Sabtu, 15 Januari 2011

bolang gaje

---cerita curhat----

Dimulai dr ke-bete-an pada kuliahan, gw ama sohib ajaib gw si cymot yg juga lagi bete sama kerjaannya berniat buat refreshing. Emang dasar kita bolang(bocah ilang) jadilah kita berniat buat jalan2, yahhh palingan ke kaki gunung salak biasanya. Tapi kali ini laen, si Cymot ngajakin jalannya udah agak sorean, ga mungkin dong kite naek gunung, ntar kemaleman, udah gitu kita kaga nyiapin alat kemping juga. Akhirnya setelah ber-sms ria ngarol ngidul kemana tau, akhirnya kita tetapkan kita mau ke kota tua, ke monas trus tidurnya di istiqlal. Kita udah pede aja sama rencana itu, padahal terakhir gw nginep di situ pas taon baruan, sekitar 10 taon yg lalu kali yak (buset). Yowis, kita pun siap2 janjian ketemuan di stasiun kota.

nyampe di stasiun kota udah maghrib, gw pun nyariin sosok kurus lemes si cymot. Setelah di telpon, akhirnya muncul juga dia. Berhubung perut kita udah dangdutan, kita pun sepakat buat makan dulu. Hmm dengan pede kita masuk ke AW di stasiun itu, tp mendadak langsung kenyang karena paket yg irit lagi ga ada. Akhirnya kita putusin makan makanan di emperan luar aja. Nemu warung makan,langsung dah kita makan ampe kenyang. Abis makan kita langsung caw ke kota tua skalian maghriban di sana.

Kota tua malem hari ga begitu rame, berhubung waktu itu bukan malem minggu. Emang dasar perut gentong, si cymot masi aje pengen beli es tong tong(gw juga si..hha). abis sholat maghrib kita kembali liat-liat kota tua, duduk2 sambil makan kentang goreng dan ubi goreng (jiahh makan lagi!). Dua pengamen tiba-tiba dateng nyanyi2 smangat banget, lumayan menghibur kita-kita yg lagi bete.

Bete kita sebenernya bukan tanpa alasan. Kita lagi bete dengan kehidupan yg bukan kita banget. Gw lagi bete di kuliahan gw. Ga Cuma kali ini sih, emang tiap saat..ahahahay. bayangin aja, gw orangnya seni banget, pengen kuliah di design grafis, eh dikuliahin di kebidanan, gimana ga bete coba. Emang ada seninya juga sih, seperti pas ngebersihin air seni pasien misalnya… -_____-. lanjut gan!. Lain lagi sama si cymot. Kalo dia disuruh kerja sama keluarganya, padahal dia pengen kuliah. Dia tuh anaknya super pinter banget dah.

Hafalannya mantep. Pas SMA seinget gw cuma sekali dah nilai gw lebih tinggi dari dia, itu juga malah dia yang seneng, soalnya tumben gw pinter..haha. keluarganya ga setuju dia kuliah, soalnya orang kuliah pun belum tentu nantinya langsung dapet kerja kan? Jadilah dia kerja. Dan ga enaknya lagi tempat kerjanya ga asik katanya. Dan hari ini dia lagi menjalankan aksi ngambek atas ketidakadilan ini, siangnya dia ga masuk kerja dan pergi ama gw ga bilang2 orang rumah. Yeahh sok2an berontak gitu ceritanya kita.

Hari semakin malem, makanan pun udah ludes. Lalu kita lanjut mau ke monas. Pengen ke monas yang kata orang2 bagus kalo diliat pas malem. Jadilah kita naek kereta lagi. Turun di stasiun juanda. Dari stasiun juanda kita jalan kaki menuju monas. Dan akhirnya sampe di monas. Kita duduk2 manis di bawah pohon. Cerita-cerita segala macam.

Gw mengkhayal punya bisnis desain dan percetakan sendiri. Si cymot mengkhayal kuliah di biologi. Sambil liat sana sini gw baru nyadar kalo di sini ga ada tempat sholat. Yaudah deh berhubung udah jam sebelas malem, kita langsung caw ke istiqlal. Sambil jalan santai kita pun menuju ke istiqlal. Nyampe di istiqlal bingung nyari pintunya, maklum udah 10 taon kaga ke sono.

Tapi kita bingung, pagernya ketutup semua. Ohh kali yg dibuka pintu samping, kata gw menghibur. Jadilah kita ngiterin tu masjid. Tp ternyata pintu samping ditutup juga. Waduh begimane nih. Pas gitu kita nemu satpam, kata satpamnya emang jam segini masjid udah tutup. Nah kan, jadilah gw dan cymot panik. Mampus aje terlantar begini. Gw baru nyadar, dulu gw nginep di sini kan pas taon baru, makanya di buka walau udah malem juga, ahhhh dodol. Dan begonya lagi kita Cuma punya plan A, kita ga punya plan lain.

Udah jam sebelas lewat, blom sholat pula. Mau pulang ke depok, naek apaan? Bis mane ada jam seginih, kereta juga. Mau nginep dimanah? Asrama gw udah tutup jam seginih, lagian kalopun mau ke asrama naek apa dah? Transjakarta juga udah caw malem beginih.

Akhirnya sambil berpura-pura ga terjadi apa-apa kita jalan2 di jalanan(yaiyalah) sambil mikirin ide-ide yang tersisa. Jalanan sepi banget. Yang lewat Cuma taksi sebiji doang. Pengen sok kaya nyetop taksi tapi kaga punya duit. Fiuuhhh. Akhirnya setelah menimbang-nimbang yang bisa ditimbang, akhirnya kita memutuskan untuk kembali ke stasiun nyari tempat sholat.

Setelah nyampe stasiun. Keadaan masi agak rame di isi oleh teman-teman kita(gelandangan) yang ga punya tempat buat ditinggali kayak kita-kita ini. Sambil nanya sana sini tempat sholat yang masi buka dan jawabannya adalah, Ga ada!!. Puter otak lagi, kita nyari di sekitar rumah penduduk di deket stasiun, sapa tau ada mushola. Setelah nanya sama salah seorang penduduk yang lg nongkrong, ternyata ada mushola. Tapi pas di deketin, musholanya digembok!. Astaghfirullohhh mau sholat mbok ya susah bener yak???.tapi gue baru tau lho kalo mushola ato masjid itu kalo malem di konci ya? hmmm. akhirnya gw dan cymot terduduk di bangku depan rumah orang sambil mikirin ni nasip kita begimana. Sholat belom, dingin, ntar mau tidur dimana juga bingung, settdahh begini kali yak perasaan gembel, kaga punya rumah. Tiba-tiba gw kangen asrama sama rumah gw, kasur empuk,hmmm. Hadehhhhhhhhh.

Akhirnya kita bersikeras nyari tempat sholat dulu dah yang penting. Akhirnya kita ke stasiun lagi. Nanya-nanya orang lagi. Katanya di lantai dua emang ada mushola, tp kalo malem kayaknya tutup, kita disuruh ngecek sendiri. Akhirnya kita naek ke atas dan Alhamdulillah ada bapak2 yang jaga dan kita di bolehin sholat di situ. Sebelumnya dia nanya2, “naek kreta td yg dari jawa ya neng? Pulang kerja ya neng? Bla bla bla” Kita mah ho-oh2 aja dah.

Sebenernya serem juga, berhubung tu mushola kalo malem gini dipake buat tempat tidur para penjaga karcis, jadilah kita sholat sementara di pojokan bapak2 penjaga karcis pada tidur. Abis sholat kita bingung lagi. Tidur dimanakah kita?. Ada satu bapak2 yang masi bangun bilang kita boleh tidur disini. Gw ama cymot liat-liatan. What??? Tidur seruangan ama ni orang2 kaga dikenal?? Hueeee. Gw udeh mikir aje besok pagi bisa2 gw masup koran jd korban mutilasi. Tapi yaudahlah bismillah aja moga2 orang di sini ga ada yang macem-macem. Akhirnya kita tidur di pojokan satunya. Kita merem, tp sebenernya kita ga tidur, ga tenang bo!. Keluarga cymot nelpon ke hape cymot, tp ga diangkat berhubung masih dalam suasana ngambek. Akhirnya adzan subuh berkumandang. Alhamdulillah gw dan cymot bangun badan masih utuh kaga dimutilasi. Langsung kita sholat subuh dan langsung caw nyari sarapan. Abis nyarap kita pun beli tiket kereta. Gw ke asrama di cawang, si cymot pulang ke depok. Fiuuuhhh akhirnya berakhir juga jalan2nyahh-----

Jalan-jalan ini ternyata berbuah manis buat cymot. Walau masi ga boleh kuliah, tp dia dibolehin buat berenti kerja dan nyantai dulu. Tapi kalo buat gw ga ngaruh apa2 deh, tetep bete pas kuliah,,ahahahayy.


----------------------------------------------

1 komentar:

komentar anda sangat berarti untuk kemajuan blog ini ^-^