Sabtu, 15 Januari 2011

curhat abeess

sep,25 2010

Banyak yang bilang

“ihh enak ya kuliah bidan”

“keren”

“nanti kerjanya terjamin”

“bisa buka praktek sendiri”

Whattt?? Gw juga heran banyaknya temen2 gw yang menikmati jadi mahasiswa bidan. Mereka bilang seru, asik. Heloooo kok gw gak bisa ya menikmati dan menganggap asik ngutak ngatik selangkangan ibu2 hamil ya??? Apa ada yang salah dengan guee?????

Entahlah, dari awal kuliah bidan sampe sekarang kok yang teringat cuman pengalaman-pengalaman gak enak ya?.

Dulu pas pertama kali praktek ke lapangan. Kerjaannya mandiin pasien, padahal gw sendiri jarang mandi. Trus kabur2an pas disuruh mandiin pasien laki2. Ganti selang infuse, bersihin pup. Ampun dah.

Pernah waktu itu ada pasien yang infusenya macet alias ga jalan. Waktu itu ilmu gw masi dikit (emang sekarang banyak?). dengan sotoy gw pun ngebuka selang infuse dari tangan pasien, yang notabene langsung ngocor darah. Gw pun bingung apa yang salah, padahal metode ini nyontoh dari senior. Ternyata gw lupa untuk mencet pembuluh darah biar darah ga keluar. Gw pun panik kebingunan, apalagi si pasien. Gw pun manggil temen gw. Temen gw juga bingung, darah terus ngocor. Dan gw bertindak sangat bijaksana dengan: kabur ninggalin temen gw. Haha. Akhir cerita temen gw ditolong sama senior. Dan yang pasti tu pasien kapok minta tolong sama gw. Haha

Pernah juga gw diminta bersihin pup pasien. Si pasien adalah remaja putri umur 13taonan dengan TBC. Jadi badannya agak kecil dari anak seumurannya. TBCnya udah agak parah, dia gak bisa bangun dan pakai popok. Jadilah bapaknya minta tolong sama kita buat ganti popok anaknya yang udah penuh sama pup. Eaaa gw pengen kabur tapi udah keburu diseret sama temen gw buat beresin itu pup. Jadilah gw dan temen gw melakukan pekerjaan yang mulia itu. Pupnya bener2 mantep, mungkin dia diare juga kali ya (maap yg lagi makan). Kita ngeberesin itu pup di tempat tidur langsung, cuman pake penutup tirai. Pas popok dibuka langsung rame dah tuh kamar pasien yang isinya 6 orang pasien beserta keluarga. Gw sih biasa aja waktu itu. Wong pup gw juga bau kok, sama. Pasien yang laen langsung ribut kebauan, mungkin mereka pupnya bau bunga kali ya. Dan yang gw kesel, si bapaknya anak ini ikut2an jijik juga. Lha wong anak sendiri kok dijijik-in? kita aja yang bukan keluarga si anak aja biasa aja. Jadilah tuh bapak kita kerjain. Kita suruh ngeliatin proses pembersihan pup. Dan setelah selesai kita pun memberi nasehat kejutan buat si bapak “pak, ini terakhir kita gantiin popoknya,lain kali bapak yang ganti sendiri, kan tadi udah liat caranya, okeh pak” si bapak ho oh ho oh gak rela.

yang agak2 gak nahan waktu di bagian penyakit gula. Kamar pasien isinya orang penyakit gula yang punya luka-luka busuk. Ada pasien yang kaki kanannya jempolnya udah ga ada, kaki kirinya malah tinggal jempolnya doang. Itu disebabkan karena penyakit gula itu, luka jadi lama sembuhnya dan akhirnya membusuk trus di amputasi deh. Di ruangan situ gw ngeliatin bener tuh luka orang2 penyakit gula, serem2 juga yee. Ada yang bernanah, berdarah, sampe ada yang menghitam karena busuk. Yang bikin pusing tuh baunya! Jujur ya, baunya gak nahan banget, bau daging busuk. Makanya, jaga kadar gula lu boy!!!.

Pasien yang gw temuin juga macem2. Ada yang bawel, sekali ngobrol ga bisa berenti. ada yang songong, belagak gak betah dikamar kelas 3 pengennya kelas 1, ehh besoknya kabur kaga bayar. Sempet juga ada pasien TBC ganteng, gw taksir. Ehh besoknya meninggal. Gw pun uring2an (halah). Pokoknya pasien itu ada macem2 rupanya, setres dah ngadepin pasien yang mintanya banyak. Ga heran dokter ato bidan banyak yang galak, wong pasien lebih galak. haha

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

komentar anda sangat berarti untuk kemajuan blog ini ^-^