Jumat, 02 Juni 2017

Gorengan Yang Hilang


Sore itu kami buka puasa bersama. Bedug magrib di televisi menjadi permulaan kami mencicipi aneka gorengan yang terhidang. Ditambah lontong plus sambel kacang tentunya. Yummyyy!

Ternyata gorengan sore itu kebanyakan dan tersisa beberapa gorengan. Mama menyuruh saya membawa sisa gorengan itu. Siapa tau pas malam mau ngemil, gitu.

Malam berlalu dan semua ketiduran sampai sahur. Saya terbangun kelaperan. Niatnya mau makanin tuh gorengan kemaren. Tadinya masih ada lontong 3 buah dan tempe 2 buah. Namun pas saya lihat, kini hanya ada lontong 3 buah. Tempe udah abis. Mungkin suami saya yang makan, pikir saya.

Suami saya bangun. Dan dia ternyata juga mempertanyakan hal yang sama. "Bunda ngabisin tempenya yah?'' Lho? Saya pun menampik tuduhan itu. Saya kurang suka tempe kok. Lalu kita jadi bingung, siapa yang makan 2 tempe itu, dan kenapa 1 lontong terlihat soak???

Saya pun menyipitkan mata dan mengambil senter. Gorengan itu saya taruh di atas kompor. Saya langsung ngecek bawah kompornya. Ternyata memang 2 tempe itu tergeletak pasrah di situ. Omaigat, siapa yang tega membuat 2 tempe itu terbujur kaku di bawah kompor?

Dugaan kami, tikus. Hal ini perdana di rumah kami. Entah sebelumnya si tikus pernah merampas makanan kami atau tidak, kami tidak tahu/tidak sadar. Tapi kali ini kami baru tahu, ada tikus di sini. Bahaya juga ya menaruh makanan sembarangan dan tanpa ditutup. Sisa lontong yang masih terlihat bagus pun saya buang. Ilfil dong.

Padahal udah ada kayu naga di depan pintu rumah. Ternyata gak mempan.

Selasa, 30 Mei 2017

Nulis Lagi Yuk!

Ayok!!!

Sekarang hari ke 5 puasa. Hiks banget sih soalnya lagi nifas, jadi enggak bisa ramein ramadhan kali ini.

Saya mengikuti sebuah klub menulis di instagram. Udah di fasilitasi sih untuk menulis di sebuah web. Tapi kok udah 5 hari lewat, saya enggak kunjung ikutan ngasih tulisan di sana. Kenapa yak? Sok sibuk banget sih. Saya juga heran. Nggak tau juga lagi sibuk apaan.

Mungkin akibat lagi nifas ya. Jadi karena enggak shoat,enggak ngaji, jadi pikiran kayak galau terus sih. 

Berusaha isi waktu luang dengan banyak membaca. Pengen banyak nulis juga, tapi tangan kok malay ya? Padahal otak terus-terusan ngasih ide buat tulisan. Haummm.

Dalam bayangan saya tuh, nulis itu suasananya khusus gitu. Di hari yang cerah, duduk di depan jendela berkaca bening, sambil liatin taman hijau yang penuh bunga. Hahaha. Apaan banget ya. Semacam ngimpi gitu suatu hari punya rumah dengan pojokan yang khusus untuk menulis.

Nulis itu sebenernya pekerjaan, hobby atau passion?? Enggak tau ya. Menulis bagi saya hmm ya begitu aja. Menyenangkan sih, tapi enggak jadi hal paling menyenangkan buat dilakukan. Hobby? Enggak juga ya, secara, enggak setiap hari juga nulisnya. pekerjaan pun bukan, karena saya enggak pernah ngarep berduit dari menulis. Intinya, menulis mungkin hanya keisengan belaka. Semacam cara untuk banyak bicara tanpa keluar suara. Ya, mungkin itu.

Day 12

Hello there!

Alhamdulillah hari ke 12 pasca melahirkan. 
Hah? Udah lahiran? Iyap!

Banyak hal yang pengen saya tulis dari beberapa hari lalu. Tapi ya itu, kata-kata cuma berterbangan di kepala tanpa bisa ditulis sama sekali. Alasannya sih sibuk. Sibuk punya baby baru gitu ceritanya. Haha.

Emang bingung kalo nyari waktu luang. Enggak bisa dijadwalin. Jadwalnya ngikutin para bocah yang enggak pasti kapan tidurnya. Yah namanya juga emak-emak kan.

Senin, 15 Mei 2017

masih SUNGSANG

Ketika bayi sungsang,

"Oh, pasti ibunya banyak pikiran ya?''
"Oh, pasti ibunya kurang sujud nih!''
"Pasti ibunya kurang jalan nih!''
"Pasti ibunya ada hutang nih!"
"Pasti ibunya ada dosa ke suami nih!''

Asdfghhkl -,-
bisa gak sih enggak usah nyalah2in gitu. Yang ada tambah setres (T ^ T)

#emaklagisensitip #aukdah

Kamis, 04 Mei 2017

Buku

Entah kenapa kok saya suka banget sama. Apalagi buku yang direkomemdasiin banyak orang. Rasanya ganjel banget klo gak ikutan beli. Lagi gandrung beli buku bisnis. Takut ketinggalan ilmu banget. Apalagi klo covernya unyu-unyu, duhh. Hard cover lagi, duh. Liat dompet, dicukup-cukupin😂 demi investasi ilmu. Iya, bener kok 😂

Senin, 24 April 2017

ART oh ART

Teng tong. Bel kelelahan sudah berbunyi. Tandanya emak dah letoy. Rumah masih kayak kapal pecah. Baju setrikaan dah bergeletakan haha.

Waktunya punya ART?

Kemaren-kemaren sempet liat ada yang kultwit tentang IRT kece itu adalah IRT yang rumahnya rapi. Eaaa saya gak kece dong. Tau cari tau ternyata yang kultwit punya ART juga. Yah oke lah kalau begeto.

Jadi inget juga katanya Kiki barkiah, bahwa, mood IRT itu sangat dipengaruhi kerapian rumah, dan gak ada salahnya nyuruh ART yg beres-beres kalau memang emak udah capai.

Bahkan Ibu saya yg super rapih sedunia pun pernah punya ART sewaktu saya kecil dulu. Ternyata punya balita memang cukup menyita tenaga ya ╰( º∀º )╯

Rumah berantakan emang bikin gak mood banget. Dan saya punya waktu-waktu tertentu supaya ada mood buat rapihin rumah, dan mood itu gak tiap hari datengnya ∠( ˙-˙ )/

Jadi kadang seharian mood baget nyuci ampe kelar semua sampe nyetrika, nyapu ngepel dan blabla. Tapi kadang seharian ya tidur aja maen hape wkwkwk. Suka-suka gw banget deh. Dan ini susah banget dijadwalin moodnya. Soalnya gak ada yg komandoin sih. Kalo tiap hari ada yang inspeksi mendadak kerumah, mungkin saya akan beresin rumah tiap hari (o ̄∇ ̄o)♪


Butuh ART? Iya kayaknya, apalagi entar insyaAllah ada bayi nongol lagi. Dan butuh karyawan juga nih buat ngurusin bisnis. Bisnisnya sih gak sibuk banget, palingan kerjanya 2x seminggu aja sekarang sih, buat packing doang.

Pengennya punya ART untuk mengatasi drama mencuci baju yang cuci-hari-ini-jemurnya-besok itu hahah. Atau beli mesin cuci yang 1 tabung aja kali yak? Mahal yak? Bisa gak kalo cuciannya Pas keluar mesin cuci, udah sekalian di setrika??? (・ε・`)

Jadi kapan punya ART? Dari taon kemaren masih wacana terus sih. Entah kapan wkwk

Minggu, 23 April 2017

Sung Sang



Siapa itu Kim Sung Sang? Bukan, saya bukan mau cerita tentang artis korea. Ini tentang sungsang. Sungsang posisi janin dalam kandungan.

Jadi cerita ini berawal dari kemalasan saya untuk periksa ke bidan ataupun usg ke dokter. Waktu itu terakhir periksa ke dokter bulan desember 2016. Janin berumur 4 bulanan ya. Posisi dan semuaya baik-baik aja. Dan lalu, saya pinter banget abis itu bablas aja gak periksa-periksa sampe akhirnya sadar bahwa 4 bulan sudah berlalu ┏( .-. ┏ ) ┓ *kemane aje 

Kandungan udah masuk 8 bulan. Saya mulai agak khawatir karena perabaan atas rahim kok kayak bulet keras gitu ya? Semacam kepala bayi. Feeling aja sih, maklum, mantan bidan *ehem *bidan kok males periksa sih

Yaudah akhirnya periksa ke dokter, usg, sampe seminggu 2 kali usg ke dokter berbeda buat nyari kepastian. Dua-duanya kompak bilang posisi janin masih sungsang. Bahkan mereka bilang janin agak lebih besar dari seharusnya. 

Lalu saya langsung gercep cari di gugel cara buat perbaikin posisi sungsang. Sujud-sujud, ngepel jongkok, jalan cepet, tidur miring, trik pake es batu sampe posisi yoga yang setengah lilin itu.

Capek ya capek. Sujud gitu katanya 15menit. Saya sujud ampe sejam, ampe ketiduran ngiler-ngiler, tidur miring ampe gaenak banget pegelnya. Jalan mondar mandir ampe si bocil ikut2 mondar mandir juga haha.

Seminggu yang lalu 35week, coba periksa ke dokter. Pertama kali sama dokter laki. Entah kenapa saat itu dokter ceweknya lg cuti. Yaudahlah, lumayan siapa tau bisa dapet nasehat baru dari dokter baru kan. Alhamdulillah dokternya ramah. Bener-bener dijelasin posisinya gimana. Jadi posisi sungsang dengan kaki lempeng ke atas. Posisinya menghadap depan. Di jelasin ini matanya, hidung, bibir, perut. Alhamdulillah semua normal dan gak terlihat ada lilitan tali pusat. Ukuran berat juga bagus, bahkan kayaknya agak kurang sedikit (akibat gak mood makan abis usg waktu itu). Dokter bilang kandungan masih 33week dengan berat 2.224 gram. Semuanya bagus, dan dia bilang masih bisa muter kok. Dijadwalin periksa 2 minggu kemudian.

Lalu,hari ini udah lewat seminggu. Perhitungan saya udah masuk 36 minggu (klo dari hpht), tp perhitungan dokter berarti masih 34minggu. Maneketehe yang bener. Tapi kepala bulet si unyil masih ada di atas. 

Banyak-banyak berdoa. Mau normal atau sesar, yang penting semua selamat dan sehat. Aminn ya Allah. Semua yang ditakdirkan adalah yang terbaik. Jadi inget dulu pas anak pertama pun juga udah mau sesar karena lewat bulan, eh sehari sebelum sesar dia brojol. Haha. Saya gak pernah meragukan kekuasaan Allah. Apapun yang terjadi, semuanya yang terbaik. Lancarkan persalinan nanti ya Allah. Aminnn