuju ke pangkalan bis, dan itu artinya kita mejeng di jalan raya dengan tas gunung super gede. Ampun deh, ni kalo ada guru SMA gw lewat, bisa gatot ni acara naek gunung. Akhirnya setelah menunggu lama kita pun naek bis depok-bogor. Sampe di terminal Baranang-Siang di bogor, kita pun nyarter mobil L-300 buat ke cibodas.

Selama perjalanan di L300 ini banyak yang tidur dulu bentaran sebelum memulai pendakaian nanti. Tapi lain halnya dengan satu manusia, bernama merlin. Entah dirasukin apa, dia sepanjang jalan teruuus aja nyanyi, awal2 gw masih ikut-ikut nyanyi. Dari nyanyi naek2 ke puncak gunung, sampe lagu ninja hatori. Gw udah capek, eh dia malah makin semangat nyanyi. Udah diteriakin anak2 yang pada mau tidur, gak mempan juga. Entahlah, mungkin dia ingin latian nyanyi buat pentas di puncak gunung nanti,hehe.

Sampai di cibodas, setelah ngerapiin barang2, kita mulai jalan. Wahh masih belom masuk hutan sih, masih di perkampungan, tapi rasanya udah deg2an banget. Gw mao naek gunung cuyy,,hahay. Akhirnya sampai di pos satu, setelah ngelapor ke ranger, kita sholat dan rapi2 untuk berangkat lagi. Tapi kali ini Cuma kita bersebelas, Dino dan pengurus pada pergi belakangan.

Wow, di antara kita bersebelas, yang pernah ke gunung ini Cuma satu orang, si margen. Kita yang laen pada ga tau menahu tentang jalur di gunung ini. Pertama tama mendaki, jalurnya masih bebatuan yang disusun kayak tangga. Gelap, semua nyalain senter. Kita yang cewe2 jalan di tengah, yang cowo2 di depan dan di belakang. Si cymot sama si miftah, gw ama merlin. Gw ama merlin pegangan tangan sambil dzikir. Aje gile gw ketakutan abis, jalan gelap banget, udah mana gw kaga bilang2 orang tua, kalo kejadian apa2 bisa berabe dah. Tiba2 ada suara gemercik air tanda ada air terjun kecil. Kita pun berenti di sana buat ngambil air. Perjalanan pun di lanjutkan

Ebuset baru 15 menit jalan, gw udeh kayak bangkotan, ngos2an. Sumpe dah capek banget gw saat itu. Gak Cuma gw, kita2 yg cewe2 semua pada cape. Sering kita minta berenti dan istirahat dulu. Tiba2 gerimis, kita pun pada pake ponco (jas hujan). Sambil ngemil cha-cha, kita pun ngelanjutin perjalanan.

Jam udah nunjukin jam 4 pagi, lumayan udah lama juga kita jalan, tp puncak masih jauh. Semua udah capek. Jadilah si Kai, sang ketua perjalanan memutuskan kita berenti dan istirahat dulu. Gw kira istirahat itu berarti diriin tenda dan sebagainya. Eh, si Kai malah langsung tidur aje di jalan. Lahh, kite bingung. Dan semua pun ikut2an tidur di jalan, sampai pagi. Sekarang gw jadi mikir, ternyata dulu kita orang2 yang tangguh banget. Bayangin aja, gunung dingin begitu. Kaga ada tenda kaga ada sleeping bag, maen geletak aje di jalan. Sungguh dahsyat.

Pagi menjelang, setelah sholat subuh kita pun akhirnya kepikiran buat masak. Cuma masak aer sih, buat minum energen, lumayan ngisi perut. Tiba2 si alumni, Dino datang menyusul. Agak kaget juga dia kita ngecamp di tempat tak semestinya. Akhirnya kita pun ngelanjutin perjalanan bareng Dino.

Di perjalanan kita nemu air terjun lagi. Tapi yang ini air terjun panas. Air terjun ini musti dilewatin hati2 soalnya airnya panas(yaeyalah namanya jg air terjun panas!). Batu2nya juga licin. Walau begitu kita selalu nyempetin buat foto2,hahay. Setelah matahari agak naik sekitar jam 9, kita istirahat lagi di shelter kandang badak. Entah kenapa namanya begitu. Tak ada tampak tanda2 ada badak di sini, walaupun cwo2 temen kita sedikit mirip sama badak, tetapi mereka bukan badak. Di sini kita makan gak kira2, entah berapa mie yang di masak, pokonya sampe kenyang dah. Abis itu kita lanjutin perjalanan lagi menuju puncak.

Perjalanan sungguh melelahkan, dari baju kering sampe basah sama keringet, sampe kering lagi, tetep aja belom nyampe puncak. Si margen Cuma bilang “dikit lg kok” buat nyemangatin kita. Si merlin selain capek, suaranya juga udeh serak, mungkin kutukan dari anak2 karna dia nyanyi di L300 baru nyampe sekarang.

Perjalanan agak berenti sebentar karna jalur terhambat bebatuan yang tinggi.

“ini namanya tanjakan setan” jelas margen.
Waw, tanjakan setan? Serem banget namanya. Buat naek tuh susah banget, kalo cowo agak lumayan, tangan ama kaki mereka panjang. Lah kita yang cewe musti ngerembet kayak lutung dulu baru bisa nyampe atas. Setan banget dah tanjakannya. Tapi begitu ngeliat ke seberang tanjakan,,, wawww pemandangannya bagus banget. Subhanallloh. Dari sepanjang perjalan tadi gw selalu ngucapin subhanallah kalo liat pemandangan indah kayak gini. Hal ini jugalah yang bikin gw ketagihan untuk naik gunung. Pemandangannya itu lho,, subhanalloh bangeeeeetttttttttttt.

Jalanan mulai gak asik,,, penuh bebatuan dan nanjak abis. Sesekali kepeleset karna salah nginjek. Si margen terus nyemangatin “ayo, 100 meter lagi nih”. Awalnya kita semangat, tapi lama2 kesel juga, karna udeh lewat 100 meter dia masih aja ngomong begitu “ayo 100 meter lagi”. Hoahhhhh. Kaki udeh berkonde tiga. Tapi hati masih penasaran buat liat yang namanya puncak gunung gede!

And then… tercium aroma belerang yg lebih mirip bau kentut itu, pertanda udah deket puncak. “ayo cepet, nih gw udah di puncak” kata margen dari atas. Berdoa semoga si margen gak boong, gw pun terus nanjak ke atas. Dan… wow… inikah puncak gunung???
Awan2 keliatan jelas. Hamparan hijau di bawah gunung keliatan jelas, entah persawahan atau hutan-hutan. Di tengah puncak ada kawah gedeeeeeee banget dan dalem banget pastinya. Dari dasar kawah keliatan nuansa warna kuning pertanda adanya belerang. Subhanallohh. Keren abis! Menit menit awal kita di puncak kita abisin dengan mangap2 kagum sama pemandangan.

Pas meriksa barang-barang, ternyata tas si Tebe ketumpahan air, barang2nya pun basah. Si tebe pun merenungi persediaan kolor yang basah. Tanpa ba-bi-bu tebe pun langsung jemurin kolornya. What?? Kita cewe2 cuman terbengong-bengong. Helloooo gak salah lo jemur kolor di mari?? Orang pada berseliweran ehh dia malah jemur kolor??? Wah kayaknya urat malunya tebe tadi kececer di jalan deh. Tapi keren juga, kapan lagi jemur kolor di puncak gunung.

Setelah sholat, kita pun foto2 ria di deket kawah. Setelah capek foto2, kita pun pengen tidur, dan lagi2 kita gak buka tenda. Lagi2 kita geletak di jalanan. Padahal di puncak juga banyak pendaki laen. Gw juga bingung knapa ya saat itu kita demen banget tidur di jalan. Untung di gunung gak ada kendaraan umum.

Pas maghrib, kita lanjutin perjalanan turun ke surya kencana. Awalnya gw gak tau tempat kayak apa itu surya kencana. Pas nyampe surya kencana, suasana gelap dan dingin banget. Kita sempet ber hai-hai ria sama pendaki laen. Pas nyari-nyari tempat buat nge-camp. Gerimis turun. Kita pun buru-buru buat diriin tenda. Dan tenda yang kita punya Cuma satu lho, untuk kapasitas empat orang. Hujan mulai turun. Dino pun nyuruh kita semua masuk tenda. What? Kita semua nih?? Sebelas orang? Tambah dino jadi dua belas orang?? Tenda kapasitas 4 orang diisi sama 12 org, Buset dah lu bayangin aja tu tenda sesumpek apa.

Semua posisi duduk dalam bentuk ngelingker. Karna tadi diriin tendanya buru2, tanpa sadar ternyata kita diriin tenda di atas batu gede. Dan si miftah yang beruntung dapet duduk di batu gede gak rata itu. Jadilah dia duduk mengsong-mengsong. Setelah ngomong-ngomong dikit, dino pun nyuruh kita istirahat alias tidur. Semua pun tidur dalam posisi duduk. Pokoknya tu tidur kaga jelas banget dah.

Sekitar jam 1 pagi, gw dan cewe2 udah pada ga betah tidur duduk, akhirnya kita keluar tenda dan masak. Setelah masak nasi dan beberapa mie, kita bangunin cwo2 buat makan. Si yeri paling semangat banget buat makan,secara dari kmaren blom ketemu nasi.
“asik asik, makaaann” kata yeri riang gembira. Dia pun langsung nyuap satu sendok nasi. Hap!

Tak di sangka, mukanya yeri langsung berubah. Nasi yang udeh masup di lepehin lagi.

“belom mateng ini…!” katanya

Wahh ternyata nasinya belom mateng, masih setengah beras haha maaf ya yer, dikau jadi bahan percobaan. Di situ kita menyadari bahwa kita ga berbakat dalam hal masak nasi. Berikutnya yang menghampiri nasi kita adalah si margen. Kita iseng aja nyuruh dia nyobain nasi. Pas dia nyuap nasi, kita udah mesem-mesem aja nahan ngakak. Tak di duga-duga ternyata dia malah asik2 aja makannya. Lah? Kita bengong, di situ kita menduga mungkin si margen sehari-hari emang dikasih makan beras kali ya.

Sementara cwo2 pada makan, kita yang cwe pun mengambil alih tenda dan tidur dengan nyaman sampe pagi.

Paginya gw pun bangun. Udara pagi di surya kencana tuh segeeerrr banget. Beda deh ama di depok(yaeyalah). Udaranya dingiiiin…brrrrr. Tapi ada satu hal yang baru gw sadari. Surya kencana ini ternyata indah banget. Padang yang luaaasss banget. Jadiin komplek bagus kali nih. Di pinggirannya dipenuhi bunga abadi alias edelweiss. Wow..keren abis dah. Pernah gak nyium wangi bunga edelweiss yang masih hidup??? Wangi lho… gak kayak bunga edelweiss yang di abang2 tukang bunga, itu mah bau nenek-nenek. Yang ini semua bunganya masih seger, jadi masih wangi bunga.

Kita juga sempet dengerin dialog dialog kocak antara para pendaki yang teriak2an dari tenda masing-masing

“adohh, dingin banget nehhhh” teriak seseorang

“kalo gak mao dingin mah, ke sono aje lu, ke gunung agung!” teriak yang laen. Semua yang dengerin pun pada ketawa. Di sini nih asiknya naik gunung, semua yang ditemuin serasa sodara.

Jam setengah 9 pagi kita masak lagi. Kali ini kita pesta pora, soalnya kita masak tumis kangkung, tempe orek ama sarden. Wah.. ini mantep deh kalo ukuran makanan di gunung. Sementara kita masak sang cwo2 pada pergi buat cari air karena persediaan air kita udah abis.

Gak lama cwo2 pun dateng dengan ngebawa beberapa jerigen air. Kita pun mulai masak air dan bikin minuman. Tapi ada keanehan dengan muka cwo2 ini.

“nih minum, pel’ tawar kita pada si tompel

“udeh, duluan aje” kata tompel. Wah ada apa gerangan. Gak Cuma tompel. Beberapa yang ditawarin juga nolak. Kenapa ya??. Dan akhirnya mereka pun cerita bahwa tu air diambil di saluran air kotor. Pas ngambil pun di sampingnya ada tokai. Ebuseeeettt gw ga ngerti dah mungkin ni cwo2 bales dendam akibat nasi semalam kali yee trus ngasi kita air tokai,,, betapa kejam. Oh ternyata air emang rada susah di dapet di sana. Jadilah kita terpaksa minum air terlaknat ini. Biarlah, kapan lagi bisa minum air tokai, ya kan?? Haha *ketawa pasrah

Tapi ternyata, pas kita lagi masak air. Si tebe, dengan laknatnya naro kolornya yang tadi ketumpahan air di atas panci air. Biar cepet kering katanya. What??? Entah si tebe berguru darimana, mungkin dari sinto gendeng. Yang pasti air tokai, bertambah sari kolor,,,ohhhh betapa hina. Kayaknya ini kutukan karena gw boongin orang tua,,hoaaahhh.

Abis makan kita pun beres-beres. Setelah itu kita mulai jalan untuk turun gunung. Gw kira yang namanya turun gunung itu asik, karena gak ada jalan nanjak kayak pas naik gunung. Tapi ternyata sama aja. Kalo naik gunung berasa ditarik tarik dari belakang, turun gunung malah kayak di dorong2. Jadilah kita banyak yang jatohlah, kepelesetlah. Mungkin lebih enak kalo guling2 aja kali ya.

[caption id="attachment_53" align="alignnone" width="300" caption="ini foto kita bersebelas di surya kencana"]ini foto kita bersebelas di surya kencana[/caption]

[caption id="attachment_52" align="alignnone" width="300" caption="gw di puncak"]gw di puncak[/caption]

[caption id="attachment_54" align="alignnone" width="300" caption=" yang ini foto para cowo2 saat sedang mo ngambil air tokai"] yang ini foto para cowo2 saat sedang mo ngambil air tokai[/caption]

Pas di perjalanan turun gunung ini sempet ada yang aneh. Si miftah yang jalan duluan di depan, tiba2 puter balik. Ternyata ada seseorang mau naik gunung sendirian. Kita pun papasan sama dia. Bapak2, ato mungkin tepatnya kakek2 pake baju kemeja gitu, celana panjang, pake sandal. Dia ga bawa apa2 Cuma sajadah yg di sampirin di atas kepala. Jalannya nunduk aja. Pas papasan dia ga berenti-berenti bilang “assalammualaikum”. Kita pun nyautin ngucapin salam. Pengen ngibrit tapi medannya lagi gak asik buat ngibrit.
Setelah perjalanan panjang yang melelahkan melewati persawahan dan kebun-kebun yang indah, akhirnya menjelang maghrib sampe juga di pos di kaki gunung. Setelah sholat dan istirahat, kita pun ngelanjutin untuk turun nyari angkot dan pulang.

Gw nyampe rumah jam 1 malem. Emak gw nanya

“bagus dek villanya??”

“hah?? Oh iya ma, bagus” dan gw pun nutup pintu kamar .



----sekian... slamat tidurr----

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

komentar anda sangat berarti untuk kemajuan blog ini ^-^